Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Pengendalian vektor ANOPHELES. Anopheles Beberapa spesies Anopheles adalah vektor malaria yang penting. Di suatu daerah dimana nyamuk vektor sangat bersifat.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Pengendalian vektor ANOPHELES. Anopheles Beberapa spesies Anopheles adalah vektor malaria yang penting. Di suatu daerah dimana nyamuk vektor sangat bersifat."— Transcript presentasi:

1 Pengendalian vektor ANOPHELES

2 Anopheles Beberapa spesies Anopheles adalah vektor malaria yang penting. Di suatu daerah dimana nyamuk vektor sangat bersifat endofilik yaitu mereka cenderung istirahat di dalam rumah, maka indoor residual spraying (IRS) sebagai cara pengendalian vektor sangat efektif

3 Di beberapa daerah dimana vektor sangat bersifat eksofilik dan atau eksofagik misal mereka istirahat dan menggigit di luar rumah, metode pengendalian akan berbeda seperti penggunaan kelambu yang dicelup dengan insektisida atau penyemprotan ruangan di luar rumah (perlu dipertimbangkan exterior space spraying) THERMAL FOGGING/ULV untuk pengendalian yang emergency.

4 Beberapa spesies vektor telah berkembang dan menjadi resisten terhadap senyawa organokhlorin dan beberapa daerah juga sudah resisten terhadap insektisida senyawa organofosfat dan karbamat. Sebelum menerima insektisida baru di dalam program pengendalian vektor harus dilakukan uji susceptibility terhadap vektor lokal dan apabila digunakan untuk jangka panjang harus dilakukan untuk survey monitoring resistensi.

5 A. Penyemprotan residual di dalam rumah Penyemprotan residual di dalam rumah dapat mempunyai pengaruh yang lebih besar terhadap penularan malaria daripada perlakuan terhadap tempat perindukan, karena dapat mengurangi longevity daripada nyamuk vektor dan juga kepadatannya

6 Di dalam pelaksanaan efikasi daripada penyemprotan rumah guna pemberantasan malaria sangat tergantung pada : spesifikasi insektisida, prosedur aplikasi, penerimaan masyarakat terhadap penyemprotan, tersedianya peralatan yang terpelihara, personil penyemprot yang terlatih, supervisi yang efisien dan dukungan anggaran yang kuat. Besarnya daerah operasional tergantung pada kekurangan di daerah tersebut dan sangat dipengaruhi oleh distribusi malaria dan vektornya, jarak dengan habitat, jarak terbang daripada nyamuk vektor dan kondisi masyarakat

7 1. Target area Pada umumnya semua dinding dalam rumah dan atap disemprot. Sebagai tambahan di dalam rumah-rumah orang yang permanent, pondok-pondok yang digunakan untuk tidur pada waktu musim tanam atau musim panen dan kandang- kandang ternak itu harus disemprot, tergantung pada perilaku vektor lokal

8 2. insektisida Insektisida Beberapa hal perlu diperhatikan didalam penentuan insektisida untuk penyemprotan rumah (IRS), termasuk : ketersediaannya, harga, efektivitas residu, keamanan (safety), suseptibilitas vektor dan excito repellency (tabel 1)Tabel 1(interior treatmen).docTabel 1(interior treatmen).doc

9 DDT, masih digunakan di beberapa daerah, dimana supai regular masih ada dan vektor lokal masih rentan. Walaupun demikian, hal tersebut tidak akan dipromosikan lebih lama sebagai insektisida pilihan untuk IRS sehubungan dengan karakteristik dan ketersediaan insektisida pengganti. Karena sifat beracunya terhadap manusia dan hewan piaraan, keduanya: dieldrin dan fenthion tidak disarankan untuk IRS

10 3. Prosedur aplikasi Prosedur aplikasi Sprayer (hand-operated compression), secara luas telah digunakan untuk aplikasi insektisida dan air untuk pelarutnya pada waktu penyemprotan. Suspensi (water-dispersible powders) umumnya digunakan karena murah dan efek residunya lebih lama, khususnya pada permukaan porous

11 4. Siklus penyemprotan (aplikasi) Siklus penyemprotan (aplikasi) Frekuensi aplikasi tergantung pada durasi efektivitas residu insektisida dengan dosis yang digunakan, macam permukaan dinding rumah disemprot, bionomic vektor, musim penularan malaria dan kondisi iklim lingkungan. Siklus penyemprotan rumah harus dilakukan sebelum periode/waktu penularan malaria tinggi. Durasi rata-rata efektifitas beberapa insektisida disajikan pada Tabel 1. Walaupun demikian penyemprotan ulang lebih awal sangat disarankan apabila deposit insektisida dihilangkan dari permukaan dinding seperti pengecatan, perbaikan tembok dan atap atau terkena asap secara terus menerus.

12 Perhatian Keselamatan dan juga perlindungan terhadap penghuni rumah dan binatang peliharaan dari tempat yang tidak disemprot atau secara tidak sengaja insektisida itu akan termakan. Petunjuk keselamatan untuk perlindungan, monitoring dan perlakuan terhadap penyemprot (tugas !!!!). Pemeliharaan secara regular terhadap alat-alat penyemprot serta kontribusi pada proteksi penyemprot terhadap kontaminasi yang tidak diinginkan.

13 B. Penyemprotan udara – Penyemprotan udara Penyemprotan udara untuk pengendalian malaria harus hanya digunakan pada kesempatan yang sangat terpaksa karena biaya operasional sanagat tinggi karrena efek residu sangat rendah. Penyemprotan udara mungkin dapat dibenarkan untuk pengendalian vektor yang bersifak eksofilik dan eksofagik dan juga pada juga pada waktu terjadi epidemiologi malaria di daerah perkotaan dimana mobilitas daripada nyamuk yang terinfeksi itu sangat tinggi.

14 1. Target area Target area Apabila spesies sasaran bersifat eksofilik, treatment dapat dilakukan di luar rumah dimana nyamuk vektor ditemukan istirahat. Akan tetapi apabila vektor bersifat indofilik treatment sepatutnya dilakukan di dalam dan di luar rumah

15 2. Insektisida Insektisida Insektisida yang paling tepat untuk ULV atau Thermal Fog dapat Saudara lihat pada tabel 2 Tabel 2(penyemprotan udara).doc

16 3. Prosedur Aplikasi Prosedur Aplikasi Aplikasi sepatutnya bertepatan dengan waktu nyamuk vektor lokal sedang terbang. Penyemprotan udara di luar secara ULV dapat juga digunakan menggunakan vehicle-mounted ULV equipment. Pintu dan jendela rumah harus terbuka sehingga penetrasi insektisida dapat optimum. Penyemprotan di dalam atau di luar rumah di daerah perkotaan dapat dilakukan dengan mesin ULV portabel. Thermal fogging dapat dilakukan menggunakan hand carrier atau vehicle-mounted equipment. Dosis aplikasi untuk thermal fogging dan ULV disajikan pada tabel 2Tabel 2(penyemprotan udara).docTabel 2(penyemprotan udara).doc

17 4. Siklus aplikasi Untuk pengendalian wabah malaria penyemprotan berulang berkurang setiap hari akan mempunyai dampak yang maksimum terhadap kepadatan vektor sehubungan dengan tidak adanya efek residu menggunakan teknik aplikasi ini. Untuk pengendalian lebih rutin vektor terhadap eksofilik dan eksofagik aplikasi berulang setiap minggu selama puncak penularan malaria sangat tepat.

18 Perhatian Petugas penyemprot sepatutnya diproteksi dengan baik untuk menghindari terjadinya kontak antara insektisida dengan kulitnya dan harus menghindari menghirup droplet insektisdia. Perlindungan juga sepatutnya diberikan terhadap penghuni rumah dan binatang yang secara tidak langsung terpapar kepada penyemprotan

19 C. Larviciding – Larviciding Larviciding dapat juga sebagai metode di dalam program pemberantasan malaria yang sanagt bermanfaat khususnya di beberapa daerah dimana habitat vektor mudah dijangkau dan ukuran serta jumlahnya relative kecil. Beberapa kriteria selalu dijumpai di daerah perkotaan dimana larviciding disuatu daerah kemungkinan dikombinasikan dengan IRS di daerah perbatasan daripada rumah-rumah disekitar pinggiran kota. Sedapat mungkin semua habitat nyamuk apabila memungkinkan sepatutnya dieleminasi dengan cara manajemen lingkungan untuk mengurangi jumlah larvicida yang diperlukan.

20 1. Target area Target area Sebelum implementasi program larviciding, survey sepatutnya dilakukan untuk memperkirakan macam habitat daripada vektor. Hal tersebut akan sangat bervariasi tergantung pada spesies dan lingkungannya. Target hanya pada tempat-tempat yang sangat penting yang mungkin akan meningkatkan biaya dan efektivitas operasional

21 2. insektisida Insektisida Insektisida yang terdaftar pada tabel 3 adalah cocok untuk larvasida. Periode efektivitas daripada larvicida kemis sangat tergantung pada kualitas air yang diaplikasi dan kemungkinan juga bervariasi sampai beberapa bulan dari air yang bersih hanya beberapa hari di air terporusi. Dosis-dosis yang lebih tinggi digunakan di air yang terporusi

22 .Kelompok insektisida organokhlorin seperti DDT tidak direkomendasikan sebagai larvisida karena sifatnya yang persisten di lingkungan. Insektisida dengan yang mempunyai toksisitas terhadap mamalia juga tidak direkomendasikan sebagai larvisida. Beberapa insektisida menurut pertimbangan ekologi tidak dapat diterima pada beberapa situasi contohnya minyak (fuel oil dapat efektif untuk waktu yang sangat singkat apabila digunakan pada tempat perindukan.

23 Insect Growth Regulator (IGR) dan insektisida mikrobia Bacillus thuringiensis israelensis (serotype H-14) dapat digunakan sebagai alternative larvasida kemis yang umum dugunakan oleh program. IGR adalah insektisida yang sangat aman, efektif pada konsentrasi yang lebih rendah dan mempunyai efek residu 2-20 minggu tergantung pada formulasinya, spesies nyamuk, dan sifat alami dari habitat.

24 Perhatian Perlindungan harus selalu diperhatikan untuk tidak melanggar dosis anjuran apabila iinsektisida diaplikasikan pada air yang kemungkinan digunakan oleh manusia atau bianatang piaraan atau mengandung kehidupan di alam bebas yang sangat penting untuk kehidupan umat manusia.

25 3. Prosedur Aplikasi Prosedur Aplikasi Aplikasi insektisida cair umumnya dilakukan dengan alat yang sama dengan IRS seperti hand operated compression sprayers. Di beberapa habitat aplikasi granuler mungkin lebih cocok

26 4. Siklus Treatment Siklus Treatment Pada beberapa kondisi interval aplikasi untuk larvisida kemis adalah hari, tapi dapat juga lebih lama di air jernih dan tidak mengalir atau untuk dosis yang lebih tinggi. Perkiraan interval untuk IGR adalah 1 bulan dan untuk insektisida mikrobia adalah 1 minggu.


Download ppt "Pengendalian vektor ANOPHELES. Anopheles Beberapa spesies Anopheles adalah vektor malaria yang penting. Di suatu daerah dimana nyamuk vektor sangat bersifat."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google