Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Regresi Palsu (Spurious Regression), Ko-Integrasi, dan ECM.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Regresi Palsu (Spurious Regression), Ko-Integrasi, dan ECM."— Transcript presentasi:

1 Regresi Palsu (Spurious Regression), Ko-Integrasi, dan ECM

2 Penyebab: Variabel terikat dan variabel bebas yang digunakan tidak stasioner; Variabel tidak berkorelasi secara substansi Misal: Variabel terikat Y t adalah konsumsi susu yang terus meningkat, dan variabel bebas X t adalah jumlah kendaraan roda dua yang juga terus meningkat. Model yang dihasilkan baik, dengan koefisien determinasi tinggi, Uji hipotesis yang signifikan, dan sebagainya. Tapi secara substansi? Regresi Palsu

3 Menurut Granger dan Newold, jika R 2 > Statistik Durbin-Watson, kita harus mencurigai bahwa hasilnya merupakan regresi palsu. Perhatikan model berikut ini: EKSPOR = β 0 + β 1 INVES + u t Dependent Variable: EKSPOR Method: Least Squares Date: 09/10/04 Time: 15:43 Sample: Included observations: 33 VariableCoefficientStd. Errort-StatisticProb. INVES C R-squared Mean dependent var Adjusted R-squared S.D. dependent var S.E. of regression Akaike info criterion Sum squared resid2.01E+09 Schwarz criterion Log likelihood F-statistic Durbin-Watson stat Prob(F-statistic)

4 Ko-Integrasi Dua variabel random yang masing-masing merupakan random walk (tidak stasioner), tetapi mempunyai kombinasi linier time series yang stasioner. Misalkan: X t dan Y t masing-masing random walk; tetapi Z t = X t - Y t merupakan timeseries yang stasioner Pada kondisi seperti ini, X t dan Y t dikatakan berkointegrasi dan disebut parameter kointegrasi, dimana dapat diestimasi dengan OLS melalui regresi X t pada Y t.

5 Perhatikan kembali model : EKSPOR = β0 + β1 INVES + ut Dapat dituliskan dengan: ut = EKSPOR - β0 - β1 INVES Jika ut stasioner, maka ‘EKSPOR’ dan ‘INVES’ dikatakan terkointegrasi. Hal ini dimungkinkan terjadi karena tren ‘EKSPOR’ dan “INVES’ ‘saling menghilangkan’, sehingga variabel yang tidak stasioner tersebut dapat menghasilkan residual yang stasioner. Parameter disebut parameter kointegrasi dan Regresi disebut dengan regresi kointegrasi. Jika ut stasioner ketika membuat regresi maka kedua variabel terkointegrasi pada ordo 0 atau dinotasikan I(0). Tetapi bila, ut stasioner pada pembedaan pertama, maka kedua variabel tersebut terkointegrasi pada ordo pertama atau dinotasikan dengan I(1). Dalam ekonometrika variabel yang saling terkointegrasi dikatakan dalam kondisi keseimbangan jangka panjang (long-run equilibrium). Ekspor dan Inves  Regresi palsu atau terkointegrasi?

6 ADF Test Statistic % Critical Value* % Critical Value % Critical Value *MacKinnon critical values for rejection of hypothesis of a unit root. Augmented Dickey-Fuller Test Equation Dependent Variable: D(RESID01) Method: Least Squares Date: 09/10/04 Time: 16:41 Sample(adjusted): Included observations: 30 after adjusting endpoints VariableCoefficientStd. Errort-StatisticProb. RESID01(-1) D(RESID01(-1)) D(RESID01(-2)) C R-squared Mean dependent var Adjusted R-squared S.D. dependent var S.E. of regression Akaike info criterion Sum squared resid7.14E+08 Schwarz criterion Log likelihood F-statistic Durbin-Watson stat Prob(F-statistic)

7 Error Correction Mechanism (ECM) EKSPOR dan INVES terkointegrasi  mempunyai hubungan atau keseimbangan jangka panjang. Bagaimana dengan jangka pendeknya? Sangat mungkin keduanya tidak mencapai keseimbangan. Oleh karena itu, u t = EKSPOR - β 0 - β 1 INVES, dapat juga disebut dengan kesalahan keseimbangan (equlibrium error). Besaran inilah yang akan digunakan untuk menghubungkan perilaku EKSPOR jangka pendek dan nilai-nilai EKSPOR jangka panjang.

8 Tekhnik untuk mengoreksi ketidakseimbangan jangka pendek menuju pada keseimbangan jangka panjang disebut dengan Error Correction Mechanism (ECM), yang dikenalkan oleh Sargan dan dipopulerkan oleh Engle dan Granger. Model ECM untuk melihat hubungan Ekspor dan Investasi diatas adalah sebagai berikut: ∆EKSPOR = a 0 + a 1 ∆INVES + a 2 u t-1 + e t u t-1 adalah error kointegrasi lag 1, atau secara matematis dituliskan: u t-1 = EKSPOR t-1 - β 0 - β 1 INVES t-1 Perubahan ‘INVES’ terhadap ‘EKSPOR’ dalam jangka panjang akan diseimbangkan oleh error sebelumnya. ∆INVES menggambarkan ‘gangguan’ jangka pendek dari INVES, dan error kointegrasi merupakan penyesuai menuju keseimbangan jangka panjang. Dengan demikian, jika koefisien a 2 signifikan, maka koefisien tersebut akan menjadi penyesuai bila terjadi fluktuasi variabel-variabel yang diamati menyimpang dari ‘hubungan’ jangka panjangnya.

9 Dependent Variable: D(EKSPOR) Method: Least Squares Date: 09/10/04 Time: 17:47 Sample(adjusted): Included observations: 32 after adjusting endpoints VariableCoefficientStd. Errort-StatisticProb. D(INVES) RESID01(-1) C R-squared Mean dependent var Adjusted R-squared S.D. dependent var S.E. of regression Akaike info criterion Sum squared resid3.83E+08 Schwarz criterion Log likelihood F-statistic Durbin-Watson stat Prob(F-statistic)

10  Secara statistik koefisien ut-1 tidak signifikan. Berarti, kesalahan keseimbangan dapat dikatakan tidak mempengaruhi EKSPOR. Hal ini dapat diartikan bahwa EKSPOR menyesuaikan perubahan INVES pada periode yang sama. Atau dengan kata lain, penyesuaian satu periode berikutnya untuk menuju keseimbangan jangka panjang tidak begitu berarti, sebab nilai koefisiennya hanya 10%.  Output diatas juga memberikan informasi bahwa perubahan jangka pendek INVES mempunyai dampak positif pada perubahan jangka pendek EKSPOR.


Download ppt "Regresi Palsu (Spurious Regression), Ko-Integrasi, dan ECM."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google