Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Neraca Oleh : Muhammad Zainal Abidin SE, Ak, MM. Kegunaan Neraca POLITEKNIK NSC Analisa Likuiditas, Sovabilitas dan Fleksibilitas keuangan perusahaan.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Neraca Oleh : Muhammad Zainal Abidin SE, Ak, MM. Kegunaan Neraca POLITEKNIK NSC Analisa Likuiditas, Sovabilitas dan Fleksibilitas keuangan perusahaan."— Transcript presentasi:

1 Neraca Oleh : Muhammad Zainal Abidin SE, Ak, MM

2 Kegunaan Neraca POLITEKNIK NSC Analisa Likuiditas, Sovabilitas dan Fleksibilitas keuangan perusahaan Kreditor berkepentingan dengan rasio likuiditas Mengindikasikan kemampuan perusahaan melunasi kewajiban jangka pendek Semakin tinggi likuiditas, semakin kecil resiko kegagalan perusahaan Current Ratio = Aktiva Lancar / Hutang Lancar Likuiditas Mengindikasikan kemampuan perusahaan melunasi kewajiban jangka panjang. Semakin tinggi Solvabilitas, semakin sulit membayar hutang Debt to Total Rasio = Total Hutang / Total Aktiva Solvabilitas Likuiditas dan Solvabilitas mempengaruhi Fleksibilitas keuangan perusahaan Perusahaan yang mempunyai banyak hutang akan tidak fleksibel untuk karena kas akan terbatas untuk ekspansi karena harus melunasi hutang Fleksibilitas Keuangan

3 Keterbatasan Neraca POLITEKNIK NSC Sebagian besar Aktiva dan Kewajiban dicatat pada biaya historis >>> Nilai wajar yang lebih relevan tidak dilaporkan Pertimbangan dan estimasi untuk menentukan berbagai pos di Neraca. Misal estimasi piutang tertagih, masa manfaat Aktiva tetap, dl Neraca mengabaikan pos yang merupakan nilai bagi perusahaan, yang tidak bisa dicatatat dalam neraca. Misal pengetahuan dan keahlian karyawan

4 Klasifikasi Neraca POLITEKNIK NSC AktivaKewajiban dan Ekuitas Aktiva LancarKewajiban Lancar Investasi Jangka PanjangHutang Jangka Panjang Properti, Pabrik dan PeralatanEkuitas Pemilik Aktiva tak Berwujud Modal Saham Aktiva Lainnya Modal Disetor Tambahan Laba Ditahan

5 Aktiva Lancar POLITEKNIK NSC Kas dan aktiva lainnya yang diharapkan dapat dikonversi menjadi kas, dijual atau dikonsumsi dalam satu tahun atau dalam satu siklus operasi, tergantung mana yang paling lama. Siklus Operasi Kas  Persediaan  Produksi  Piutang  Kas Aktiva lancar disajikan menurut urutan likuiditasnya : Kas  nilai ditetapkan Investasi Jangka Pendek  nilai wajar Piutang usaha  estimasi jumlah yang dapat ditagih Persediaan  Dilaporkan mana yang terendah anatara nilai buku dan harga pasar Uang Muka  Biaya Investasi saham/obligasi bisa dimasukkan ke Aktiva Lancar atau Aktiva Jangka Panjang tergantung dari manajeman.

6 Kas POLITEKNIK NSC Setiap pembatasan atas pemakaian kas harus diungkapkan Misal Perusahaan memiliki kas sebesar Rp100 juta, dimana deposito sebesar Rp 70 juta dibatasi penggunaannya untuk membayar hutang obligasi perusahaan yang jatuh tempo. PT Poltek NSC Aktiva Lancar Kas Kas yang dibatasi Jika untuk membayar obligasi yang jatuh tempo pada tahun kedua PT Poltek NSC Aktiva Lancar Kas Aktiva Lainnya Dana yang dibatasi

7 Investasi Jangka Pendek POLITEKNIK NSC Dikelompokkan menjadi 3 untuk tujuan penilain dan pelaporan 1.Sekuritas yang dipegang-hingga-jatuh tempo (held-to-maturity) Dipegang perusahaan s/d jatuh tempo 2.Sekuritas perdagangan (trading) Dibeli dan dipegang untuk dijual dalam waktu dekat untuk mendapatkan laba atas selisih harga jangka pendek. 3. Sekuritas yang tersedia untuk dijual (available for sale) Sekuritas perdagangan harus dilaporkan sebagai aktiva lancar, sedangkan lainnya bisa diklasifikasikan sebagai aktiva atau aktiva tidak lancar tergantung pada situasi. PT Poltek NSC Aktiva Kas dan ekuivalen kas Sekuritas yang tersedia untuk dijual Sekuritas Investasi Sekuritas yang dipegang hingga jatuh tempo

8 Piutang POLITEKNIK NSC Setiap kerugian dari piutang tak tertagih maka jumlah dan sifat dari setiap piutang non dagang serta piutang yang dijadikan jaminan harus diidentifikasi dengan jelas. PT Poltek NSC Aktiva Lancar Piutang Piutang Dagang Piutang Perusahaan Afiliasi Total (-) Penyisihan piutang tak tertagih Piutang bersih

9 Persediaan POLITEKNIK NSC Harus diungkapkan : 1.Dasar Penilaian COMWIL (Cost or Market Whichever is Lower) 2.Metode Penetapan Harga (LIFO atau FIFO) Bagi Perusahaan Manufaktur, tahap penyelesaian persediaan juga diungkapkan PT Poltek NSC Aktiva Lancar Persediaan (Memperlihatkan tahap penyelesaian) Barang Jadi Barang Dalam Proses Bahan Baku Total Persediaan (Menurut Lini Produk) Log dan lempengan Balok, triplek dan papan Kardus, Karton, Papan Peti Kemas Total Bahan dan Perlengkapan

10 Beban Dibayar Dimuka POLITEKNIK NSC Pengeluaran yang harus dilakukan untuk atas manfaat yang akan diterima dalam waktu setahun. Contoh: Pembayaran dimuka untuk polis asuransi Sewa Dibayar Dimuka atas gedung kantor PT Poltek NSC Aktiva Lancar Biaya dibayar dimuka Sewa gedung Asuransi dibayar dimuka Jumlah Biaya dibayar dimuka Pada tanggal 1 Januari 2014 perusahaan membayar asuransi gedung sebesar Rp untuk jangka waktu setahun. Berapa jumlah sewa gedung pada bulan Juni 2014?

11 Investasi Jangka Panjang POLITEKNIK NSC Ada 3jenis investasi yang biasanya ada: 1.Investasi dalam sekuritas seperti obligasi, saham biasa, atau wesel jangka panjang 2.Investasi dalam aktiva tetap berwujud, yang saat ini tidak digunakan dalam operasi seperti tanah yang ditahan untuk spekulasi 3.Investasi dalam anak perusahaan atau afiliasi yang tidak dikonsolidasikan Dipegang selama bertahun2 dan tidak diperoleh dengan tujuan untuk dilepas dalam waktu dekat. T Poltek NSC Investasi Investasi dalam PT XYZ Saham PT ABC

12 Property Plant & Equipment POLITEKNIK NSC Terdiri dari tanah, bangunan, mesin, perabotan, hutan, cadangan minyak. PT Poltek NSC PPE Tanah Bangunan Mesin & Peralatan Nilai Perolehan (-) Akumulasi Penyusutan Jumlah PPE, bersih Tanah tidak disusutkan -Bangunan, Mesin dan Perabotan disusutkan -Hutang, Cadangan Minyak dideplesikan.

13 Aktiva Tak Berwujud POLITEKNIK NSC -Tidak memiliki substansi fisik dan mempunyai tingkat ketidakpastian yang tinggi berkenaan dengan manfaat masa depannya. -Contoh : Paten, hak cipta, waralaba, nama dagang PT Poltek NSC Aktiva Tak Berwujud Paten (dikurangi akumulasi amortisasi Rp 10 juta) Nama Dagang (dikurangi akumulasi amortisasi Rp 20 juta)

14 Kewajiban Lancar POLITEKNIK NSC -Kewajiban yang akan dibayar/jatuh tempo biasanya kurang dari satu tahun -Meliputi: a.Hutang dari akuisis barang dan jasa, misal hutang usaha, hutang gaji, hutang pajak b.Penagihan yang diterima dimuka sebelum barang dikirimkan atau jasa yang dihasilkan misal pendapatan sewa diterima dimuka. c.Kewajiban lainnya yang akan dilakukan pembayarannya dalam waktu setahun, misal hutang pembelian komputer. -Penyajian kewajiban lancar di Neraca adalah dari yang mudah untuk dilikuidasi. -Kelebihan total aktiva lancar diatas total kewajiban lancar disebut dengan modal kerja. Modal kerja adalah indikator likuiditas jangka pendek yang biasanya dilihat oleh para kreditor atau bankir. -Tetapi modal kerja tetap harus menganalisa komposisi aktiva lancar dan kemudahan dikonversi menjadi kas

15 Kewajiban Lancar POLITEKNIK NSC PT Poltek NSC Kewajiban Lancar Hutang Bank jangka pendek Hutang usaha Pihak ketiga Pihak berafiliasi Uang Muka Pelanggan Hutang Pajak Beban Akrual Bagian Hutang Jangka Panjang Yang Jatuh tempo dalam waktu Satu Tahun Hutang Bank Hutang Sewa Guna Usaha

16 Kewajiban Jangka Panjang POLITEKNIK NSC -Kewajiban yang tidak akan dilikuidasi dalam jangka pendek. -Contoh : Hutang pihak berelasi non usaha, Liablitas Pajak Tangguhan, hutang jangka panjang, setelah dikurangi bagian jatuh tempo dalam waktu satu tahun, Liabilitas imbalan kerja jangka panjang. -Kewajiban Jangka Panjang umumnya terdiri dari : a.Kewajiban yang berasal dari pembiayaan khusus seperti penerbitan obligasi dan kewajiban lease jangka panjang. b.Kewajiban yang berasal dari operasi normal perusahaan, seperti kewajiban pensiun dan kewajiban pajak tangguhan c.Kewajiban yang tergantung pada terjadi atau tidak terjadinya satu kejadian atau lebih di masa depan untuk mengkonfirmasi jumlah yang harus dibayar atau harus dibayarkan, seperti kewajiban garansi. PT Poltek NSC Hutang Jangka Panjang Hutang pihak berelasi non usaha Liabilitas pajak tangguhan Hutang jangka panjang setelah dikurangi bagian bagian jatuh tempo dalam waktu satu tahun Hutang Bank Hutang Sewa Pembiayaan

17 Ekuitas Pemilik POLITEKNIK NSC -Ekuitas terdiri dari dari: a.Modal Saham, nilai par / ditetapkan atas saham yang diterbitkan b.Modal Disetor Tambahan, kelebihan jumlah yang dibayarkan diatas nilai par atau ditetapkan c.Laba Ditahan, laba perusahaan yang tidak dibagikan. -Laba ditahan dipisahkan: a.Telah ditentukan penggunaannya b.Belum ditentukan penggunaanya (misal : Dividen Tunai) -Modal saham yang dibeli kembali merupakan penguran ekuitas pemegang saham PT Poltek NSC Ekuitas Modal Saham, ditempatkan dan disetor penuh Tambahan modal disetor Laba Ditahan Telah ditentukan penggunaannya Belum ditentukan pengunaannya Jumlah ekuitas

18 Bentuk Neraca POLITEKNIK NSC Disajikan dalam 2 bentuk sebagai berikut : 1.Bentuk rekening (skontro) Aktiva disajikan disi kiri, sedangkan kewajiban dan ekuitas di sisi kanan 2.Bentuk Laporan (stafel) Aktiva, kewajiban dan ekuitas disajikan secara vertikal. Aktiva dilaporkan paling atas, ekuitas dilaporkan paling bawah, sedangkan kewajiban berada diantara aktiva dan kewajiban

19 Bentuk Neraca (Stafel) POLITEKNIK NSC

20 Bentuk Neraca POLITEKNIK NSC

21 Bentuk Neraca POLITEKNIK NSC

22 Pengungkapan Tambahan POLITEKNIK NSC Jika terlalu kompleks informasi tambahan diungkapkan di catatan atas laporan keuangan Tipe tipe informasi tambahan 1.Kebijakan akuntansi,

23 Pengungkapan Tambahan POLITEKNIK NSC 2.Informasi tambahan, baik numerik maupun deskriptif untuk mendukung jumlah tertentu atas laporan keuangan, misalnya rincian piutang, kas, dll

24 Pengungkapan Tambahan POLITEKNIK NSC 3.Informasi tentang hal-hal yang tidak dilaporkan di tubuh laporan keuangan yang pokok (Neraca dan Rugi Laba), tapi merupakan hal yang signifikan bagai pemakai laporan keuangan. 4.Informasi pelengkap yang disyaratkan oleh BAPEPAM atau Badan lain

25 Peristiwa Setelah Tanggal Neraca POLITEKNIK NSC Tujuannya adalah: 1.Kondisi suatu perusahaan harus menyesuaikan laporan keuangannya untuk peristiwa setelah tanggal neraca; 2. Pengungkapan yang harus dibuat oleh suatu perusahaan tentang tanggal penyelesaian laporan keuangan dan tentang peristiwa setelah tanggal neraca. Peristiwa setelah tanggal neraca adalah peristiwa, baik yang menguntungkan (favourable) atau tidak meng-untungkan (unfavourable ), yang terjadi di antara tanggal neraca dan tanggal penyelesaian laporan keuangan. Dua hal harus dilakukan akibat Peristiwa Setelah Tanggal Neraca: 1.Peristiwa yang memberikan bukti atas adanya suatu kondisi pada tanggal neraca (peristiwa setelah tanggal neraca yang mengakibatkan laporan keuangan harus disesuaikan). 2.Tidak mengakibatkan penyesuaian Laporan Keuangan

26 Peristiwa Setelah Tanggal Neraca POLITEKNIK NSC Manajemen menyelesaikan laporan keuangan sebelum diaudit tanggal 17 Januari 200X. Laporan tersebut diserahkan kepada auditor eksternal tanggal 20 Januari 200X. Proses audit dilakukan dari 20 Januari sampai dengan 20 Maret 200X. Dalam periode audit tersebut, manajemen dan audior membuat beberapa jurnal penyesuaian audit yang tercermin dalam laporan keuangan final. Laporan auditor bertanggal 20 Maret 200X, dan tanggal ini juga dipakai manajemen sebagai tanggal penyelesaian laporan keuangan. Laporan keuangan dibahas dalam RUPS pada tanggal 15 April 200X dan RUPS membebaskan manajemen dari tanggung jawab kepengurusan untuk periode laporan keuangan pada tanggal tersebut. Pada tanggal 20 Mei 200X perusahaan menerbitkan laporan tahunan yang di dalamnya terdapat laporan keuangan auditan tersebut. Tanggal penyelesaian Laporan tanggal berapa?


Download ppt "Neraca Oleh : Muhammad Zainal Abidin SE, Ak, MM. Kegunaan Neraca POLITEKNIK NSC Analisa Likuiditas, Sovabilitas dan Fleksibilitas keuangan perusahaan."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google