Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

STATISTIK KESEJAHTERAAN RAKYAT STATISTIK KESEJAHTERAAN RAKYAT Pengumpulaan data Statistik kesejaheteraan rakyat : Secara umum bertujuan untuk melihat sejauh.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "STATISTIK KESEJAHTERAAN RAKYAT STATISTIK KESEJAHTERAAN RAKYAT Pengumpulaan data Statistik kesejaheteraan rakyat : Secara umum bertujuan untuk melihat sejauh."— Transcript presentasi:

1 STATISTIK KESEJAHTERAAN RAKYAT STATISTIK KESEJAHTERAAN RAKYAT Pengumpulaan data Statistik kesejaheteraan rakyat : Secara umum bertujuan untuk melihat sejauh mana kondisi dan perkembangan kesejahteraan penduduk melalui penilaian indikator-indikatornya.

2 Susenas Kor : Dilaksanakan setiap tahun mengumpulkan data sosial ekonomi masyarakat secara umum ; seperti - Data pendidikan : penduduk yang buta huruf, pendidikan tertinggi yang ditamatkan, angka partisipas sekolah - Data kesehatan : Keluhan kesehatan, angka kesakitan. penduduk yang berobat sendiri, - perumahan : Kepemilikan rumah, sumber air minum - Data pengeluaran dan konsumsi rumahtangga rata-rata pengeluaran perkapita perbulan, proporsi pengeluaran makanan dan non makanan Modul : Dilaksanakan setiap 3 tahun sekalian, setiap tahun bergantian dengan 3 paket yang berbeda yaitu : Modul pendidikan dan sosial budaya : data yang dikumpulkan lebih terinci seperti : biaya pendidikan, jarak dan akses menuju sekolah Modul Kesehatan dan perumahan : data yang dikumpulkan lebih terinci seperti : biaya kesehatan, prilaku hidup sehat Modul Konsumsi dan pengeluaran rumah tangga data yang dikumpulkan lebih terinci seperti : pengeluaran dan kuantitas konsumsi beras, ikan, gula, telur, serta pengeluaran untuk pemakaian listrik, air, pembelian pakaian dll

3 Kegiatan Susenas sejak 1963 – 2000 an Sejak tahun 1963 ; sampel rt cakupan wilayah hanya di Pulau Jawa Tahun 1964 ; sampel rt, seluruh Indonesia kecuali Irja dan Maluku Tahun 1967 ; sampel rt hanya P jawa Tahun 1969 dan 1970 ; sampel seluruh Indonesia kecuali Irian Barat dan Timor Timur Tahun 1976 ; sampel dilakukan 3 putaran Tahun 1978, 1979, 1980 Tahun 1981, modul konsumsi pengumpulan datanya dilaksanakan sekali dalam 3 tahun. Tahun 1989 Pengelompokan ulang modul dimulai Mulai Tahun 1992 daftar pertanyaan kor baru dengan beragam pertanyaan

4 Kegiatan Susenas Persiapan ; penyusunan anggaran, rapat koordinasi, rapat intern, penyusunan kuesioner dan buku pedoman, pelatihan petugas baik instruktur maupun petugas lapangan Pelaksanaan Lapangan ; Pengenalan wilayah, listing, pemilihan sampel, pencacahan rumah tangga, pengawasan/supervisi Pengolahan data ; Penyusunan buku pedoman pengolahan, pelatihan petugas, editing coding, entry data, validasi, tabulasi Desiminasi data ; Publikasi

5 Data dan Indikator Data dan indikator yang dihasilkan susenas Data pendidikan, kesehatan, perumahan, pengeluaran konsumsi rumah tangga APM, APS, APK, AMH, Angka Kesakitan, rumah layak huni, penduduk miskin Dapat digunakan sebagai bahan monitoring dan evaluasi keberhasilan pembangunan IPM, keberhasilan kinerja pemerintah daerah MDGs : 8 tujuan Diantaranya : memberantas kemiskinan dan kelaparan, mencapai pendidikan dasar untuk semua, mendorong kesetaraan gender dan pemberdayaan wanita, menurunkan angka kematian bayi, meningkatkan kesehatan ibu, memerangi HIV/AIDS dan penyakit menular lainnya dst

6 Metodologi Susenas Kerangka sampel susenas terdiri dari 3 jenis : kerangka sampel blok sensus, kerangka sampel sub blok sensus (bs dgn muatan lebih dari 150 rt) dan kerangka sampel pemilihan rumah tangga dalam blok sensus terpilih Rancangan penarikan sampel : Tahap pertama : MSF blok sensus biasa hasil SE2006 (hasil sensus) secara pps dgn size banyaknya rt Tahap kedua : setiap blok sensus terpilih, kemudian dipilih sebanyak 16 rt dari hasil listing yang dipilih dari kerangka sampel rt yang dibedakan menurut 3 kelompok golongan pengeluaran rt sebulan

7 Cakupan dan sampel Susenas Susenas kor dengan sampel sebesar ± rumahtangga, datanya dapat disajikan sampai tingkat kabupaten/kota (setiap tahun) Susenas Modul dengan sampel sebesar ±68000 rumahtangga datanya disajikan sampai tingkat provinsi (tiga tahun sekali dengan modul yang berbeda)

8 Susenas panel Dimulai sejak tahun 2003 dengan sampel sebesar rumahtangga, sampai tahun Diselenggarakan setiap awal tahun yaitu di bulan februari atau maret Data hasil susenas panel ini dapat disajikan hanya sampai tingkat nasional Sejak tahun 2007 sampel diperbesar menjadi rumah tangga sehingga data representatif disajikan sampai tingkat provinsi

9 Susenas modul konsumsi dan pengeluaran rumah tangga Sejak tahun 2005 kegiatan Susenas modul konsumsi dan pengeluaran rumah tangga dilaksanakan 2 kali dalam setahun yaitu Susenas Panel dan Susenas Juli Tahun 2008 Susenas modul konsumsi dan pengeluaran rumah tangga, dilakukan 2 kali yaitu panel pada bulan maret datanya dapat disajikan sampai tingkat provinsi. Pada Bulan Juli dengan sampel ± rumahtangga dapat disajikan sampai tingkat kabupaten/kota

10 Modul pengeluaran dan konsumsi rumah tangga Pengeluaran makanan dan non makanan Pengeluaran makanan Terdiri dari 215 item atau jenis makanan seperti beras, ikan, telur, daging, sayuran, buah-buahan, gula, kopi, makanan jadi, minuman dll Data pengeluaran makanan yang dicakup meliputi kuantitas dan harga Ditanyakan seminggu yang lalu Pengeluaran non makanan meliputi pengeluaran perumahan, listrik, telpon, air, gas, pakaian, pendidikan, kesehatan, pajak, pesta dan upacara Ditanyakan pengeluaran sebulan dan setahun yang lalu selanjutnya dikonversikan kedalam pengeluaran rata-rata sebulan.

11 Data dan indikator hasil susenas modul konsumsi dan pengeluaran rumah tangga Rata-rata pengeluaran perkapita Proporsi pengeluaran untuk makanan Persentase penduduk dengan pengeluaran 40% terendah Persentase rumahtangga miskin Rasio gini dari pengeluaran Rata-rata konsumsi kalori per kapita Rata-rata konsumsi protein per kapita

12 Penggunaan data konsumsi dan pengeluaran rumah tangga Data Pengeluaran makanan dan non makanan dapat digunakan sebagai alat untuk menilai Tingkat kesejahteraan (ekonomi) penduduk, dimana semakin rendah persentase pengeluaran untuk makanan terhadap total pengeluaran maka semakin baik tingkat perekonomian penduduk Menghitung gini ratio Indikator ketimpangan kriteria bank dunia ; membagi kelompok pengeluaran penduduk 20 persen pengeluaran tinggi 40 persen pengeluaran sedang dan 40 persen pengeluaran rendah, dapat digunakan untuk menilai tingkat ketimpangan pengeluaran antar wilayah

13 Publikasi Statistik Kesejahteraan Rakyat Pengeluaran untuk konsumsi penduduk Indonesia Konsumsi kalori dan protein Pengeluaran konsumsi penduduk Indonesia per provinsi Profil Statistik Kesejahteraan rakyat

14 MDG’s Tujuan 1 : Memberantas kemiskinan dan kelaparan Target : - menurunkan separuhnya proporsi penduduk yang berpendapatan kurang dari $1 perhari dalam kurun waktu proporsi penduduk yang hidup dibawah garis kemiskinan, proporsi penduduk yang tingkat kesejahteraannya rendah (koef engel ≥ 80 persen). Kontribusi pengeluaran konsumsi kuantil termiskin terhadap total konsumsi nasional menurunkan, TPAK, TPT Tujuan 2 : Mencapai pendidikan dasar untuk semua Target : memastikan bahwa pada tahun 2015 semua anak-anak dimanapun berada baik laki-laki dan perempuan dapat menyelesaikan pendidikan di sekolah dasar. APM SD, Angka melek huruf, angka putus sekolah Tujuan 3 : Mendorong kesetaraan gender dan pemberdayaan perempuan Target : menghilangkan ketimpangan gender di tingkat pendidikan dasar dan lanjutan pada tahun 2005 dan semua jenjang pendidikan tidak lebih dari tahun 2015 rasio APM anak perempuan thd anak laki-laki, proporsi perempuan yang duduk di parlemen, TPAK perempuan, TPT perempuan.

15 Tujuan 4 : Menurunkan angka kematian anak Target : menurunkan dua pertiga angka kematian anak selama kurun waktu angka kematian balita, angka kematian bayi, persentase baliat yang diimunisasi lengkap, persentase anak usia 2-4 tahun yang mendapat ASI dll Tujuan 5 : Meningkatkan Kesehatan Ibu Target : menurunkan tiga perempatnya angka kematian ibu selama kurun waktu mencapai akses terhadap kesehatan reproduksi untuk semua angka kematian ibu, status gizi wanita subur, status gizi wanita hamil. Tujuan 6 : Memerangi HIV/AIDs, malaria dan penyakit menular lainnya Target : mengendalikan penyebaran HIV/AIDS dan mulai menurunnya kasus pada tahun 2015 mencapai akses menyeluruh pada pengobatan HIV/AIDS kepada yang membutuhkan mengendalika insiden penyakit malaria dan penyakit menular lainnya dan mulai menurunnya kasus pada tahun prevalensi HIV antara penduduk berumur tahun, penggunaan kondom pada pemakai kontrasepsi, proporsi penduduk berumur tahun yang memiliki pengetahuan komprehensif dan benar tentang HIV/AIDS, insiden dan kematian karena malaria, insiden, prevalensi dan angka kematian karena TBC, insiden DBD, insiden flu burung dll

16 Tujuan 7 : Memastikan kelestarian lingkungan hidup Target : memadukan prinsip-prinsip pembangunan berkelanjutan dengan kebijakan dan program nasional dan mengurangi kehilangan sumber daya lingkungan menurunkan separuh penduduk tanpa kases sumber air minum yang aman dikonsumsi dan tanpa akses terhadap sanitasi dasar. mencapai perbaikan yang berarti dalam kehidupan penduduk di permukiman kumuh pada tahun proporsi hutan yang tertutup lahan, luas kawasan lindung terhadap luas daratan, jumlah konsumsi bahan perusak ozon, proporsi jumlah sumber air yang digunakan, jumlah emisi CO2, proporsi luas pesisir dan laut yang diproteksi, proporsi rt yang menggunakan sumber air minum terlindung, proporsi rt dengan akses fasilitas sanitasi yang layak, proporsi penduduk yang tinggal di daerah kumuh Tujuan 8 : Mengembangkan kemitraan global untuk pembangunan Target : mengembangkan lebih lanjut sistem perdagangan dan keuangan terbuka berdasarkan aturan yang jelas, tidak diskriminatif, komit kepada tata pemerintahan yang bersih, pembangunan dan pengurangan kemiskinan secara nsional dan internasional. rasio antara jumlah ekspor dan impor terhadap PDB (%) dll

17 Gini ratio dan Indikator ketimpangan Bank Dunia Salah satu indikator ekonomi untuk menilai tingkat ketidakmerataan (ketimpangan) pendapatan penduduk adalah gini ratio dan kriteria Bank dunia. Pengeluaran digunakan sebagai pendekatan dari pendapatan. Menggunakan kurva lorentz dapat menunjukkan tingkat pendapatan, semakin mendekati angka nol atau garis ideal maka semakin tingkat pemerataan pendapatan/pengeluaran Kriteria Bank dunia penduduk dibagi menjadi 3 kelas yaitu 40 persen penduduk berpendapatan rendah, 40 persen penduduk berpendapatan sedang dan 20 persen penduduk berpendapatan tinggi. Bila penduduk di kelas 40 persen berpendapatan rendah menerima > 17 persen dari seluruh pendapatan, maka termasuk kategori dengan ketimpangan rendah atau distribusi pengeluarannya lebih baik.

18 GENDER Data tentang perempuan dan laki-laki Meliputi data pendidikan, kesehatan, tenaga kerja, keikutsertaan dalam pemerintahan dan politik, untuk analisis gender Sumber data dari SP, Susenas, SDKI, Sakernas dll. Kesetaran gender menjadi bagian dari tujuan MDGs

19 DATA KONSUMSI DAN PENGELUARAN RUMAH TANGGA Pengeluaran makanan seminggu yang lalu Terbagi dalam 14 kelompok barang - 1. Padi-padian : beras, beras ketan, jagung basah, tepung beras, tepung terigu dl - 2. Umbi-umbian : ketela pohon, ubi jalar, tals keladi, kentang, gaplek, dll - 3. Ikan : tenggeri, tongkol, mas. Teri, kakap. Lele, udang, ikan dalam kaleng dll - 4. Daging : sapi, kerbau, kambing, ayam, dendeng, abon, hati, jeroan, tulang dll - 5. Telur dan susu : tlr ayam ras, tlr kampung, tlr puyuh, tlr asin, susu murni, cair dll - 6. Sayur-sayuran : bayam, kangkung, sy sop, sy asam, cabe hijau, cabe merah dll - 7. Kacang-kacangan : kc tanah, kedele, kc hijau, tahu, tempe, tauco, oncom dll - 8. Buah-buahan : jeruk, mangga, nangka, melon, sawo, buah dalam kaleng, dll - 9. Minyak dan Lemak : myk kelapa,myk goreng lainnya seperti :bimoli dll -10. Bahan Minuman : gula pasir, gula merah, teh, kopi, coklat bubuk, sirop, dll -11. Bumbu-bumbuan : garam, kemiri, cengkeh, kecap, penyedap masakan, dll -12. Konsumsi lainnya : mie instan, mie basah, bihun, makaroni, kerupuk, dll -13. Makanan dan Minuman Jadi : roti tawar, kue basah, sate, soto, air kemasan, dll -14. Tembakau dan sirih : rokok kretek, tembakau, sirih/pinang, dll

20 Non makanan 1. perumahan dan fasilitas rumah tangga : –Perkiraan sewa rmh, kontrak rmh, LPG, listrik, air (PAM), myk tanah, rekening tlp, pulsa HP, benda pos, warnet, internet 2. barang dan jasa –Sabun mandi, sbn cuci, srt kabar, kesehatan, pendidikan (biaya skl/kursus), bhn bakar kendaraan, transp/angkot, hotel, or dan pbt dll 3. pakaian, alas kaki dan tutup kepala –Pakaian jadi, bhn pakaian, upah menjahit, tutup kepala, handuk, dll 4. barang-barang tahan lama –Meubelair, peralatan rt, alat dapur, tlp/HP, jam tangan, TV, radio, perhiasan mahal, mainan anak-anak, kendaraan, binatang dan tanaman peliharaan 5. pajak dan asuransiendidikan –PBB, STNK, iuran/sumbangan, asuransi kesehatan, asuransi jiwa dll 6. keperluan pesta dan upacara –Perkawinan, khitanan, ONH, Upacara agama dan adat lainnya dll

21 Konsumsi kalori dan protein Konversi zat gizi untuk masing-masing makanan yang kemudian dirata-ratakan menjadi konsumsi kalori perkapita dan konsumsi protein perkapita - standar kecukupan kalori adalah : 2000 kkal - standar kecukupan protein adalah : 52 gr protein (Widyakarya Nasional Pangan dan Gizi VIII 2004) Tingkat kecukupan kalori dan protein adalah salah satu indikator yang digunakan untuk mengukur tingkat kesejahteraan penduduk


Download ppt "STATISTIK KESEJAHTERAAN RAKYAT STATISTIK KESEJAHTERAAN RAKYAT Pengumpulaan data Statistik kesejaheteraan rakyat : Secara umum bertujuan untuk melihat sejauh."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google