Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Memahami Tema, Latar, dan Penokohan Cerpen. 1. TEMA Setiap cerita pasti memiliki gagasan pokok yang diangkatsebagai ide cerita. Hal tersebut dinamakan.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Memahami Tema, Latar, dan Penokohan Cerpen. 1. TEMA Setiap cerita pasti memiliki gagasan pokok yang diangkatsebagai ide cerita. Hal tersebut dinamakan."— Transcript presentasi:

1 Memahami Tema, Latar, dan Penokohan Cerpen

2 1. TEMA Setiap cerita pasti memiliki gagasan pokok yang diangkatsebagai ide cerita. Hal tersebut dinamakan tema cerita. Misalnya, perjuangan, kesetiaan, persahabatan, percintaan dan sebagainya. Untuk menemukan tema,perlu membaca keseluruhan cerita

3 2. LATAR Latar menunjuk kepada waktu dan tempat berlangsung kisah cerita itu. Misalnya di sebuah bukit pada pagi hari, di sebuah rumah tua pada malam 1 Syura, dan sebagainya. Dalam cakupan yang lebih luas, latar dapat menjelaskan sebuah kurun waktu tertentu, misalnya zaman perang kemerdekaan atau zaman pemerintahan kerajaan. Latar juga dapat merujuk pada strata kehidupan, misalnya sebuah kisah cerita berlangsung di kalangan konglomerat atau cerita di kalangan masyarakat miskin, dan sebagainya..

4 Kutipan Cerita Masih terdiam mendengar kalimat demi kalimat yang meluncur baik dari bibir Kapten Ismail maupun Daud. Matahari semakin hangat melelehkan selapis tipis salju di puncak Carstensz Piramid. Aku menatap bola api jingga yang tampak lembut bersahabat dalam naungan kabut dingin dan rintik salju. Latar Cerita Di puncak gunung Carstensz Piramid pada waktu pagi hari.

5 “Peraih NEM tertinggi sekolah kita... sekaligus juara umum... Bahril Hidayat!” Pengumuman itu bergema dari bibir loudspeaker yang terletak di sudut timur halaman sekolah. Tepuk tangan riuh. Halaman sekolah sudah setengah jam dipenuhi oleh siswa yang mengikuti upacara bendera hari Senin di SD Negeri 011 Pakan Baru. Sekolah Dasar sederhana yang terletak sekitar 400 meter dari rumahku tepatnya di Jalan Balam Kecamatan Kampung Melayu. Latar waktu dalam penggalan novel tersebut adalah... A. pagi hari B. siang hari C. sore hari D. malam hari

6 PENOKOHAN ATAU PERWATAKAN Hal yang menarik dalam sebuah cerita berupa diciptakannya konflik antarpelaku akibat gesekan perbedaan karakter atau watak para tokoh. Hal itu disebut dengan penokohan atau perwatakan. Pemberian karakter tokoh atau pelaku dapat dilakukan secara langsung dan tidak langsung.

7 Penokohan langsung / Penjelasan Pengarang Dalam menuturkan ceritanya, pengarang menjelaskan secara langsung perwatakan tokohnya.Dalam teknik penokohan jenis ini, pembaca tidak perlu menyimpulkan perwatakan pelaku. Kutipan Cerita Mang Sayur tersenyum. Ia memang selalu tersenyum. Tidak pernah marah meskipun anak-anak suka mengganggu. Kami tinggal di asrama di Bandung, terdiri dari 20 keluarga. Karena itu Mang Sayur lama dikerumuni oleh ibu-ibu yang malas pergi ke pasar karena jauh. A n a k - a n a k a s r a m a suka mengganggu. Mengambil tomat. Mengambil ikatan kacang. Bukan untuk dimakan, hanya untuk mengganggu Mang Sayur yang baik hati. Watak Pelaku Watak tokoh Mang Sayur adalah : sabar,baik hati, dan murah senyum

8 Penokohan langsung melalui Narasi Pengarang Sosok kecil itu menerjang hujan, di tengah hiruk pikuknya simpang Jalan Juanda dan Jalan Bigjend Katamso Medan malam itu. Tak ada yang perduli akan nasibnya ditengah perjuangan bertahan hidup dalam kerasnya pengaruh globalisasi ini.? Ia terlihat rapuh seakan-akan bisa hilang diterpa angin.. Sosok kecil itu berlari menghampiriku. Dengan matanya yang jernih ia memandangku dan dengan suaranya yang kekanakan ia menyapaku. ”Seribu bang? Belum bayar uang sekolah..” Ternyata Lamhot namanya. Berceloteh riang sambil menyeka butiran hujan di wajahnya. Anak yang ceria dan lincah.. namun menyimpan sejuta kesedihan dimatanya.

9 PENOKOHAN TIDAK LANGSUNG Artinya dalam menuturkan ceritanya, pengarang tidak secara langsung menyebutkan watak tokohnya. Pengarang melukiskannya melalui : 1.tingkah laku, sikap, pemikiran tokoh 2.Keadaan lingkungan 3.Ciri-ciri fisik tokoh. 4.Melalui reaksi tokoh lain terhadap tokoh utama Dalam teknik penokohan jenis ini, pembaca harus menyimpulkan sendiri perwatakan tokoh.

10 PENOKOHAN MELALUI DESKRIPSI KEADAAN LINGKUNGAN RUMAH Pagar besi rumahnya melebihi tinggi yang diizinkan oleh dinas perizinan dan tata kota. Pagar itu senantiasa terkunci. Jika Raden Bagus pulang,seorang pembantu wanita tua tergopoh-gopoh setelah mendengarkan klakson mobil mercedeznya hampir sepanjang sirine kebakaran. Bunyi klakson itu tidak saja menyentakkan lamunan pembantu tuanya tetapi juga mengganggu ketenangan tetangganya. Watak Raden Bagus adalah seorang yang egois, tidak peduli lingkungan sekitar.

11 PENOKOHAN MELALUI DIALOG TOKOH “ Kau harus pulang ke Suka Ramai. Ayahmu benar. Kau telah memberi malu kepada keluarga kita. Kau tidak boleh datang lagi ke rumah ioni kalau kau tidak mau mengubah perangaimu” Masir menangis keras. Kemudoian kakek berpesan” Tidurlah. Besok pagi kau kuantar ke Suka Ramai. Kau harus sekolah kembali. Sekolah dengan teratur. Sadarlah cucuku, ayah dan ibumu sangat susah kalau kau bodoh. Jangan buta huruf seperti kakek. Sesal kemudian tidak berguna cucuku. Selagi muda tuntutlah ilmu. Kakek salah selama imi memanjakan kau. Membiarkan kau merokok. “ Kakek menarik napas dalam-dalam. Watak Masir tampak dari dialog kakek yaitu : Perangainya buruk, tidak sekolah, manja, suka merokok

12 Ketika mereka telah sampai di pekarangan sekolah, berkatalah Masrul, “Rasmani, baik engkai pagi datang ke sekolah supaya kita sama berjalan. Anak yang sebesar ini masih diantarkan orang tuanya. Anak-anak di kelas satu pun tak ada yang diantar lagi. Tak ibakah engkau pada ayah dan ibumu, berganti-ganti saja mereka mengantar engkau, padahal ia harus pula dengan segera pergi ke sawah. Watak Masrul adalah …. a.perhatianc.pengertian b.suka mengejekd.rajin bekerja

13 4. Alur/ plot Cerita dibangun atas jalinan peristiwa yang sambung-menyambung membentuk satu kesatuan cerita yang disebut alur cerita. Alur terbagi atas tahapan-tahapan yang akan dibahas pada bagian lain

14 a.Tahap perkenalan atau pengantar Pemaparan untuk membantu pembaca mengenali tokoh dan tempat sehingga pembaca terbantu untuk mengikuti jalan cerita. b. Tahap penampilan masalah Pada tahapan ini, mulai terjadi konflik antarpelaku cerita. c. Tahap puncak ketegangan Konflik yang terjadi tak terkendali sehingga terjadi Penggawatan atau mencapai puncaknya yan mengkhawatirkan. d. Tahap ketegangan menurun Konflik yang terjadi mulai dapat diatasi. e. Tahap peleraian atau penyelesaian Konflik terselesaikan dan terjadi ending (simpulan cerita). 4. Tahapan alur/ plot

15 4. Amanat/ Pesan Selain berkarya, pengarang cerita berupaya menyampaikan pesan moral kepada pembaca cerita melalui amanat cerita. Amanat /pesan harus disimpulkan sendiri oleh pembaca.

16 Dengan hati yang remuk redam Hanafi pulang ke kampung halamannya di Sumatra Barat. Ibunya ingin mengembalikan Hanafi kepada Rafiah. Hanafi menolak karena tidak mungkin menjilat liur yang sudah diludahkannya. Hanafi menyesal oleh tindakannya yang tidak mau mengindahkan nasehat orang tuanya sehingga ia menderita dalam menjalani hidup ini. Tak lama kemudian, Hanafi mati karena menelan empat butir sublimat. Pesan yang tersirat dalam kutipan cerita tersebut adalah …. A. Jangan pulang kampung dalam keadaan sedih ! B. Jangan menolak keinginan orang tua ! C. Turutilah nasehat orang tua ! D. Jalani hidup sesuai dengan pilihan !

17 4. Sudut Pandang Sudut pandang adalah posisi pengarang saat menuturkan cerita. Pengarang dapat memerankan dirinya sebagai pelaku yang seolah-olah menceritakan kisahnya sendiri ( Sudut Pandang Orang Pertama) Atau pengarang sebagai pengamat yang menceritakan kisah orang lain.(Sudut Pandang Orang Ketiga)

18 Perhatikan penggalan cerpen berikut.... Satu dua orang mondar-mandir ke rumah itu. Tetapi, berita kedatangan Sapar belum sampai ke rumah itu. Sampai malam hari. Sampai kemudian terdengar ketukan di pintu ketika jam menunjukkan pukul dua dini hari. Ganjar, Sumino, dan Tarub, saudara-saudara Sapar yang memang tetap menanti sambil terus bersiaga, melompat, golok terhunus. “Siapa di luar?” tanya Ganjar. Tak dengar sahutan. “Siapa di luar?” suara Tarub lebih keras. Gino, tanpa disadari ketiga saudara Sapar, menyusul. “Itu Bapak. Bukakan pintunya,” katanya.

19 Sudut pandang yang digunakan dalam penggalan cerpen di atas adalah.... A. orang pertama pelaku utama B. orang ketiga pelaku sampingan C. orang ketiga di luar cerita D. orang pertama tokoh sampingan


Download ppt "Memahami Tema, Latar, dan Penokohan Cerpen. 1. TEMA Setiap cerita pasti memiliki gagasan pokok yang diangkatsebagai ide cerita. Hal tersebut dinamakan."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google