Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

M. Saifuddin, M.SM. Penerbit Erlangga  Mengetahui apa dan bagaimana prinsip serta mampu merancang dan memodifikasi struktur organisasi administrasi.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "M. Saifuddin, M.SM. Penerbit Erlangga  Mengetahui apa dan bagaimana prinsip serta mampu merancang dan memodifikasi struktur organisasi administrasi."— Transcript presentasi:

1 M. Saifuddin, M.SM

2 Penerbit Erlangga

3  Mengetahui apa dan bagaimana prinsip serta mampu merancang dan memodifikasi struktur organisasi administrasi perkantoran.  Memahami posisi sekretaris dan kesekretarisan di kantor administrasi modern Penerbit Erlangga

4  Pengorganisasian merupakan salah saatu dari lima fungsi Manajemen  P  O  A  C Penerbit Erlangga

5  6 prinsip penting dalam mendesain struktur organisasi 1. Spesialisasi pekerjaan ; pembagian tugas yang spesifik 2. Departementalisasi ; Pengelompokan Pekerjaan, indofood = manajer makanan instan (indomie, supermie, sarimi, dan kecap bango) 3. Rantai komando ; kepda siapa hasil pekerjaan dilaporkan, militer dan pemerintahan Penerbit Erlangga

6  6 prinsip penting dalam mendesain struktur organisasi 4. Rentang pengawasan ; memperbanyak manajer pengawas 5. Sentralisasi dan Desentralisasi ; Siapa pengambil keputusan 6. Formalisasi ; tertulis dan terdapat tanggung jawab Penerbit Erlangga

7  Struktur Garis Penerbit Erlangga Direktur SekretarisBendaharaManajer Operasi Supervisor

8  Kelebihan: 1. Kesatuan perintah lebih terjamin, karena pimpinan berada pada satu tangan 2. Proses pengambilan keputusan dapat berjalan lebih cepat 3. Rasa kesetiakawanan antar karyawan lebih tinggi karena lebih saling kenal  Kekurangan: 1. Seluruh organisasi sangat bergantung pada satu orang sehingga jika pimpinan tersebut tidak mampu maka akan terancam jatuh organisasi tersebut. 2. Pimpinan lebih cenderung otoriter 3. Karyawan lebih sulit berkembang

9  Struktur Garis dan Staf Penerbit Erlangga Direktur Utama Asisten Direktur Utama Direktur Keuangan Direktur Produksi Direktur Pemasaran Direktur SDM Supervisor

10 Kelebihan: 1.Memudahkan untuk pengambilan keputusan yang tepat karena adanya staff ahli 2.Cocok digunakan pada organisasi besar yang memiliki tugas dan tujuan yang luas 3.Lebih mudah untuk menerapkan “The Right man on the right place” Kekurangan: 1.Kesetiakawanan antar karyawan sulit dibina karena luasnya organisasi dan jumlah karyawannya yang banyak sehingga karyawan tidak saling mengenal 2.Koordinasi sulit dilakukan karena kompleksnya susunan organisasi

11  Struktur Fungsional Penerbit Erlangga Rektor Pembantu Rektor II Bidang Administrasi Dekan Pembantu Dekan IIPembantu Dekan IPembantu Dekan III Pembantu Rektor I Bidang Akademik Pembantu Rektor III Bidang Kemahasiswaan

12 Kelebihan: 1.Pembagian tugas lebih jelas 2.Spesialisasi karyawan dapat dikembangkan dan dimanfaatkan semaksimal mungkin Kekurangan: 1.Sulit melakukan tour of duty (perputaran pekerjaan) 2.Karyawan merasa ahli sehingga sulit bekerjasama dan lebih mementingkan spesialisasinya 3.Tidak ada kesatuan perintah

13  Struktur Produk Penerbit Erlangga Direktur Utama Astra Company Direktur Toyota Astra Motor Direktur Daihatsu Astra Motor Direktur Honda Astra Motor Manajer Keuangan Manajer Produksi Manajer Pemasaran Manajer Personalia

14  Struktur Komite Penerbit Erlangga Presiden Menteri Negara Dep Menteri Negara Non Dep Pejabat Setingkat Menteri Komite : KPU, KPPU

15  Struktur Matriks Penerbit Erlangga Manajer Proyek A Manajer Proyek B Direktur Produksi Direktur Keuangan Direktur Pemasaran

16  Rancangan pekerjaan didefinisikan sebagai proses pengorganisasian pekerjaan ke dalam tugas-tugas yang diperlukan untuk melakukan sebuah pekerjaan (Gomez-Mejia, dkk, 2004) Penerbit Erlangga

17  Analisis alur kerja (work flow analysis)  Strategi bisnis yang diambil  Bagaimana struktur organisasi yang paling tepat dengan strategi tersebut

18  Penyederhanaan Pekerjaan ; Tugas yang berulang 2 = efisiensi dan efektivitas pekerjaan admin  Pemekaran Pekerjaan ; korespondensi = pengiriman surat = tanggung jawab dalam pendokumentasisan  Perotasian Pekerjaan ; merotasi karyawan = penyegaran  Pemerkaya Pekerjaan ; agar pekerjaan lebih menarik = bagian penggandaan juga diberi tugas mendistribusikannya di internal  Desain Pekerjaan berdasarkan tim ; pembuatan tim dalam sebuah project Penerbit Erlangga

19  Menganalisis pekerjan merupakan proses pengumpulan informasi yang akan digunakan dalam membuat keputusan tentang pekerjaan. Hal ini dilakukan dengan mengidentifikasi tugas, kewajiban, dan tanggung jawab dari pekerjaan tersebut Penerbit Erlangga

20  Menuangkan hal yang telah diidentifikasikan, dijelaskan, dan didefinisikan oleh analisis pekerjaan ke dalam sebuah dokumen tertulis disebut dengan deskripsi pekerjaan. Penerbit Erlangga

21  Deskripsi pekerjaan secara khusus ; ringkasan dari tugas, kewajiban dan tanggung jawab (biasanya terdapat penjelasan hal 2 yang detail)  Deskripsi pekerjaan secara umum

22  Identifikasi informasi ; mengidentifikasikan nama pekerjaan,lokasi, dan sumber informasi dari informasi analisis pekerjaan  Ringkasan pekerjaan  Kewajiban dan tanggung jawab pekerjaan  Spesifikasi pekerjaan dan kualifikasi minimum ; karakteristik karyawan yang dibutuhkandalam melakukan pekerjaan secara baik Penerbit Erlangga

23 Menurut Susanto (2001), tiga peran sekretaris, yaitu: 1. Sebagai pusat informasi 2. Sebagai penunjang kinerja pimpinan 3. Memberikan pengaruh positif bagi anggota organisasi lain, dengan mendistribusikan informasi secara cepat dan tepat sasaran Penerbit Erlangga

24  Berdasarkan luas lingkup tanggung jawab Sekertaris organisasi Sekertaris Pribadi  Berdasarkan kemampuan dan pengalaman kerja › Sekertaris senior › Sekertaris yunior  Berdasarkan spesialisasi ; memiliki keahlian tertentu › Sekertaris hukum › Sekertaris keuangan

25  Tugas perkantoran › Menyiapkan meja kerja pimpinan › menangani surat menyurat  Tugas resepsionis › Menerima jawaban telepon, › Menerima tamu pimpinan  Tugas keuangan › Menangani keuangan pribadi pimpinan  Tugas sosial Mengucapkan rasa terima kasih atau bela sungkawa kepada partner pimpinan  Tugas insidentil › Menyiapkan agenda rapat › Menyiapkan pidato dll Penerbit Erlangga

26 1. Dependance pada tahap awal sekretaris memiliki ketergantungan yang tinggi pada atasan dan rekan kerja. 2. Independence seiring dengan adaptabilitas dan fleksibilitas terhadap pekerjaan, sekretaris semakin mampu memahami dan menjalankan pekerjaan. memiliki perasaan bahwa ia dibutuhkan organisasi. 3. Interdependence sudah memiliki konsep berpikir dan konsep kerja yang konstruktif. Perasaan Dia merasa ikut memiliki perusahaan Penerbit Erlangga

27 1. Mungkinkah suatu organisasi menggunakan bermacam macam struktur organisasi ? 2. Apa arti istilah Centralization dan desentralization berkaitan dengan proses administrasi di perusahaan ? 3. Peran apa yang dilakukan sekertaris dalam sebuah organisasi ?


Download ppt "M. Saifuddin, M.SM. Penerbit Erlangga  Mengetahui apa dan bagaimana prinsip serta mampu merancang dan memodifikasi struktur organisasi administrasi."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google