Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

1.Latar belakang 2.Penggunaan informasi dalam perencanaan - pelaksanaan program pemberantasan penyakit tidak menular. 3.Faktor pendukung dan penghambat.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "1.Latar belakang 2.Penggunaan informasi dalam perencanaan - pelaksanaan program pemberantasan penyakit tidak menular. 3.Faktor pendukung dan penghambat."— Transcript presentasi:

1 1.Latar belakang 2.Penggunaan informasi dalam perencanaan - pelaksanaan program pemberantasan penyakit tidak menular. 3.Faktor pendukung dan penghambat penggunaan informasi. 4.Rekomendasi dan saran berdasarkan pengalaman.

2 LATAR BELAKANG Pembangunan kesehatan merupakan investasi untuk meningkatkan kualitas sumber daya manusia. Dalam pengukuran Indeks Pembangunan Manusia (IPM), kesehatan adalah salah satu komponen utama selain pendidikan dan ekonomi. Undang-Undang Nomor 23 Tahun 1992 tentang Kesehatan ditetapkan bahwa kesehatan adalah keadaan sejahtera dari badan, jiwa dan sosial yang memungkinkan setiap orang hidup produktif secara sosial dan ekonomi.

3 Undang Undang No.25 Tahun 2004 : Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional Perencanaan suatu proses untuk menentukan tindakan masa depan yang tepat, melalui urutan pilihan dengan memperhitungkan sumber daya yang tersedia Untuk Mencapai Tujuan Pembangunan Diperlukan Perencanaan Program/Kegiatan Dengan Data Dan Informasi Yang Akurat dan Dapat Dipertanggungjawabkan.

4 MASALAH PEMBANGUNAN KESEHATAN Pembiayaan kes utk promotif & preventif <, << dorong kemandirian masy (gratis bg non miskin) Masalah Kes ibu, bayi, gizi di masy masih ada. Kondisi kes lingkungan < optimal Ketersediaan, pemerataan, mutu, yan obat – OAI & perbekalan kes, pengendalian makanan aman << optimal. Mutu & pemanfaatan pemanfaatan tenaga kes < optimal. < optimal. Kebijakan & manajemen kes (keterpaduan LP & LS) << mantap Potensi bencana meningkat  pd masalah kes Perilaku & gaya hidup masy < dukung PHBS (tmsk pengguna narkoba) Kualitas,pemerataan,keterjangkauan Yankes < optimal Peny menular & tdk menular cenderung meningkat, muncul peny menular baru SEKTOR KESPembangunan berwawasan kes < jadi pertimbangan pembangunan keseluruhan. SEKTOR NON KES

5 ARAH KEBIJAKAN KESEHATAN 1.Meningkatnya sarana, jaringan & kualitas yankes, meningkat akses yankes daerah sulit & terpencil, serta mendorong pelaksanaan SPM bidang kes. 2.Meningkatnya upaya2 pencegahan & penanggulang-an penyakit menular/ tidak menular (tmsk potensi KLB & bencana), atasi permasalahan kes lintas batas. 3.Terwujudnya PHBS, lingk sehat melalui promosi dan pemberdayaan masy. 4.Terwujudnya manajemen pembang kes yg terpadu, efisien, rasional, akuntabel, dg kembangkan sistem informasi termasuk surveilans  mendorong pembang berwawasan kes.

6 5.Terwujudnya ketersediaan, pemerataan, mutu & yan obat & perbekalan kesehatan, serta pengemb & pemanfaatan OAI 6.Meningkatnya kualitas, pendayagunaan & pemerataan tenaga kes. 7.Berkembangnya sistem pembiayaan kesehatan termasuk berkembangnya jaminan pemeliharaan kes masyarakat

7 Situasi Penyakit Tidak Menular (SKRT, 2001) dikalangan penduduk umur 25 tahun keatas menunjukkkan bahwa 27% laki-laki dan 29% wanita menderita hipertensi ; 0,3% mengalami penyakit jantung iskemik dan stroke; 1,2% mengalami diabetes; 1,3% laki- laki dan 4,6% wanita mengalami kelebihan berat badan ( obesitas ) Survei faktor risiko penyakit tidak menular di Jawa Tengah (2006), menunjukkkan bahwa laki-laki yang menderita hipertensi sebanyak 40,8% dan perempuan 32,8%; obesitas sebanyak 7,90% laki-laki dan 15,8% perempuan; 2,7% laki-laki mengalami diabetes dan wanita 1,7%; laki- laki yang mengalami hiperkolesterolemi sebanyak 26,1% dan perempuan 25,9%.

8 Prevalensi faktor risiko konsumsi manis sebesar 62%, hal ini berhubungan dengan meningkatnya kasus diabetes mellitus. Kebiasaan mengkonsumsi makanan berlemak yang dilakukan seminggu sekali sebesar 52,3% dan yang lebih dari tiga kali seminggu sampai dengan setiap hari sebesar 13%. kebiasaan merokok yang dapat menyebabkan penyakit paru obstruktif kronis, penyakit jantung, stroke, asma dan lain- lain, mempunyai angka yang cukup fantastis yaitu sebesar 60,3% Prevalensi kebiasaan olah raga adalah 44,0% pada laki-laki dan 26,8% pada perempuan

9 PENGGUNAAN INFORMASI DALAM PERENCANAAN/PELAKSANAAN PROGRAM PEMBERANTASAN PENYAKIT TIDAK MENULAR Program Pemberantasan Penyakit Tidak Menular : Tujuan Menurunkan angka kesakitan, kematian dan kecacatan penyakit tidak menular. Prioritas Jantung dan gangguan sirkulasi, Diabetes Mellitus dan Kanker.

10 Sasaran Penyakit Tidak Menular dalam Renstra Dinas Kesehatan Meningkatnya surveilans penyakit Indikator % Kab/Kota yang melakukan surveilans faktor resiko PTM > 25%. 10%20%30%40%50% % RS yang melaksanakan deteksi dini kasus PTM 30%40%50%75%90% % Kab/Kota dengan puskesmas melakukan deteksi dini PTM tertentu > 75%. 10%20%55%70%80%

11 Kebutuhan Data dalam Perencanaan,Pelaksanaan dan Evaluasi Program Rencana Strategis SKPD Rencana Kerja SKPD Pengukuran Kinerja Kegiatan Pengukuran Sasaran Diperlukan data/informasi (indikator kinerja) SKPD : Satuan Kerja Perangkat Daerah

12 INPUT Sumber data/informasi: Rutin : format pelaporan PTM (17 variabel penyakit) Insidentil : survei faktor resiko PTM Jenis data/informasi Statis dan dinamis PROSES Manajemen data: Pengumpulan data : pelaporan dan survei faktor resiko Pengolahan data : manual dan komputer Analisis data : Penyajian data/info

13 FAKTOR PENDUKUNG DAN PENGHAMBAT Faktor pendukung Ada struktur pengelola PTM (Provinsi). Software pelaporan PTM (belum oline). Faktor penghambat Kedisiplinan pelaporan data. Gangguan virus. Perangkapan pengelola program. Keterbatasan komputer di pengelola program kab/kota

14 REKOMENDASI DAN SARAN Perlu adanya pengembangan software pelaporan yang ada (output). Manajemen data satu pintu


Download ppt "1.Latar belakang 2.Penggunaan informasi dalam perencanaan - pelaksanaan program pemberantasan penyakit tidak menular. 3.Faktor pendukung dan penghambat."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google