Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Metoda Pengawetan Tanah Dan Air Prinsip Konservasi Tanah : a.Menjaga agar tanah tidak terdispersi. b.Mengatur kekuatan gerak dan jumlah aliran permukaan.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Metoda Pengawetan Tanah Dan Air Prinsip Konservasi Tanah : a.Menjaga agar tanah tidak terdispersi. b.Mengatur kekuatan gerak dan jumlah aliran permukaan."— Transcript presentasi:

1 Metoda Pengawetan Tanah Dan Air Prinsip Konservasi Tanah : a.Menjaga agar tanah tidak terdispersi. b.Mengatur kekuatan gerak dan jumlah aliran permukaan. Berdasar hal tersebut ada 3 pendekatan : 1.Menutup tanah dg tanaman atau sisa tanaman agar terlindung dari tetesan air hujan.

2 2.Memperbaiki dan menjaga tanah agar tahan terhadap penghancuran agregat dan pengangkutan tanah. Memperbesar penyerapan air di permukaan tanah, dengan memperbesar infiltrasi. 3.Mengatur serta mengurangi kecepatan aliran permukaan agar tidak merusak. Konservasi tanah dan air dikelom pokkan menjadi 3 metoda, Yi : 1.Metoda mekanis 2.Metoda vegetatif 3.Metoda kimia

3 1.Metoda Pengawetan Tanah Secara Mekanis. Tujuan : a.Memperkecil limpasan permukaan sehingga kekuatannya tidak lagi merusak tanah. b.Menampung dan menyalurkan limpasan permukaan pada bangunan saluran tertentu. Pengawetan tanah scr mekanis : 1)Pengaturan pengolahan tanah (tillage system) 2)Pembuatan bangunan pengendali erosi.

4 1)Pengolahan Tanah Pengolahan tanah : manipulasi mekanis terhadap tanah untuk menciptakan media tanah yang cocok untuk pertumbuhan tanaman. Untuk memperkecil kerusakan tanah akibat pengolahan tanah disarankan: a)Tanah diolah seperlunya. b)Pengolahan tanah dilakukan pada saat kandungan air yg tepat (jangka olah).

5 c)Pengolahan tanah dilakukan menurut atau sejajar dengan garis tinggi (kontur). d)Pengolahan tanah dengan pemberian mulsa. 2)Bangunan Pengendali Erosi. Komponen dasar meliputi : bangunan perintang aliran permukaan (teras). Bangunan pengalir air (saluran pada teras) Jalan air (gb. 8.1)

6 a)Teras Tujuan pembuatan teras : Untuk mengurangi panjang lereng shg memper kecil volume aliran permukaan dan memberi ke sempatan air untuk meresap ke dalam tanah (infiltrasi).

7 Ada 3 macam teras : a)Teras saluran : dibuat memotong arah lereng dengan membuat tanggul dan saluran di atasnya (gb.8.2) b)Teras bangku : dibuat memotong lereng dan meratakan tanah di bagian bawahnya sehingga terjadi deretan bentuk bangku (terutama tanah yg berlereng 20 – 30%).

8 Macam-macam Teras Bangku. 1.Teras bangku datar 2.Teras bangku miring 3.Teras bangku berlawanan lereng/teras tajam (gb.8.3) 4.Teras bangku dimana pd kaki teras dibuat saluran irigasi (gb. 8.4)

9 c)Teras irigasi : ujung teras dibuat tanggul dengan tujuan agar air dapat disimpan pada bidang teras terutama untuk tanaman padi sawah (gb.8.5). Jalan Air. Jalan air (water ways) dibangun menurut arah lereng dan merupakan saluran pem buang air limpasan permukaan dari salur an diversi, saluran teras dsb. (gb.8.1)

10 Agar air yang mengalir tidak mengikis saluran jalan air maka perlu dilengkapi dengan pasang an batu-batuan, atau ditanami rumput penguat (misal: rumput gajah). Jika jalan air terlalu curam perlu dibuatkan bangunan terjunan (drop structure) yang terbuat dari batu atau bambu dan pada kaki bangunan diberi pasangan batu (gb.8.7).

11 I.2.3. Dam Penghambat Pada daerah dg erosi parit, erosi tebing dan long sor sering dibuatkan bangunan yg menghambat kecepatan erosi (Dam Penghambat). Bangunan tsb dibuat dr batu, bata, bambu ataupun beton yg dpt menghambat erosi atau menampung endapan tanah yg terbawa oleh aliran air. Bangunan tsb adalah : a.Pengendali jurang ( Gully structure ) b.Pengendali tebing c.Dam Penahan (dam penahan sedimen) d.D. Dam Pengendali (Checkdam)

12 I.2.4. Parit Buntu / Rorak (Silt Pit). Tujuan pembuatan rorak : Untuk menangkap air limpasan permukaan dan sedimen tanah yg terikut aliran. Rorak dibuat dg menggali lubang sedalam 60 cm, lebar 50 cm dan panjang 4 – 5 m. Rorak dibuat memanjang searah garis kontur dg jarak horizontal antar rorak 10 – 15 m dan jarak antar barisan 10 – 20 m.

13 I.2.5. Konservasi Air Secara Mekanis. a.Sumur Resapan b.Embung atau balong c.Waduk

14 II. Metoda Pengawetan Tanah Dan Air Secara Vegetatif Pengendalian erosi dengan pengelolaan tanaman dapat menekan laju erosi dan meningkatkan produktivitas tanah, terutama perbaikan struktur tanah dan tambahan bahan organik tanah.

15 Tanaman dapat memperkecil erosi karena : a.Melindungi tanah terhadap daya rusak air hujan dan aliran permukaan. b.Memperbaiki struktur tanah yang dapat meningkatkan ketahanan tanah terhadap pukulan air hujan / aliran permukaan. c.Memperbaiki kapasitas infiltrasi tanah sehingga memperkecil limpasan permukaan.

16 Yang termasuk metoda pengawetan tanah secara vegetatif adalah : 1.Penghutanan / penghijauan → agroforestry 2.Penanaman dengan tanaman penutup tanah (Cover Crop) 3.Penanaman dalam strip (Strip Cropping) 4.Pergiliran Tanaman (rotation croping) 5.Pertanaman berganda (multiple cropping) 6.Penggunaan sisa tanaman (Mulsa)

17 II.2. Penanaman dengan tanaman penutup tanah (Cover crop) Tanaman penutup tanah disamping efektif melindungi pukulan air hujan dan kikisan limpasan permukaan, juga memperbaiki sifat fisik tanah diantaranya memperbesar kapasitas infiltrasi tanah seperti gambar berikut:

18 Gambar : Pengaruh tanaman penutup tanah (2 tahun) terhadap infiltrasi (Wilson, Lal dan Okiqbo, 1982).

19 Tanaman penutup tanah disini diartikan sebagai ynm yg sengaja ditanam untuk melindungi tanah dari erosi, dapat menambah bahan organik tanah dan meningkatkan produktivitas tanah. Berdasarkan habitusnya tanaman penutup tanah digolongkan menjadi 3 golongan yaitu : 1.Tanaman penutup tanah rendah, ada 2 macam yaitu : a.Tanaman penutup tanah yg ditanam dalam barisan dengan pola tanam rapat, misalnya Centrocema sp. yg dipergunakan diperkebun an karet.

20 Mimosa invisa yg cocok ditanam di tanah mis kin. b.Tanaman penutup tanah yg digunakan unt memperkuat tebing saluran air, terras dsb. Misalnya : rumput benggala (Panicummaximum) dan rumput gajah (Pennisetum purbureum Sch.) 2.Tanaman penutup tanah sedang : umumnya ditanam diantara tanaman utama, dalam barisan pagar atau diluar tanaman utama sebagai sumber bahan organik. Misalnya : Clibadium surinamense, Crotalaria sp., Leucaena glauca, Tithonia tangetiflora.

21 Tanaman penutup tanah tinggi : umumnya ditanam diantara tanaman utama, atau untuk penghutanan kembali. Contoh : Albizzia falcata, Leucaena glauca, Gliricidea sepium. II.3. Penanaman Dalam Strip (Strip Cropping). Penanaman dalam strip adalah suatu cara bercocok tanam dengan beberapa tanaman yang masing-masing ditanam dalam strip secara berselang-seling searah garis tinggi (kontur).

22 Cara ini biasanya digunakan pada lereng dengan kemiringan 3 – 8,5% (Morgan,1979). Di daerah tetentu ada yg sampai 15 %, dikombinasikan dg penggunaan mulsa. Pada prinsipnya diusahakan setiap waktu ada bagian tanah yang tertutup tanaman. Lebar strip bervariasi antara 15 – 50 m, tergantung tingkat kemiringan tanah. Di Amerika Serikat utk menentukan lebar strip digunakan rumus : L = 33 – 2(S – 10)

23 L = lebar strip (dlm meter) S = kemiringan tanah (%) Contoh : misal kemiringan tanah : 12%, maka Lebar strip = 33 – 2(12 – 10) = 29 m misal kemiringan tanah 5%, maka Lebar strip = 33 – 2(5 – 10) = 43 m.

24 II.4. Pergiliran Tanaman (Crop Rotation) Pergiliran tanaman adalah system penanaman berbagai tanaman secara bergilir dalam urutan waktu tertentu pada suatu bidang tanah. Pergiliran tanaman juga dapat menekan hama dan penyakit tanaman dan juga tanaman pengganggu (gulma).

25 Tanaman yg cocok digunakan sbg tanaman antara dalam pergiliran tanaman hendaknya mempunyai sifat : - mudah diperbanyak -tumbuh cepat, -menghasilkan banyak bahan organik -sistim perakaran dalam dan percabangan nya banyak. -toleran terhadap pemangkasan -tahan serangan hama/penyakit -mampu menekan gulma -tidak mempunyai sifat yg tidak menyenangkan (berduri, membelit dsb)

26 Contoh tanaman : tanaman kacang-kacangan : Crotalaria juncea, Centrosema pubescen dll. Rumput gajah (Panisetum purpureum) rumput bermuda (Cynodon plectostachyum). II.5. Mulsa Mulsa adalah sisa-sisa tanaman yg dikembalikan lagi ke tanah. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa mulsa sangat efektifmenekan laju erosi.

27 Penelitian Latanzi (1974) : tanah geluh debuan (silty loam) dg kemiringan 7 % kehilangan tanah tanpa mulsa sebesar 1,87 kg/m 2 /jam, sedangkan yang diberi mulsa hanya 0,31 kg/m 2 /jam. Penelitian Suwardjo (1981) : mulsa mampu menurunkan erosi sampai lebih dari 1/20 kali ( lihat tabel 1. berikut ).

28 Pengaruh mulsa terhadap erosi (Suwardjo, 1981). Perlakuan Erosi dari tanaman (ton/ha) jagungubikayu Tanah terbuka (tanpa tanaman)260,8222,8 Tanah diolah tanpa mulsa129,988,9 Tanah diolah + mulsa jerami (6 ton/ha) 23,43,2 Tidak diolah + mulsa sisa tanaman 23,44,6 Bekas diolah + mulsa jerami22,716,5

29 Mulsa dapat diberikan dg cara menyebar di permukaan tanah atau dibenam pada saat pengolahan tanah (pengolahan mulsa / mulch tillage). Penggunaan mulsa hendaknya menutup sampai 70 – 75% atau sekitar 5 – 6 ton jera mi per ha.

30 Metoda Kimia Metoda kimia adalah penggunaan preparat kimia sintetis atau alami (Soil conditioner) untuk memperbaiki struktur tanah sehingga agregat tanah stabil. Contoh : campuran simethyl dichlorosilane dengan methyl trichlorosilane (MSC) yang mudah menguap dimana gas yg terbentuk bercampur dg air tanah, ini akan menyebabkan agregat tanah stabil.

31 Preparat kimia lain : 1.Polyvinyl alcohol (PVA) 2.Polyvinyl acetat (PVa) 3.Polyvinil acid (PAA) 4.Vinyl acetat malcic acid (VAMA) 5.Dimethylaminoethylmetacrylate (DAEMA) 6.Polyacrylamide (PAM) 7.Emulsi bitumen 8.Lateks 9.Humus

32 Cara Penggunaan : Preparat dicampur dengan air dengan perbandingan tertentu, disemprotkan ke permukaan tanah kemudian diaduk dengan cangkul atau garu. Mekanisme pembentukan agregat dengan menggunakan soil conditioner prinsipnya sama dengan mekanisme pembentukan agregat tanah pada umumnya.

33 Soil conditioner mempunyai pengaruh yang besar terhadap stabilitas agregat tanah. Pengaruhnya berjangka lama, karena senyawa tersebut tahan terhadap serangan mikroba tanah. Permeabilitas meningkat dan erosi berkurang.

34 Pustaka : 1.KONSERVASI TANAH DAN AIR, (Sitanala Arsyad). IPB Pers. 2.PENGAWETAN TANAH, 1983 (Wani Hadi Utomo). Fakultas Pertanian Universitas Brawijaya. 3.PEDOMAN PRAKTIK KONSERVASI TANAH DAN AIR, (Tim Peneliti BP2TPDAS IBB). Departemen Kehutanan, BP2TPDAS IBB Surakarta. 4.SOIL EROSION AND CONSERVATION, 2005 (Morgan R.P.C) 5.SOIL CONSERVATION TECHNICAL HANDBOOK, (Dough H. Hicks and Tabitha Anthony)


Download ppt "Metoda Pengawetan Tanah Dan Air Prinsip Konservasi Tanah : a.Menjaga agar tanah tidak terdispersi. b.Mengatur kekuatan gerak dan jumlah aliran permukaan."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google