Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

 Mahasiswa dapat membedakan antara keputusan, proposisi dan kalimat  Mahasiswa dapat memahami beberapa penggolongan / macam proposisi  Mahasiswa dapat.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: " Mahasiswa dapat membedakan antara keputusan, proposisi dan kalimat  Mahasiswa dapat memahami beberapa penggolongan / macam proposisi  Mahasiswa dapat."— Transcript presentasi:

1

2  Mahasiswa dapat membedakan antara keputusan, proposisi dan kalimat  Mahasiswa dapat memahami beberapa penggolongan / macam proposisi  Mahasiswa dapat melatihkan pengetahuan ini dengan mengerjakan soal-soal latihan

3  Keputusan adalah suatu kegiatan pikiran yang mengafirmasi atau yang mengingkari (menegasi) suatu ide dengan ide yang lain.  Yang dimaksud dengan ide dalam definisi keputusan di atas adalah “ide subjek” dan “ide predikat”  Contoh : buku ini (ide subjek) ; pengantar logika (ide predikat)  keputusan: buku ini adalah pengantar logika.

4 1) Pikiran harus PAHAM tentang kedua ide yang mau dihubungkan (baik ide subjek maupun ide predikat)  tahap KOMPREHENSI 2) Pikiran harus MEMBANDINGKAN kedua ide tersebut dan mempelajari intensi dari masing-masing ide  tahap KOMPARASI 3) Pikiran harus menyatakan KESESUAIAN atau KETIDAKSESUAIAN antara kedua ide yang dibandingkan tersebut  tahap AFIRMASI / NEGASI

5 1. Kebenaran dan kesalahan (dalam logika) terletak dalam KEPUTUSAN. 2. Dikatakan BENAR = jika sesuai dengan kenyataan (yang teramati). 3. Dikatakan SALAH = jika TIDAK sesuai dengan kenyataan (yang teramati). 4. Jadi, kebenaran adalah kesesuaian suatu keputusan dengan kenyataan dan kesalahan adalah ketidaksesuaian suatu keputusan dengan kenyataan.

6  Keputusan adalah hasil dari proses berpikir yang masih bersifat abstrak.  Untuk menjadi konkret (dapat diindera), keputusan dinyatakan lewat bahasa dan terwujud dalam bentuk proposisi.  Nama lain proposisi adalah kalimat berita atau kalimat deklaratif.  Jadi, proposisi adalah ungkapan verbal dari keputusan menyangkut kenyataan (realitas) yang mengiyakan (afirmatif) atau mengingkari (negatif) sehingga dapat dinilai benar atau salahnya.

7 Proposisi logika terdiri dari 3 bagian utama: (1) Subjek, (2) Predikat, (3) Kopula. Kopula adalah kata yang menghubungkan subjek dan predikat (a linking verb). Tidak jarang suatu proposisi memiliki pembilang (quantifier) yang merujuk pada kuantitas subjek. Contoh: “Semua mahasiswa adalah pelajar”  Semua = pembilang (quantifier)  Mahasiswa = subjek  Adalah = kopula  Pelajar = predikat

8  Setiap proposisi berupa kalimat tapi tidak semua kalimat adalah proposisi.  Kalimat yang disebut proposisi hanya terbatas pada kalimat deklaratif atau kalimat berita.  Kalimat deklaratif mengungkapkan suatu penegasan, entah secara afirmatif, entah secara negatif.  Kalimat tanya, perintah, harapan dan keinginan tidak termasuk proposisi.  Definisi tidak identik dengan proposisi, walaupun sama-sama mengandung unsur “adalah” di dalamnya. Namun ada juga proposisi yang sekaligus definisi. Contoh: “Manusia adalah suatu makhluk yang rasional.”

9  Kalimat biasa: 1. Semua manusia fana. 2. Ternyata masih ada juga manusia yang biadab. 3. Tidak ada yang namanya hantu di dunia ini. Proposisi logika: 1. Semua manusia adalah fana 2. Sebagian manusia adalah biadab 3. Tidak ada hantu adalah berada dalam dunia.

10 KATEGORIS HIPOTETIS MODALITAS

11 Definisi: suatu proposisi yang menghubungkan dua kelas atau dua kategori yang menyatakan atau menegaskan entah semua entah sebagian dari kelas subjek tercakup atau tidak tercakup dalam kelas predikat, tanpa syarat. Proposisi kategoris adalah unsur yang teramat penting dalam berlogika secara khusus, dan berbahasa secara umum karena proposisi kategoris merepresentasikan suatu ideal tentang kejelasan berbahasa dan ketepatan penggunaannya.

12 Proposisi Kategoris Universal Afirmatif (A) Cth: Semua S adalah P Proposisi Kategoris Universal Negatif (E) Cth: Tidak ada S adalah P Proposisi Kategoris Partikular Afirmatif (I) Cth: beberapa S adalah P Proposisi Kategoris Partikular Negatif (O) Cth: Beberapa S bukan P

13 Proposisi Nama Huruf KuantitasKualitas Term Distributif Semua S adalah PAUniversalAfirmatifS Semua S adalah tdk P atau Tidak ada S adalah P EUniversalNegatifS dan P Beberapa S adalah PIPartikularAfirmatifTidak ada Beberapa S bukan POPartikularNegatifP

14 1. Predikat adalah singular, jika dengan tegas menunjukkan individu barang atau golongan tertentu 2. Dalam proposisi afirmatif, predikat partikular (kecuali kalau ternyata singular) 3. Dalam proposisi negatif, predikat universal (kecuali ternyata singular)

15 Definisi = Proposisi yang mengungkapkan relasi ketergantungan antara dua atau lebih gagasan baik dalam bentuk oposisi maupun kemiripan. Ciri-ciri proposisi hipotetis: 1. Afirmasi atau negasi bersifat kondisional (jika … maka …) 2. Term predikat menerangkan term subjek dengan suatu atau beberapa syarat.

16 1. Proposisi Kondisional2. Proposisi Disjungtif3. Proposisi Konjungtif

17  Def. = proposisi yang menyatakan suatu kondisi atau hubungan ketergantungan antara dua proposisi.  Proposisi kondisional terdiri dari anteseden (pernyataan setelah jika… dan sebelum maka … ) dan konsekuen (pernyataan setelah maka …).  Bentuk proposisi kondisional adalah “Jika … maka …” [Contoh: Jika hujan turun, maka jalan menjadi basah.]  Hubungan yang terdapat dalam contoh di atas adalah hubungan kausal (sebab-akibat).  Proposisi kondisional bukan argumen karena tidak ditemukan satupun pernyataan (entah itu anteseden, entah itu konsekuen) yang mempresentasikan bukti yang dapat dinilai benar atau salahnya. Kebenaran yang ditemukan dalam proposisi kondisional sifatnya saling mengandaikan (jika anteseden benar, maka konsekuennya benar, dan seterusnya  akan dibahas lebih lengkap dalam silogisme hipotetis)

18 *) Proposisi yang mengandung kemungkinan- kemungkinan atau pilihan-pilihan. Biasanya ditandai dengan kata atau … atau … Contoh: #) Laptop ini rusak atau bekerja dengan baik. #) Pilih SBY atau tidak sama sekali! (slogan kampanye) Proposisi disjungtif dalam arti sempit  hanya salah satu kemungkinan atau pilihan yang benar, yang satunya salah. Proposisi disjungtif dalam arti luas  kedua kemungkinan atau pilihan bisa sama-sama benar, jika dikombinasikan (contoh: Pak Guru atau Murid yang masuk kelas ; bisa saja kedua- duanya masuk kelas)

19 *) Proposisi yang memiliki dua predikat yang bersifat kontraris (berlawanan), yang tidak mungkin sama-sama memiliki kebenaran pada saat yang bersamaan.  Ciri khas dari proposisi konjungtif adalah penggunaan kata “tidak sekaligus … dan …”  Contoh: Anda tidak dapat sekaligus berada di bulan dan di bumi pada saat bersamaan.  Proposisi di atas dapat dipecah menjadi dua proposisi hipotetis (1) Jika Anda berada di bulan, maka Anda tidak berada di bumi, (2) Jika Anda berada di bumi, maka Anda tidak berada di bulan.

20 Definisi = proposisi yang di dalamnya terdapat kata-kata yang menyatakan modalitas (tingkat-tingkat kepastian). Contoh kata-kata modalitas = tentu, niscaya, mungkin, pasti, barangkali, mustahil, bisa jadi, sudah barang tentu, tidak tentu, tidak niscaya, tidak pasti, dan seterusnya. Proposisi modalitas bisa menjadi sub-bagian dari proposisi kategoris, namun ia tidak identik dengan proposisi kategoris karena proposisi modalitas menyatakan bagaimana suatu term predikat menjadi bagian atau tidak menjadi bagian dari term subjek.

21 P. M. Mutlak P. M. Kontingen P. M. yang mungkin P. M. yang tidak mungkin


Download ppt " Mahasiswa dapat membedakan antara keputusan, proposisi dan kalimat  Mahasiswa dapat memahami beberapa penggolongan / macam proposisi  Mahasiswa dapat."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google