Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Akuntabilitas Sektor Publik ALI ROHMAN. Kenapa ada akuntabilitas? Satu paket dengan good governance Ada berbagai versi indikator good governance Akuntabilitas.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Akuntabilitas Sektor Publik ALI ROHMAN. Kenapa ada akuntabilitas? Satu paket dengan good governance Ada berbagai versi indikator good governance Akuntabilitas."— Transcript presentasi:

1 Akuntabilitas Sektor Publik ALI ROHMAN

2 Kenapa ada akuntabilitas? Satu paket dengan good governance Ada berbagai versi indikator good governance Akuntabilitas selalu ada

3 Good Governance [Deklarasi Manila] Transparan. Akuntabel Adil Wajar Demokratis Partisipatif Tanggap/peka/responsif

4 Good Governance [UNDP] Partisipasi Aturan hukum (rule of law Transparansi. Daya tanggap (responsiveness) Berorientasi konsensus (consensus orientation) Berkeadilan (equity) Efektivitas dan efisiensi Akuntabilitas Bervisi strategis Saling keterkaitan (interrelated)

5 Dampak Good Governance [1] Penelitian terhadap 169 negara Negara berkembang dengan tingkat korupsi sangat rendah, standar kehidupan 300% lebih tinggi vs negara korup Negara yang memerangi korupsi, akan mendorong peningkatan investasi luar negeri Dengan upaya yang keras, aksi pemberantasan korupsi akan memperlihatkan kemajuan yang nyata setelah 6 sampai 8 tahun. (Kaufmann & World Bank, 1999)

6 Dampak Good Governance Kepemerintahan yang baik meningkatkan pendapatan rata-rata masyarakat Tingkat kematian bayi berkurang 75%; Pertumbuhan usaha meningkat 3% per tahun Sumber: Russell, 2005, Good Governance and Evident Base

7 Akar masalah good governance C = Corruption M = Monopoly of power D = Discretion by officials A = Accountability Klitgaard et.all, dalam Agus Dwiyanto et.al, 2006 C = M + D – A Keleluasaan bertindak

8 Formula C = M + D – A

9 Akuntabilitas Mampu memberikan pertanggungjawaban atas mandat yang diberikan kepadanya (stakeholders-nya)  amanah Secara umum organisasi atau institusi harus akuntabel kepada mereka yang terpengaruh dengan keputusan atau aktivitas yang mereka lakukan (Deklarasi Manila] Memiliki pertanggungjawaban (akuntabilitas) kepada publik (masyarakat umum), sebagimana halnya kepada para pemilik (stakeholders). Pertanggungjawaban tersebut berbeda-beda, bergantung apakah jenis keputusan organisasi itu bersifat internal atau external [UNDP]

10 Ide dasar Ide dasar dari akuntabilitas adalah kemampuan seseorang atau organisasi atau penerima amanat untuk memberikan jawaban kepada pihak yang memberikan amanat atau mandat Bagi organisasi publik, siapa yang memberikan amanat / mandat? Rakyat??

11 4 Model Akuntabilitas 1.Model Tradisional Westminster 2.Model tradisional yang dikembangkan 3.Model Stone 4.Model Jaringan Kerja (Jaringan yang kompleks)

12 Model Tradisional Westminster [1] Model akuntabilitas ini sesuai dengan konsep birokrasi yang diterapkan oleh Weber sehingga disebut juga sebagai administrative accountability Garis pertanggungjawaban akuntabilitas dari bawah ke atas (hierakhi) Setiap individu memberikan pertanggungjawaban kepada atasannya secara hirarkis Sebagai bentuk kontrol atasan terhadap kinerja bawahan Top-down & tak bisa melihat kinerja

13 Pengembangan Model Tradisional [2] Tidak hanya dari bawah ke atas, tetapi juga bersifat kedalam (perorangan) dan keluar (masyarakat) –Upward –Inward –Outward Perlu diciptakannya berbagai mekanisme dan sistem akuntabilitas seperti –Pengembangan jaminan kebebasan mendapatkan informasi –Pembentukan berbagai lembaga independen yang bertujuan untuk mengontrol kinerja sektor publik seperti ombudsman dan lembaga peradilan yang kuat

14 Model Stone [3] Akuntabilitas dibagi dalam 5 kategori, yaitu: –Kontrol dari Parlemen (DPR) –Managerialism (P-D-C-A) –Pengadilan/Lembaga semi peradilan; –Perwakilan Masyarakat –Pasar (konsumen-pengusaha)

15 Model Jaringan Kerja [4] Para pihak terkait satu dengan yang lain membentuk suatu jaringan kerja dan saling memberikan kontribusi dan informasi. Model ini menekankan pada pola hubungan yang terjalin dalam suatu kerjasama. Dalam suatu sistem kerjasama, semua pihak yang terkait saling melakukan komunikasi, pemberian informasi dan hubungan kerja yang saling melengkapi untuk mencapai tujuan dari jaringan kerja yang dibuat.

16 Mekanisme Akuntabilitas Pengembangan Mekanisme akuntabilitas diarahkan untuk: –Kejelasan tugas dan peran –Hasil akhir yang spesifik –Proses yang transparan –Ukuran keberhasilan kinerja –Konsultasi dan inspeksi publik.

17 Mekanisme akuntabilitas Mekanisme akuntabilitas juga meliputi aspek yaitu siapa yang harus melakukan akuntabilitas, kepada siapa akuntabilitas ini dilakukan, untuk apa akuntabilitas dilakukan, bagaimana dan prosesnya. Mekanisme akuntablitas ini sangat bervariasi dan sangat ditentukan oleh apakah keputusan atau aktivitas yang dilakukan suatu organisasi mengikat organisasi secara internal atau eksternal

18 Akuntabilitas diberikan kepada siapa? Masyarakat (pelanggan) Pemerintah Pusat dan Daerah (termasuk dalam hal ini Presiden, Menteri, Gubernur, Bupati, Walikota, Pejabat Struktural dalam Birokrasi Pemerintah) Organisasi Kemasyarakatan/NGOs Organisasi pemerintah lainnya misalnya BUMN Lembaga penilai organisasi publik yang diatur dalam undang-undang

19 Lingkup akuntabilitas Pertanggungjawaban administrasi dan organisasi Pertanggungjawaban legal Pertanggungjawaban politik Pertanggungjawaban profesi Pertanggungjawaban moral

20 Jalan Pamulang Dua Rusak [surat pembaca di Wakil Bupati terpilih Bapak Rano Karno pada kampanye yang lalu berjanji akan memperbaiki Jalan Pamulang 2 yang merupakan akses menuju tol Jakarta. Tetapi, pada kenyataannya rano karno belum memenuhi janji. Wiratmo Pamulang 2 Tangeran Pertanggungjawaban apa? [adm, legal, politik, moral]

21 Pihak yang berkepentingan thdp akuntabilitas pelayanan publik Publik dan konsumen pelayanan yang tertarik pada penyajian pelayanan yang menguntungkan dan bertanggungjawab kepada mereka. Pemimpin dan pengawas dari pelayanan yang merupakan pihak berkepentingan terhadap pelayanan. Penyaji pelayanan sendiri yang tujuan dan keinginannya seringkali berbeda dengan kedua pihak sebelumnya.

22 Kebijakan Akuntabilitas Publik di Indonesia Tuntutan internal (Indonesia) antara lain agar sektor publik semakin –Transparan –Mampu mempertanggungjawabkan atas berbagai kebijakan dan tindakan Perubahan dalam lingkungan global dalam hal manajemen sektor publik misalnya tuntutan Good Governance dan Performance Management

23 Kebijakan Dimulai sejak dikeluarkannya TAP MPR RI Nomor XI/MPR/1998 tentang penyelenggara negara yang bersih dan bebas korupsi, kolusi, dan nepotisme dan UU No. 28/1999 tentang Penyelenggaraan Negara Yang Bersih dan Bebas dari KKN. meliputi: –Azas kepastian Hukum. –Azas tertib penyelenggaraan negara. –Azas kepentingan umum. –Azas keterbukaan. –Azas proporsionalitas. –Azas profesionalistas. –Azas akuntabilitas

24 Azas akuntabilitas Artinya setiap kegiatan dan hasil akhir dari kegiatan penyelenggara negara harus dapat dipertanggungjawabkan kepada masyarakat sebagai pemegang kedaulatan tertinggi negara sesuai dengan ketentuan perundang- undangan yang berlaku

25 Siklus Sistem Akuntabilitas Publik PERENCANAANPELAKSANAANPENGENDALIANAKUNTABILITAS FORMULASI KEBIJAKAN IMPLEMENTASI KEBIJAKAN MONITORING DAN EVALUASI LAPORAN AKUNTABILITAS LEMBAGA PERWAKILAN RAKYAT AMANAH PUBLIC ACCOUNTABILITY

26 Inpres Nomor 7 Tahun 1999 Tentang Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah Wujud nyata penerapan akuntabilitas di Indonesia. Inpres ini mendefinisikan Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah (AKIP) sebagai pertanggungjawaban keberhasilan atau kegagalan misi dan visi instansi pemerintah dalam mencapai tujuan dan sasaran yang telah ditetapkan melalui seperangkat indikator kinerja Dalam konteks AKIP ini, instansi pemerintah diharapkan dapat menyediakan informasi kinerja yang dapat dipahami dan digunakan sebagai alat ukur keberhasilan ataupun kegagalan pencapaian tujuan dan sasaran

27 Output akuntabilitas Output dari akuntabilitas publik adalah pelayanan publik yang memuaskan masyarakat. Pelayanan publik yang berkualitas Publik sudah membayar pajak kepada pemerintah, akuntabalitasnya dilaporkan melalui pemberian layanan publik yang berkualitas

28 Indikator Kualitas Pelayanan Publik Responsiveness: Daya tanggap penyedia layanan terhadap harapan, keinginan, aspirasi maupun tuntutan pengguna layanan Responsibility: Seberapa jauh proses pemberian pelayanan publik dilakukan sesuai dengan prinsip- prinsip atau ketentuan administrasi yang benar dan telah ditetapkan Accountability: Seberapa besar proses penyelenggaraan pelayanan sesuai dengan kepentingan stakeholders dan norma- norma yang berkembang dalam masyarakat Lenvine (1990)

29 Supaya akuntabel dan responsif Membuat saluran untuk menampung keluhan konsumen Membuat saluran untuk menampung saran-saran konsumen Melakukan survei konsumen Melakukan kontak atau pertemuan dengan konsumen Membuat forum untuk memperoleh masukan kualitatif dari konsumen, misalnya membentuk forum konsumen


Download ppt "Akuntabilitas Sektor Publik ALI ROHMAN. Kenapa ada akuntabilitas? Satu paket dengan good governance Ada berbagai versi indikator good governance Akuntabilitas."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google