Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

27 Maret 2013 Kelompok 9: Endang Asriyati Dessy Ariany Riyadi Solih 1.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "27 Maret 2013 Kelompok 9: Endang Asriyati Dessy Ariany Riyadi Solih 1."— Transcript presentasi:

1 27 Maret 2013 Kelompok 9: Endang Asriyati Dessy Ariany Riyadi Solih 1

2 Mobilitas yang tinggi telah menjadi isu permasalahan yang hangat dibicarakan dewasa ini terkait dengan dampak mobilitas kaum urban yang turut melahirkan permasalahan perkotaan baru dalam berbagai aspek kehidupan seperti sosial budaya, ekonomi, kesehatan, serta aspek lainnya (Arum Budiastuti SS MCS, 2012) Mobilitas  pindah melewati batas wilayah Mobilitas bersifat : non permanen (sementara) permanen (menetap)  Migrasi Migrasi  - Internal  dalam satu negara - Internasional  lintas negara Mobilitas  pindah melewati batas wilayah Mobilitas bersifat : non permanen (sementara) permanen (menetap)  Migrasi Migrasi  - Internal  dalam satu negara - Internasional  lintas negara 2

3 Menurut Lee (1966) dalam Todaro, Keputusan untuk melakukan migrasi dipengaruhi oleh: Faktor-faktor yang terdapat di daerah asal Faktor-faktor yang terdapat di daerah tujuan Rintangangan-rintangan yang menghambat Faktor-faktor pribadi Menurut Lee (1966) dalam Todaro, Keputusan untuk melakukan migrasi dipengaruhi oleh: Faktor-faktor yang terdapat di daerah asal Faktor-faktor yang terdapat di daerah tujuan Rintangangan-rintangan yang menghambat Faktor-faktor pribadi 3

4 HIV  Human Immunodeficiency Virus Human  infeksi yang ditularkan dari seseorang ke orang lain Immunodeficiency  melemahkan sistem imun ♣HIV : virus yang menyerang sistem kekebalan tubuh HIV  Human Immunodeficiency Virus Human  infeksi yang ditularkan dari seseorang ke orang lain Immunodeficiency  melemahkan sistem imun ♣HIV : virus yang menyerang sistem kekebalan tubuh AIDS  Acquired Immuno Deficiency Syndrome Acquired  perilaku spesifik (kontak dengan sumber penyakit) Immuno  kemampuan untuk melawan penyakit Deficiency  lemahnya sistem imun Syndrome  sekelompok tanda dan gejala yang dihasilkan sebagai manifestasi klinis suatu penyakit ♣ AIDS : sekumpulan tanda atau penyakit akibat hilangnya/menurunnya sistem kekebalan tubuh seseorang karena infeksi HIV lanjut. Penderita AIDS mudah terkena penyakit, dan mematikan AIDS  Acquired Immuno Deficiency Syndrome Acquired  perilaku spesifik (kontak dengan sumber penyakit) Immuno  kemampuan untuk melawan penyakit Deficiency  lemahnya sistem imun Syndrome  sekelompok tanda dan gejala yang dihasilkan sebagai manifestasi klinis suatu penyakit ♣ AIDS : sekumpulan tanda atau penyakit akibat hilangnya/menurunnya sistem kekebalan tubuh seseorang karena infeksi HIV lanjut. Penderita AIDS mudah terkena penyakit, dan mematikan 4

5 5

6 Perilaku  bentuk tingkah laku yang dipengaruhi oleh nilai norma dan jika melanggar maka dikatakan melakukan perilaku menyimpang (William A. Haviland,1985) Menurut WHO (1988), perubahan perilaku dikelompokkan menjadi tiga : 1.Natural change  perubahan perilaku manusia karena kejadian alamiah 2.Planned change  perubahan perilaku karena memang direncanakan sendiri 3.Readiness to Change  kesediaan untuk berubah terhadap hal-hal baru Menurut WHO (1988), perubahan perilaku dikelompokkan menjadi tiga : 1.Natural change  perubahan perilaku manusia karena kejadian alamiah 2.Planned change  perubahan perilaku karena memang direncanakan sendiri 3.Readiness to Change  kesediaan untuk berubah terhadap hal-hal baru 6

7 7 Mobilitas dan migrasi sebenarnya bukanlah faktor resiko untuk tertular HIV, tetapi dapat menciptakan kondisi hingga seseorang menjadi rentan tertular HIV. Mobilitas pekerja berkontribusi terhadap cepatnya penyebaran HIV, karena pekerja menjadi jauh dari keluarga dan komunitasnya (UNAIDS, 2001) Richard S. Howard,2003 Business and Labour Face AIDS Crisis in Indonesia)  fenomena 3M yaitu Men, Mobility and Money merupakan faktor kunci yang menyumbangkan epidemi besar di banyak negara. Hal ini disebabkan laki-laki yang mobile seringkali mempunyai waktu dan uang ekstra untuk digunakan membeli seks komersil sebagai hiburan dan menghilangkan stress.

8 Migran sudah terinfeksi HIV di daerah asal, dan membawa virus ke daerah tujuan migrasi 8 Migran terinfeksi HIV di daerah tujuan migrasi

9 Sumber: Chantavanich, Beesey, dan Paul (2000) dalam Graeme Hugo,

10 Dipengaruhi oleh: Karakteristik migran Kondisi tempat tujuan Keikutsertaan keluarga Pola hidup sehat di tempat tujuan Dipengaruhi oleh: Karakteristik migran Kondisi tempat tujuan Keikutsertaan keluarga Pola hidup sehat di tempat tujuan 10

11 11

12 12

13 13

14 Perilaku migran yang berisiko tertular HIV/AIDS: Seksual : prostitusi, homoseksual, perkosaan Nonseksual: penggunaan narkoba, kontak fisik yang bisa menyebabkan luka Perilaku migran yang berisiko tertular HIV/AIDS: Seksual : prostitusi, homoseksual, perkosaan Nonseksual: penggunaan narkoba, kontak fisik yang bisa menyebabkan luka Seksual Perilaku Berisiko infeksi HIV 14

15 Perilaku seksual : Prostitusi Penularan HIV/AIDS melalui kontak fisik saat berhubungan intim. Melibatkan PSK dan pelanggan. Penelitian (Purwaningsih dan Widayatun, Indoneis, 2008). Hugo (Indonesia, 2001) Kehidupan homoseksual dan biseksual Hubungan seks melalui dubur yang berisiko terjadi luka kecil saat penetrasi, termasuk pemakaian alat bantu seks Purwaningsih dan Widayatun, (2008); Hugo (Indonesia, 2001), McCoy (USA, 1999) Perilaku seksual : Prostitusi Penularan HIV/AIDS melalui kontak fisik saat berhubungan intim. Melibatkan PSK dan pelanggan. Penelitian (Purwaningsih dan Widayatun, Indoneis, 2008). Hugo (Indonesia, 2001) Kehidupan homoseksual dan biseksual Hubungan seks melalui dubur yang berisiko terjadi luka kecil saat penetrasi, termasuk pemakaian alat bantu seks Purwaningsih dan Widayatun, (2008); Hugo (Indonesia, 2001), McCoy (USA, 1999) 15

16 Perilaku non seksual : Penggunaan narkoba Infeksi HIV menggunakan jarum suntik tidak steril. Pecandu narkoba yang sedang ketagihan, mereka tidak berfikir lagi apakah jarum suntik yang digunakan steril atau tidak. Penelitian yang mendukung ini adalah penelitian Hugo (Indonesia, 2001), MCCoy (USA, 1999) Purwaningsih dan Widayatun (Indonesia, 2008) Perilaku non seksual : Penggunaan narkoba Infeksi HIV menggunakan jarum suntik tidak steril. Pecandu narkoba yang sedang ketagihan, mereka tidak berfikir lagi apakah jarum suntik yang digunakan steril atau tidak. Penelitian yang mendukung ini adalah penelitian Hugo (Indonesia, 2001), MCCoy (USA, 1999) Purwaningsih dan Widayatun (Indonesia, 2008) 16

17 17 Migrasi penduduk dan HIV/AIDS : Penularan pada migran: Membawa virus dari daerah asal. Terinfeksi HIV didaerah tujuan. (IOM, 2006) Migrasi jangka pendek, seperti turis, pelaut, sopir, dll  perilaku berisiko HIV  migran sikuler seperti pelaut, buruh pelabuhan, sopir truk dan pekerja angkutan umum lainnya khususnya laki-laki merupakan kelompok yang paling banyak menyatakan pernah berhubungan seks dengan PSK (Hugo, 2001)  HIV/AIDS terpusat pada daerah tempat transit atau “mobility hot spot”. Goldenberg (Amerika Tengah dan Mexico, 2011)  Perilaku seksual keeper di Bali: sexual networking  (penduduk lokal + turis asing). (Purwaningsih dan Widayatun, 2008) Migrasi penduduk dan HIV/AIDS : Penularan pada migran: Membawa virus dari daerah asal. Terinfeksi HIV didaerah tujuan. (IOM, 2006) Migrasi jangka pendek, seperti turis, pelaut, sopir, dll  perilaku berisiko HIV  migran sikuler seperti pelaut, buruh pelabuhan, sopir truk dan pekerja angkutan umum lainnya khususnya laki-laki merupakan kelompok yang paling banyak menyatakan pernah berhubungan seks dengan PSK (Hugo, 2001)  HIV/AIDS terpusat pada daerah tempat transit atau “mobility hot spot”. Goldenberg (Amerika Tengah dan Mexico, 2011)  Perilaku seksual keeper di Bali: sexual networking  (penduduk lokal + turis asing). (Purwaningsih dan Widayatun, 2008) 17

18 1.Penderita HIV/AIDS di Indonesia cenderung meningkat. Tahun 2012 sebanyak kasus HIV dan AIDS. Jumlah Kumulatif sebanyak kasus HIV dan kausus AIDS (8.235 diantaranya mati). 2.Mobilitas penduduk bisa mempengaruhi penularan HIV, baik membawa virus dari daerah asal, maupun tertular di daerah tujuan. 3.Mobilitas penduduk tidak selalu berhubungan dengan naiknya tingkat infeksi HIV. Hal ini dipengaruhi oleh perilaku migran itu sendiri. 4.Perilaku berisiko tertular HIV/AIDS di kalangan migran tergantung pada: Karakteristik budaya dari kelompok pendatang ; keadaan di tempat tujuan; jenis mobilitas; kondisi tempat kerja; kesertaan keluarga dalam mobilitas; kebiasaan hidup sehat di tempat tujuan. 5.Kelompok migran yang berisiko tinggi terkena virus HIV adalah: pengguna narkoba, kaum homoseksual, PSK, pelaut, pekerja pelabuhan, pekerja angkutan. 1.Penderita HIV/AIDS di Indonesia cenderung meningkat. Tahun 2012 sebanyak kasus HIV dan AIDS. Jumlah Kumulatif sebanyak kasus HIV dan kausus AIDS (8.235 diantaranya mati). 2.Mobilitas penduduk bisa mempengaruhi penularan HIV, baik membawa virus dari daerah asal, maupun tertular di daerah tujuan. 3.Mobilitas penduduk tidak selalu berhubungan dengan naiknya tingkat infeksi HIV. Hal ini dipengaruhi oleh perilaku migran itu sendiri. 4.Perilaku berisiko tertular HIV/AIDS di kalangan migran tergantung pada: Karakteristik budaya dari kelompok pendatang ; keadaan di tempat tujuan; jenis mobilitas; kondisi tempat kerja; kesertaan keluarga dalam mobilitas; kebiasaan hidup sehat di tempat tujuan. 5.Kelompok migran yang berisiko tinggi terkena virus HIV adalah: pengguna narkoba, kaum homoseksual, PSK, pelaut, pekerja pelabuhan, pekerja angkutan. 18

19


Download ppt "27 Maret 2013 Kelompok 9: Endang Asriyati Dessy Ariany Riyadi Solih 1."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google