Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

DFA. 1.Pendahuluan 2.Energi Fosil, Energi Alternatif dan Terbarukan 1 Surya 3.Energi Alternatif dan Terbarukan 2 Angin, Air, Mikrohidro 4.Energi Alternatif.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "DFA. 1.Pendahuluan 2.Energi Fosil, Energi Alternatif dan Terbarukan 1 Surya 3.Energi Alternatif dan Terbarukan 2 Angin, Air, Mikrohidro 4.Energi Alternatif."— Transcript presentasi:

1 DFA

2 1.Pendahuluan 2.Energi Fosil, Energi Alternatif dan Terbarukan 1 Surya 3.Energi Alternatif dan Terbarukan 2 Angin, Air, Mikrohidro 4.Energi Alternatif dan Terbarukan 3 Laut, Biomassa, Geothermal, Nuklir dll 5.Review Teori Dasar Listrik 6.Sistem Pembangkitan Energi Listrik 7.Sistem Distribusi/Transmisi Energi Listrik

3

4 Energi = adalah suatu kuantitas yang dapat diamati yang dimengerti sebagai kemampuan dari suatu sistem fisik untuk melakukan kerja terhadap sistem fisik yang lain Fossil =fosil berasal dari bahasa latin yaitu “fossa” yang berarti bahan galian. Fosil yang merupakan tubuh organisme baik utuh maupun kepingan disebut sebagai body fosil, sedangkan fosil yang merupakan jejak organisme disebut trace fossil. Untuk menjadi fosil, sisa hewan atau tanaman ini harus segera tertutup sedimen.

5 Minyak Bumi BatubaraGas Alam

6 Teori Organik/Biologi Teori Abiotik/Abiogenik

7 - Minyak bumi bukan merupakan senyawa homogen, tapi merupakan campuran dari berbagai jenis senyawa hidrokarbon dengan perbedaan sifatnya masing-masing, baik sifat fisika maupun sifat kimia.

8 Proses Primer Proses Sekunder

9 Jumlah atom karbon dalam rantai hidrokarbon bervariasi. Untuk dapat dipergunakan sebagai bahan bakar maka dikelompokkan menjadi beberapa fraksi atau tingkatan dengan urutan sederhana sebagai berikut :  Gas Rentang rantai karbon : C1 sampai C5 Trayek didih : 0 sampai 50°C Peruntukan : Gas tabung, BBG, umpan proses petrokomia.  Gasolin (Bensin) Rentang rantai karbon : C6 sampai C11 Trayek didih : 50 sampai 85°C Peruntukan : Bahan bakar motor, bahan bakar penerbangan bermesin piston, umpan proses petrokomia  Kerosin (Minyak Tanah) Rentang rantai karbon : C12 sampai C20 Trayek didih : 85 sampai 105°C Peruntukan : Bahan bakar motor, bahan bakar penerbangan bermesin jet, bahan bakar rumah tangga, bahan bakar industri, umpan proses petrokimia

10 Jumlah atom karbon dalam rantai hidrokarbon bervariasi. Untuk dapat dipergunakan sebagai bahan bakar maka dikelompokkan menjadi beberapa fraksi atau tingkatan dengan urutan sederhana sebagai berikut :  Solar Rentang rantai karbon : C21 sampai C30 Trayek didih : 105 sampai 135°C Peruntukan : Bahan bakar motor, bahan bakar industri  Minyak Berat Rentang rantai karbon dari C31 sampai C40 Trayek didih dari 130 sampai 300°C Peruntukan : Minyak pelumas, lilin, umpan proses petrokimia  Residu Rentang rantai karbon diatas C40 Trayek didih diatas 300°C Peruntukan : Bahan bakar boiler (mesin pembangkit uap panas), aspal, bahan pelapis anti bocor.

11  Minyak bumi atau minyak mentah sebelum masuk kedalam kolom fraksinasi (kolom pemisah) terlebih dahulu dipanaskan dalam aliran pipa dalam furnace(tanur) sampai dengan suhu ± 350°C. Minyak mentah yang sudah dipanaskan tersebut kemudian masuk kedalam kolom fraksinasi pada bagian flash chamber (biasanya berada pada sepertiga bagian bawah kolom fraksinasi). Untuk menjaga suhu dan tekanan dalam kolom maka dibantu pemanasan dengansteam (uap air panas dan bertekanan tinggi).

12

13

14  adalah batuan sedimen yang dapat terbakar, terbentuk dari endapan organik, utamanya adalah sisa-sisa tumbuhan dan terbentuk melalui proses pembatubaraan. Unsur-unsur utamanya terdiri dari karbon, hidrogen dan oksigen.  Batu bara juga adalah batuan organik yang memiliki sifat-sifat fisika dan kimia yang kompleks yang dapat ditemui dalam berbagai bentuk.  Analisis unsur memberikan rumus formula empiris seperti C 137 H 97 O 9 NS untuk bituminus dan C 240 H 90 O 4 NS untuk antrasit.

15 Berdasarkan tingkat proses pembentukannya yang dikontrol oleh tekanan, panas dan waktu, batu bara umumnya dibagi dalam lima kelas:  Antrasit adalah kelas batu bara tertinggi, dengan warna hitam berkilauan (luster) metalik, mengandung antara 86% - 98% unsur karbon (C) dengan kadar air kurang dari 8%.

16  Bituminus mengandung % unsur karbon (C) dan berkadar air 8-10% dari beratnya. Kelas batu bara yang paling banyak ditambang di Australia.  Sub-bituminus mengandung sedikit karbon dan banyak air, dan oleh karenanya menjadi sumber panas yang kurang efisien dibandingkan dengan bituminus.

17  Lignit atau batu bara coklat adalah batu bara yang sangat lunak yang mengandung air 35-75% dari beratnya.  Gambut, berpori dan memiliki kadar air di atas 75% serta nilai kalori yang paling rendah.

18

19 1. Pembangkitan energi listrik 2. Pembuatan Karbon Aktif 3. Industri semen 4. Industri baja dan besi 5. Gas Amonia, Minyak Fenol, Benzene, Naftalen 6. Serat Karbon  sepeda gunung, raket tenis dsb 7. Metal Silikon  Bahan kedap air, pelumas, kosmetik, pasta gigi, resin, sampo 8. Briket

20  Ladang Minyak  Tambang Batubara  Ladang Gas Bumi Ketika gas yang kaya dengan metana diproduksi melalui pembusukan oleh bakteri anaerobik dari bahan-bahan organik selain dari fosil, maka ia disebut biogas. Sumber biogas dapat ditemukan di rawa-rawa, tempat pembuangan akhir sampah, serta penampungan kotoran manusia dan hewan.

21 1. LNG (Liquefied Natural Gas) 2. CNG (Compressed Natural Gas) 3. LPG (Liquefied Petroleum Gas)  propana, butana

22  Gas alam sebagai bahan bakar, antara lain sebagai bahan bakar Pembangkit Listrik Tenaga Gas/Uap, bahan bakar industri ringan, menengah dan berat, bahan bakar kendaraan bermotor (BBG/NGV), sebagai gas kota untuk kebutuhan rumah tangga hotel, restoran dan sebagainya.  Gas alam sebagai bahan baku, antara lain bahan baku pabrik pupuk, petrokimia, metanol, bahan baku plastik (LDPE = low density polyethylene, LLDPE = linear low density polyethylene, HDPE = high density polyethylen, PE= poly ethylene, PVC=poly vinyl chloride, C3 dan C4-nya untuk LPG, CO 2 -nya untuk soft drink, dry ice pengawet makanan, hujan buatan, industri besi tuang, pengelasan dan bahan pemadam api ringan.  Gas alam sebagai komoditas energi untuk ekspor, yakni Liquefied Natural Gas (LNG).

23  Volume Barrel= Satuan barrel hanya dipakai untuk minyak mentah (crude oil), besarnya lebih kurang 1 barrel = 159 liter = 42 US Gallon. Gallon= 1 US Gallon = 3,78 liter, 1 Imperial Gallon = 4.00 liter. Liter= 1 dm 3

24  Energi Joule= Joule (simbol J) adalah satuan SI untuk energi dengan basis unit kg.m 2 /s 2. Nama Joule diambil dari penemunya James Prescott Joule. Joule diambil dari satuan unit yang didefinisikan sebagai besarnya energi yang dibutuhkan untuk memberi gaya sebesar satu Newton sejauh satu meter. Oleh sebab itu, 1 joule sama dengan 1 newton meter (simbol: N.m). 1 joule mendekati sama dengan: 10 7 erg x10 18 eV (elektron volt)  biasanya untuk energi listrik yang kal (kalori)  biasanya untuk energi kalor atau makanan x10 -4 wh (watt-hour)  biasanya untuk energi listrik x10 -3 liter-atmosfer 1 Btu = 778 ft.lb = 252 kalori = 1055 Joule

25

26 1. Pada bungkusan sebuah biskuit terdapat tulisan : karbohidrat = 10 kkal. Berapa Joule-kah tambahan energi yang diperoleh tubuh jika biskuit tersebut dimakan ? Misal: Efisiensi pencernaan = 60%

27 1 kkal = 1000 kalori = Joule 10 kkal = (10)(4186 Joule) = Joule

28 2. Setelah menghabiskan banyak cemilan, seorang gadis yang sangat cantik baru sadar kalau ia telah kelebihan makan 200 Kalori (huruf K besar, 1 Kalori=1 kkal). Si gadis ingin mengurangi kelebihan energi yang diperolehnya dari cemilan. Karenanya ia memutuskan untuk mengangkat batu dari permukaan tanah hingga ketinggian 1 meter. Jika massa batu = 10 kg, berapa kalikah si gadis harus mengangkat batu tersebut ?

29 1 Kalori = 1 kkal = 1000 kalori = 4186 Joule 200 kkal = (200)(4186 Joule) = Joule Ketika mengangkat batu, si gadis melakukan usaha alias kerja pada batu. Besarnya usaha yang dilakukan adalah : Usaha (W) = Gaya (F) x Perpindahan (s) = Gaya berat (w) x ketinggian (h) = massa (m) x percepatan gravitasi (g) x Ketinggian (h) Usaha (W) = (10 kg)(10 m/s2)(1 m) Usaha (W) = 100 N.m = 100 Joule Untuk mengangkat batu setinggi 1 meter, besarnya usaha yang dilakukan = 100 Joule. Pertanyaannya, berapa kali si gadis harus mengangkat batu… Joule / 100 Joule = 8372

30 3. Sebuah TV dipasang pada tegangan 220 V, arus listrik yang mengalir 0,25 A. Berapa energi yang digunakan TV selama 1 Jam

31 4. Air dengan massa 1 kg, dipanaskan dari suhu 25 o C sampai 50 o C, Cp air = 4200 J/kg. o C, Berapa literkah LPG yang digunakan untuk memanaskan air tersebut jika kerapatan energi LPG adalah kJ/l dan efisiensi pembakarannya 100%?

32 Terima kasih

33 Teori dibangun dari beberapa konsep yang memiliki sifat keumuman yang tinggi, dimana teori merupakan sebuah pengetahuan ilmiah yang menjelaskan mengenai faktor tertentu dari disiplin keilmuan, yang bersifat utuh, konsisten, universal, dan keberadaannya tidak absolut (pragmatis) artinya tidak selamanya benar. Teori juga bisa berupa hal yang abstrak uraian deskriptif, kumpulan konsep, serta dapat berupa set aturan yang berisi penjabaran empiris, penjelasan hubungan antar variabel yang menyusun dan model atau interpretasi dari sesuatu yang abstrak dalam kehidupan. Konsep merupakan unsur pengetahuan yang dapat digunakan untuk menggambarkan secara abstrak suatu fenomena sosial maupun alam. Konsep tersebut dapat dinyatakan dalam lambang, kata – kata atau symbol. Hukum merupakan unsur pengetahuan yang memiliki arti sebuah pernyataan yang menjelaskan hubungan dua variabel atau lebih dalam sebab akibat. Prinsip merupakan pernyataan yang bersifat umum dan benar untuk sekelompok gejala tertentu yang dapat menjelaskan kejadian yang terjadi. Postulat merupakan asumsi dasar yang kebenarannya dapat kita terima tanpa ada sebuah pembuktian Asumsi merupakan pernyataan yang kebenarannya secara empiris dapat diuji.


Download ppt "DFA. 1.Pendahuluan 2.Energi Fosil, Energi Alternatif dan Terbarukan 1 Surya 3.Energi Alternatif dan Terbarukan 2 Angin, Air, Mikrohidro 4.Energi Alternatif."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google