Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

OLEH : GABRiELLA STiVANi LEONARDUS SANDY ADE PUTRA SONiA ADA ALTHEA.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "OLEH : GABRiELLA STiVANi LEONARDUS SANDY ADE PUTRA SONiA ADA ALTHEA."— Transcript presentasi:

1 OLEH : GABRiELLA STiVANi LEONARDUS SANDY ADE PUTRA SONiA ADA ALTHEA

2 «««šùHú»»» PENGERTIAN SUHU : Suhu didefinisikan sebagai ukuran atau derajat panas dinginnya suatu benda. PENGERTIAN SUHU : Suhu didefinisikan sebagai ukuran atau derajat panas dinginnya suatu benda. Istilah suhu sudah sering kalian gunakan dalam kehidupan sehari-hari. Namun, terkadang kita mengacaukan pengertian suhu sebagai panas. Padahal suhu dan panas adalah dua hal yang berbeda, walaupun keduanya mempunyai kaitan yang sangat erat.

3 Suhu dan Kalor adalah dua besaran yang berbeda, mengapa demikian ? Suhu menyatakan derajat panas suatu benda atau ukuran panas dinginnya suatu benda. Sedangkan panas atau kalor merupakan salah satu bentuk energi yang dapat menyebabkan perubahan suhu. Dari pengertian tersebut, benda yang panas mempunyai suhu tinggi. Sementara, benda yang dingin akan mempunyai suhu rendah.

4 ¤¤¤TERMOMETER¤¤¤ ¤¤¤TERMOMETER¤¤¤ Alat yang dapat digunakan untuk mengukur suhu suatu benda disebut termometer. Termometer bekerja dengan memanfaat-kan perubahan sifat-sifat fisis benda akibat perubahan suhu (sifat termometrik).

5 Pada saat kita memanaskan atau mendinginkan suatu benda sampai pada suhu tertentu, beberapa sifat fisik benda tersebut berubah. Sifat-sifat benda yang bisa berubah akibat adanya perubahan suhu disebut sifat termometrik. Contoh sifat termometrik tersebut antara lain : -Panjang logam -Volume zat cair -Hambatan listrik suatu kawat -Tekanan dan volume gas -Filamen lampu pijar Contoh sifat termometrik tersebut antara lain : -Panjang logam -Volume zat cair -Hambatan listrik suatu kawat -Tekanan dan volume gas -Filamen lampu pijar

6 Ruang Hampa Pipa Kapiler Raksa Pentolan dengan dinding tipis Tangkai kaca dengan dinding tebal

7 1.Menentukan titik tetap bawah (T b ) Pada umumnya dipilih titik beku air, yaitu suhu campuran antara es dan air pada tekanan normal. 2.Menentukan titik tetap atas (T a ) Dipilih titik didih, yaitu suhu ketika air mendidih pada tekanan normal. 3.Menentukan jumlah skala di antara titik-titik tetap 4.Memperluas skala di luar titik tetap Bagaimana menentukan sebuah skala pada termometer yang belum ditetapkan skalanya ?

8 «««SKÃLÄ SÙHÚ»»» Terdapat 2 skala suhu yang sering digunakan, antara lain skala celcius dan skala Fahrenheit. Titik tetap skala celcius dan skala Fahrenheit menggunakan titik beku dan titik didih air. Titik beku suatu zat merupakan temperatur di mana wujud padat dan wujud cair berada dalam keseimbangan (tidak ada perubahan wujud zat). Sebaliknya, titik didih suatu zat merupakan temperatur di mana wujud cair dan wujud gas berada dalam keseimbangan. Terdapat 2 skala suhu yang sering digunakan, antara lain skala celcius dan skala Fahrenheit. Titik tetap skala celcius dan skala Fahrenheit menggunakan titik beku dan titik didih air. Titik beku suatu zat merupakan temperatur di mana wujud padat dan wujud cair berada dalam keseimbangan (tidak ada perubahan wujud zat). Sebaliknya, titik didih suatu zat merupakan temperatur di mana wujud cair dan wujud gas berada dalam keseimbangan. Agar termometer bisa digunakan untuk mengukur suhu maka perlu ditetapkan skala suhu. Terdapat empat skala yang digunakan dalam pengukuran suhu, yaitu skala Celcius, Fahrenheit, Reamur, dan Kelvin.

9 B e r i k u t a d a l a h s k a l a - s k a l a s u h u y a n g s e r i n g d i g u n a k a n, a n t a r a l a i n s k a l a C e l c i u s d a n s k a l a F a h r e n h e i t, s e r t a K e l v i n.

10 1.CELCIUS Untuk skala celcius, temperatur titik beku normal air (disebut juga sebagai titik es) dipilih sebagai nol derajat celcius (0 o C) dan temperatur titik didih normal air (disebut juga sebagai titik uap) dipilih sebagai seratus derajat celcius (100 o C). Di antara titik es dan titik uap terdapat 100 derajat. Pada termometer yang menggunakan skala celcius, temperatur yang lebih rendah dari temperatur titik es biasanya ditandai dengan angka negatif.

11 2.FAHRENHEIT Untuk skala Fahrenheit, temperatur titik beku normal air (titik es) dipilih sebagai 32 derajat Fahrenheit (32 o F) dan temperatur titik titik didih normal air (titik uap) dipilih sebagai 212 derajat Fahrenheit (212 o F). Di antara titik es dan titik uap terdapat 180 derajat.

12 3.KELVIN Pada dasarnya skala kelvin sama dengan skala celcius (seperseratus). Hanya saja skala kelvin dimulai dari suhu nol mutlak (0 K) yang besarnya sama dengan -273,15 0 C. Sehingga untuk suhu es mencair sama dengan 273,15 K dan air mendidih sama dengan 373,15 K.

13 Apa yang dimaksud dengan keseimbangan termal ??? Jika kita ingin memperoleh air hangat, kita bisa mencampur air panas dengan air dingin. Kita bisa mengatakan air panas memiliki suhu tinggi sedangkan air dingin memiliki suhu yang lebih rendah. Setelah dicampur, perlahan-lahan air panas menjadi dingin (suhu air panas menurun), sebaliknya air dingin menjadi hangat (suhu air dingin meningkat). Beberapa saat kemudian, campuran air panas dan air dingin berubah menjadi air hangat. Adanya air hangat menunjukkan bahwa suhu campuran air panas dan air dingin telah sama. Ketika campuran air panas dan air dingin mencapai suhu yang sama, keduanya dikatakan berada dalam keseimbangan termal.

14 Perbandingan antar skala termometer

15 Konversi SkalatermometerKonversi Skalatermometer Konversi SkalatermometerKonversi Skalatermometer Untuk mengkorvensi suhu menurut termometer satu ke suhu menurut termometer yang lain, digunakan persamaan sebagai berikut :

16 CelciusFahrenheitKelvinReamur Celcius C = (F – 32)C = K – 273C = R Fahrenheit F = C + 32F = (K – 273) + 32F = R + 32 Kelvin K = C + 273K = (F – 32) + 273K = R Reamur R = CR = (F - 32)R = (K – 273) Berdasarkan persamaan yang sebelumnya, kita dapat melakukan konversi di antara keempat skala suhu, seperti table di bawah ini ;

17 JENIS-JENIS TermomeTeR

18 Berdasarnya zat termometriknya, Termometer dapat dibedakan menjadi : 1.TERMOMETER ZAT PADAT 1.TERMOMETER ZAT PADAT Termometer zat padat menggunakan prinsip perubahan hambatan logam konduktor terhadapap suhu sehingga sering juga disebut sebagai termometer hambatan. Biasanya termometer ini menggunakan kawat platina halus yang dililitkan pad mika dan dimasukkan dalam tabung perak tipis tahan panas. Contoh: Termometer platina

19 2.TERMOMETER ZAT CAIR Termometer zat cair dibuat berdasarkan perubahan volume. Zat cair yang digunakan biasanya raksa atau alkohol. Contoh termometer Fahrenheit, Celcius, Reamur.

20 2.TERMOMETER GAS Termometer gas menggunakan prinsip pengaruh suhu terhadap tekanan. Bagan alat ini sama seperti nanometer. Pipa U yang berisi raksa mula-mula permukaannya sama tinggi. Jika salah satu ujungnya dihubungkan dengan ruangan yang bersisi gas bertekanan, maka akan terjadi selisih tinggi. Contoh: termometer gas pada volume gas tetap

21 Berdasarkan penggunaannya berikut adalah beberapa contohnya : 1.TERMOMETER LABORATORIUM Termometer yang biasanya digunakan untuk eksperimen di lab.

22 2.TERMOMETER BADAN

23 THANKS FOR YOUR ATTENTION


Download ppt "OLEH : GABRiELLA STiVANi LEONARDUS SANDY ADE PUTRA SONiA ADA ALTHEA."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google