Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

URBANISASI DAN PENYIMPANGAN PERILAKU Perilaku Menyimpang (S0S 311)

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "URBANISASI DAN PENYIMPANGAN PERILAKU Perilaku Menyimpang (S0S 311)"— Transcript presentasi:

1 URBANISASI DAN PENYIMPANGAN PERILAKU Perilaku Menyimpang (S0S 311)

2 Urbanisasi dan Penyimpangan Perilaku Urbanisasi adalah salah satu bentuk perubahan sosial: Urbanisasi cenderung dikaitkan dengan perubahan ekonomi  dan perubahan tersebut mempengaruhi beberapa bentuk penyimpangan. Kecenderungan yang terjadi di dalam masyarakat: –Migrasi yang berlawanan di wilayah pedesaan, dan tumbuhnya wilayah suburban di pinggir-pinggir kota besar: penjelasannya: A.Wilayah pedesaan adalah tempat orang-orang pensiun, dan tempat tinggal para pekerja kerah biru maupun putih  mencari tempat yang lebih tenang; B. wilayah perkotaan  diserbu orang-orang muda yang hidup secara subsisten.  memunculkan pola-pola adaptasi yang beragam (mulai dari yang conform, hingga inovasi, rebellion, dan retreatism  teori Merton:Anomie)

3 Lanjutan… Beberapa penyebab munculnya kejahatan di kota: –Kepadatan penduduk: meskipun tidak berkaitan dengan tinggi-rendahnya tingkat kejahatan, tetapi dengan adanya kepadatan penduduk, terjadi: –Tekanan terhadap sistem sosio-politik –Kemiskinan yang cukup lama terjadi di wilayah-wilayah kumuh dan memunculkan budaya miskin –Ruang pribadi semakin sempit –Semakin besarnya tuntutan rakyat terhadap kesejahteraannya/kepentingannya; –Banyaknya angkatan kerja yang menganggur;

4 Hubungan antara jenis-jenis penyimpangan & kehidupan kota Di kota modern memiliki tingkat kejahatan yang lebih tinggi dibandingkan di wilayah pedesaan. Meningkatnya jumlah dan jenis penyimpangan di kota modern –disebabkan karena percepatan proses urbanisasi yang berseiring dengan industrialisasi dan migrasi yang dilakukan orang-orang muda dari desa ke kota.

5 Bentuk-bentuk kejahatan di Kota Kejahatan umum: –Perampokan & pencurian  paling sering dilaporkan dan dicatat resmi di kepolisian  meningkat secara konsisten seiring dengan peningkatan ukuran kota. –Bunuh diri –Keterpecahan mental/stress –Penggunaan opium/kokain/narkoba & jaringan perdagangannya  pasar (jual-beli) tetap besar –Sub kultur peminum –Kejahatan berkelompok –Prostitusi –Komunitas gay/homoseksual  di kota mereka menemukan lingkungan yang lebih toleran.

6 Urbanisme & Urbanisasi Urbanisme –menunjuk pada sekumpulan kualitas dan ciri-ciri yang terjadi di wilayah kota, namun urbanisme tidak sinonim dengan kota. Kota: menunjuk pada suatu wilayah yang secara prinsip dapat dibedakan melalui ukuran populasi dan kepadatan serta heterogenitas warganya. Urbanisasi: –menunjuk pada proses pertumbuhan konsentrasi atau pemusatan masyarakat di kota-kota.

7 Urbanisme: –berkaitan dengan kehidupan masyarakat yang dan relasi-relasi sosial yang lebih kompleks dan rumit; –terjadi diversitas (diversifikasi peran & pekerjaan), dalam berbagai aspek; –hubungan-hubungan sosial semakin impersonal (tidak akrab/intim); –banyaknya subkultur yang menyimpang; –Semakin lemahnya kontrol sosial.

8 Lanjutan… Kaitan antara penyimpangan dan kehidupan di perkotaan: –tidak dapat dijelaskan hanya dengan mengukur seberapa banyak kejahatan yang terjadi di kota. –Mempertimbangakan pula realitas diversitas dan kondisi-kondisi kehidupan masyarakat kota; – seiring dengan diversitas  muncul sikap toleransi (sikap permisif) dari berbagai gaya hidup alternatif yang dimiliki oleh penduduk kota; –Muncul berbagai konflik normatif  hal-hal tersebut dapat dikaitkan dengan penyimpangan.

9 Lanjutan… Diversitas di kota –Tumbuh dari perkembangan berbagai konsentrasi orang-orang atau kelompok yang memiliki ciri-ciri sosial yang mirip/sama (seperti: umur, jenis kelamin, tingkat pendapatan dan pendidikan, latar belakang agama, ras, etnis dan kepercayaan/afiliasi agama atau politik) –Kelompok-kelompok itu kemudian mengembangkan nilai-nilai dan norma-normanya sendiri  mempengaruhi gaya hidup. Terjadinya proses diversitas sosial di kota inilah yang disebut sebagai urbanisme.

10 Lanjutan… Urbanisme, dicirikan juga melalui: –konflik yang meluas pada norma-norma dan nilai  konflik normatif –perubahan sosial yang cepat  terutama berkaitan dengan perubahan fisik perkotaan dan kebendaan –peningkatan mobilitas sosial –menekankan pada pemujaan pada benda-benda material & individualisme, –menipisnya ikatan-ikatan sosial berseiring dengan renggangnya kontrol sosial informal. Di kota: –Anggota masyarakat terdorong melakukan penyimpangan dengan kadar yang semakin besar fakta statistik menunjukkan: –lebih banyak kelompok yang memiliki kesempatan untuk melakukan penyimpangan.

11 Realitas kehidupan kota yang mendorong perilaku menyimpang Beberapa bentuk peristiwa yang mendorong penyimpangan: A. konflik normatif dan nilai; B.Terjadinya perubahan yang cepat karena proses pembangunan (fisik) kota; C.Mobilitas penduduk  migrasi dari daerah pedesaan ke kota D.Perubahan ekonomi yang berdampak pada kesenjangan sosial  kota adalah barometer keberhasilan ekonomi masyarakat

12 A. Konflik Normatif Terjadi karena: Diversitas kepentingan dan latar belakang sosial (umur, ras,etnis, dan pekerjaan, kepentingan, sikap & nilai-nilai), hal itu berseiring dengan: –Kehidupan di kota besar  adalah kota di dalam kota dan masing-masing komunitas memiliki subkulturnya sendiri; –Muncul banyak subkultur: terbentuk karena perbedaan afiliasi: agama, sejarah, karakteristik ras. –Populasi yang heterogen dan terjadinya pembagian kerja yang kompleks, –struktur kelas yang timpang  juga menghasilkan norma-norma dan nilai-nilai kelompok yang berbeda –Konflik peran: antar peran sosial di kota seringkali menimbulkan konflik.

13 B. Perubahan Sosial dan Budaya yang cepat Perubahan sosial yang cepat hampir pasti terjadi kota dibandingkan dengan di desa, hal itu karena: –Diversitas kehidupan di kota –Banyak nilai yang sudah berubah  berakibat pada perbedaan kualitas hidup yang tidak dapat diduga di kota. –Perubahan politik & kepemimpinan yang baru –Produk-produk budaya (fashion, musik, gaya hidup, teknologi) Efek dari perubahan sosial dan budaya yang cepat adalah pada: – diabaikannya norma-norma lama, –tradisi serta adat-istiadat lama semakin tidak dianggqap penting.

14 Lanjutan… Perubahan sosial menyebabkan terjadinya penyimpangan, karena: –Kegagalan kontrol informal dalam menjaga dan memelihara ideologi dan nilai-nilai tradisional  penurunan jumlah anggota keluarga di masyarakat modern adalah ciri-ciri dan akibat dari urbanisme –Gap generasi dan umur yang cukup besar  menghasilkan perbedaan & kesenjangan (pola komunikasi dan status sosial)  meningkatkan penyimpangan: kenakalan remaja, kejahatan, penggunaan obat-obatan, penyimpangan perilaku seksual.

15 C. Mobilitas Penduduk Transportasi modern di perkotaan memungkinkan orang untuk bergerak cepat dan memiliki kontak yang intens dengan banyak orang yang berbeda. Di kota, mobilitas adalah sesuatu yang menyenangkan dan menjadi suatu kebutuhan. Namun, mobilias juga dapat melemahkan ikatan kekerabatan/komunitas lokal  membuat individu kurang tertarik untuk memelihara standar-standar norma kelompoknya, sebaliknya, keterikatan terhadap kelompok sekundernya, menjadi lebih kuat; menguatnya ikatan kelompok sekunder, dan melemahnya ikatan kelompok primer  melemahkan kontrol sosial eksternal

16 Lanjutan… Seseorang dengan tingkat mobilitas yang tinggi, cenderung berhubungan dengan banyak norma dan kode-kode perilaku yang berbeda. Perpindahan juga menimbulkan perubahan dalam pertemanan, peran-peran sosial serta penyesuaian diri dengan norma yang baru Bunuh diri: adalah salah satu bentuk penyimpangan karena tingginya tingkat mobilitas penduduk, dan lemahnya ikatan dengan komunitas atau penduduk lainnya.

17 D. Perubahan Ekonomi Perilaku menyimpang dapat disebabkan oleh perubahan ekonomi di tingkat makro (kebijakan) maupun mikro (kesulitan ekonomi yang dialami warga masyarakat), dan berseiring dengan: –Kemerosotan ekonomi  menyebabkan penurunan tingkat pendapat (nasional maupun individu) dan lapangan kerja. –“Rasionalitas ekonomi”  PHK karena menurunnya kemampuan dunia industri yang dapat menyerap banyak tenaga kerja  berakibat pada berbagai tindakan menyimpang dan berkembangnnya serangkaian industri gelap yang melawan hukum.


Download ppt "URBANISASI DAN PENYIMPANGAN PERILAKU Perilaku Menyimpang (S0S 311)"

Presentasi serupa


Iklan oleh Google