Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

PERMINTAAN UANG DAN PENAWARAN UANG MATERI PTE MAKRO.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "PERMINTAAN UANG DAN PENAWARAN UANG MATERI PTE MAKRO."— Transcript presentasi:

1 PERMINTAAN UANG DAN PENAWARAN UANG MATERI PTE MAKRO

2 Permintaan Uang (Keynes) Pada dasarnya teori Keynes merupakan pengembangan dari teori Klasik, dimana melihat permintaan uang berdasarkan motif orang memegang uang. Teori Klasik sendiri menyatakan motif memegang uang adalah untuk transaksi saja meskipun pada teori Cambridge sudah mulai mengenalkan pandangan bahwa orang memegang uang juga dipengaruhi oleh faktor kelembagaan lain misalkan ekspektasi di masa yang akan datang, tetapi sifatnya masih kualitatif. Pandangan Cambridge inilah yang dikembangkan Keynes bahwa motif orang memegang uang tidak hanya untuk transaksi saja melainkan untuk berjaga-jaga dan spekulasi. Rumusan teori permintaan uang Keynes dikenal dengan teori Liquidity of Preference yang diungkap dalam bukunya The General Theory of Employment, Interest, and Money

3 MOTIF PERMINTAAN UANG MENURUT KEYNES Rumusan dalam teori permintaan uang Keynes mencerminkan perilaku masyarakat dalam memegang uang, ada 3 yaitu; 1.Motif transaksi Uang diminta untuk kebutuhan transaksi Untuk Transaksi  Jumlah uang yang dibutuhkan untuk transaksi (Lt) merupakan fungsi pendapatan (Y) : Lt = f(Y). Hubungan Lt dan Y = positif.

4 2. Motif jaga-jaga Permintaan uang berkaitan orang untuk berjaga- jaga atau antisipasi menghadapi kebutuhan tidak terduga. Untuk Berjaga-jaga (tunai)  Jumlah uang yang dibutuhkan untuk berjaga-jaga (Lj) merupakan fungsi pendapatan (Y) : Lj = f(Y). Hubungan Lj dan Y = positif. Permintaan L1 = Lt+Lj = f(Y) Permintaan uang tunai

5 3.Motif spekulasi Permintaan uang berkaitan dengan motif orang untuk melakukan spekulasi yang bisa memberikan keuntungan. Disini masyarakat ada 2 pilihan dalam memegang kekayaannya (2 alternatif) yaitu uang kas dan obligasi. Masing-masing bentuk memberikan kemudahan dan keuntungannya sendiri-sendiri, uang kas memberikan keuntungan kemudahan likuiditas untuk kepentingan transaksi ekonomi sedangkan obligasi memberikan keuntungan pendapatan bunga Untuk Spekulasi  Jumlah uang yang dibutuhkan untuk spekulasi (L2) merupakan fungsi suku bunga (r) : L2 = f(r). Hubungan L2 dan r = negatif

6 MODEL PERMINTAAN UANG KEYNES Model permintaan total dari Keynes dirumuskan sbb: Dimana: k = proporsi tertentu dari Y Y = Pendapatan nasional W = besarnya kekayaan r = tingkat bunga = proporsi tertentu dari kekayaan dan tingkat bunga Md/p = [kY + (r,W)]

7 Formulasi di atas menunjukkan bahwa permintaan uang secara riil ditentukan oleh besarnya proporsi tertentu (k) terhadap pendapatan nasional (Y) untuk menunjukkan besarnya permintaan uang untuk kepentingan transaksi, dan permintaan uang juga ditentukan secara proporsional ( ) oleh besarnya tingkat bunga (r) dan besarnya kekayaan (W) Formulasi di atas di rubah secara nominal menjadi: Md = [kY + (r,W)] P

8 Permintaan uang untuk transaksi dan berjaga-jaga dipengaruhi oleh secara proporsional oleh besarnya pendapatan nasional, ditunjukkan rumus sbb: artinya semakin tinggi tingkat pendapatan semakin besar kebutuhan uang oleh masyarakat untuk transaksi dan berjaga-jaga. Kurvanya ditunjukkan sbb: Lt + Lj = f(Y)

9 KURVA PERMINTAAN UANG UNTUK BERJAGA-JAGA dan TRANSAKSI Lt+ Lj Lt + Lj = f (Y) L 1 = f(Y) 0Y

10 Permintaan uang untuk tujuan spekulasi tergantung dari besarnya tingkat bunga relatif terhadap tingkat bunga normal. Jika tingkat bunga tinggi dibandingkan dengan tingkat bunga normal maka masyarakat berharap tingkat bunga akan turun sehingga jumlah uang untuk tujuan spekulasi kecil tetapi obligasi yang diminta besar. Sedangkan pada tingkat bunga rendah masyarakat mengharapkan bunga akan naik kembali ke tingkat normal sehingga masyarakat akan senang memegang dalam bentuk uang kas karena pendapatan dari bunga rendah

11 KURVA PERMINTAAN UANG UNTUK SPEKULASI r L 2 = L S = f(r) 0Y

12 KESIMPULAN: Permintaan uang terdiri dari : L = L 1 + L 2 Dimana: L 1 = Lt + Lj L 1 = f(Y) L 2 = Ls L 2 =f(r)  L = f(Y,r)

13 Contoh: Lt = 0,3Y ; Lj= 0,5Y; maka L1 = Lt+Lj L1 = 0,3 Y + 0,5 Y = 0,8Y. Jika L2 = 100 – 0,6 r maka L = L1+L2 L = 0,8Y – 0,6 r L = f(Y,r)  fungsi permintaan uang total

14 Teori Penawaran Uang Penawaran uang = Jumlah Uang Beredar (JUB), yi Jumlah uang yang ada atau beredar di masyarakat Teori penawaran: 1.JUB dlm arti sempit (M1) JUB untuk transaksi = uang kartal+uang giral 2.JUB dlm arti luas (M2) JUB untuk transaksi + uang quasi = M1+Quasi Uang Kuasi: surat-surat berharga u/ alat pembayaran spt deposito berjangka dan tabungan serta rekening valuta asing milik swasta domestik 3.JUB dlm arti lebih luas (M3) = M2 + deposito berjangka besar. Deposito berjangka besar = asuransi, pegadaian

15 Penawaran uang dalam analisis ekonomi merupakan variable eksogen, yang berarti besarannya dianggap tetap. Di sini penawaran uang adalah penawaran atau jumlah uang beredar rill, yang berarti jumlah uang yang beredar dibagi dengan tingkat harga (P). Dengan demikian, Jumlah uang yang ditawarkan = Jumlah uang beredar (M) = M/P

16 KESEIMBANGAN PASAR UANG Interaksi permintaan dan penawaran uang terjadi di pasar uang Pasar uang dalam keadaan seimbang dimana permintaan uang (L) nilainya sama besar dengan besarnya jumlah uang beredar (M). M = Lt + Lj + Ls = f(r,Y) M = L

17 L = f(Y,r) ; M = M/P M dianggap tetap (nilai konstanta) sehingga saat keseimbangan L = M = f (Y,r)  keseimbangan akan membentuk sebuah fungsi yang menghubungkan antara Y dan r dan membentuk kurva yang disebut KURVA LM


Download ppt "PERMINTAAN UANG DAN PENAWARAN UANG MATERI PTE MAKRO."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google