Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

ISLAMISASI NUSANTARA Materi Ke 2. Kompetensi Dasar Memahami islamisasi dan terbentuknya institusi- institusi Islam Indikator Dapat menjelaskan proses.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "ISLAMISASI NUSANTARA Materi Ke 2. Kompetensi Dasar Memahami islamisasi dan terbentuknya institusi- institusi Islam Indikator Dapat menjelaskan proses."— Transcript presentasi:

1 ISLAMISASI NUSANTARA Materi Ke 2

2 Kompetensi Dasar Memahami islamisasi dan terbentuknya institusi- institusi Islam Indikator Dapat menjelaskan proses Islamisasi di Indonesia Dapat menjelaskan proses Islamisasi di Indonesia Dapat menjelaskan perkembangan institusi Islam dari masa ke masa Dapat menjelaskan perkembangan institusi Islam dari masa ke masa

3 Konsep Semua usaha untuk menjadikan orang di luar Islam agar memeluk Islam, dan untuk meningkatkan kualitas keislaman orang-orang yang telah memeluk Islam dinamakan dengan: Islamisasi Islamisasi Pribumisasi Pribumisasi Santrinisasi Santrinisasi Reislamisasi Reislamisasi Istilah yang lain adalah "kemapanan Islam" (the establishment of Islam)

4 Kapan, Siapa Penyebarnya dan Negara Perantara atau Asal Pengambilan Islam? Ada tiga teori Islamisasi yang menjelaskan persoalan ini:  Teori Gujarat  Teori Mekkah  Teori Persia

5 TEORI GUJARAT TTTTeori Gujarat merupakan teori tertua yang menjelaskan tentang masuknya Islam di Nusantara. DDDDinamakan teori Gujarat karena bertolak dari pandangan yang mengatakan, bahwa Islam masuk ke nusantara berasal dari Gujarat pada abad ke-13 M. PPPPelakunya adalah pedagang India Muslim. SSSSnouck Hurgronje diduga sebagai peletak dasar teori ini.

6 ALASAN TEORI GUJARAT KKKKurangnya fakta yang menjelaskan peranan bangsa Arab dalam proses islamisasi AAAAdanya hubungan dagang antara India – Nusantara yang telah lama terjalin IIIInskripsio tertua tentang Islam yang terdapat di Sumatera yang menggambarkan hubungan Sumatera dan Gujarat

7 TEORI MAKKAH Teori ini dicetuskan HAMKA dalam pidatonya pada : DDDDies Natalis PTAIN ke-8 di Yogyakarta (1959) sebagai antitesis teori gujarat, dan SSSSeminar Sejarah Masuknya Agama Islam di Indonesia (1963),

8 ALASAN TEORI MAKKAH Alasan-alasan: PPPPeranan bangsa Arab Sebagai pembawa Agama Islam ke Indonesia, kemudian diikuti oleh orang Persia dan Gujarat. Gujarat dinyatakan sebagai tempat singgah semata, dan Makkah sebagai pusat, atau Mesir sebagai tempat pengambilan ajaran islam BBBBerdirinya suatu kekuatan politik Islam di nusantara pada abad ke-7M atau abad pertama Hijriyah PPPPengamatan tentang madzhab Syafi’i sebagai madzhab istimewa di Makkah yang mempunyai pengaruh terbesar di Indonesia

9 TEORI PERSIA Hoesein Djajadiningrat sebagai pencetus teori ini berpendapat bahwa Agama Islam masuk ke Nusantara dari Persia singgah di Gujarat pada abad ke-13. Teori ini menitik beratkan tinjauannya terhadap kebudayaan di kalangan masyarakat Islam Indonesia, yang dirasakan memiliki persamaan dengan Persia.

10 ALASAN TEORI PERSIA PPPPeringatan 10 Muharam atau Asyura’ sebagai peringatan syi’ah atas syahidnya Husain di Minang kabau disebut baluan Hasan-Husein serta upacara tabut yang diperingati di Sumatera tengah PPPPersamaan ajaran Syaikh Siti Jenar dengan ajaran aliran su Al Hallaj PPPPenggunaan istilah bahasa Iran dalam mengeja huruf arab NNNNisan makam Malik Saleh (1297) dan Malik Ibrahim (1419) di pesan dari Gujarat (sama dengan Teori Gujarat) PPPPengakuan umat Islam Indonesia terhadap Madzhab Syafi’i

11 Tahap-tahap Perkembagan Islam Kehadiran pedagang Muslim (7-12 M) Kehadiran pedagang Muslim (7-12 M) Terjadi kontak budaya antara pedagang Muslim dengan penduduk setempat Terjadi kontak budaya antara pedagang Muslim dengan penduduk setempat Terbentuknya kerajaan Islam (13-16) Terbentuknya kerajaan Islam (13-16) Dua kekuasaan Islam yang terbentuk pada periode ini yaitu Samudera Pasai dan Demak Dua kekuasaan Islam yang terbentuk pada periode ini yaitu Samudera Pasai dan Demak Pelembagaan Islam 17- dst) Pelembagaan Islam 17- dst)

12 Islamisasi Jawa: Kasus Walisongo Wali Songo (Wali Sembilan) adalah nama organisasi yang bergerak dalam pengislaman masyarakat Jawa. Wali Songo (Wali Sembilan) adalah nama organisasi yang bergerak dalam pengislaman masyarakat Jawa. Sebagai organisasi dakwah Wali Songo lima rapa kali mengalami perubahan nama tim. Sebagai organisasi dakwah Wali Songo lima rapa kali mengalami perubahan nama tim. Untuk memudahkan dalam berdakwah Wali Songo mengatur strategi 5:3:1 Untuk memudahkan dalam berdakwah Wali Songo mengatur strategi 5:3:1

13 Faktor-faktor yang mempercepat proses peyebaran Islam di Nusantara Karena Ajaran islam melaksanakan prinsip ketauhidan Islam tidak terdapat kasta. Karena daya lentur (flesibilitas) ajaran Islam Islam adalah agama damai Islam dianggap sebagai institusi yang sangat dominan untuk menghadapi dan melawan ekspansi pengaruh barat yang mengobarkan penjajahan dan menyebarkan agama kristen

14 Bagaimana Terbentuknya Institusi Pendidikan ? ?


Download ppt "ISLAMISASI NUSANTARA Materi Ke 2. Kompetensi Dasar Memahami islamisasi dan terbentuknya institusi- institusi Islam Indikator Dapat menjelaskan proses."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google