Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Agresi. Aggressive action is intentional behaviour aimed at causing either physical or psychological pain. Definition of Aggression.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Agresi. Aggressive action is intentional behaviour aimed at causing either physical or psychological pain. Definition of Aggression."— Transcript presentasi:

1 Agresi

2 Aggressive action is intentional behaviour aimed at causing either physical or psychological pain. Definition of Aggression

3 Aggression Dibedakan antara hostile dan instrumental aggression. Hostile aggression adalah tindakan agresi yang berasal dari perasaan marah dan ditujukan untuk menimbulkan rasa sakit Instrumental aggression adalah agresi yang berfungsi sebagai sarana untuk beberapa tujuan lain selain menyebabkan rasa sakit.

4 Perdebatan apakah agresi bawaan atau dipelajari. telah berlangsung selama berabad-abad. Hobbes (1651): Manusia adalah pada dasarnya brutal dan hanya dengan menegakkan hukum dan ketertiban masyarakat dapat kita mengekang naluri alami ini menuju agresi. Rousseau (1762): Manusia adalah makhluk lembut dan karena SD terbatasanlah memaksa kita untuk menjadi bermusuhan dan agresif.

5 Freud (1930): berdalil bahwa manusia memiliki naluri bawaan menuju kehidupan, (Eros), dan menuju kematian dan agresi, (Thanatos). Freud percaya bahwa energi yang agresif harus keluar/tersalur entah bagaimana caranya, jangan sampai terus membangun dan menghasilkan penyakit. Teori ini disebut sebagai teori hidrolik.

6 Teori hidrolik Freud: teori bahwa emosi terpendam membangun tekanan dan harus dinyatakan untuk meringankan tekanan. Masyarakat mengatur insting ini dengan membantu orang-orang untuk menghaluskan/sublimasi hal itu – dan mengubah energi merusak menjadi perilaku yang dapat diterima dan berguna.

7 Karena agresi memiliki nilai hidup, sebagian besar peneliti menerima dalil bahwa itu adalah bagian dari warisan evolusi kita. Namun, apakah agresi diekspresikan atau tidak tergantung pada interaksi yang rumit antara kecenderungan biologis kita, respon pengendalian bawaan dan belajar kita, serta situasi sosial di mana kita menemukan diri kita (Lorenz, 1966; Lore & Schultz, 1993).

8 Agresivitas & Budaya Budaya sangat bervariasi dalam tingkat bagaimana agresivitas diungkapkan. Selain itu, perubahan kondisi sosial dapat menyebabkan perubahan yang ditandai dalam perilaku agresif Bahkan, dalam negara ada dapat perbedaan regional dalam perilaku agresif

9 Neural and Chemical Influences on Aggression Amigdala adalah bagian pada inti otak yang berhubungan dengan perilaku agresif pada manusia dan hewan. Ketika daerah dirangsang, organisme yang jinak menjadi ganas, dan ketika aktivitas saraf ini diblokir, organisme beringas menjadi jinak. Tapi, ketika amigdala langsung dirangsang, agresi organisme tetap tergantung pada faktor-faktor situasional.

10 Bahan kimia tertentu telah ditunjukkan untuk mempengaruhi agresi pada hewan dan manusia, testosteron misalnya. Testosteron adalah hormon seks pria yang berhubungan dengan agresi - Misalnya, suntikan testosteron akan meningkatkan agresi pada hewan.

11 Penelitian menunjukkan bahwa: 1) Secara alami kadar testosteron yang lebih tinggi di antara tahanan yang dihukum karena kejahatan kekerasan daripada di antara mereka yang dihukum karena kejahatan tanpa kekerasan, 2) Tahanan dipenjara dengan kadar testosteron yang lebih tinggi cenderung lebih banyak melanggar aturan penjara 3) Anak nakal memiliki kadar testosteron yang lebih tinggi daripada yang lain

12 4) Pada populasi non-kriminal hubungan antara testosteron dan agresi tampaknya tidak kuat, meskipun hal ini terkait dengan dominasi sosial (Tremblay et al, 1998 studi anak thn)..

13

14 If testosterone level affects aggression, and males have more of it than females, are men more aggressive than women? Yes. A wide variety of studies have shown that men are more aggressive than women. Male youth crime is almost three times that of the female rate, for example. Are these differences due to biological differences, or to social learning differences? We don’t know.

15

16 Gender Gender differences in aggression also vary depending on the situation. -eg, a meta analysis showed that although men are much more aggressive than women under ordinary circumstances, the gender difference disappears under strong provocation.

17 Target agresi berbeda untuk laki-laki dibandingkan dengan perempuan. Agresi laki-laki umumnya diarahkan pada laki-laki lain (teman-teman dan orang asing), sedangkan Agresi wanita lebih mungkin diarahkan pada pasangan romantis, tapi kemungkinan kecil untuk melibatkan konsumsi alkohol, dan cenderung memiliki dampak emosional yang sangat negatif.

18 Meskipun perempuan melakukan agresi fisik langsung terhadap pasangan pria, itu memberikan tidak banyak membuat kerusakan dari agresi fisik laki-laki; -yakni wanita jauh lebih mungkin untuk membuat luka serius pada tangan pasangan pria mereka.

19 Alkohol Keracunan alkohol telah dikaitkan dengan kejahatan kekerasan, kekerasan dalam rumah tangga, kekerasan hubungan, dan kemarahan udara. Studi eksperimental menunjukkan kuat bahwa konsumsi alkohol menyebabkan agresi.

20 Alkohol MacDonald et al (2000) menemukan bahwa mahasiswa mabuk dari University of Waterloo melaporkan emosi negatif ketika berpikir tentang konflik hubungan, dan memiliki persepsi negatif dari perasaan pasangan mereka daripada kelompok kontrol yang tidak mengkonsumsi alkohol. Para peneliti menyimpulkan bahwa alkohol dapat memainkan peran kausal dalam memperburuk konflik hubungan.

21 Alkohol Mengurangi hambatan/pengenalian diri dan menurunkan ambang batas untuk perilaku agresif Mengganggu kemampuan kita untuk mempertimbangkan konsekuensi atau tindakan kita

22 Pain and Discomfort as a Cause of Aggression Situasi tertentu mendorong untuk tindakan agresi, begitu kuat dorongan tsb bahkan orang yang paling kalem akan sangat mungkin untuk agresi. Nyeri adalah salah satunya. Baik hewan maupun manusia menunjukkan bahwa rasa sakit meningkatkan kemungkinan organisme akan bertindak agresif

23 Bentuk lain dari ketidaknyamanan tubuh (panas, kelembaban, polusi udara, bau ofensif) juga dapat bertindak untuk menurunkan ambang batas untuk perilaku agresif.

24 Frustasi Frustrasi merupakan penyebab utama agresi Frustrasi terjadi ketika seseorang digagalkan dalam meraih tujuan yang diharapkan atau mendapatkan gratifikasi (Barker et al, 1941). Teori Frustrasi- agresi mengatakan bahwa frustrasi akan meningkatkan kemungkinan respon agresif (Dollard et al, 1939).

25 Frustasi Semakin besar kedekatan dengan tujuan, semakin besar frustrasi ketika digagalkan dan semakin tinggi kemungkinan agresi. Faktor lain: agresi juga meningkat ketika frustrasi tak terduga.

26 Frustration Frustrasi tidak selalu menyebabkan agresi, misalnya, jika lawan (orang yang bertanggung jawab untuk frustrasi) unggul dalam ukuran dan kekuatan. Atau, jika frustrasi adalah sah dan tidak disengaja, kecenderungan untuk aggress akan berkurang (lihat Burnstein & Worchel, 1962). Namun, bahkan ketika frustrasi adalah sah, atau sepenuhnya dibenarkan, tindakan yang lebih agresi terjadi dibandingkan dengan ketika tidak ada frustrasi sama sekali (lihat Dill & Anderson, 1995)

27 Situational Causes of Aggression GUN Bahwa senjata bertindak sebagai stimulus yang agresif meningkatkan jumlah agresi didukung oleh studi penelitian. Seattle, Washington, di mana kepemilikan pistol tidak dibatasi, memiliki lebih dari dua kali tingkat pembunuhan daripada Vancouver, di mana kepemilikan dibatasi. Inggris, di mana pistol yang dilarang, kejadiannya 1/16 pembunuhan di bnding Amerika Serikat

28 Archer dan Gartner (1984), dalam penelitian lintas-nasional kekerasan, ditemukan bahwa tingkat pembunuhan di negara-negara di seluruh dunia sangat berkorelasi dengan ketersediaan pistol

29 Imitasi Faktor utama dalam agresi adalah pembelajaran sosial. Teori belajar sosial adalah teori yang kita pelajari perilaku sosial (misalnya, agresi) dengan mengamati orang lain dan meniru mereka Anak-anak belajar untuk menyelesaikan konflik secara agresif dengan meniru orang dewasa dan teman sebaya. Hal ini terutama kuat ketika agresi dihargai. (p34)

30

31 The effect of watching film Jika belajar melalui pengamatan begitu kuat, maka menonton kekerasan di TV membuat orang lebih ganas Yang melihat kekerasan di TV meningkatkan perilaku agresif pada anak-anak

32 CARA MEREDUKSI AGRESI

33 Sangsi yang keras thd anak justru tidak memberikan efek jera, malah sebaliknya menjadi pemicu/imitasi baginya Namun, ancaman hukuman ringan, cepat diberikan, tampaknya mengurangi agresi pada balita dan anak-anak sekolah (lihat Olweus, 1994, 1997 studi). Hukuman harus cepat dan tidak terlalu parah-tidak cukup untuk membuatnya tidak perlu untuk anak- anak untuk membenarkan menahan mereka parah.

34 Percobaan laboratorium menunjukkan bahwa dalam kondisi dan hukuman ideal harus sesegera mungkin diterapkan agar dapat mengurangi agresi.

35 Katarsis Hal ini umumnya percaya bahwa salah satu cara untuk mengurangi perasaan agresi adalah melakukan sesuatu yang agresif, untuk "mengeluarkan isi" dan "mendapatkannya dari sistem anda." Hal ini dikenal sebagai katarsis (Freud). Katarsis adalah gagasan bahwa "meniup uap" -dengan melakukan tindakan agresif, menonton orang lain terlibat dalam perilaku agresif, atau terlibat dalam fantasi agresi - relief built-up energi yang agresif dan karenanya mengurangi kemungkinan perilaku agresif lanjut.

36 Apakah katarsis Berfungsi ? Tidak selalu Kadang justru memiliki efek sebaliknya, yaitu, menonton atau berpartisipasi dalam kegiatan agresif meningkat, tidak menurun, agresi dan permusuhan berikutnya (lihat Bushman et al, studi 1999). Hal ini berlaku dari orang-orang menonton sepak bola dan hoki permainan agresif, atau pertandingan gulat

37 Blaming the Victim of Our Aggression Terhadap seseorang membahayakan orang lain, mendorong orang tergerak proses kognitif nya yang bertujuan untuk membenarkan tindakan balasan/hukuman, yaitu, kita meyakinkan diri sendiri bahwa “menyakiti orang itu bukan hal yang buruk yang harus dilakukan, bagi mereka ‘manusia yang mengerikan’ (mendifiniskan pelaku) yang pantas untuk disakiti.

38 Sebuah rangkain kegiatan untuk agresi akan berlanjut, jika sekali seseorang telah berhasil melenceng, itu membuat lebih mudah untuk melakukan kerusakan lebih lanjut untuk korban lain di masa depan. Bangsa berperang menggunakan teknik ini untuk membenarkan pembunuhan musuh, bahkan warga sipil tak berdosa (C: menjatuhkan bom atom di Hiroshima dan Nagasaki).

39 Dampak perang terhadap bangsa melampaui perasaan permusuhan terhadap musuh. Hal ini membuat penduduk negara lebih rentan untuk melakukan tindakan agresif terhadap satu sama lain (lihat Archer & Gartner, 1984;. Gambar 12.4).

40 Populasi bangsa berperang rawan akan: i) melemah hambatan terhadap agresi, ii) Imitasi agresi, iii) prima respon agresif, dan iv) Mati rasa indera terhadap horor kekejaman dan kehancuran, membuat kita kurang simpatik terhadap korban.

41 Amarah ? Jika kita merasa marah pada seseorang, dan kemarahan mengarah pada kekerasan, pembenaran diri dan kekerasan lagi, apa yang harus kita lakukan dengan kemarahan kita? Menghambatnya? Tidak. Penelitian menunjukkan bahwa menahan emosi yang kuat dapat menyebabkan penyakit fisik (Pennebaker, 1990). Kemarahan harus dijinakkan, atau disalurkan dalam arah yang tidak merusak.

42 Hal ini dimungkinkan untuk mengekspresikan kemarahan dengan cara-misalnya tanpa kekerasan, dengan membuat pernyataan yang jelas menunjukkan bahwa Anda merasa marah dan mengapa anda marah. Mengekspresikan kemarahan tanpa kekerasan adalah respon tegas yang memungkinkan kita untuk menghindari bahaya baik ekspresi kekerasan, atau represi perasaan.

43 Karena tidak ada salahnya datang ke target agresi, proses kognitif yang akan mengakibatkan pembenaran agresi tidak terjadi. Dan dengan orang yang membuat Anda marah lebih mungkin untuk bereaksi dengan cara yang konstruktif (lihat Fehr et al, studi 1999).

44 Anda juga dapat memperoleh beberapa bantuan dari berbagi kemarahan Anda dengan pihak ketiga (lihat Pennebaker, 1990 studi). Pennebaker menunjukkan bahwa ada efek menguntungkan dari 'membuka' adalah karena tidak hanya untuk ventilasi perasaan, tetapi terutama untuk wawasan dan kesadaran diri yang biasanya menyertai seperti keterbukaan diri.

45 Salah satu cara untuk mengurangi agresi pada orang lain adalah meminta orang yang menyebabkan frustrasi untuk mengambil tanggung jawab, meminta maaf, dan menunjukkan itu tidak akan terjadi lagi (lihat Ohbuchi et al, 1989 studi).

46 Mengekspos orang untuk model non agresif mengurangi perilaku agresif. Anak-anak yang terpapar model yang berperilaku non agresif ketika diprovokasi menunjukkan frekuensi yang lebih rendah dari agresi daripada anak-anak yang tidak terkena (Vidyasagar & Mishra, 1993).

47 Cara untuk mengurangi kekerasan adalah mengajar orang bagaimana mengkomunikasikan kemarahan, atau kritik dengan cara yang konstruktif, bagaimana bernegosiasi dan berkompromi ketika konflik muncul, bagaimana menjadi lebih peka terhadap kebutuhan orang lain. Ada bukti eksperimental yang pelatihan formal tersebut dapat menjadi sarana yang efektif untuk mengurangi agresi (lihat Davitz 1952 studi, Studer, 1996).

48 Empati Ketika kita merasa empati kita cenderung tidak berperilaku agresif Empati adalah kemampuan untuk menempatkan diri pada posisi orang lain- untuk mengalami peristiwa dan emosi cara seseorang yang mengalami mereka. Upaya untuk mempromosikan perasaan empati akan mengurangi perilaku agresif.

49 Orang berempati sulit untuk menyakiti manusia lain, dan menemukan beberapa cara untuk memanusiakan korban mereka. Memahami proses dehumanisasi adalah langkah pertama dalam mencegah hal itu terjadi.

50 Norma Feshbach telah merintis pengajaran empati di sekolah dasar. Program empati-bangunan melibatkan bermain peran, menganalisis rekaman video untuk mempelajari bagaimana orang melihat dan suara ketika mereka mengungkapkan perasaan yang berbeda, dll Evaluasi program menunjukkan bahwa tidak hanya anak- anak belajar empati, tetapi mereka menunjukkan lebih tinggi harga diri, prestasi akademik yang lebih tinggi, dan agresi yang lebih rendah dibandingkan dengan mereka yang tidak berpartisipasi di dalamnya (Feshbach, 1997).

51 usai


Download ppt "Agresi. Aggressive action is intentional behaviour aimed at causing either physical or psychological pain. Definition of Aggression."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google