Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

LATAR BELAKANG Indonesia merupakan negara agraris dimana pembangunan di bidang pertanian menjadi prioritas utama. Pembangunan saluran irigasi sebagai penunjang.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "LATAR BELAKANG Indonesia merupakan negara agraris dimana pembangunan di bidang pertanian menjadi prioritas utama. Pembangunan saluran irigasi sebagai penunjang."— Transcript presentasi:

1 LATAR BELAKANG Indonesia merupakan negara agraris dimana pembangunan di bidang pertanian menjadi prioritas utama. Pembangunan saluran irigasi sebagai penunjang penyediaan bahan pangan nasional Air merupakan sumber daya alam yang terbaharui melalui daur hidrologi.

2 DEFINISI IRIGASI Irigasi didefinisikan sebagai suatu cara pemberian air, baik secara alamiah ataupun buatan kepada tanah dengan tujuan untuk memberi kelembapan yang berguna bagi pertumbuhan tanaman. IrigasiSecara AlamiaSecara Buatan

3 TUJUAN dan MANFAAT IRIGASI Tujuan Sesuai dengan definisi irigasinya, maka tujuan irigasi pada suatu daerah adalah upaya rekayasa teknis untuk penyediaaan dan pengaturan air dalam menunjang proses produksi pertanian, dari sumber air ke daerah yang memerlukan serta mendistribusikan secara teknis dan sistematis.

4 Manfaat Untuk membasahi tanah, yaitu pembasahan tanah pada daerah yang curah hujannya kurang atau tidak menentu. Untuk mengatur pembasahan tanah, agar daerah pertanian dapat diairi sepanjang waktu pada saat dibutuhkan, baik pada musim kemarau maupun musim penghujan. Untuk menyuburkan tanah, dengan mengalirkan air yang mengandung lumpur dan zat-zat hara penyubur tanaman pada daerah pertanian tersebut, sehingga tanah menjadi subur. Untuk kolmatase, yaitu meninggikan tanah yang rendah / rawa dengan pengendapan lumpur yang dikandung oleh air irigasi. Untuk pengelontoran air, yaitu dengan mengunakan air irigasi, maka kotoran / pencemaran / limbah / sampah yang terkandung di permukaan tanah dapat digelontor ketempat yang telah disediakan (saluran drainase) untuk diproses penjernihan secara teknis atau alamiah. Pada daerah dingin, dengan mengalirkan air yang suhunya lebih tinggi dari pada tanah, sehingga dimungkinkan untuk mengadakan proses pertanian pada musim tersebut.

5 PERENCANAAN Dalam perencanaan ini akan dijelaskan pembangunan jaringan irigasi di daerah Kusamba Bali. PERENCANAAN PETAK PERENCANAAN DEBIT SALURAN PERENCANAAN PENAMPANG SALURAN Perencanaan Bangunan Pintu Air Irigasi

6 A. PERENCANAAN PETAK Ada dua jenis petak yang akan dialiri yaitu petak tersier sebanyak 5 petak dan petak sekunder sebanyak 3 petak. Petak Tersier adalah kumpulan petak sawah yang menerima air irigasi yang dialirkan & diukur pada bangunan sadap ( offtake ) tersier. Bangunan sadap ini juga mengalirkan airnya kesaluran tersier. Petak Sekunder adalah suatu petak, kumpulan dari pada beberapa petak tersier yang mendapat air irigasi dari satu saluran sekunder, melalui bangunan sadap (offtake) sekunder.

7 Petak Tersier Petak tersier yang kami bangun untuk daerah Kusamba adalah sebanyak 5 petak sawah dengan perencanaan sebagai berikut : Ukuran luas petak masing – masing yaitu, 113,462 Ha, 54,869 Ha, 128,803 Ha, 57,365 Ha dan 100,439 Ha. Letak petak berada dibelakang pintu sadap dan hanya menerima air dari bangunan sadap. Rencana petak secara keseluruhan dapat mudah untuk dialiri air dan mudah pula air buangan mengalir ke saluran drainasi. Bentuk petaknya tidak sama antara lebar dan panjangnya.

8 Petak Sekunder Petak sekunder yang kami bangun untuk daerah Kusamba adalah sebanyak 3 petak sawah dengan perencanaan sebagai berikut : Ukuran luas petak masing – masing yaitu, 97,059 Ha, 62,112 Ha, dan 59,828 Ha. Setiap petak sekunder hanya menerima air dari satu bangunan bagi yang terletak di saluran induk atau saluran sekunder lainnya, serta tidak mendapat air suplesi dari saluran lain. Rencana saluran sekunder terletak melalui punggung, untuk memudahkan mengalirnya air irigasi ke sebelah kanan dan kiri, dan air dapat mengairi keseluruh daerah yang akan diairi.

9 Denah Petak sawah Dimana : Petak sawah 1 = petak sekunder 1 Petak sawah 2 = petak sekunder 2 Petak sawah 3 = petak sekunder 3 Petak sawah 4 = petak tersier 1 Petak sawah 5 = petak tersier 2 Petak sawah 6 = petak tersier 3 Petak sawah 7 = petak tersier 4 Petak sawah 8 = petak tersier 5

10

11 Tabel Kebutuhan air irigasi di setiap petak sawah SAWAHA (Ha)Q (lt/dtk)Q (m 3 /dtk) 1107,834148,8240, ,01395,2380, ,47591,7360, ,069195,7220, ,73998,9550, ,69594,6490, ,114222,1850, ,599173,2570,173257

12 Menghitung debit aliran air irigasi di setiap saluran Untuk efisiensi debit saluran irigasi dipakai standar efisiensi debit saluran atau factor kehilangan, yaitu : Pada petak tersier, e t = 0,8 Pada saluran sekunder, e t = 0,9 Pada saluran primer, e t = 0,9 Rumus mencari debit air (Qs) untuk tiap saluran irigasi yaitu : Qs = Qp/e Rumus mencari debit air (Qs) untuk tiap saluran irigasi yaitu : Qs = Qp/e

13 Contoh Perhitungan

14 DIAGRAM POHON IRIGASI

15 Tabel Debit aliran air irigasi di setiap saluran Saluran Nilai Efisiensi (e) Q (m³/det) Primer 10,90,12348 Primer 20,90,9637 Primer 30,90,87196 Sekunder 10,90,14882 Sekunder 20,90,09524 Sekunder 30,90,09174 Sekunder 40,90,54933 Sekunder 50,90,30246 Sekunder 60,90,19251 Tersier 10,80,19572 Tersier 20,80,09465 Tersier 30,80,22219 Tersier 40,80,09896 Tersier 50,80,17326

16 C. PERENCANAAN PENAMPANG SALURAN

17 Menghitung dimensi saluran irigasi Didalam perhitungan dimensi suatu saluran baik itu saluran pembawa (saluran primer, sekunder, tersier dan kwartener) maupun saluran pembuangan, pada dasarnya sama. Rumus yang saat ini biasa digunakan adalah rumus Strickler :

18 Tabel Debit aliran air irigasi di setiap saluran Q(m3/detik)b / hV (m/detik)mkKeterangan 0,000 – 0,0501,0Min. 0,25135Catatan : 0,050 – 0,1501,00,25 – 0,30135*bmin = 0,30 m 0,150 – 0,3001,00,30 – 0,35135*Q = A*V 0,300 – 0,4001,50,35 – 0,40135Q = m 3 /det 0,400 – 0,5001,50,40 – 0,45135A = luas, m2 0,500 – 0,7502,00,45 – 0,50140V = kec, m/det 0,750 – 1,5002,00,50 – 0,55140V = k*R 2/3 *I 1/2 1,500 – 3,0002,50,55 – 0,601,540R = A/P 3,000 – 4,5003,00,60 – 0,651,540P = kel basah 4,500 – 6,0003,50,65 – 0,701,542,5I = miring saluran 6,000 – 10,004,00,701,542,5V=0,41Q 0,225 >1050,8245

19 Saluran K (koefisien kekasaran) T (talud) h/b W (waking- jagaan) Lahar Tanggul- tanggul Tersier- kuartier 401:110,301,00 Sekunder Q = 0,50 m 3 /det 401:110,401,00 Primer + sekunder Q = 0,5 – 1 m 3 /det 401:120,501,50 Q = m 3 /det 401:12,50,601,50 Tabel Besaran Debit yang Dianjurkan

20 Contoh Perhitungan Dimensi saluran primer :

21 Lanjutan

22 Tabel Perhitungan dimensi saluran Saluranb:hmKw₁vAORQhbI Primer Primer Primer Sekunde r Sekunde r Sekunde r Sekunde r Sekunde r Sekunde r Tersier Tersier Tersier Tersier Tersier

23 D. Menghitung Bangunan Pintu Air Irigasi Lebar Meja (m) Tinggi Energi (m) Besar Debit (m³/det) 0,500,330,00-0,16 0,50 0,03-0,30 0,750,500,04-0,45 1,000,500,05-0,60 1,250,500,07-0,75 1,500,500,08-0,90

24 Contoh Perhitungan Pintu air

25 Contoh Perhitungan: Saluran Primer 1 dengan Pintu Romijn Untuk Perencanaan dibatasi dengan syarat teknis sebagai berikut: Untuk satu pintu biasa diambil : Lebar pintu (b) = 1.5 m Qmaks= 1,23488 m 3 /dtk Hmaks = 0.5 m Maka : Jika diambil 1 pintu : Q= 1,71*b*h 3/2  b = 1.5 m 1,23488= 1,71*(0.5)*h 3/2 H= (1,23488/(1,71*1.5)) 2/3 = 0,614 m H= 0,614 m ≥ hmaks= 0,5 m (No OK  Tidak memenuhi syarat) Jika diambil 2 pintu : Q= Q/2 = 1,23488/2 = 0,61744 m 3 /dtk Dicoba dengan tinggi muka air (h) = 0,5 m Q= 1,71*b*h 3/2  h = 0,5 m 0,61744= 1,71*b*0,5 3/2 b= 1,02 m  diamil b = 1,1 m < b mks = 1,5 m  oke Dicek : Tinggi h : Q= 1,71*b*h 3/2  b = 1,1 m 0,61744= 1,71*1,1*h 3/2 h = 0,476 < h maks =0,5 m  oke Debit : Q = 1,71*(1,1)*(0.5) 3/2 = m 3 /dtk > 0,61744 m 3 /dtk  OK Untuk 2 pintu Q = 2 * = 1, > 1,23488 m 3 /dtk  OK Jadi, dimensi pintu air untuk saluran saluran Primer 1 adalah : Dua buah pintu romijn dengan ketentuan masing-masing pintu: Lebar pintu (b) = 1,1 m Qmak = 1,23488 m 3 /dtk Tinggi muka air diatas ambang (h maks) = 0,5 m

26

27

28

29

30

31

32

33 KESIMPULAN Kesimpulan - Pada perencanaan saluran terdapat 3 saluran primer, 6 saluran primer, dan 5 saluran tersier. - Perencanaan bangunan pintu air menggunakan pintu Romijn - Luas petak sawah 747,852 ha, dan debit yang dibutuhkan untuk mengairi sawah tersebut 5,23541 m³/det. Saran 1. Dalam menentukan petak sawah yang hendak dialiri pilih ketinggian permukaan yang lebih rendah dibandingkan dengan ketinggian permukaan saluran. 2. Dalam mendesain luasan petak sawah usahakan mencari permukaan yang rata agar mengurangi biaya urug-galian.

34


Download ppt "LATAR BELAKANG Indonesia merupakan negara agraris dimana pembangunan di bidang pertanian menjadi prioritas utama. Pembangunan saluran irigasi sebagai penunjang."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google