Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Course Material of Manufacturing and Process Control Iwan Setiawan

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Course Material of Manufacturing and Process Control Iwan Setiawan"— Transcript presentasi:

1 Course Material of Manufacturing and Process Control Iwan Setiawan

2 Outline Komputer untuk industri Pengenalan DCS dan PLC Arsitektur DCS PLC Diagram Ladder Perancangan program PLC dasar Timer, counter, fungsi-fungsi penting PLC Perancangan program PLC lanjut Sistem pneumatic: simbol-simbol dan diagram Tugas-tugas

3 Motivasi: Sejarah Kontrol Proses Berkomputer - Aplikasi awal komputer dalam bidang kontrol proses : Sistem kontrol suvervisi dan monitoring pada stasiun pembangkit sistem tenaga sekitar tahun Evolusi selanjutnya adalah aplikasi komputer pada loop kontrolnya itu sendiri (dikenal dengan nama DDC- Direct Digital Control) yang pertama kali diinstall di perusahaan petrokimia, inggris sekitar tahun Pada sistem DDC tersebut, ada 224 variabel proses yang diukur dan 129 valve yang dikontrol secara langsung oleh komputer

4 Motivasi: Sejarah Kontrol proses Berkomputer (cont.) Sekitar tahun 1975, untuk pertama kalinya Honeywell meluncurkan produk kontrol proses komersil yang diistilahkan sebagai DCS –Distributed Control System (produk TDS 2000) DCS ini pada dasarnya merupakan pengembangan sistem kontrol DDC Perbedaan utama DCS dengan DDC terutama terletak dalam arsitektur sistem kontrol, dalam hal ini DCS: Sistem kontrol yang mempunyai kesatuan kontrol yang terdistribusi dalam keseluruhan Proses Industri. Pengertian terdistribusi dalam DCS meliputi: Terdistribusi secara (1) geografis (2) Resiko kegagalan operasi (3) fungsional

5 Motivasi: DCS vs PLC Stereotif tentang PLC dan DCS

6 Motivasi: Contoh Aplikasi PLC sederhana

7 Motivasi: Contoh Aplikasi DCS sederhana

8 Motivasi: DCS vs PLC (cont.) Arsitektur Sistem DCS saat ini:

9 Motivasi: DCS vs PLC (cont.) Arsitektur Sistem PLC saat ini:

10 Kesamaan Sistem DCS dan PLC berdasarkan Teknologi Masing-masing memiliki komponen: -Perangkat field device: control valve, sensor,dll -Kontroler berbasis microprosessor -Kontrol Supervisi -Jaringan -Modul Input-output -Integrasi bisnis: Sistem database

11 Penentuan (Strategi) Sistem Kontrol yang akan dipilih : DCS atau PLC? Apa yang diproduksi oleh perusahaan Bagaimana dengan nilai produk tersebut dan harga yang harus dibayar jika terjadi downtime Bagaimana kita meninjau “jantung” dari sistem Apa yang diperlukan oleh operator agar proses berjalan lancar Bagaimana performansi yang diharapkan

12 Apa yang diproduksi oleh perusahaan? Dan Bagaimana? PLCDCS Tipikal produk: Barang (automasi manufacture dan perakitan) Tipikal produk: Bahan (melibatkan kombinasi dan transformasi bahan mentah) Proses produksi termonitor secara visual oleh operator Proses produksi seringkali tidak terlihat oleh operator Membutuhkan kontrol logikaMembutuhkan sistem kontrol regulator Kontrol Batch sederhana: menghasilkan satu jenis produk, prosedur tetap,resep konstan -tidak pernah berubah Kontrol Batch kompleks menghasilkan berbagai jenis produk, prosedur dapat berubah,resep variabel

13 Aplikasi PLC: automasi, produk termonitor, kontrol logika

14 Aplikasi DCS: produk tidak termonitor, kontrol regulator

15 Aplikasi PLC dan DCS: Batch control

16 Nilai produk dan harga yang harus dibayar jika terjadi downtime PLCDCS Nilai individual produk relative murahNilai material yang akan diolah dan hasil produk relative mahal Downtime hanya menyebabkan kehilangan produksi Downtime tidak hanya menyebabkan kehilangan produksi tetapi dapat menyebabkan keadaan yang berbahaya Downtime tidak menyebabkan kerusakan peralatan proses Downtime umumnya menyebabkan kerusakan peralatan proses dan produk Jika terjadi kerusakan, waktu pemulihan relative cepat Jika terjadi kerusakan, waktu pemulihan relative lambat

17 Jantung sistem bagi operator PLCDCS KontrolerHMI (Human machine Interface)

18 Apa yang diperlukan oleh operator agar proses berjalan lancar PLCDCS Tugas utama operator adalah mengatasi proses abnormal Interaksi operator dan proses sangat ketat: operator harus dapat membuat keputusan dan secara terus menurus berinteraksi dengan proses (terkait dengan target) Informasi status (ON/Off, Run/Stop) sangat kritis bagi operator Trend sinyal analog pada HMI memberikan informasi kritis bagi operator: Apa yang sedang terjadi pada proses? Alarm proses produksi abnormal adalah informasi kunci bagi operator Managemen alarm adalah kunci keamanan operasi proses

19 Trend sinyal analog

20 Bagaimana performansi yang diharapkan PLCDCS Eksekusi program kontrol relative cepat (10 ms) Eksekusi program loop kontrol relative lambat ( ms) Sistem redudansi tidak selalu diperlukan Sistem redudansi sangat penting Untuk merubah konfigurasi sistem dapat dilakukan secara offline Untuk merubah konfigurasi sistem harus dilakukan secara online Sistem kontrol Analog: PID sederhana Sistem kontrol Analog: sederhana sampai kompleks

21 Kontrol analog (regulator) pada PLC Single loop, simple PID: PID Tipe A

22 Kontrol analog (regulator) pada DCS Advance PID PID tipe B: PID tipe C: PIDF : PID standar ISA :

23 Kontrol analog (regulator) pada DCS Multiloop PID : cascade

24 Kontrol analog (regulator) pada DCS Multiloop PID : Feedfoward-feedback control, ratio, etc

25 Perbedaan-perbedaan lainnya: PLCDCS Perancangan sistem kontrol bersifat Bottom Up Perancangan sistem kontrol bersifat Top -down Program aplikasi: diagram ladderProgram apliksi: blok fungsional Rutin-rutin customisasi biasanya telah tersedia Rutin-rutin umumnya bersifat kompleks Training staff operator: lessTraining staff/ operator :more (front up training) Protokol komunikasi: OpenProtokol komunikasi: closed (propietary) Pemeliharaan, jika terjadi kerusakan: Operator Pemeliharaan, jika terjadi kerusakan: vendor

26 Isu-isu penting lain terkait DCS vs PLC Marketing: Vendor PLC: PLC with DCS capability Vendor DCS: DCS Controllers at PLC Prices Teknis: PLC: “do it your selves” DCS: “One-Stop Shop”

27 Perbandingan Cost instalasi DCS vs PLC berdasarkan ukuran plant

28 Migrasi Produk vendor DCS dan PLC

29 Sistem kontrol Hibrid Sistem kontrol yang menawarkan kemampuan gabungan antara fungsi kontrol diskret (wilayah PLC) dan continue (wilayah DCS) Contoh produk: DeltaV (Fisher-Rosemount) PlantScape (Honeywell) Micro I/A series controller (Foxboro) Siemens Simatic PCS7 Rockwell ProcessLogix Centum CS 100 (Yokogawa) Area aplikasi: Umumnya ditemukan pada industri- industri farmasi, makanan, chemical, dll

30

31 The Next Technology for Process Control Personal Computer ? ex: Labview (National instrument)

32 Ada Pertanyaan… Referensi: dari berbagai sumber


Download ppt "Course Material of Manufacturing and Process Control Iwan Setiawan"

Presentasi serupa


Iklan oleh Google