Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Pengantar Manajemen Oleh : Devita Aryasari, S.E., M.SM.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Pengantar Manajemen Oleh : Devita Aryasari, S.E., M.SM."— Transcript presentasi:

1 Pengantar Manajemen Oleh : Devita Aryasari, S.E., M.SM.

2 Bab IX Kekuasaan, Kewenangan, Tanggung Jawab dan Delegasi

3 Pendekatan yang diambil dalam menyusun desain organisasi, melahirkan empat konsep yang penting dalam struktur organisasi, yaitu kekuasaan (power), kewenangan (authority), tanggung jawab (responsibility) dan pelimpahan wewenang (delegation). Pendekatan yang diambil dalam menyusun desain organisasi, melahirkan empat konsep yang penting dalam struktur organisasi, yaitu kekuasaan (power), kewenangan (authority), tanggung jawab (responsibility) dan pelimpahan wewenang (delegation).

4 Kekuasaan (Power) Kekuasaan atau power adalah suatu kemampuan untuk mempengaruhi orang atau merubah orang atau situasi. Kekuasaan atau power adalah suatu kemampuan untuk mempengaruhi orang atau merubah orang atau situasi.

5 Faktor yang mendasari adanya kekuasaan 1. Reward Power 2. Coercive Power 3. Legitimate Power 4. Expert Power 5. Referent Power

6 1. Reward Power Reward power atau kekuasaan untuk memberikan penghargaan adalah kekuasaan yang muncul sebagai akibat dari seseorang yang posisinya memungkinkan dirinya untuk memberikan penghargaan terhadap orang-orang yang berada di bawahnya Reward power atau kekuasaan untuk memberikan penghargaan adalah kekuasaan yang muncul sebagai akibat dari seseorang yang posisinya memungkinkan dirinya untuk memberikan penghargaan terhadap orang-orang yang berada di bawahnya Contoh : kekuasaan yang dimiliki oleh seorang manajer personalia atau manajer SDM Contoh : kekuasaan yang dimiliki oleh seorang manajer personalia atau manajer SDM

7 2. Coercive Power Coercive power atau kekuasaan untuk memberikan hukuman adalah kebalikan atau sisi negatif dari reward power. Kekuasaan ini merupakan kekuasaan seseorang untuk memberikan hukuman atas kinerja yang buruk yang ditunjukkan oleh SDM atau tenaga kerja dalam sebuah organisasi Coercive power atau kekuasaan untuk memberikan hukuman adalah kebalikan atau sisi negatif dari reward power. Kekuasaan ini merupakan kekuasaan seseorang untuk memberikan hukuman atas kinerja yang buruk yang ditunjukkan oleh SDM atau tenaga kerja dalam sebuah organisasi

8 3. Legitimate Power Legitimate power atau kekuasaan yang sah adalah kekuasaan yang muncul sebagai akibat dari suatu legitimasi tertentu. Legitimate power atau kekuasaan yang sah adalah kekuasaan yang muncul sebagai akibat dari suatu legitimasi tertentu. Contoh : seseorang yang diangkat menjadi pemimpin, secara otomatis dia memiliki semacam kekuasaan yang sah atau terlegitimasi Contoh : seseorang yang diangkat menjadi pemimpin, secara otomatis dia memiliki semacam kekuasaan yang sah atau terlegitimasi

9 4. Expert Power Expert power atau kekuasaan yang berdasarkan keahlian atau kepakaran adalah kekuasaan yang muncul sebagai akibat dari kepakaran atau keahlian yang dimiliki oleh seseorang. Expert power atau kekuasaan yang berdasarkan keahlian atau kepakaran adalah kekuasaan yang muncul sebagai akibat dari kepakaran atau keahlian yang dimiliki oleh seseorang. Contoh : dokter Contoh : dokter

10 5. Referent Power Referent Power adalah kekuasaan yang muncul sebagai akibat adanya karakteristik yang diharapkan oleh seseorang atau sekelompok orang terhadap seseorang yang memiliki pengaruh terhadap seseorang atau sekelompok orang tersebut Referent Power adalah kekuasaan yang muncul sebagai akibat adanya karakteristik yang diharapkan oleh seseorang atau sekelompok orang terhadap seseorang yang memiliki pengaruh terhadap seseorang atau sekelompok orang tersebut Contoh : Barack Obama “We change believe it” Contoh : Barack Obama “We change believe it”

11 Kewenangan (Authority) Kewenangan atau authority pada dasarnya merupakan bentuk lain dari kekuasaan yang sering kali dipergunakan dalam sebuah organisasi. Kewenangan merupakan kekuasaan formal atau terlegitimasi. Kewenangan atau authority pada dasarnya merupakan bentuk lain dari kekuasaan yang sering kali dipergunakan dalam sebuah organisasi. Kewenangan merupakan kekuasaan formal atau terlegitimasi.

12 Tanggung Jawab (Responsibility) Setiap bagian atau departemen yang telah dibentuk atau ditentukan serta dihubungkan melalui garis-garis kewenangan maupun garis perintah memiliki satu konsekuensi penting lainnya dalam sebuah organisasi, yaitu apa yang dinamakan sebagai tanggung jawab Setiap bagian atau departemen yang telah dibentuk atau ditentukan serta dihubungkan melalui garis-garis kewenangan maupun garis perintah memiliki satu konsekuensi penting lainnya dalam sebuah organisasi, yaitu apa yang dinamakan sebagai tanggung jawab

13 Pelimpahan wewenang dan tanggung jawab (Delegation) Pelimpahan wewenang pada dasarnya merupakan proses pengalihan tugas kepada orang lain yang sah atau terlegitimasi (menurut mekanisme tertentu dalam organisasi) dalam melakukan berbagai aktivitas yang ditujukan untuk pencapaian tujuan organisasi yang jika tidak dilimpahkan akan menghambat proses pencapaian tujuan mereka Pelimpahan wewenang pada dasarnya merupakan proses pengalihan tugas kepada orang lain yang sah atau terlegitimasi (menurut mekanisme tertentu dalam organisasi) dalam melakukan berbagai aktivitas yang ditujukan untuk pencapaian tujuan organisasi yang jika tidak dilimpahkan akan menghambat proses pencapaian tujuan mereka

14 Manfaat pelimpahan wewenang Pelimpahan wewenang memungkinkan sub bagian atau bawahan mempelajari sesuatu yang baru dan memperoleh kesempatan untuk melakukan sesuatu yang baru tersebut Pelimpahan wewenang memungkinkan sub bagian atau bawahan mempelajari sesuatu yang baru dan memperoleh kesempatan untuk melakukan sesuatu yang baru tersebut Pelimpahan wewenang mendorong tercapainya keputusan yang lebih baik dalam berbagai hal Pelimpahan wewenang mendorong tercapainya keputusan yang lebih baik dalam berbagai hal Penyelesaian pekerjaan akan dapat dilakukan dengan lebih cepat sekiranya pelimpahan wewenang tersebut berjalan sebagaimana mestinya dan diberikan kepada orang yang bertanggung jawab Penyelesaian pekerjaan akan dapat dilakukan dengan lebih cepat sekiranya pelimpahan wewenang tersebut berjalan sebagaimana mestinya dan diberikan kepada orang yang bertanggung jawab

15 Kunci pokok agar pelimpahan wewenang efektif Adanya kepercayaan manajer terhadap bawahan Adanya kepercayaan manajer terhadap bawahan Adanya komunikasi yang terbuka antara manajer dan bawahan Adanya komunikasi yang terbuka antara manajer dan bawahan Kemampuan manajer dalam memahami tujuan organisasi, tuntunan dari setiap pekerjaan dan kemampuan bawahan Kemampuan manajer dalam memahami tujuan organisasi, tuntunan dari setiap pekerjaan dan kemampuan bawahan

16


Download ppt "Pengantar Manajemen Oleh : Devita Aryasari, S.E., M.SM."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google