Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

APLIKASI AKUNTANSI DALAM PERBANKAN. Kebijakan akuntansi dalam perbankan harus didasarkan pada Pedoman Akuntansi Perbankan Indonesia (PAPI) dan Pernyataan.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "APLIKASI AKUNTANSI DALAM PERBANKAN. Kebijakan akuntansi dalam perbankan harus didasarkan pada Pedoman Akuntansi Perbankan Indonesia (PAPI) dan Pernyataan."— Transcript presentasi:

1 APLIKASI AKUNTANSI DALAM PERBANKAN

2 Kebijakan akuntansi dalam perbankan harus didasarkan pada Pedoman Akuntansi Perbankan Indonesia (PAPI) dan Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan (PSAK) khususnya PSAK No. 31 tentang Akuntansi Perbankan.

3 Tujuan Penyusunan PAPI adalah untuk :  Menghimpun prinsip dan praktek akuntansi yang relevan dengan kegiatan-kegiatan perbankan.  Menciptakan keseragaman penerapan perlakuan akuntansi dan penyajian L/K sehingga meningkatkan daya banding antar L/K.  Mempermudah penyusunan dan penyajian L/K

4 SISTEM PENCATATAN TRANSAKSI KEUANGAN DALAM VALUTA ASING  Untuk menjembatani mata uang yang berbeda, maka dipergunakan rekening perantara, yaitu Rekening Perantara Valuta (RPV).  RPV terdiri atas dua jenis yaitu RPV untuk Bank Notes (BN) dan RPV untuk Devisa Umum (DU).  RPV dibuat untuk setiap valuta asing, misal RPV USD-USD, RPV SGD-SGD, RPV EURO- EURO, RPV MYR-MYR.  RPV yang terkait dengan valuta rupiah : RPV USD-IDR, RPV SGD-IDR, RPV EURO- IDR, RPV MYR-IDR

5 SISTEM PENCATATAN TRANSAKSI KEUANGAN SSistem pencatatan transaksi keuangan yang dipergunakan adalah sistem pencatatan “double entry”. SSistem ini mencatat dalam kelompok debit dan kredit. JJika terdapat jurnal transaksi yang melibatkan rekening debit dan kredit lebih dari satu, maka jumlah total nilai dari kelompok debit dan kredit harus sama (seimbang).

6 Contoh transaksi dua valuta asing yang berbeda (cross currency transactions).  Sedangkan booking rate hari tsb yang berlaku di BI, sesuai dengan kurs Reuters terakhir adalah : ValutaBooking BN : Bank Note(Uang Kertas Asing)  USD8.400 DU : Devisa Umum  SGD2.500 IBT : Interbranch Transaction Booking : Kurs Laporan ValutaBN- Beli BN- Jual DU- Beli DU- Jual IBT- Beli IBT- Jual Booking USD SGD

7 a.Apabila BRI membeli BN/UKA sebesar USD 100 dari nasabah, maka jurnal atas transaksi tsb adalah Debit Kredit Kas USD RPV-BN USD-USD USD 100 Debit Kredit RPV-BN USD-IDR Kas IDR Keuntungan transaksi BN Rp (USD 100 x Booking Bank BRI) Rp (USD 100 x BN-Beli) Rp (booking rate Bank BRI – BN Beli) = 100 x (8.300 – 8.000)

8 Selanjutnya pada akhir hari setelah menerima kurs laporan dari BI (booking rate BI) dilakukan revaluasi akhir hari atas pencatatan valuta asing tsb sbb : ValutaSaldo RPV BN USD-USD Saldo RPV BN USD-IDR Saldo RPV BN USD-IDR Setelah revaluasi Penyesuaian (Adjusment) USD (100 x 8.400) (D)  Dari transaski tsb terlihat bahwa kurs yang digunakan BRI pada saat transaksi (8.300) lebih rendah dari kurs laporan BI (8.400), sehingga harus dilakukan penyesuaian yang melibatkan rekening perantara dan rekening pendapatan.

9 Atas penyesuaian tsb dilakukan pembukuan revaluasi akhir hari dengan jurnal transaksi sbb : Debit Kredit RPV BN USD – IDR Keuntungan revaluasi posisi BN Rp ,-

10 b. Apabila BRI menjual BN sebesar USD 100 kepada nasabah, maka jurnal atas transaksi tersebut adalah sbb : Debit Kredit RPV-BN USD-USD Kas USD USD 100 Debit Kredit Kas IDR RPV-BN USD-IDR Keuntungan transaksi BN Rp (USD 100 x BN Jual) Rp (USD 100 x Booking Bank BRI) Rp (BN Jual - booking rate Bank BRI) = 100 x (8.500 – 8.300)

11 Selanjutnya pada akhir hari setelah menerima kurs laporan BI (BN BI) dilakukan revaluasi akhir hari atas pencatatan valuta asing tsb sbb : ValutaSaldo RPV BN USD-USD Saldo RPV BN USD-IDR Saldo RPV BN USD-IDR Setelah revaluasi Penyesuaian (Adjusment) USD (100 x 8.400) (K) DDari transaski tsb terlihat bahwa kurs yang digunakan BRI pada saat transaksi (8.300) lebih rendah dari kurs laporan BI (8.400), sehingga harus dilakukan penyesuaian yang melibatkan rekening perantara dan rekening pendapatan.

12 Atas penyesuaian tsb dilakukan pembukuan revaluasi akhir hari dengan jurnal transaksi sbb : Debit Kredit Keuntungan revaluasi posisi BN RPV BN USD – IDR Rp ,-

13 c. Apabila ada nasabah BRI yang menyetor ke rekening giro USD-nya dengan mata uang rupiah sebesar Rp ,-, maka dalam hal ini Bank BRI berperan sbg penjual USD (USD-Jual), sehingga jurnalnya adalah sbb : Debit Kredit Kas IDR RPV-BN USD-IDR Rp ,- Debit Kredit RPV-DUUSD-IDR Rekening giro USD nasabah USD (Rp / DU Jual = / = )

14 Selanjutnya pada akhir hari setelah menerima kurs laporan BI (BN BI) dilakukan revaluasi akhir hari atas pencatatan valuta asing tsb sbb : ValutaSaldo RPV BN USD-USD Saldo RPV BN USD-IDR Saldo RPV BN USD-IDR Setelah revaluasi Penyesuaian (Adjusment) USD ( x 8.400) (K)  Dari transaski tsb terlihat bahwa kurs yang digunakan BRI pada saat transaksi (8.300) lebih rendah dari kurs laporan BI (8.400), sehingga harus dilakukan penyesuaian yang melibatkan rekening perantara dan rekening pendapatan.

15 Atas penyesuaian tsb dilakukan pembukuan revaluasi akhir hari dengan jurnal transaksi sbb : Debit Kredit Keuntungan revaluasi posisi DU RPV DU USD – IDR Rp ,-

16 d. Sedangkan apabila ada nasabah BRI menarik uang sebesar Rp , dari rekening giro USD-nya, maka dalam hal ini Bank BRI berperan sbg pembeli USD (USD-Jual), sehingga jurnalnya adalah sbb : Debit Kredit Rek Giro USD nasabah RPV-DU USD-USD USD ( /DU Beli = USD / 7.800) Debit Kredit RPV-DU USD-IDR Kas IDR Rp ,-

17 Selanjutnya pada akhir hari setelah menerima kurs laporan BI (Booking rate BI) dilakukan revaluasi akhir hari atas pencatatan valuta asing tsb sbb : ValutaSaldo RPV BN USD-USD Saldo RPV BN USD-IDR Saldo RPV BN USD-IDR Setelah revaluasi Penyesuaian (Adjusment) USD ( x 8.400) (D)  Dari transaski tsb terlihat bahwa kurs yang digunakan BRI pada saat transaksi (7.800) lebih rendah dari kurs laporan BI (8.400), sehingga harus dilakukan penyesuaian yang melibatkan rekening perantara dan rekening pendapatan.

18 Atas penyesuaian tsb dilakukan pembukuan revaluasi akhir hari dengan jurnal transaksi sbb : Debit Kredit RPV DU USD – IDR Keuntungan revaluasi posisi DU Rp ,-

19 e. Apabila ada nasabah BRI yang menyetor SGD 1000 ke rekening giro, maka dalam hal ini Bank BRI berperan sbg pihak yang membeli SGD-BN (SGD-BN Beli) dan menjual USD DU (USD DU-Jual), sehingga jurnalnya adalah sbb : Debit Kredit Kas SGD RPV-BN SGD-SGD SGD Debit Kredit RPV-DU USD-USD Rekening giro USD nasabah USD 277,10 (SGD BN-beli/USD DU-Jual x 1.000) Debit Kredit RPV-BN SGD-IDR RPV-DU USD-IDR Rp (SGD 1000 x BN-Beli = x Rp (USD277,10 x DU- Jual= 277,10 x 8.300)

20 Selanjutnya pada akhir hari setelah menerima kurs laporan BI (Booking rate BI) dilakukan revaluasi akhir hari atas pencatatan valuta asing tsb sbb :  Dari transaski tsb terlihat bahwa kurs yang digunakan BRI pada saat transaksi penjualan USD (8.300) dan pembelian SGD (2.300) lebih rendah dari kurs laporan BI (USD = dan SGD = 2.500), sehingga harus dilakukan penyesuaian yang melibatkan rekening perantara dan rekening pendapatan. ValutaSaldo RPV BN SGD-SGD Saldo RPV BN SGD-IDR Saldo RPV BN SGD-IDR Setelah revaluasi Penyesuaian (Adjusment) SGD ( X ) (D) ValutaSaldo RPV BN SGD-SGD Saldo RPV BN SGD-IDR Saldo RPV BN SGD-IDR Setelah revaluasi Penyesuaian (Adjusment) USD277, (277,10 X 8.400) (K)

21 Atas penyesuaian tsb dilakukan pembukuan revaluasi akhir hari dengan jurnal transaksi sbb : Debit Kredit RPV BN SGD-IDR Keuntungan Revaluasi Posisi Bank Note Rp ,- Debit Kredit Keuntungan Revaluasi Posisi Devisa Umum RPV DU USD-IDR Rp ,- JJadi dengan demikian setiap transaksi yang melibatkan mata uang asing (devisa umum atau bank notes) akan dicatat dalam mata uang ybs. Pada akhir hari dilakukan konversi mata uang asing (RPV) ke dalam mata uang rupiah berdasarkan kurs laporan (booking rate) yang dikeluarkan Bank Indonesia. Tujuan dilakukan konversi ke dalam mata uang rupiah berdasarkan kurs laporan BI adalah untuk bahan laporan ke BI (LBU), laporan keuangan publikasi dsb.


Download ppt "APLIKASI AKUNTANSI DALAM PERBANKAN. Kebijakan akuntansi dalam perbankan harus didasarkan pada Pedoman Akuntansi Perbankan Indonesia (PAPI) dan Pernyataan."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google