Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

B E P TITIK PULANG POKOK. ANALISIS BEP - TITIK IMPAS PRODUKSI BEP – Titik Pulang Pokok produksi merupakan titik dimana jumlah hasil penjualan sama dengan.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "B E P TITIK PULANG POKOK. ANALISIS BEP - TITIK IMPAS PRODUKSI BEP – Titik Pulang Pokok produksi merupakan titik dimana jumlah hasil penjualan sama dengan."— Transcript presentasi:

1 B E P TITIK PULANG POKOK

2 ANALISIS BEP - TITIK IMPAS PRODUKSI BEP – Titik Pulang Pokok produksi merupakan titik dimana jumlah hasil penjualan sama dengan jumlah biaya yang dikeluarkan (biaya total). Titik perpotongan garis penjualan (revenue) dg garis biaya total (biaya tetap + biaya variabel). Untuk memperoleh keuntungan (laba) yg diharapkan, perusahaan harus berusaha untuk beroperasi diatas titik impas tersebut. Titik impas bisa dihitung dengan satuan unit volume, dapat juga titik impas dalam satuan rupiah.

3 Biaya Produksi; biaya volume biaya Biaya variabel Biaya tetap Biaya Total / Semi variabel volume biaya X volume penjualan A S Rp unit

4 BIAYA TETAP, BIAYA BERUBAH,DAN PENJUALAN. Biaya Tetap Fixed Cost (Fc) Penjualan Biaya Total Total Cost (Tc) Biaya Berubah Variable Cost (Vc) Titik Impas (BEP) Q BEP Volume (Output Produksi) Biaya Rp BEP

5 Analisis BEP: Berdasarkan hubungan biaya – volume – laba dpt ditentukan volume produksi yang memberikan BEP. Contoh; Ani bermaksud menjual roket mainan dalam suatu arena pasar malam. Dia membeli roket mainan dgn harga Rp per unit, dan dia dapat mengembali kan semua mainan yang tidak terjual. Mainan akan dijualnya dengan harga Rp. 900,- dan untuk menjual nya ia menyewa tempat dengan harga Rp ,- Agar ia dapat memperoleh kembali modalnya (titik impas) berapa banyak mainan yang harus dijual? Untuk kegiatan ini Ani tidak dikenakan pajak.

6 1.Pendekatan Persamaan. a. Penjualan – Biaya Berubah – Biaya Tetap = Pendapatan Bersih b. Penjualan = Biaya Berubah + Biaya Tetap + Pendapatan Bersih misalkan X = jumlah unit yang dijual agar dicapai titik pulang pokok pada mana pendapatan bersih = 0, maka : Rp.900,- X = Rp.500,- X + Rp ,-+ 0 Rp.400,- X = Rp , X = 500 unit. Jadi titik pulang pokok akan dicapai pada tingkat penjualan 500 unit mainan atau Rp ,- dengan harga jual Rp. 900,- per unut.

7 2. Pendekatan Marginal (Metode Contribution Margin) Contribution Margin (CM) = Penjualan – Biaya Berubah. CM/unit = Harga Jual/unit – Biaya Berubah/unit = Rp. 900,- – Rp.500,- = Rp BEP atauTitik pulang pokok (unit): X Biaya tetap + Pendapatan Bersih yg diingini CM per unit = (Rp ,- +0 ) / Rp.400,- BEP = 500 unit. X =

8 Bila diinginkan pendapatan bersih sebesar 20 % dari hasil penjualan, berapa buah roket mainan harus dijualnya ? Misal X = jumlah unit yang akan dijual pada tingkat pendapatan bersih yang diinginkan, maka : Penjualan = Biaya berubah + Biaya Tetap + Pendapatan bersih yang diinginkan. Rp.900,- X = Rp.500,- X + Rp ,- + 0,20 (Rp.900,- X) Rp.900,- X = Rp.500,- X + Rp , ,- X Rp.220,- X = Rp ,- X = 909 unit.

9 Menghitung BEP. Untuk menentukan titik impas harus dikumpulkan informasi yang berkenaan dengan biaya. Analisis titik impas dilakukan dgn jalan memecah biaya yg dianggarkan menjadi biaya tetap dan biaya berobah BEP unit = BEP rupiah = Kontribusi penjualan = Contribution Marginal adalah = Harga per unit – Biaya Variabel per unit. Biaya Tetap Kontribusi Penjualan = Biaya Tetap Penjualan – Biaya Berubah Biaya Tetap 1 Biaya Variable Penjualan

10 Kasus: Sebagai dasar analisis BEP pada suatu perusahaan, telah dihimpun informasi yang mencakup: HPP (biaya material dan upah), biaya administrasi, biaya pemasaran, dan harga jual per unit sbb. Penjualan Rp ,- …………..…………Rp ,- Harga Pokok Penjualan (HPP): Jenis biayaTetapBerubah Bahan--Rp ,- Tenaga kerja langsung --Rp ,- Biaya produksi Tak langsung……… Rp ,-Rp ,- ___________________________+ Sub Total Rp ,-Rp ,- Rp ,- ______________- Laba Kotor Rp ,-

11 Biaya operasi Biaya penjualan Rp ,- Rp ,- Biaya administrasi dan umum Rp ,- Rp ,- Sub Total Rp ,- Rp ,- Rp ,- Laba bersih Rp ,- Catatan : Jumlah biaya tetap Rp ,- Jumlah biaya variabel Rp ,- Kontribusi Penjualan = Rp ,- – Rp ,- = Rp ,- BEP unit = (Biaya tetap) / (Kontribusi Penjualan) = Rp ,- / Rp 4.000,- = unit. Bila diinginkan laba maka penjualan harus mencapai di atas unit. Untuk itu dapat digunakan rumus: Biaya Tetap + Besar Laba yg diinginkan Kontribusi Penjualan Bila diinginkan laba Rp ,- maka Penjualan = Rp ,- + Rp ,- / Rp ,- = unit. + Penjualan =

12 BEP Multi Produk. Menghitung BEP untuk Bauran Produk caranya adalah sama seperti diatas, tapi dalam jumlah penjualan dalam Rp.- dan dengan rumus : Biaya tetap Biaya Variabel Total Penjualan Total Contoh: Penjualan Rp ,- Biaya variabelRp ,- ( - ) Kontribusi PenjualanRp ,- Biaya tetapRp ,- ( - ) LabaRp ,- Hitung BEP (Rp) ! BEP = 1

13 Contoh: Penjualan Rp ,- Biaya variabelRp ,- ( - ) Kontribusi PenjualanRp ,- Biaya tetapRp ,- ( - ) LabaRp ,- Hitung BEP (Rp) ! Penyelesaian : Rp ,- Rp ,- Rp ,- BEP = Rp ,- / (1 – 0,60 ) = Rp ,- Artinya pada penjualan Rp ,- tsb perusahaan tidak memperoleh untung, dan tidak pula menderita kerugian. 1 BEP =


Download ppt "B E P TITIK PULANG POKOK. ANALISIS BEP - TITIK IMPAS PRODUKSI BEP – Titik Pulang Pokok produksi merupakan titik dimana jumlah hasil penjualan sama dengan."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google