Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

ANGGARAN BEP. PENGERTIAN Kondisi dimana total penghasilan sama besar dengan total biaya sehingga sehingga perusahaan tidak memperoleh keuntungan maupun.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "ANGGARAN BEP. PENGERTIAN Kondisi dimana total penghasilan sama besar dengan total biaya sehingga sehingga perusahaan tidak memperoleh keuntungan maupun."— Transcript presentasi:

1 ANGGARAN BEP

2 PENGERTIAN Kondisi dimana total penghasilan sama besar dengan total biaya sehingga sehingga perusahaan tidak memperoleh keuntungan maupun kerugian MANFAAT  Memberikan gambaran batas jumlah penjualan minimal agar perusahaan tidak menderita rugi  Menentukan jumlah penjualan yang seharusnya diperoleh pada persyaratan tertentu  Sehingga perlu dibuat analisis BEP untuk menunjang anggaran yang dibuat

3 ASUMSI BEP 1.Biaya dapat diklasifikasikan kedalam komponen biaya variabel dan biaya tetap  Total biaya variabel berubah secara proporsional dengan volume produksi atau penjualan, sedangkan total biaya variabel per unit tetap konstan.  Total biaya tetap tidak mengalami perubahanmeskipun ada perubahan volume produksi atau penjualan, sedangkan biaya tetap per unit akan berubah karena adanya perubahan volume kegiatan 2.Harga jual per unit tidak akan berubah selama periode analisa 3.Perusahaan hanya membuat dan menjual satu jenis produk. Jika membuat dan menjual lebih dari satu jenis produk, maka perbandingan penghasilan penjualan antara masing-masing produk (disebut sebagai sales mix) akan tetap konstan 4.Kapasitas produksi pabrik relatif konstan 5.Harga faktor produksi relatif kontan 6.Efisiensi produksi tidak berubah 7.Perubahan pada persediaan awal dan akhir jumlahnya tidak berarti 8.Volume merupakan faktor satu-satunya yang mempengaruhi biaya

4 MASALAH KHUSUS ANALISA BEP 1.Ada perubahan terhadap biaya, harga jual 2.Bila perusahaan menjual dua macam produk 3.Bila jumlah yang dijual tidak sama dengan jumlah yang dihasilkan. Untuk menyelesaikannya ada dua pendekatan: 1.Dengan Metode full costing (biaya penuh) Bagian produksi yang tidak tejual harus dibebani baik biaya variabel maupun biaya tetap 2.Dengan metode direct costing (biaya variabel) Bagian produksi yang tidak terjual hanya dibebani dengan biaya variabel saja, sedangkan biaya tetap produksi seluruhnya menjadi beban produksi yang terjual

5 BEP (unit ) = Total biaya tetap harga jual per unit - biaya variabel per unit BEP (Rp) = Total biaya tetap 1 - Total biaya variable Total hasil penjualan RUMUS

6 Soal 1 Rencana penjualan tahun 2012 meliputi dua jenis produk sbb : Penjualan : Prroduk A = 15.000 unit @ Rp. 1.000 Produk B = 10.000 unit @ Rp. 750 Biaya : Biaya variabel untuk Produk A = Rp. 500 per unit Produk B = Rp. 300 per unit Biaya Tetap keseluruhan Rp. 5.000.000/th Dari data tersebut diminta : 1.Menentukan BEP perusahaan secara keseluruhan dalam rupiah 2.Menentukan BEP prroduk A dalam unit 3.Menentukan BEP produk B dalam unit

7 jawab Produk A ( Rp) Produk B ( Rp) Jumlah Penjualan : 15.000 x Rp.1.000 10.000 x Rp. 750 15.000.000 7.500.000Rp. 22.500.000 Biaya variabel : 15.000 x Rp. 500 10.000 x Rp. 300 7.500.000 3.000.000Rp. 10.500.000 Contribusion margin 7.500.0004.500.000Rp. 12.000.000 Biaya tetapRp. 5.000.000 KeuntunganRp. 7.000.000

8 1. BEP Total = 5.000.000 1 – 10.500.000 0,53 22.500.000 = Rp. 9.433.962,26 Sales Mix = A : B = 15.000.000 : 7.500.000 = 2 : 1 Product Mix = A : B = 15.000 : 10.000 = 3 :

9 2. BEP produk A Rupiah = 2/3 x Rp. 9.433.962.26 = Rp. 6.289.308,17 Unit = Rp. 6.289.308,17 : Rp. 1.000 = Rp. 6.289,31 = 6.289 unit 3. BEP Produk B Rupiah = 1/3 x Rp. 9.433.962,26 = Rp. 3.144.654,09 Unit = Rp. 3.144.654,09 : Rp. 750 = 4.192,87 = 4.193 unit

10 Soal 2 Data perusahaan adalah sbb : Penjualan = 27.000 unit @ Rp. 3.000 Biaya produksi & biaya usaha ( atas dasar produksi 30.000 unit per tahun ) : Bahan mentahRp. 45.000.000 Biaya TKLRp. 9.000.000 Biaya OPRp. 13.000.000 ( Rp. 7.000.000 biaya tetap) Persediaan akhir 3.000 buah Biaya administrasi Rp. 5.200.000 (sebesar Rp.Rp. 2.500.000 merupakan biaya tetap) Pajak 50% Hitunglah Titik break even.

11 jawab Total Biaya produksi variabel per unit : Bahan mentah Rp. 45.000.000 TKL Rp. 9.000.000 BOP ( 13.000.000-7.000.000) Rp. 6.000.000 Jumlah Bi.Produksi variabel pada kapasitas 30.000 unit Rp. 60.000.000 Bi.Produksi variabel per unit Rp. 60.000.000 : 30.000 Rp. 2.000

12 Biaya administrasi variabel pada vol.pejualan 27.000 unit = Rp. 5.200.000 – Rp. 2.500.000 = Rp. 2.700.000 Biaya administrasi variabel per unit = Rp. 2.700.000 : 27.000 = Rp. 100 Total Biaya tetap setahun : BOPRp. 7.000.000 Biaya AdmRp. 2.500.000 jumlahRp. 9.500.000

13 Perhitungan contribusion margin : Penjualan 27.000 x Rp.100 Rp. 81.000.000 Biaya variabel : produksi = 27.000 x Rp.2.000 = (Rp. 54.000.000) adm = 27.000 x Rp. 100 = (Rp. 2.700.000) contribusion margin Rp. 24.300.000 Contribusion Margin Ratio : Rp. 24.300.000 : Rp. 81.000.000 x 100% = 30% BEP (Rp) = Rp. 9.500.000 : 30% = Rp.31.666.666,67 BEP (unit) = Rp. 31.666.666,67 : Rp. 3.000 = 10.555 unit


Download ppt "ANGGARAN BEP. PENGERTIAN Kondisi dimana total penghasilan sama besar dengan total biaya sehingga sehingga perusahaan tidak memperoleh keuntungan maupun."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google