Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Perencanaan laba: COST-VOLUME- PROFIT ANALYSIS Minggu 2 DIAN MARDI SAFITRI, ST, MT.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Perencanaan laba: COST-VOLUME- PROFIT ANALYSIS Minggu 2 DIAN MARDI SAFITRI, ST, MT."— Transcript presentasi:

1 perencanaan laba: COST-VOLUME- PROFIT ANALYSIS Minggu 2 DIAN MARDI SAFITRI, ST, MT.

2 ANALISIS BIAYA TOTAL Dalam analisis biaya total, biaya disajikan dalam suatu ikhtisar yang menunjukkan alokasi dari semua biaya menurut tempat atau bagian dimana biaya – biaya itu telah dikeluarkan Perencanaan laba yang didasarkan atas biaya total dapat terjadi kekeliruan. Dengan adanya informasi yang keliru, maka akan dihasilkan keputusan manajemen yang tidak tepat

3 ANALISIS BIAYA TOTAL (dalam ribuan rupiah) Penjualan Biaya bahan Biaya buruh Biaya umum pabrik (+) Total Biaya pemasaran Biaya umum dan adm (+) Total seluruh biaya (-) LABA

4 Sebagai gambaran, yaitu jika dari tabel di atas dibuat analisis biaya per satuan sebagai berikut: Misalnya satuan barang yang terjual = unit Harga penjualan per satuan = Rp Biaya per satuan = Rp (-) Laba per satuan = Rp. 100 Jika satuan barang yang terjual adalah unit, maka Penjualan = x Rp = Rp Biaya = x Rp = Rp (-) Laba Rp

5 Kesalahan yang terlihat adalah pada besarnya laba, dimana biaya total dianggap sebagai biaya yang berubah secara proporsional dengan banyaknya barang yang terjual Oleh karena itu analisis biaya total tidak tepat untuk perencanaan laba

6 ANALISIS BIAYA MARGINAL Dengan cara ini, biaya dipisahkan menurut sifatnya, yaitu: –Biaya Variabel Biaya yang berubah – ubah menurut besarnya produksi atau penjualannya –Biaya Tetap Biaya yang tidak tergantung dari besarnya produksi atau penjualan sampai pada tingkat tertentu Dengan cara ini, biaya dipisahkan menurut sifatnya, yaitu: –B–Biaya Variabel Biaya yang berubah – ubah menurut besarnya produksi atau penjualannya –B–Biaya Tetap Biaya yang tidak tergantung dari besarnya produksi atau penjualan sampai pada tingkat tertentu

7 BIAYA TETAP 0 P Volume (unit) Rp P = biaya tetap pada kapasitas produksi

8 BIAYA VARIABEL 0 A Q Volume (unit) Rp Q = biaya variabel untuk A unit α = biaya variabel per unit α

9 PENJUALAN 0 A S Volume (unit) Rp S = hasil penjualan A unit γ = harga jual per unit γ

10 ANALISIS BIAYA MARGINAL (dalam ribuan rupiah) Penjualan Biaya bahan Biaya buruh Biaya umum pabrik variabel Biaya Adm. Variabel Biaya penj. Variabel (+) Total Biaya Variabel (-) Kontribusi Biaya Tetap (-) LABA10.000

11 Misalnya satuan barang yang terjual = unit Maka perincian biaya per satuan adalah sbb: Harga penjualan per satuan= Rp Biaya variabel per satuan= Rp. 830 (-) Kontribusi= Rp. 370 Biaya tetap= Rp. 270 (-) LABA= Rp. 100

12 Jika satuan barang yang terjual = unit maka, Penjualan = x Rp = Rp Biaya variabel = x Rp. 830= Rp (-) Kontribusi= Rp Biaya tetap= Rp (-) LABA= Rp

13 Berdasarkan Analisis Biaya Total, laba yang dicapai sebesar Rp Jelas bahwa analisis biaya total untuk perencanaan laba dapat menyesatkan manajemen Analisis biaya marginal dapat digunakan untuk merencanakan laba melalui 2 pendekatan: –C–Cara pendekatan Impas (break even point) –C–Cara pendekatan kontribusi

14 BREAK EVEN POINT Impas menunjukkan keadaan di mana jumlah penjualan = jumlah biaya untuk memperoleh hasil tersebut Laba akan diperoleh jika produksi dan penjualannya melampaui titik impas Cara ini digunakan jika perusahaan hanya menghasilkan satu macam barang atau beberapa macam barang dengan bauran penjualan yang konstan.

15

16

17 NOTASI YANG DIGUNAKAN NOTASIKETERANGAN PPenjualan HJ atau pHarga Jual atau penjualan per unit BVTotal Biaya Variabel bvBiaya Variabel Satuan BTTotal Biaya Tetap btBiaya Tetap Satuan XJumlah unit

18 CONTRIBUTION MARGIN PER UNIT (CMU)

19 CONTRIBUTION MARGIN (CM)

20 CONTRIBUTION MARGIN RATIO (CMR)

21 MARGIN OF SAFETY

22 MARGIN SAFETY RATIO

23 Contoh: Produksi dan penjualan = unit Biaya yang dikeluarkan: Biaya variabel= Rp Biaya tetap= Rp Harga penjualan per satuan Rp

24

25 GRAFIK BIAYA TOTAL BIAYA TOTAL BIAYA VARIABEL BIAYA TETAP Rp P 0Volume (unit) P = BIAYA TETAP PADA KAPASITAS PRODUKSI

26 BEP BIAYA TOTAL BIAYA VARIABEL BIAYA TETAP Rp P 0Volume (unit) P = BIAYA TETAP PADA KAPASITAS PRODUKSI PENJUALAN BEP

27 PEMETAAN BEP BIAYA TOTAL BIAYA VARIABEL BIAYA TETAP Rp P 0 Volume (unit) P = BIAYA TETAP PADA KAPASITAS PRODUKSI PENJUALAN BEP Daerah Rugi Daerah Laba

28 ASUMSI – ASUMSI PENERAPAN BEP Biaya tetap tidak berubah – ubah Biaya Variabel bervariasi dalam perbandingan yang konstan Harga penjualan per satuan konstan Hanya untuk satu macam barang, jika lebih maka bauran penjualannya harus konstan Hubungan antara biaya tetap dan biaya variabel tidak bervariasi Ada kesesuaian antara produksi dan penjualan

29 CARA PENDEKATAN KONTRIBUSI Kontribusi adalah selisih antara hasil penjualan dengan seluruh biaya variabel Contoh perhitungan kontribusi per satuan barang adalah sebagai berikut Harga jual= Rp.500 Biaya variabel= Rp.300 (-) Kontribusi= Rp.200

30 Untuk menghitung besarnya tingkat penjualan agar dapat menutup seluruh biaya dan laba yang diinginkan, digunakan rumusan sebagai berikut: Jumlah satuan barang yang harus dibuat / dijual :

31 Jika biaya tetap adalah= Rp Laba yang diinginkan= Rp Jumlah satuan barang yang harus dibuat / dijual adalah

32 Kelebihan Pendekatan Kontribusi Titik impas dapat dihitung Dapat digunakan untuk mencari kombinasi penjualan yang menghasilkan laba terbesar Memperhitungkan faktor pembatas

33 PT Alfan membuat barang X, Y dan Z. Tabel berikut menunjukkan barang mana yang memberikan kontribusi terbesar: BARANG XYZ Harga jual per satuan Biaya variabel per satuan Kontribusi per satuan Lama pengolahan (jam) 234 Kontribusi/satuan/jam Maksimal penjualan Biaya tetap Rp. 30 juta per kuartal

34 Jika hanya memperhatikan kontribusi maka barang Z dipilih sebagai barang prioritas, karena kontribusi per satuannya terbesar, yaitu Rp Akan tetapi jika satu kuartal perusahaan hanya mempunyai jam pengolahan, yang dalam hal ini merupakan faktor pembatas, manajemen dihadapkan pada pertanyaan: “bagaimana kombinasi penjualan diputuskan, agar diperoleh laba yang paling besar? Dengan cara pendekatan kontribusi maka prioritas adalah barang yang kontribusi per faktor pembatasnya adalah terbesar, sehingga dalam contoh ini urutan prioritasnya menjadi:

35 Prioritas 1 barang X (Rp ) Prioritas 2 barang Z (Rp ) Prioritas 3 barang Y (Rp ) Berdasarkan urutan prioritas tsb, maka jam pengolahan sebesar jam dialokasikan sbb: –Barang X sebanyak 5.000unit x 2 jam = jam –Barang Z sebanyak 2.500unit x 4 jam = jam –Sisa : jam digunakan untuk barang Y sebanyak: jam / 3 jam = satuan

36 Dengan keputusan tsb, diperoleh gambaran laba sbb: PrioritasBarangSatuanKontribusiKeterangan 1X X Rp Z x Rp Y x Rp Jumlah Kontribusi= Rp Biaya Tetap= Rp (-) LABA= Rp

37 PENGARUH PAJAK PADA BEP Laba sebelum pajak (100%)= Rp Pajak (40%)= Rp Laba Bersih (60%)= Rp Laba bersih = laba sebelum pajak – pajak Pajak = laba sebelum pajak x rate pajak Laba bersih = laba sebelum pajak – (laba sebelum pajak x rate pajak) Laba bersih = laba sebelum pajak (1 – rate pajak) Laba sebelum pajak = laba bersih : (1 – rate pajak)

38 PT AYO MAJU memproduksi dan menjual tas. Kapasitas per tahun unit. Biaya tetap per tahun Rp. 30 juta. Harga jual tas per unit Rp Laba bersih setelah pajak 20% jika terjual sesuai kapasitas Rp. 24. juta Pertanyaan: hitunglah BEP dalam unit dan rupiah

39

40 BEP PRODUK JAMAK (MULTIPLE PRODUCT) Yang harus diketahui : –B–Biaya tetap –B–Biaya variabel / unit setiap jenis produk –H–Harga jual / unit setiap jenis produk –S–Sales mix (campuran penjualan) Istilah: –H–HP (hypotthetical package) Sebuah nilai yang mewakili keseluruhan produk (harga jual / penjualan atau biaya variabel)

41 BEP PRODUK JAMAK

42 NorthStar company mengharapkan Product mix di bawah ini untuk dijual pada periode mendatang. Diketahui sales mix yang diharapkan 1 produk A = 2 produk B. Biaya tetap = Rp ProdukHarga Jual / unitBiaya Variabel / unit ARp. 180Rp. 100 BRp. 110Rp. 70 Pertanyaan: 1.Berapa BEP dalam unit dan Rp. 2.Berapa penjualan yang terjadi jika profit Rp

43 1. Mencari V seluruh produk

44 2. Mencari BEP (Rp)

45 3. Mencari BEP(unit)

46 BEP untuk Produk A = x 1 unit A = BEP untuk Produk B = x 2 unit B = BEP untuk Produk A = x 1 unit A = BEP untuk Produk B = x 2 unit B = Cara yang sama untuk profit Rp

47 SOAL 1 Bryum company memproduksi 2 jenis produk Whistles & Bells dengan data sebagai berikut: WHISTLESBELLSTOTAL (Rp.) UNITJML (Rp.)UNITJML (Rp.) Penjualan Biaya Tetap Biaya Variabel Total Biaya Operating Income Hitunglah: 1.BEP dalam unit dan rupiah untuk produk Whistles sebagai produk tunggal 2.BEP dalam unit dan rupiah untuk produk Bells sebagai produk tunggal 3.BEP dalam unit dan rupiah untuk produk Whistles dan Bells jika sales mix = 4:3

48 SOAL 2 Puma Company membuat 2 buah tipe produk sepatu yaitu: sepatu pria dan sepatu wanita Sepatu PriaSepatu Wanita Harga Jual / UnitRp Rp Biaya Variabel / UnitRp Rp Biaya TetapRp. 372 Juta Manajemen memiliki target keuntungan di masa akan datang Rp. 93 juta. Diharapkan setiap penjualan 2 unit sepatu pria akan terjual 3 unit sepatu wanita selama periode tsb. Hitunglah 1.BEP dalam unit masing – masing produk 2.Tingkat penjualan masing – masing produk untuk target keuntungan tsb

49 Akhir dari Presentasi t e r i m a k a s i h


Download ppt "Perencanaan laba: COST-VOLUME- PROFIT ANALYSIS Minggu 2 DIAN MARDI SAFITRI, ST, MT."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google