Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

ANALISIS COST-VOLUME-PROFIT. TUJUAN ANALISIS B-V-L –Digunakan oleh para manajer untuk pengambilan keputusan dan perencanaan –Implementasi pengelompokan.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "ANALISIS COST-VOLUME-PROFIT. TUJUAN ANALISIS B-V-L –Digunakan oleh para manajer untuk pengambilan keputusan dan perencanaan –Implementasi pengelompokan."— Transcript presentasi:

1 ANALISIS COST-VOLUME-PROFIT

2 TUJUAN ANALISIS B-V-L –Digunakan oleh para manajer untuk pengambilan keputusan dan perencanaan –Implementasi pengelompokan biaya untuk keperluan perencanaan

3 PERILAKU BIAYA Biaya Variabel Biaya Tetap Biaya semivariabel

4 BIAYA VARIABEL Yaitu biaya-biaya yang jumlahnya berubah secara proporsional mengikuti perubahan pemicu biaya. Contoh Biaya Bahan baku Garis jumlah biaya variabel Jumlah Biaya Bahan Baku Units Produced

5 BIAYA TETAP Yaitu biaya-biaya yang jumlahnya konstan pada rentang waktu tertentu. Contoh Biaya sewa $ Relevant Range Units Prouced

6 Garis Biaya semivariabel Cost Number of Units Produced Fixed Costs Variable Costs BIAYA SEMIVARIABEL Yaitu biaya-biaya yang memiliki unsur biaya tetap dan biaya semivariabel sekaligus. Contoh Biaya telepon

7 ASUMSI Jumlah biaya dapat dipisahkan ke dalam biaya tetap dan biaya variabel Jumlah biaya dapat dipisahkan ke dalam biaya tetap dan biaya variabel Jumlah penghasilan dan jumlah biaya memiliki hubungan yang linier dengan keluaran/volume Jumlah penghasilan dan jumlah biaya memiliki hubungan yang linier dengan keluaran/volume Harga jual per satuan, biaya variabel per satuan, dan biaya tetap diketahui besarnya Harga jual per satuan, biaya variabel per satuan, dan biaya tetap diketahui besarnya Analisis dilakukan pada perusahaan yang memproduksi dan menjual satu macam produk atau dengan menggunakan bauran produk yang tetap Analisis dilakukan pada perusahaan yang memproduksi dan menjual satu macam produk atau dengan menggunakan bauran produk yang tetap Pengaruh waktu terhadap nilai uang diabaikan. Pengaruh waktu terhadap nilai uang diabaikan.

8 PERHITUNGAN TITIK IMPAS (BEP) –Suatu keadaan yang menunjukkan jumlah penghasilan sama dengan jumlah biaya –Dalam keadaan impas, perusahaan belum mendapatkan laba tetapi tidak menderita rugi, (laba = 0)  = Laba TR = Jumlah penghasilan TC = Jumlah biaya F= Biaya tetap p = Harga jual per satuan Q = Jumlah produk yang dijual/diproduksi v = Biaya variabel per satuan

9 A. CARA MATEMATIS Menghitung Titik Impas Satuan  = TR – TC  = TR – TC = pQ – (vQ+F) = pQ – (vQ+F) = pQ – vQ – F = pQ – vQ – F F +  = pQ – vQ = (p – v) x Q = (p – v) x Q Q = F +  Q = F +  (p – v) (p – v) Karena dalam keadaan impas laba = 0, maka : Q = F dimana Q = volume titik impas (p – v) (p – v) Titik Impas(Satuan) = Biaya Tetap______________ (Harga Jual per satuan – Biaya variabel per satuan)

10 Dalam akuntansi manajemen, (Harga Jual– Biaya variabel) disebut margin kontribusi (MK/CM), yaitu kelebihan harga jual dari biaya variabel yang digunakan untuk menutup biaya tetap. Maka : JikaKeadaan Perusahaan MK = Biaya TetapImpas MK > Biaya TetapLaba MK < Biaya TetapRugi Rumus untuk menghitung laba/rugi :  = (Q1 – Q0) x UCM Dimana :  = Laba/Rugi Q0= Volume titik impas Q1= Volume penjualan yang dicapai UCM= Margin kontribusi per satuan (p-v)

11 Menghitung Titik Impas Dalam Jumlah Rupiah : Titik Impas (rupiah) = Biaya Tetap_________ 1- Biaya variabel per satuan 1- Biaya variabel per satuan Harga Jual per satuan Harga Jual per satuan 1- Biaya variabel per satuan disebut ratio margin kontribusi Harga Jual per satuan Harga Jual per satuanMaka, Titik Impas(rupiah)= Biaya Tetap Rasio margin kontribusi Rasio margin kontribusi

12 Contoh : Diketahui : Harga jual per satuanRp 1.500,00 Biaya variabel per satuanRp 750,00 Jumlah biaya tetapRp ,00 Volume yang direncanakan unit Hitung Titik impas dalam unit maupun rupiah! Q0 = F Q0 = F (p – v) (p – v) = = = = = = (1.500 – 750) 750 (1.500 – 750) 750 Perusahaan mencapai titik impas pada penjualan satuan Impas (Rp) = Biaya Tetap Impas (Rp) = Biaya Tetap Ratio Margin kontribusi Ratio Margin kontribusi = = – – = = = = ,5 0,5 Impas tercapai jika volume penjualan mencapai Rp

13 Berapakah laba yang diperoleh jika volume penjualan yang tercapai adalah unit ?  = (Q1 – Q0) x UCM = ( – ) x (1.500 – 750) = ( – ) x (1.500 – 750) = x 750 = x 750 = = Laba yang diperoleh Rp Bagaimana jika volume yang tercapai hanya unit ?  = (Q1 – Q0) x UCM = ( – ) x (1.500 – 750) = ( – ) x (1.500 – 750) = x 750 = x 750 = = Perusahaan menderita kerugian sebesar

14 B. CARA GRAFIS 0 Jumlah Biaya Volume Biaya Variabel Biaya Tetap Titik Impas Jumlah Penghasilan Daerah Laba Daerah Rugi Jumlah Penghasilan dan Biaya

15 Soal : Harga jual per satuanRp 3.000,00 Biaya variabel per satuanRp 1.500,00 Jumlah biaya tetapRp ,00 Volume yang direncanakan unit Hitung : a. Titik Impas dalam rupiah dan satuan menggunakan cara matematis dan grafis b. Hitung laba yang diperoleh jika volume yang dapat direalisasikan sebesar unit, dan bagaimana bila yang terjual hanya unit

16 Hitung Titik impas dalam unit maupun rupiah! Q0 = F Q0 = F (p – v) (p – v) = = = = = = ( ) ( ) Perusahaan mencapai titik impas pada penjualan satuan Impas (Rp) = Biaya Tetap Impas (Rp) = Biaya Tetap Ratio Margin kontribusi Ratio Margin kontribusi = = – – = = = = ,5 0,5 Impas tercapai jika volume penjualan mencapai Rp

17 Berapakah laba yang diperoleh jika volume penjualan yang tercapai adalah unit ?  = (Q1 – Q0) x UCM = ( – ) x (3.000 – 1.500) = ( – ) x (3.000 – 1.500) = x = x = = Laba yang diperoleh Rp Bagaimana jika volume yang tercapai hanya unit ?  = (Q1 – Q0) x UCM = ( – ) x (3.000 – 1.500) = ( – ) x (3.000 – 1.500) = x = x = = Perusahaan menderita kerugian sebesar

18 ANALISIS SENSITIFITAS DIGUNAKAN UNTUK MENGUJI JIKA TERJADI PERUBAHAN-PERUBAHAN PADA DATA YANG DIPREDIKSI ATAU PADA ASUMSI-ASUMSI YANG DITETAPKAN DIGUNAKAN UNTUK MENGUJI JIKA TERJADI PERUBAHAN-PERUBAHAN PADA DATA YANG DIPREDIKSI ATAU PADA ASUMSI-ASUMSI YANG DITETAPKAN CONTOH, BAGAIMANA APABILA TERJADI PERUBAHAN KENAIKAN 5% TERHADAP BIAYA VARIABEL? BERAPA JUMLAH LABA JIKA TERJADI KENAIKAN TERHADAP BIAYA TETAP? DLL. CONTOH, BAGAIMANA APABILA TERJADI PERUBAHAN KENAIKAN 5% TERHADAP BIAYA VARIABEL? BERAPA JUMLAH LABA JIKA TERJADI KENAIKAN TERHADAP BIAYA TETAP? DLL.

19 Pemakaian Analisis Biaya-Volume-Laba –Digunakan oleh para manajer untuk pengambilan keputusan dan perencanaan –Menentukan volume penjualan yang diharapkan untuk memenuhi target laba –Mengetahui bagaimana pengaruh perubahan harga jual, biaya variable, dan biaya tetap terhadap laba yang diharapkan Contoh : Data : Harga jual/unit Rp (p) Biaya variable/unitRp (v) Jumlah biaya tetapRp /tahun (F) Investor menanamkan modalnya sebesar Rp dan mengharapkan laba sebesar 25% /tahun dari investasinya

20 A. Berapa volume penjualan untuk memenuhi target tersebut ?  = MK – F = (p-v)X – F = (p-v)X – F X = F +  X = F +  (p-v) (p-v) X = X = (4.000 – 2.500) (4.000 – 2.500) = = = unit = unit B. Bagaimana bila terjual unit ?  = MK – F = (p-v) X – F = (p-v) X – F = {( ) } – = {( ) } – = = Dengan menggunakan titik impas Q = Biaya tetap = MK/unit MK/unit = unit = unit  = (Q1 – Qo) x (p-v)  = (Q1 – Qo) x (p-v) = ( – ) x (1.500) = ( – ) x (1.500) = =

21 Margin Of Safety (MS) “Sejauhmana volume penjualan bisa diturunkan tanpa mengalami kerugian “ MS = Xe – Xb x 100 % Xe Xe MS = Margin Of Safety Xe = volume penjualan yang diharapkan Xb = volume titik impas MS = – x 100% = 25 % = 25 % Artinya, jika volume penjualan turun sampai 25% dari volume yang diharapkan, maka penjualan akan mencapai titik impas. Dengan kata lain penurunan penjualan yang masih dapat ditolerir agar perusahaan tidak mendapatkan rugi setinggi-tingginya sebesar 25%. Dengan demikian, maka Margin of safety merupakan jarak antara titik impas dengan volume penjualan yang diharapkan.

22 Pengaruh Bauran Penghasilan terhadapLaba “Bauran penghasilan (revenue mix) atau disebut juga bauran penjualan (sales mix) adalah kombinasi kuantitas dari beberapa produk atau jasa yang dijual untuk menciptakan penghasilan” Bagaimana jika terjadi perubahan pada kombinasi tersebut, apakah target laba atau penghasilan akan terpenuhi ? Contoh : ProdukDS Harga jual/unit (p)$ 200$130 Biaya variable/unit (v)$ 120$ 90 MK/unit$ 80$ 40

23 Komposisi kuantitas produk adalah 2D untuk setiap 1S yang terjual (2:1), dan perusahaan mentargetkan volume keseluruhan adalah 900 unit, maka rencana laba dapat disusun ; Produk DProduk SJumlah Unit yang akan dijual Hasil penjualan Biaya variable Margin Kontribusi Biaya tetap Laba yg diharapkan $ Titik impas ($) = Biaya tetap 1- Biaya variable Harga jual Titik impas ($) = = $

24 Titik impas untuk kedua produk tersebut tercapai pada hasil penjualan sebesar $53.000, masing-masing produknya : Jumlah unit produk S yang akan dijual = S Jumlah unit produk D yang akan dijual= 2S Penghasilan – Biaya variable – Biaya tetap = laba {($200 x 2S )+ ($130 x S)} – {($120 x 2S) + ($90 x S)} - $ = 0 $530S - $330S = $ $530S - $330S = $ $200S = $ $200S = $ S = 100 S = 100 2S = D = 200 Untuk mencapai titik impas harus terjual 100 unit produk S dan 200 unit produk D

25 Pengaruh Pajak Penghasilan terhadap Laba Untuk mengetahui adanya pengaruh pajak terhadap target laba, kita akan menggunakan contoh di bawah ini : Harga jual/unit Rp (p) Biaya variable/unit Rp 750 (v) Jumlah biaya tetapRp /tahun (F) Volume yg direncanakan unit Target laba = (Q0 – Q1) x MK/unit Target laba = ( – ) x Rp 750 = Rp = Rp

26 Pajak penghasilan 40%. Berapakah volume penjualan harus dicapai agar target laba tidak berubah : Target laba baru = Target laba lama – (Tarif pajak x Target laba lama) = Target laba lama (1- Tarif pajak) = Target laba lama (1- Tarif pajak) Target laba lama = Target laba baru (1 – tarif pajak) (1 – tarif pajak) 1500Q – 750Q – = – 40 % 1 – 40 % 1500Q – 750Q – = % 60% 750Q – = Q – = Q = Q = Q = Q = Q = Q = Berarti perusahaan harus mampu menjual unit untuk mencapai target laba Rp

27 Hasil penjualan Biaya variable MK Biaya tetap Laba sebelum pajak Pajak penghasilan 40% xRp xRp 750 Rp Rp Rp Rp Rp Laba setelah pajakRp Dengan demikian, semakin tinggi tariff pajak penghasilan akan semakin tinggi pula target yang harus dicapai.


Download ppt "ANALISIS COST-VOLUME-PROFIT. TUJUAN ANALISIS B-V-L –Digunakan oleh para manajer untuk pengambilan keputusan dan perencanaan –Implementasi pengelompokan."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google