Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

DIFUSI INOVASI Yudi Daherman, M.I.Kom.  Difusi Inovasi adalah teori yang berusaha menjelaskan bagaimana, mengapa, dan berapa tarif baru ide-ide dan teknologi.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "DIFUSI INOVASI Yudi Daherman, M.I.Kom.  Difusi Inovasi adalah teori yang berusaha menjelaskan bagaimana, mengapa, dan berapa tarif baru ide-ide dan teknologi."— Transcript presentasi:

1 DIFUSI INOVASI Yudi Daherman, M.I.Kom

2  Difusi Inovasi adalah teori yang berusaha menjelaskan bagaimana, mengapa, dan berapa tarif baru ide-ide dan teknologi menyebar melalui budaya.ide-ideteknologibudaya  Konsep ini pertama kali dipelajari oleh Perancis sosiolog Gabriel Tarde (1890) dan oleh Jerman dan Austria antropolog seperti Friedrich Ratzel dan Leo Frobenius. [1] Its dasar epidemiologi atau internal- mempengaruhi pembentukan dirumuskan oleh H. Earl Pemberton, [2] yang memberikan contoh difusi institusional seperti perangko dan undang-undang sekolah wajib. sosiologGabriel TardeantropologFriedrich RatzelLeo Frobenius [1] [2]

3  Difusi inovasi menurut Rogers. Dengan kelompok- kelompok berturut konsumen mengadopsi teknologi baru (diperlihatkan dengan warna biru), pasar saham (kuning) akhirnya akan mencapai tingkat kejenuhan. In mathematics the S curve is known as the logistic function. Dalam matematika kurva S ini dikenal sebagai fungsi logistik.logistic functionfungsi logistik

4  Pada tahun 1962 Everett Rogers, seorang profesor sosiologi pedesaan diterbitkan Difusi Inovasi.Everett RogersDifusi Inovasi  Dalam buku itu, Rogers disintesis penelitian dari lebih dari 508 studi difusi dan menghasilkan teori untuk penerapan inovasi di antara individu dan organisasi.  Buku ini diusulkan 4 elemen utama yang mempengaruhi penyebaran ide baru: inovasi, saluran komunikasi, waktu, dan sistem sosial.  Artinya, difusi adalah proses dimana suatu inovasi dikomunikasikan melalui saluran tertentu selama waktu di antara para anggota suatu sistem sosial.  Selama komunikasi, ide ini jarang ditinjau dari sudut pandang ilmiah, melainkan persepsi subjektif dari pengaruh difusi inovasi. Proses ini terjadi dari waktu ke waktu.

5

6  Akhirnya, sistem sosial menentukan difusi, norma pada difusi, peran pemuka pendapat dan agen-agen perubahan, tipe keputusan inovasi dan konsekuensi inovasi.  Untuk menggunakan 'model Rogers di bidang kesehatan mengharuskan kita untuk menganggap bahwa inovasi dalam teori difusi klasik adalah setara dengan hasil penelitian ilmiah dalam konteks praktek, sebuah asumsi yang belum diuji secara ketat.  Rogers mengidentifikasi enam tradisi utama yang terkena dampak penelitian difusi: antropologi, sosiologi awal, sosiologi pedesaan, pendidikan, industri, dan sosiologi medis. The diffusion of innovation theory has been largely influenced by the work of rural sociologists. antropologisosiologi pedesaanpendidikansosiologi medis  Teori difusi inovasi telah sangat dipengaruhi oleh karya sosiolog pedesaan.

7

8  Elemen kunci dalam penelitian difusi adalah:  Inovasi Rogers mendefinisikan inovasi sebagai "praktik, ide, atau obyek yang dianggap baru oleh individu atau unit adopsi".  Komunikasi saluran Sebuah kanal komunikasi adalah "sarana yang mendapatkan pesan dari satu orang ke orang lain".  Waktu keputusan inovasi adalah periode lamanya waktu yang dibutuhkan untuk melewati proses keputusan inovasi". "Laju adopsi adalah kecepatan relatif dengan mana suatu inovasi diadopsi oleh anggota suatu sistem sosial".  Sistem Sosial  Sebuah sistem sosial didefinisikan sebagai satu set unit yang saling terkait yang terlibat dalam pemecahan masalah bersama untuk mencapai tujuan bersama".

9 Keputusan Dua faktor menentukan jenis keputusan tertentu adalah:  Apakah keputusan tersebut dibuat secara bebas dan dilaksanakan secara sukarela,  Siapa yang membuat keputusan. Berdasarkan pertimbangan ini, tiga jenis inovasi keputusan yang telah diidentifikasi dalam difusi inovasi.

10 Keputusan  Jenis opsional inovasi-keputusan Keputusan ini dibuat oleh seorang individu yang dalam beberapa cara yang dibedakan dari orang lain dalam suatu sistem sosial.  Inovasi-Keputusan Kolektif Keputusan ini dibuat bersama oleh semua individu dari suatu sistem sosial.  Otoritas Inovasi-Keputusan Keputusan ini dibuat untuk seluruh sistem sosial oleh beberapa individu dalam posisi pengaruh atau kekuasaan

11 Difusi inovasi terjadi melalui proses lima langkah.  Pengetahuan Pada tahap ini individu adalah pertama terkena suatu inovasi tetapi tidak memiliki informasi tentang inovasi. Selama tahap proses individu belum terinspirasi untuk menemukan informasi lebih lanjut tentang inovasi.  Bujukan Pada tahap ini individu yang tertarik dalam inovasi dan aktif mencari informasi / detail mengenai inovasi.  Keputusan Pada tahap ini individu mengambil konsep inovasi dan menimbang keuntungan / kerugian dari menggunakan inovasi dan memutuskan apakah akan mengadopsi atau menolak inovasi. Karena sifat individualistis tahap ini catatan Rogers bahwa itu adalah tahap yang paling sulit untuk memperoleh bukti empiris ( Rogers 1964, hal 83).Rogers 1964  Pelaksanaan Pada tahap ini individu menggunakan inovasi untuk berbeda-beda tergantung pada situasi. Selama tahap ini individu menentukan kegunaan dari inovasi dan dapat mencari informasi lebih lanjut tentang hal itu.  Konfirmasi Meskipun nama tahap ini mungkin menyesatkan, dalam tahap ini individu finalizes keputusan mereka untuk terus menggunakan inovasi dan dapat menggunakan inovasi ke potensi yang maksimal.

12 Later continue Karakter anggota sistem sosial,: (1)relatifitas keuntungan, (2)kesesuaian, (3) kerumitan, (4) reliabilitas, dan (5) kebisaan diamati. Karakter anggota sistem sosial,: (1)relatifitas keuntungan, (2)kesesuaian, (3) kerumitan, (4) reliabilitas, dan (5) kebisaan diamati. Five Stages in the Decision Innovation Process

13 Tingkat adopsi  Tingkat adopsi didefinisikan sebagai: kecepatan relatif dengan mana para anggota suatu sistem sosial mengadopsi suatu inovasi.Hal ini biasanya diukur dengan lamanya waktu yang dibutuhkan untuk persentase tertentu dari anggota suatu sistem sosial untuk mengadopsi suatu inovasi ( Rogers 1962, hal 134).Rogers 1962  Tingkat adopsi inovasi ditentukan oleh kategori adopter individu. Pada individu umum yang pertama kali mengadopsi suatu inovasi adopsi memerlukan waktu lebih pendek (proses adopsi) dari adopter terlambat.  Dalam tingkat adopsi ada titik di mana sebuah inovasi mencapai massa kritis. Ini adalah titik waktu dalam kurva adopsi yang cukup individu telah mengadopsi suatu inovasi supaya terus adopsi inovasi adalah mandiri.Dalam menggambarkan bagaimana sebuah inovasi mencapai massa kritis, Rogers menguraikan beberapa strategi untuk membantu inovasi mencapai tahap ini.Strategi-strategi ini: memiliki inovasi diadopsi oleh seorang individu yang sangat dihormati dalam jaringan sosial, menciptakan keinginan naluriah untuk inovasi tertentu. Menyuntikkan inovasi menjadi sebuah kelompok individu yang siap akan menggunakan sebuah inovasi, dan memberikan reaksi positif dan manfaat bagi pengadopsi awal dari suatu inovasi. massa kritis

14 Rogers mendefinisikan beberapa karakteristik intrinsik inovasi yang mempengaruhi keputusan individu untuk mengadopsi atau menolak inovasi.  Relatife advantage Bagaimana meningkatkan inovasi melebihi generasi sebelumnya.  Kesesuaian Tingkat kompatibilitas yang inovasi harus berasimilasi ke dalam kehidupan seseorang.  Kompleksitas atau kesederhanaan Jika inovasi terlalu sulit untuk digunakan seseorang tidak akan mungkin mengadopsinya.  Trialability Bagaimana inovasi dengan mudah dapat bereksperimen dengan seperti yang diadopsi. Jika pengguna memiliki waktu sulit menggunakan dan mencoba sebuah inovasi individu ini akan cenderung untuk mengadopsi itu.  Keteramatan Sejauh bahwa suatu inovasi dapat dilihat oleh orang lain. Suatu inovasi yang lebih terlihat akan mendorong komunikasi antara rekan-rekan individu dan jaringan pribadi dan pada gilirannya akan menciptakan reaksi yang lebih positif atau negatif.

15 Kategori adopter  Rogers mendefinisikan kategori pengadopsi sebagai klasifikasi individu dalam suatu sistem sosial berdasarkan inovasi.sistem sosial  Dalam buku Difusi Inovasi, Rogers menunjukkan total lima kategori pengadopsi dalam rangka standarisasi penggunaan kategori adopter dalam penelitian difusi.  Penerapan suatu inovasi berikut sebuah kurva S ketika diplot selama jangka waktu.kurva S  The kategori pengadopsi adalah: inovator, pengadopsi awal, mayoritas awal, mayoritas akhir, dan lamban ( Rogers 1962, hal 150)Rogers 1962  Adopter category

16

17 Kategori adopter  Inovator Inovator adalah individu pertama yang mengadopsi inovasi. Inovator bersedia mengambil risiko, termuda di usia, memiliki tertinggi kelas sosal, memiliki keuangan yang besar, sangat sosial dan memiliki kontak yang paling dekat dengan sumber-sumber ilmiah dan interaksi dengan inovator lainnya. toleransi risiko sudah mereka mengadopsi teknologi yang pada akhirnya mungkin gagal. Ketersediaan Sumber daya keuangan membantu menyerap kegagalan ini. ( Rogers th ed, p. 282) ( Rogers th ed, hal 282)Rogers th ed

18  Awal adopter  Ini adalah kategori tercepat kedua dari individu yang mengadopsi suatu inovasi. Individu ini memiliki tingkat tertinggi pendapat kepemimpinan di antara kategori adopter lainnya. pengadopsi awal biasanya lebih muda di usia, memiliki status sosial yang lebih tinggi, memiliki hubungan keuangan kejernihan yang lebih, pendidikan maju, dan lebih sosial maju dari adopter terlambat.  ( Rogers th ed, p. 283). Menyadari pilihan bijaksana adopsi akan membantu mereka mempertahankan posisi sentral komunikasi ( Rogers th ed, hal 283).Rogers th edRogers th ed

19

20  Awal Mayoritas Individu dalam kategori ini mengadopsi inovasi setelah yang berbeda-beda waktu. Kali ini adopsi secara signifikan lebih panjang dari inovator dan pengadopsi awal. ( Rogers th ed, p. 283)Rogers th ed Awal Mayoritas cenderung lebih lambat dalam proses adopsi, memiliki status sosial di atas rata-rata, kontak dengan pengadopsi awal, dan jarang memegang posisi kepemimpinan opini dalam suatu sistem ( Rogers th ed, hal 283)Rogers th ed

21  Akhir mayoritas  Individu dalam kategori ini akan mengadopsi suatu inovasi setelah rata-rata anggota masyarakatOrang-orang ini pendekatan inovasi dengan skeptisisme yang tinggi dan setelah mayoritas masyarakat telah mengadopsi inovasi. Akhir Mayoritas biasanya skeptis tentang inovasi, memiliki status sosial di bawah rata-rata, keuangan kejernihan kecil yang sangat, kontak dengan orang lain dalam mayoritas-an dan mayoritas awal, sangat sedikit pendapat kepemimpinan.

22  Lamban  Individu dalam kategori ini adalah yang terakhir untuk mengadopsi suatu inovasi. Tidak seperti beberapa kategori sebelumnya, individu dalam kategori ini menunjukkan sedikit atau tidak ada pendapat kepemimpinan.Orang-orang ini biasanya memiliki keengganan untuk mengubah-agen dan cenderung lanjut umurnya.  Lamban biasanya cenderung terfokus pada "tradisi", cenderung memiliki status sosial terendah, fluiditas keuangan terendah, tertua menjadi semua adopters lainnya, kontak dengan keluarga saja dan teman dekat, sangat sedikit atau tidak ada pendapat kepemimpinan.

23 Elin Haerani(Jurnal Puanri 2010,91)

24 THANKS 4 UR……….


Download ppt "DIFUSI INOVASI Yudi Daherman, M.I.Kom.  Difusi Inovasi adalah teori yang berusaha menjelaskan bagaimana, mengapa, dan berapa tarif baru ide-ide dan teknologi."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google