Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

ISMATUL ULYA, 4401402016 PENERAPAN MODEL GUIDED DISCOVERY INQUIRY DENGAN KONVENSIONAL PADA PEMBELAJARAN MATERI JAMUR DI SMA NEGERI 1 MEJOBO KUDUS.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "ISMATUL ULYA, 4401402016 PENERAPAN MODEL GUIDED DISCOVERY INQUIRY DENGAN KONVENSIONAL PADA PEMBELAJARAN MATERI JAMUR DI SMA NEGERI 1 MEJOBO KUDUS."— Transcript presentasi:

1 ISMATUL ULYA, PENERAPAN MODEL GUIDED DISCOVERY INQUIRY DENGAN KONVENSIONAL PADA PEMBELAJARAN MATERI JAMUR DI SMA NEGERI 1 MEJOBO KUDUS

2 Identitas Mahasiswa - NAMA : ISMATUL ULYA - NIM : PRODI : Pendidikan Biologi - JURUSAN : Biologi - FAKULTAS : Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam - trulie_angel pada domain yahoo.com - PEMBIMBING 1 : Drs. KRISPINUS KEDATI PUKAN, MSi - PEMBIMBING 2 : Dra. LINA HERLINA, MSi - TGL UJIAN :

3 Judul PENERAPAN MODEL GUIDED DISCOVERY INQUIRY DENGAN KONVENSIONAL PADA PEMBELAJARAN MATERI JAMUR DI SMA NEGERI 1 MEJOBO KUDUS

4 Abstrak Selama ini guru kurang bervariasi dalam memilih model pembelajaran. Model pembelajaran konvensional yang didominasi oleh metode ceramah masih menjadi salah satu model favorit yang digunakan guru dengan alasan untuk efisiensi waktu. Kajian klasifikasi seperti materi jamur merupakan salah satu kajian yang tidak disukai siswa karena banyak yang harus dihafalkan, tetapi dengan model pembelajaran yang tepat, hal ini dapat diatasi dengan baik. Guided discovery-inquiry merupakan model pembelajaran yang mengarahkan siswa pada kegiatan yang dapat mengembangkan sikap ilmiah, di mana siswa dibimbing untuk menemukan dan menyelidiki sendiri tentang suatu konsep sains sehingga pengetahuan dan keterampilan yang dimiliki siswa bukan hasil mengingat seperangkat fakta melainkan hasil temuan mereka sendiri. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui perbedaan hasil belajar siswa pada penerapan model guided discovery-inquiry dengan konvensional pada pembelajaran materi jamur di SMA Negeri 1 Mejobo Kudus. Penelitian ini merupakan penelitian eksperimen yang akan dilaksanakan di SMA Negeri 1 Mejobo Kudus dengan desain randomized control group pretest-posttest. Pengambilan sampel dilakukan dengan teknik cluster random sampling. Dari keenam kelas yang ada diambil dua kelas, yang diberi perlakuan berbeda. Satu kelas diberikan pembelajaran dengan model guided discovery-inquiry dan satu kelompok dengan model konvensional. Nilai pretest digunakan untuk melihat apakah kedua kelas berasal dari kondisi awal yang sama. Rata-rata nilai posttest dari kedua kelas dibandingkan untuk melihat perbedaan dari masing-masing perlakuan. Hasil penelitian menunjukkan bahwa hasil belajar siswa kelas guided discoveryinquiry dan kelas konvensional berbeda secara signifikan. Rata-rata nilai posttest kelas guided discovery-inquiry (73,66%) lebih tinggi daripada kelas konvensional (66,57%). Keaktifan klasikal kelas guided discovery-inquiry (80,49%) dan termasuk dalam kategori aktif. Guru dan 87% siswa kelas guided discovery-inquiry memberikan tanggapan positif terhadap model pembelajaran guided discovery-inquiry. Simpulan penelitian ini adalah ada perbedaan hasil belajar siswa pada penerapan model guided discovery-inquiry dengan konvensional pada pembelajaran materi jamur di SMA Negeri 1 Mejobo Kudus. Hasil belajar siswa kelas yang menggunakan model guided discovery-inquiry lebih baik daripada kelas yang menggunakan model konvensional. Saran yang diberikan adalah model guided discovery-inquiry dapat diterapkan pada materi jamur serta materi lain yang sesuai agar hasil belajar siswa meningkat

5 Kata Kunci model guided discovery-inquiry, model konvensional, hasil belajar siswa

6 Referensi Arends Classroom Instruction and Management. New York:The McGraw-Hill Book Companies Inc. Amien M Mengajarkan Ilmu Pengetahuan Alam (IPA) dengan Menggunakan Metode “Discovery” dan “Inquiry”. Jakarta: Depdikbud. Anita Mengembangkan Model Pembelajaran Guided Discovery-Inquiry Laboratory Lesson dengan Pendekatan Jelajah Alam Sekitar pada Materi Struktur dan Fungsi Jaringan Tumbuhan (Skripsi). Semarang: Universitas Negeri Semarang. Anni CT, Achmad R, Eddy P & Daniel P Psikologi Belajar. Semarang: UNNES Press. Arikunto S Dasar-Dasar Evaluasi Pendidikan (Edisi Revisi). Jakarta: Bumi Aksara. _______ Prosedur Penelitian-Suatu Pendekatan Praktik (Edisi Revisi VI). Jakarta: Rineka Cipta. Bandono Menyusun Model Pembelajaran Contextual Teaching and Learning (CTL). Online at [accessed 24 September 2008]. Dharmawan Discovery Inquiry Sebuah Metode. Online at [accessed 24 September 2008]. Darsono M. Dkk Belajar dan Pembelajaran. Semarang: IKIP Semarang Press. Endrawati Pengaruh Kinerja Guru dan Lingkungan Sekolah terhadap Prestasi Belajar Siswa SMP. Online at [accessed 11 Maret 2009]. Gulo W Strategi Belajar Mengajar. Jakarta : Grasindo. Hamalik O Proses Belajar Mengajar. Jakarta: PT Bumi Aksara. Hartutik S Efektivitas Penggunaan Model Pembelajaran Guided Discovery- Inquiry dalam Konsep Sistem Gerak pada Manusia di SMP N 22 Semarang (Skripsi). Semarang: Universitas Negeri Semarang. Ibrahim Pembelajaran Kooperatif. Surabaya: Unessa Press. Iskandhari U Penerapan Pendekatan Discovery-Inquiry untuk Meningkatkan Kemampuan Siswa dalam Menerapkan Konsep Sistem Koordinasi di SMA N 1 Kudus (Skripsi). Semarang: Universitas Negeri Semarang. 50 Ismiarti Meningkatkan Minat Belajar Siswa Melalui Penciptaan Iklim Kelas yang Kondusif. Jurnal Guru 1 (1): Linda Mengoptimalkan Proses Pembelajaran Siswa Kelas 2 SMA Ksatrian 1 Semarang dalam Konsep Transportasi pada Organisme Melalui Pembelajaran Kontekstual (Skripsi). Semarang: Universitas Negeri Semarang. Marianti A & Nugroho EK Jelajah Alam Sekitar (JAS). Makalah Disampaikan pada Seminar dan Lokakarya Pengembangan Kurikulum dan Desain Inovasi Pembelajaran Jurusan Biologi FMIPA UNNES dalam Rangka Pelaksanaan PHK A2. Semarang Mulyasa E Kurikulum Berbasis Kompetensi. Bandung: PT Remaja Rosdakarya. Nazir M Metode Penelitian. Bogor: Ghalia Indonesia. Nissani M Dancing Flies A Guided Discovery Illustration of The Nature of Science. Journal American Biology Teacher 58 (3): Online at [accessed 25 Februari 2009]. Parjiyem Kualitas Proses Belajar Mengajar Materi Invertebrata Menggunakan Pendekatan Discovery-Inquiry di MA Al Asror Gunungpati Semarang (Skripsi). Semarang: Universitas Negeri Semarang. Priyanto T Pengaruh Aktivitas Belajar Siswa dan Partisipasi dalam Kegiatan OSIS terhadap Prestasi Belajar PKn pada Siswa Kelas VIII SMP Negeri 1 Mojogedang Kecamatan Mojogedang Kabupaten Karanganyar Tahun Pelajaran 2007/2008. Online at [accessed 18 Maret 2009]. Pujiastuti P Pengaruh Pembelajaran IPA-Biologi dengan Menggunakan Metode Diskoveri-Inkuiri terhadap Kemampuan Analisis dan Sintesis. Jurnal Penelitian Kependidikan 13 (1). Online at [accessed 27 Januari 2009]. Rianto M Dasar Proses Pembelajaran Biologi 2. Semarang : FMIPA UNNES. Ridlo S & Ely R Paparan Perkuliahan Mahasiswa Evaluasi Pendidikan. Semarang: FMIPA UNNES. Sadia Pengembangan Model Belajar Konstruktivis dalam Pembelajaran IPA di SMP - Suatu Studi Eksperimental dalam Pembelajaran Konsep Energi Usaha dan Suhu di SMPN I Singaraja. (Disertasi). Bandung: IKIP Bandung. Saptono S Strategi Belajar Mengajar. Semarang: UNNES. Sardiman AM Interaksi dan Motivasi Belajar-Mengajar. Jakarta: PT RajaGrafindo Persada. Siskandar Sikap dan Motivasi Siswa dalam Kaitan dengan Hasil belajar Matematika di SD. Jurnal Pendidikan dan Kebudayaan 14 (72): Sofa Pendekatan Discovery, Inquiry dan STS dalam Pembelajaran Fisika. Online at [accessed 24 September 2008]. Sudjana Metoda dan Teknik Pembelajaran Partisipatif. Bandung : Falah Production. Sudjana Metoda Statistika. Bandung: Tarsito Bandung. Sulistyorini Implementasi Pendekatan Inquiry pada Mata Pelajaran Sains. Jurnal Penelitian Pendidikan 21 (1): Poerwadarminta Kamus Umum Bahasa Indonesia. Jakarta : Balai Pustaka. Winkel WS Psikologi Pengajaran. Jakarta: Gramedia. Young R An Experimental Study Comparing A Guided Discovery Method with Two Other Methods of Teaching A Primary School Science Unit. Journal Research in Science Education 1 (1): Online at [accessed 25 Februari 2009]. Yuliani RE Pendekatan Inquiry dan Discovery. Online at [accessed 27 Januari 2009].

7 Terima Kasih


Download ppt "ISMATUL ULYA, 4401402016 PENERAPAN MODEL GUIDED DISCOVERY INQUIRY DENGAN KONVENSIONAL PADA PEMBELAJARAN MATERI JAMUR DI SMA NEGERI 1 MEJOBO KUDUS."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google