Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Malin Kundang Nyi Roro Kidul Apa yang kalian ketahui tentang gambar berikut?.......

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Malin Kundang Nyi Roro Kidul Apa yang kalian ketahui tentang gambar berikut?......."— Transcript presentasi:

1 Malin Kundang Nyi Roro Kidul Apa yang kalian ketahui tentang gambar berikut?

2 Sehingga timbul pertanyaan?.... Apa saja bentuk tradisi masyarakat tersebut? Bagaimanakah cara untuk mewariskan tradisi – tradisi tadi? Bagaimana kelangsungan tradisi – tradisi tadi di zaman modern yang telah mengenal tulisan?

3 Oleh: Dian Nur Antika

4  Standar Kompetensi Memahami Prinsip Dasar Ilmu Sejarah  Kompetensi Dasar Mendeskripsikan tradisi sejarah dalam masyarakat Indonesia masa pra aksara dan masa aksara

5 Indikator  Mengidentifikasikan cara masyarakat pra aksara mewariskan masa lalunya.  Mengidentifikasi jejak – jejak sejarah di dalam sejarah lisan (foklore, mitologi, dongeng, dan legenda) dari berbagai daerah di Indonesia.

6 Tujuan Pembelajaran  Siswa dapat mengidentifikasikan cara masyarakat pra aksara mewariskan masa lalunya.  Siswa dapat mengidentifikasi jejak – jejak sejarah di dalam sejarah lisan (foklore, mitologi, dongeng, dan legenda) dari berbagai daerah di Indonesia.

7 CARA MASYARAKAT MASA PRASEJARAH MEWARISKAN MASA LALUNYA PENGALAMAN MASA LALU BAGI MASYARAKAT PRASEJARAH Pengalaman masa lalu menurut pandangan masyarakat pra-sejarah merupakan bagian dari perubahan hidup manusia yang ditentukan oleh alam Pada pandangan ini juga terdapat pemikiran yang bersifat magis- religius, artinya ada kekuatan magis yang menjadi faktor penentu perubahan dalam kehidupan Bagi masyarakat pra- sejarah peristiwa masa lalu merupakan pelajaran yang berharga dari kelangsungan hidupnya dan perlu diwariskan secara turun temurun

8 TRADISI LISAN Contoh produk tradisi lisan diantaranya :petuah, kisah perorangan/kelompok, cerita kepahlawanan, dongeng, Tradisi lisan merupakan kesaksian yang disampaikan secara verbal dari satu generasi ke generasi selanjutnya. Selain aspek sejarah dalam tradisi lisan ditemukan nilai nilai moral, kepercayaan, adat istiadat, cerita khayali, peribahasa, nyanyian maupun mantra Ciri Ciri Tradisi Lisan : Pesan disampaikan secara lisan Tradisi lisan diwariskan ke generasi berikutnya Didong (Aceh) Rabab/Rebab Wayang

9 SISTEM KEPERCAYAAN Masyarakat masa prasejarah telah mengenal sistem kepercayaan yang dianut oleh masyarakat. Animisme dan Dinamisme merupakan kepercayaan yang dianut oleh mereka, kedua kepercayaan tersebut berpusat pada alam dan roh nenek moyang mereka SISTEM MATA MATA PENCAHARIAN Pada awalnya semua aktivitas perekonomian masyarakat prasejarah tergantung pada apa yang disediakan oleh alam (FoodGathering). Namun seiring pengalaman hidup, kondisi alam serta perkembangan pengetahuan akhirnya sedikit demi sedikit mulai ada perubahan, masyarakat prasejarah mulai belajar bertani untuk menghasilkan kebutuhan hidup (FoodProducing) TRADISI MASYARAKAT MASA PRASEJARAH

10 Masyarakat prasejarah Indonesia telah mengenal berkelompok dengan jumlah yang terbatas dan pembagian kerja yang belum jelas. Kehidupan kemasyarakatan semakin lama semakin berkembang sampai tahap tumbuhnya ikatan sosial, solidaritas, demokrasi, pembagian golongan masyarakat dan lain lain SISTEM KEMASYARAKATAN Pada prinsipnya masyarakat prasejarah Indonesia seni lukis yang dapat diketemuka di gua gua, pada perkembangannya mulai mengenal perhiasan, seni ukir sampai akhirnya mengenal gamelan dan wayang SISTEM SENI DAN BUDAYA

11 Pada masyarakat pra sejarah Indonesia menunjukkan adanya perkembangan pengetahuan, hal ini dapat terlihat dari setiap zaman pembabakan (Paleolithikum, Mesolithikum, Neolithikum, Megalithikum, Zaman Perunggu) menunjukkan adanya perubahan pola hidup serta alat alat hidup yang dipergunakan SISTEM PENGETAHUAN

12 MENELUSURI JEJAK SEJARAH DALAM FOLKLOR, MITOLOGI, LEGENDA, UPACARA ADAT DAN LAGU DARI BERBAGAI DAERAH DI INDONESIA Punya bentuk berpola dalam pembuka katanya : seperti “sahibul hikayat” …….. “kata empunya cerita” …… …… Mempunyai manfaat dalam kehidupan kolektif, pelipur lara, alat pendidikan, protes sosial. Pewarisan dan persebarannya secara lisan dari satu generasi ke generasi berikutnya. Berkembang dalam versi berbeda-beda dengan bentuk dasar yang tetap bertahan Bersifat pralogis, mempunyai logika sendiri yang tidak sesuai dengan logika umum Menjadi milik ber sama dari satu masyarakat tertentu SIFAT FOLKLORE Folklore merupakan bagian dari suatu kebudayaan yang disebarkan dan diwariskan secara tradisional, baik secara lisan atau dibantu dengan gerak isyarat dan pembantu pengingat

13 JENIS FOLKLORE BUKAN LISAN SEBAGIAN LISAN LISAN Bahasa rakyat, logat Peribahasa, sindirian Teka teki, Pantun, Syair Mitos, legenda, dongeng Nyanyian rakyat Kepercayaan dan tahyul Permainan rakyat Teater rakyat Tarian dan pesta rakyat Adat kebiasaan Upacara tradisional Bangunan rumah adat Seni Kerajinan Pakaian tradisional Obat obatan rakyat Senjata tradisional Makanan tradisional

14 MITOS adalah cerita prosa rakyat yang mempunyai tokoh dewa, atau manusia setengah dewa yang terjadi di dunia lain pada masa lampau dan dianggap benar-benar terjadi oleh empunya cerita dan penganutnya Terjadinya manusia pertama, dan munculnya pahlawan (cultural hero) Terjadinya alam semesta (Cosmogony) Terjadinya susunan dewa (Pantheon) Terjadinya makanan pokok KISAH KISAH DALAM MITOS JENIS MITOS Terjadinya alam semesta Bentuk binatang khas Gejala alam Terjadinya maut Bentuk topografi Terjadinya dunia Terjadinya manusia pertama di dunia

15 Legenda Alam Gaib (Supranatural Legend) Sundel Bolong Hantu Genderuwo Setan Tuyul Legenda Setempat (Local Legend) Tangkuban perahu Asal mula nama Banyuwangi Asal mula nama Tengger

16 DONGENG adalah cerita prosa rakyat yang tidak dianggap benar-benar terjadi. Dongeng diceritakan terutama untuk hiburan, walaupun banyak juga yang melukiskan kebenaran berisikan ajaran moral, atau bahkan sindiran. Dongeng Binatang (Fabel) Tokohnya binatang, dapat berbicara dan berakal budi seperti manusia Ditokohi manusia dan biasanya merupakan kisah suka duka seseorang DONGENGDONGENG Dongeng Biasa Tipe Unpromising HeroinMother Incest ProphecyMale Cinderella Cinderella Bawang merah, bawang putih Ande-ande lumut Jaka Kendil I Rara Siragan Sangkuriang Prabu Watu Gunung

17 ONGKEK Ongkek, Puncak Upacara Yadnya Kasada ditandai dengan melarung ongkek atau sesaji yang terbuat dari hasil bumi masyarakat ke kawah gunung Bromo KIRAB PUSAKA Kirab Pusaka & Kyai Slamet, Keraton Kesunanan Solo, menyambut 1 Suro UPACARA ADAT Upacara-upacara adat yang berkembang disatu masyarakat biasanya berkaitan dengan kepercayaan. Pada umumnya melaksanakan upacara tertentu merupakan usaha manusia untuk mencari hubungan dengan Tuhan, para dewa atau mahkluk halus yang mendiami alam gaib. Upacara dilakukan dengan tujuan untuk mendapatkan kemurahan hati para dewa, agar terhindar dari malapetaka atau bencana lainnya yang dianggap sebagai kemarahan para dewa

18 Antara Balada dan Epos memiliki perbedaan yang terletak pada tema ceritanya. Tema Balada mengenai kisah yang romantis dan sentimental, sedangkan epos mengenai cerita kepahlawanan. Keduanya memiliki bentuk bahasa yang bersajak. FUNGSI NYANYIAN RAKYAT Memelihara sejarah setempat Pelipur lara Pembangkit semangat Protes sosial terhadap ketidakadilan Dari berbagai jenis nyanyian rakyat yang dapat dipertimbangkan sebagai salah satu sumber dari penulisan sejarah adalah nyanyian rakyat yang bersifat berkisah (narrative folksong). Nyanyian rakyat tergolong dalam kelompok ini adalah Balada dan Epos. Nyanyian bersifat epos banyak ditemukan di Jawa, Bali, berasal dari epos besar Ramayana dan Mahabaratha. Di Jawa Tengah dan Jawa Timur, nyanyian rakyat ini disebut juga Tembang Sinom Pucung Asmaradhana NYANYIAN RAKYAT

19


Download ppt "Malin Kundang Nyi Roro Kidul Apa yang kalian ketahui tentang gambar berikut?......."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google