Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

TOPIK 1 LOGIKA. PERTEMUAN 1 PERNYATAAN PENGHUBUNG PERNYATAAN.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "TOPIK 1 LOGIKA. PERTEMUAN 1 PERNYATAAN PENGHUBUNG PERNYATAAN."— Transcript presentasi:

1 TOPIK 1 LOGIKA

2 PERTEMUAN 1 PERNYATAAN PENGHUBUNG PERNYATAAN

3 PERNYATAAN Adalah kalimat yang mempunyai nilai kebenaran (benar/salah) Adalah kalimat yang mempunyai nilai kebenaran (benar/salah) Contoh: Contoh: –UKSW berada di Salatiga. (pernyataan benar) –5+3=9. (pernyataan salah) –100+1=101. (pernyataan, benar/salah tergantung konteks biner/desimal) –Meja itu besar. (bukan pernyataan) –Apa hobimu? (bukan pernyataan)

4 PENGHUBUNG PERNYATAAN (1) Untuk membuat pernyataan yang lebih kompleks dari pernyataan-pernyataan yang lebih sederhana dibutuhkan penghubung. Untuk membuat pernyataan yang lebih kompleks dari pernyataan-pernyataan yang lebih sederhana dibutuhkan penghubung. Pernyataan-pernyataan yang lebih kompleks ini disebut pernyataan majemuk (compound statement). Jadi pernyataan primer atau atomik adalah pernyataan-pernyataan yang tidak mempunyai penghubung. Dalam pembahasan ini suatu pernyataan akan diberi nama dengan huruf kapital. Pernyataan-pernyataan yang lebih kompleks ini disebut pernyataan majemuk (compound statement). Jadi pernyataan primer atau atomik adalah pernyataan-pernyataan yang tidak mempunyai penghubung. Dalam pembahasan ini suatu pernyataan akan diberi nama dengan huruf kapital.

5 PENGHUBUNG PERNYATAAN (2) Negasi (NOT atau Inversi) Negasi (NOT atau Inversi) Konjungsi (AND) Konjungsi (AND) Disjungsi (OR) Disjungsi (OR) Kondisi (Conditional)/Implikasi Kondisi (Conditional)/Implikasi Kondisi Ganda (Biconditional)/Biimplikasi Kondisi Ganda (Biconditional)/Biimplikasi

6 NEGASI (1) Notasi: ¬ atau ~ atau ¯ atau ’ Notasi: ¬ atau ~ atau ¯ atau ’ Negasi pernyataan P adalah suatu pernyataan ~P yang mempunyai nilai kebenaran berlawanan dari nilai kebenaran pernyataan semula. Negasi pernyataan P adalah suatu pernyataan ~P yang mempunyai nilai kebenaran berlawanan dari nilai kebenaran pernyataan semula. Contoh: Contoh: –P : Hari ini hujan. –Q : Hari ini panas. Maka pernyataan NOT dari P dan Q adalah –~P: Hari ini tidak hujan. –~Q: Hari ini tidak panas.

7 NEGASI (2) Tabel Kebenaran Tabel Kebenaran Rangkaian Logika Rangkaian Logika

8 DISJUNGSI (1) Notasi:  atau + atau  Notasi:  atau + atau  Disjungsi dari dua pernyataan P dan Q adalah suatu pernyataan P  Q yang mempunyai nilai kebenaran T jika P atau Q atau keduanya mempunyai nilai kebenaran T, selain itu P  Q bernilai F. Disjungsi dari dua pernyataan P dan Q adalah suatu pernyataan P  Q yang mempunyai nilai kebenaran T jika P atau Q atau keduanya mempunyai nilai kebenaran T, selain itu P  Q bernilai F. Contoh: Contoh: P: Hari ini hujan. Q: Ada 10 kamar dalam rumah ini. P  Q: Hari ini hujan atau ada 10 kamar dalam rumah ini.

9 DISJUNGSI (2) Saya akan menonton pertandingan di tv atau pergi ke lapangan pertandingan. Saya akan menonton pertandingan di tv atau pergi ke lapangan pertandingan. “atau” dipakai dalam bentuk yang eksklusif untuk memilih salah satu dari dua alternatif tetapi tidak keduanya (P atau Q saja tetapi tidak P dan Q). Ada sesuatu yang salah dengan bolam itu atau dengan pengabelannya. Ada sesuatu yang salah dengan bolam itu atau dengan pengabelannya. “atau” dipakai dalam bentuk yang inklusif yaitu bisa salah satu atau kedua alternatif terjadi (P, atau Q atau P dan Q). “atau” digunakan seperti yang dimaksud (simbol  ). Dua atau tiga orang cedera dalam kecelakaan itu. Dua atau tiga orang cedera dalam kecelakaan itu. “atau” tidak ditujukan dalam arti Penghubung yang dimaksudkan tetapi mengenai jumlah orang dalam kejadian itu.

10 DISJUNGSI (3) Sifat simetri: P  Q = Q  P. Sifat simetri: P  Q = Q  P. Negasi P  Q adalah ~P  ~Q. Negasi P  Q adalah ~P  ~Q. Tabel Kebenaran: Tabel Kebenaran:

11 DISJUNGSI (4) Rangkaian Logika: Rangkaian Logika:

12 KONJUNGSI (1) Notasi: ,., , atau  Notasi: ,., , atau  Konjungsi dari dua pernyataan P dan Q adalah suatu pernyataan P  Q yang mempunyai nilai kebenaran T bila P dan Q keduanya mempunyai nilai kebenaran T, selain itu P  Q bernilai F. Konjungsi dari dua pernyataan P dan Q adalah suatu pernyataan P  Q yang mempunyai nilai kebenaran T bila P dan Q keduanya mempunyai nilai kebenaran T, selain itu P  Q bernilai F. Contoh: Contoh: P: Hari ini hujan. Q: Ada 10 kamar dalam rumah ini. P  Q: Hari ini hujan dan ada 10 kamar dalam rumah ini.

13 KONJUNGSI (2) Mawar berwarna merah dan kucing berwarna hitam. Mawar berwarna merah dan kucing berwarna hitam. “dan” digunakan seperti yang dimaksud (simbol  ). Prinsip simetri berlaku. P  Q = Q  P Inem membuka pintu dan berjalan masuk. Inem membuka pintu dan berjalan masuk. “dan” berarti “kemudian” karena “berjalan masuk” terjadi setelah “Inem membuka pintu”  tidak dapat diterjemahkan dengan . Prinsip simetri tidak berlaku. P  Q  Q  P Inem dan Ponim bersaudara. Inem dan Ponim bersaudara. “dan” bukan penghubung, karena hanya satu kalimat bukan dua kalimat setara yang dihubungkan dengan AND. Bila dipecah, akan menjadi kalimat berita tidak lengkap. “Inem bersaudara”. Kalimat menjadi tidak lengkap karena bersaudara dengan siapa?.

14 KONJUNGSI (3) Sifat simetri: P  Q = Q  P. Sifat simetri: P  Q = Q  P. Negasi P  Q adalah ~P  ~Q. Negasi P  Q adalah ~P  ~Q. Tabel Kebenaran: Tabel Kebenaran:

15 KONJUNGSI (4) Rangkaian Logika: Rangkaian Logika:

16 IMPLIKASI (1) Notasi:  Notasi:  Jika P dan Q adalah dua pernyataan, maka implikasi pernyataan P  Q dapat dibaca sebagai IF P, THEN Q. P dan Q adalah suatu pernyataan conditional. P disebut antecedent dan Q adalah consequent. Jika P dan Q adalah dua pernyataan, maka implikasi pernyataan P  Q dapat dibaca sebagai IF P, THEN Q. P dan Q adalah suatu pernyataan conditional. P disebut antecedent dan Q adalah consequent. Implikasi tidak mempunyai sifat simetri dalam arti bahwa P  Q tidak sama dengan Q  P. Implikasi tidak mempunyai sifat simetri dalam arti bahwa P  Q tidak sama dengan Q  P.

17 IMPLIKASI (2) Contoh: Contoh: –P : Langit cerah hari ini. Q: 2+7 >4. P  Q : Jika langit cerah hari ini, maka 2+7 >4. –P: Ibu ke pasar. Q: Didi ke sekolah. P  Q : Jika ibu ke pasar, maka Didi ke sekolah. –Tulis dalam bentuk simbolis: “Kalau William mengambil Kalkulus atau Harry mengambil Sosiologi, maka Charles akan mengambil Bahasa Inggris.” J: William mengambil Kalkulus. K: Harry mengambil Sosiologi. K: Harry mengambil Sosiologi. L: Charles mengambil Bahasa Inggris. L: Charles mengambil Bahasa Inggris. Hasilnya adalah: (J  K)  L

18 IMPLIKASI (3) P  Q  (ekuivalen dengan) ~P  Q. P  Q  (ekuivalen dengan) ~P  Q. Buktikan dengan tabel kebenaran! ~(P  Q)  ~(~P  Q)  P  ~Q. ~(P  Q)  ~(~P  Q)  P  ~Q. Tabel Kebenaran: Tabel Kebenaran:

19 IMPLIKASI (4) Dari suatu implikasi, bisa dibentuk implikasi yang lain, yaitu: Dari suatu implikasi, bisa dibentuk implikasi yang lain, yaitu: –Konvers (Q  P) –Invers (~P  ~Q) –Kontraposisi (~Q  ~P) P  Q  ~Q  ~P P  Q  ~Q  ~P Buktikan dengan tabel kebenaran! Buktikan dengan tabel kebenaran!

20 Jika saya tidak masuk, maka kalian senang. Jika saya tidak masuk, maka kalian senang. Kn: Jika kalian senang, maka saya tidak masuk. In: Jika saya masuk, maka kalian tidak senang. Kt: Jika kalian tidak senang, maka saya masuk. Ng: Saya tidak masuk dan kalian tidak senang.

21 BIIMPLIKASI (1) Notasi:  Notasi:  Jika P dan Q adalah dua pernyataan, maka biimplikasi pernyataan P  Q (dibaca P jika dan hanya jika Q) mempunyai nilai T bilamana baik P dan Q keduanya mempunyai nilai kebenaran yang sama. Jika P dan Q adalah dua pernyataan, maka biimplikasi pernyataan P  Q (dibaca P jika dan hanya jika Q) mempunyai nilai T bilamana baik P dan Q keduanya mempunyai nilai kebenaran yang sama. P  Q mempunyai sifat simetri yaitu: P  Q mempunyai sifat simetri yaitu: P  Q = Q  P.

22 BIIMPLIKASI (2) Contoh: Contoh: –P=Q jika dan hanya jika P  Q dan Q  P. P  Q  (P  Q)  (Q  P) P  Q  (P  Q)  (Q  P) Tabel Kebenaran: Tabel Kebenaran:

23 TAUTOLOGI dan KONTRADIKSI Tautologi adalah pernyataan yang nilainya selalu benar. Tautologi adalah pernyataan yang nilainya selalu benar. Contoh: P  ~P (buktikan!) Contoh: P  ~P (buktikan!) Kontradiksi adalah pernyataan yang nilainya selalu salah. Kontradiksi adalah pernyataan yang nilainya selalu salah. Contoh: P  ~P (buktikan!) Contoh: P  ~P (buktikan!)

24 KONVERS, INVERS, KONTRAPOSISI (1) Jika A merupakan suatu bujursangkar atau trapesium, maka A merupakan suatu 4 persegi panjang. Jika A merupakan suatu bujursangkar atau trapesium, maka A merupakan suatu 4 persegi panjang.Kn:In:Kt:Ng:

25 KONVERS, INVERS, KONTRAPOSISI (2) Jika n adalah bilangan prima > 2 dan n bulat, maka n adalah bilangan ganjil. Jika n adalah bilangan prima > 2 dan n bulat, maka n adalah bilangan ganjil.Kn:In:Kt:Ng:


Download ppt "TOPIK 1 LOGIKA. PERTEMUAN 1 PERNYATAAN PENGHUBUNG PERNYATAAN."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google