Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

PEMANTAUAN STATUS GIZI BALITA DAN IBU HAMIL SUSI DYAH PUSPOWATI, MSI UPTD Puskesmas Sibela Dinas Kesehatan Kota Surakarta KULIAH PENGANTAR.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "PEMANTAUAN STATUS GIZI BALITA DAN IBU HAMIL SUSI DYAH PUSPOWATI, MSI UPTD Puskesmas Sibela Dinas Kesehatan Kota Surakarta KULIAH PENGANTAR."— Transcript presentasi:

1 PEMANTAUAN STATUS GIZI BALITA DAN IBU HAMIL SUSI DYAH PUSPOWATI, MSI UPTD Puskesmas Sibela Dinas Kesehatan Kota Surakarta KULIAH PENGANTAR

2  Pelayanan kesehatan Status Gizi ASUPAN GIZI INFEKSI PENYAKIT Perilaku/asuhan Ibu dan Anak Ketersediaan Pangan tingkat Rumah Tangga KEMISKINAN, PENDIDIKAN RENDAH, KETERSEDIANAN PANGAN, KESEMPATAN KERJA KRISIS POLITIK DAN EKONOMI Penyebab LANGSUNG Penyebab TAK LANGSUNG Masalah UTAMA Masalah DASAR Penyebab Masalah Gizi

3 Dampak Kurang Gizi KEGUGURAN, PERDARAHAN, PREMATUR,BBLR GANGGUAN PERTUMBUHAN & PERKEMBANGAN PRESTASI BELAJAR, OLAH RAGA MENURUN DAYA TAHAN, PRODUKTIVITAS, PENDAPATAN MENURUN LEMAH, DAYA TAHAN MENURUN, SERING SAKIT, KEMATIAN.

4 Keadaan yang diakibatkan oleh status keseimbangan antara jumlah asupan (“intake”) zat gizi dan jumlah yang dibutuhkan (“requirement”) oleh tubuh untuk berbagai fungsi biologis: (pertumbuhan fisik, perkembangan, aktivitas, pemeliharaan kesehatan, dan lainnya) PENGERTIAN STATUS GIZI PENGERTIAN INDIKATOR STATUS GIZI Tanda-tanda yang dapat memberikan gambaran tentang keadaan keseimbangan antara asupan dan kebutuhan zat gizi oleh tubuh: contoh: pertumbuhan fisik  ukuran tubuh  antropometri (berat badan, tinggi badan, dan lainnya)

5 APLIKASI SEBARAN NORMAL DALAM MENETAPKAN KATEGORI STATUS GIZI (Cut-off: Berdasar Hasil Kesepakatan Pakar Gizi, Januari 2000) Indeks BB/UM: a. Gizi lebih bila Z_Score terletak > +2 SD b. Gizi baik bila Z_Score terletak antara > -2 SD s/d +2 SD c. Gizi kurang bila Z_Score terletak antara > -3 SD s/d +2 SD b. Gizi baik bila Z_Score terletak antara > -2 SD s/d +2 SD c. Gizi kurang bila Z_Score terletak antara > -3 SD s/d < -2 SD d. Gizi buruk bila Z_Score terletak < -3 SD Indeks TB/UM: a. Normal bila Z_Score terletak > -2 SD b. Pendek bila Z_Score terletak dari > -3 SD s/d -2 SD b. Pendek bila Z_Score terletak dari > -3 SD s/d < -2 SD Indeks BB/TB a. Gemuk bila Z_Score terletak > +2 SD Indeks BB/TB a. Gemuk bila Z_Score terletak > +2 SD b. Normal bila Z_Score terletak antara > -2 SD s/d +2 SD c. Kurus bila Z_Score terletak antara > -3 SD s/d -2 SD s/d +2 SD c. Kurus bila Z_Score terletak antara > -3 SD s/d < -2 SD d. Sangat kurus bila Z_Score terletak < -3 SD

6 Kurva Sebaran Normal Nilai Z_Score Indikator Antropometri

7 CARA 1.Tentukan Umur 2.Tentukan Jenis kelamin 3.Tentukan Hasil penimbangan 4.Tentukan status gizi dengan meliihat Tabel Status gizi menurut WHO-NCHS berdasarkan BB/U

8 CARA 1.Tentukan Jenis kelamin 2.Tentukan hasil pengukuran tinggi/panjang badan 3.Tentukan Hasil penimbangan 4.Tentukan status gizi dengan melihat Tabel Status gizi menurut WHO-NCHS berdasarkan BB/TB

9 CARA MEMBULATKAN UMUR ANAK Pedoman dari CDC (Center of Diseases Control) tahun 2000: 1.Bila kelebihan atau kekurangan hari sebanyak 16 hari s/d 30 hari, dibulatkan menjadi 1 bulan. Contoh: 20 bulan + 17 hari = 21 bulan 19 bulan – 16 hari = 18 bulan 2.Bila kelebihan atau kekurangan hari sebanyak 1 hari s/d 15 hari, dibulatkan menjadi 0 bulan Contoh:20 bulan + 15 hari = 20 bulan 19 bulan – 14 hari = 19 bulan

10 CARA MENGHITUNG UMUR ANAK BALITA TanggalHariBulanTahun Ditimbang Lahir SELISIH-5 Hari1 Bln2 Thn (-0 Bln) (1 Bln) (24 Bln) UMUR ANAK = 24 bulan + 1 Bulan – 0 bulan UMUR anak = 25 bulan CONTOH 1

11 TanggalHariBulanTahun Ditimbang Lahir SELISIH-16 Hari-5 Bln2 Thn (-1 Bln) (-5 Bln) (24 Bln) UMUR ANAK = 24 bulan – 5 bulan – 1 bulan UMUR anak = 18 bulan CONTOH 2

12 Weight Measurement

13

14 Prosedur Penimbangan dengan Menggunakan Dacin 1. Persiapan Alat Gantung dacin pada tempat yg kokoh seperti penyangga kaki tiga atau pelana rumah/kosen/dahan pohon yg kuat Gantung dacin pada tempat yg kokoh seperti penyangga kaki tiga atau pelana rumah/kosen/dahan pohon yg kuat Atur posisi batang dacin sejajar dengan mata penimbang Atur posisi batang dacin sejajar dengan mata penimbang Pastikan bandul geser berada pada angka nol dan posisi paku tegak lurus Pastikan bandul geser berada pada angka nol dan posisi paku tegak lurus Pasang sarung/celana/kotak timbang yg kosong pada dacin Pasang sarung/celana/kotak timbang yg kosong pada dacin Seimbangkan dacin dengan memberi kantung plastik berisikan pasir/batu diujung batang dacin, sampai kedua jarum tegak lurus Seimbangkan dacin dengan memberi kantung plastik berisikan pasir/batu diujung batang dacin, sampai kedua jarum tegak lurus

15 2. Pelaksanaan Penimbangan Bila ibu tidak membawa KMS, tanyakan berat badan balita 2 bulan dan 1 bulan sebelumnya, krn untuk menentukan status pertumbuhan perlu 3 titik pengukuran Bila ibu tidak membawa KMS, tanyakan berat badan balita 2 bulan dan 1 bulan sebelumnya, krn untuk menentukan status pertumbuhan perlu 3 titik pengukuran Masukkan balita ke dalam sarung timbang dengan pakaian seminimal mungkin dan geser bandul sampai paku tegak lurus Masukkan balita ke dalam sarung timbang dengan pakaian seminimal mungkin dan geser bandul sampai paku tegak lurus Baca berat badan balita dengan melihat angka di ujung bandul geser Baca berat badan balita dengan melihat angka di ujung bandul geser Catat hasil penimbangan dengan benar di kertas/buku bantu dalam kg dan ons Catat hasil penimbangan dengan benar di kertas/buku bantu dalam kg dan ons Kembalikan bandul ke angka nol dan keluarkan balita dari sarung/celana/kotak timbang Kembalikan bandul ke angka nol dan keluarkan balita dari sarung/celana/kotak timbang

16 SALAH MEMASANG TIMBANGAN BATANG DACIN TIDAK SEIMBANG

17 DACIN TIDAK LAYAK PAKAI HARUS DITERA

18 TITIK NOL SALAH BUKAN PADA ANGKA NOL TAPI MENEMPEL PADA PENGGANTUNG

19 PENGGUNAAN BATHROOM SCALE SKALA 0,5 Kg MALAH ADA YG 1.0 Kg

20 PROSEDUR PENGUKURAN PANJANG BADAN (UNTUK BALITA BERUMUR KURANG DARI 2 TAHUN) Dengan Papan Pengukur 1. Persiapan alat Pilih meja atau tempat yg datar dan rata. Siapkan alat ukur panjang badan Pilih meja atau tempat yg datar dan rata. Siapkan alat ukur panjang badan Lepaskan kunci pengait yg berada disamping papan pengukur Lepaskan kunci pengait yg berada disamping papan pengukur Tarik meteran sampai menempel rapat pd dinding tempat menempelnya kepala dan pastikan meteran menunjukkan angka nol dg mengatur sekrup skala yg ada di bagian kaki balita Tarik meteran sampai menempel rapat pd dinding tempat menempelnya kepala dan pastikan meteran menunjukkan angka nol dg mengatur sekrup skala yg ada di bagian kaki balita Buka papan hingga posisinya memanjang dan datar Buka papan hingga posisinya memanjang dan datar Tarik meteran sampai menempel rapat pd dinding tempat menempelnya kepala dan pastikan meteran menunjuk angka nol Tarik meteran sampai menempel rapat pd dinding tempat menempelnya kepala dan pastikan meteran menunjuk angka nol Geser kembali papan penggeser pd tempatnya Geser kembali papan penggeser pd tempatnya

21 b. Pelaksanaan Pengukuran Panjang Badan Telentangkan balita di atas papan pengukur dengan posisi kepala menempel pada bagian papan yg datar dan tegak lurus (papan yg tidak dapat bergerak) Telentangkan balita di atas papan pengukur dengan posisi kepala menempel pada bagian papan yg datar dan tegak lurus (papan yg tidak dapat bergerak) Pastikan puncak kepala menempel pada bagian papan yg statis Pastikan puncak kepala menempel pada bagian papan yg statis Posisikan bagian belakang kepala, punggung, pantat dan tumit menempel secara tepat pd papan pengukur Posisikan bagian belakang kepala, punggung, pantat dan tumit menempel secara tepat pd papan pengukur Geser bagian papan yg bergerak sampai seluruh bagian kedua telapak kaki menempel pada bagian papan yg dapat digeser (dengan cara menekan bagian lutut dan mata kaki) Geser bagian papan yg bergerak sampai seluruh bagian kedua telapak kaki menempel pada bagian papan yg dapat digeser (dengan cara menekan bagian lutut dan mata kaki) Baca dan catat panjang badan balita dari angka kecil ke angka besar Baca dan catat panjang badan balita dari angka kecil ke angka besar

22

23 Length Measurement

24 1. Persiapan Alat Letakkan microtoise di lantai yg rata dan menempel pada dinding yg tegak lurus Letakkan microtoise di lantai yg rata dan menempel pada dinding yg tegak lurus Tarik pita meteran tegak lurus ke atas sampai angka pada jendela baca menunjukkan angka nol Tarik pita meteran tegak lurus ke atas sampai angka pada jendela baca menunjukkan angka nol Paku/tempelkan ujung pita meteran pd dinding Paku/tempelkan ujung pita meteran pd dinding Tarik kepala microtoise ke atas sampai ke paku Tarik kepala microtoise ke atas sampai ke paku PROSEDUR PENGUKURAN TINGGI BADAN (UNTUK BALITA BERUMUR LEBIH DARI 2 TAHUN) Dengan Microtoise

25 2. Pelaksanaan pengukuran tinggi badan Posisikan balita berdiri tegak lurus di bawah microtoise membelakangi dinding Posisikan balita berdiri tegak lurus di bawah microtoise membelakangi dinding Posisikan kepala balita berada di bawah alat geser microtoise, pandangan lurus kedepan Posisikan kepala balita berada di bawah alat geser microtoise, pandangan lurus kedepan Posisikan balita tegak bebas, bagian belakang kepala, tulang belikat, pantat dan tumit menempel di dinding Posisikan balita tegak bebas, bagian belakang kepala, tulang belikat, pantat dan tumit menempel di dinding Posisikan kedua lutut dan tumit rapat Posisikan kedua lutut dan tumit rapat Tarik kepala microtoise sampai puncak kepala balita Tarik kepala microtoise sampai puncak kepala balita Baca angka pada jendela baca dan mata pembaca harus sejajar dengan garis merah Baca angka pada jendela baca dan mata pembaca harus sejajar dengan garis merah Angka yang dibaca adalah yg berada pada garis merah dari angka kecil ke arah angka besar Angka yang dibaca adalah yg berada pada garis merah dari angka kecil ke arah angka besar Catat hasil pengukuran tinggi badan balita pada kartu status Catat hasil pengukuran tinggi badan balita pada kartu status

26 Height Measurement

27

28

29 PROSEDUR PENGISIAN DAN PEMBACAAN KMS BILA ANAK DATANG UNTUK PENIMBANGAN PERTAMA 1.Mengisi nama anak dan nomor pendaftaran 2.Mengisi kolom identitas yg tersedia pada halaman dalam KMS balita Kolom posyandu diisi nama posyandu tempat anak didaftar Kolom posyandu diisi nama posyandu tempat anak didaftar Kolom tanggal pendaftaran diisi tanggal, bulan dan tahun anak didaftar pertama kali Kolom tanggal pendaftaran diisi tanggal, bulan dan tahun anak didaftar pertama kali Kolom nama anak diisi nama jelas anak,sama seperti halaman depan KMS Kolom nama anak diisi nama jelas anak,sama seperti halaman depan KMS Kolom laki-laki diisi tanda V apabila anak tsb laki-laki dan demikian pula bila perempuan Kolom laki-laki diisi tanda V apabila anak tsb laki-laki dan demikian pula bila perempuan Kolom “anak yg ke” diisi nomor urut kelahiran anak dalam keluarga (termasuk anak yg meninggal) Kolom “anak yg ke” diisi nomor urut kelahiran anak dalam keluarga (termasuk anak yg meninggal) Kolom tanggal lahir diisi bulan dan tahun lahir anak Kolom tanggal lahir diisi bulan dan tahun lahir anak Kolom berat badan lahir diisi angka penimbangan berat badan anak saat dilahirkan dalam satuan gram “ berat badan lahir” ini kemudian dicantumkan pada grafik KMS pada bulan “0” Kolom berat badan lahir diisi angka penimbangan berat badan anak saat dilahirkan dalam satuan gram “ berat badan lahir” ini kemudian dicantumkan pada grafik KMS pada bulan “0” Kolom “nama ayah” dan “nama ibu” beserta pekerjaannya diisi nama dan pekerjaan ayah dan ibu anak tersebut Kolom “nama ayah” dan “nama ibu” beserta pekerjaannya diisi nama dan pekerjaan ayah dan ibu anak tersebut Kolom “alamat” diisi alamat anak menetap Kolom “alamat” diisi alamat anak menetap

30 3. Mengisi kolom bulan lahir 4. Meletakkan titik berat badan pada grafik KMS balita 5. Mencatat keadaan kesehatan, makanan dan keadaan lainnya 6. Mengisi kolom pemberian imunisasi 7. Mengisi kolom pemberian kapsul vitamin A dosis tinggi 8. Mengisi kolom periode pemberian ASI Ekslusif

31 Bila Anak datang pada penimbangan kedua dan seterusnya Lakukan langkah 4, kemudianhubungkan titik berat badan bulan ini dengan bulan lalu dalam bentuk garis lurus. Jika jarak penimbangan bulan ini dan penimbangan sebelumnya Lakukan langkah 4, kemudianhubungkan titik berat badan bulan ini dengan bulan lalu dalam bentuk garis lurus. Jika jarak penimbangan bulan ini dan penimbangan sebelumnya Lakukan langkah 5. catat semua kejadian yg dialami anak pada garis tegak sesuai bulan yg bersangkutan. Apabila anak mendapat imunisasi lakukan langkah keenam Lakukan langkah 5. catat semua kejadian yg dialami anak pada garis tegak sesuai bulan yg bersangkutan. Apabila anak mendapat imunisasi lakukan langkah keenam Apabila anak ditimbang pd bulan kapsul vitamin A (februari dan agustus), maka jika anak diberi kapsul vitamin A, lakukan langkah 7 Apabila anak ditimbang pd bulan kapsul vitamin A (februari dan agustus), maka jika anak diberi kapsul vitamin A, lakukan langkah 7 Apabila umur bayi masih dibawah 6 bulan, lakukan langkah 8 Apabila umur bayi masih dibawah 6 bulan, lakukan langkah 8

32 C A B A, B, dan C tidak dapat diinterpretasi pertumbuhannya karena hanya berupa satu titik Dalam aplikasi dengan menggunakan KMS Tumbuh normal jika grafik pertumbuhan berat badan anak sejajar dengan kurva baku.

33 Lima arah garis pertumbuhan (Depkes 2001)

34 Normal Growth ( N2)

35 Catch up Growth ( N1)

36 Growth faltering ( T1 )

37 Flat growth ( T2 )

38 Loss of growth ( T3 )

39 ALUR TINDAKAN BERDASARKAN HASIL PENIMBANGAN ANAK BALITA HASIL PENIMBANGAN Garis Pertumbuhan Naik Garis Pertumbuahan Tidak Naik Garis Pertumbuhan dibawah garis merah (BGM) 1T2T3T *Beri Pujian kpd anak& ibunya. *Dianjurkan agar meneruskan cara pemberian makanan kpd anaknya tapi lebih banyak, agar bulan berikutnya berat badan naik lagi *Tanyakan riwayat makanan & panyakit Nasehat makan Rujuk ke Puskesmas/RS Tanda Klinis _+ Nasehat makanan & penyembuhan penyakit PMT pemulihan 10 langkah tata laksana gizi buruk

40 Pengertian Gizi Buruk Keadaan kurang gizi tingkat berat pada anak dengan tanda antropometri berat badan terhadap tinggi badan (BB/TB) <- 3 SD atau ditemukan tanda-tanda klinis marasmus dan kwashiorkor

41 KASUS Pada pemeriksaan antropometri didapatkan: NamaUmurBBTBBB/U BB/TB Amir25 bulan7,5 kg72,5 cmBurukKurus Budi25 bulan7,5 kg76 cmBurukKurus sekali Kadir25 bulan7,5 kg71 cmBurukNormal Keterangan: tiga anak di atas umur dan berat badan sama  BB/U sama, BB/PB tidak sama,  hanya Budi yang Gizi Buruk.

42 Terlihat sangat kurus Terlihat sangat kurus Wajah seperti orang tua Wajah seperti orang tua Perut cekung Perut cekung Kulit keriput Kulit keriput Baggy pant Baggy pant Cengeng Cengeng Marasmus Tampak sangat kurus

43 Kwashiorkor Bengkak seluruh tubuh, terutama kaki Bengkak seluruh tubuh, terutama kaki Wajah membulat dan sembab Wajah membulat dan sembab Rambut tipis, kemerahan, mudah dicabut Rambut tipis, kemerahan, mudah dicabut Cengeng, rewel, apatis Cengeng, rewel, apatis edema

44 STRATEGI PENCEGAHAN DAN PENANGGULANGAN GIZI BURUK SELURUH KELUARGA 1.Penyuluhan/Konseling Gizi a. ASI Eksklusif dan MP-ASI b. Gizi Seimbang c. Pola asuh ibu dan anak 2. Pemantauan pertumbuhan anak 3.Penggunaan garam beryodium 4.Pemanfaatan pekarangan 5.Peningkatan daya beli KELUARGA MISKIN 6.Bantuan pangan darurat a.PMT balita, ibu hamil b.Raskin Intervensi jangka menengah /panjang Intervensi jangka pendek, darurat Sistem Kewaspadaan Pangan dan Gizi Sehat, BB Naik ( N ) Posyandu *Penimbangan balita ( D ) *Konseling *Suplementasi gizi *Pelayanan kesehatan dasar S Semua balita punya K MS Sehat, BB Naik ( N ) Sembuh, tidak perlu PMT *PMT Pemulihan *Konseling Puskesmas Rumah Sakit Sistem Kewaspadaan Pangan dan Gizi KELUARGAMasyarakat dan Lintas Sektoral Pelayanan Kesehatan BGM, Gizi Buruk, sakit BB Tidak naik (T), Gizi kurang Sembuh perlu PMT

45 Kehamilan yang sehat didefinisikan sebagai kehamilan tanpa gangguan patologi maupun psikologi pada ibu dan janin selama kehamilan dan menghasilkan outcome bayi yang sehat. PEMANTAUAN STATUS GIZI IBU HAMIL ANC (ANTE NATAL CARE) yang sedikitnya Dilakukan 4 kali selama kehamilan (1 kali pada setiap trimester ditambah 1 kali menjelang HPL)

46 Pemantauan ANC meliputi 1.Evaluasi faktor resiko 2.Evaluasi diet 3.Pengukuran antropometri : BB, TB, Lingkar lengan atas (LILA) 4. Pengukuran biokimia : kadar hemoglobin darah

47 PROSEDUR PENGUKURAN LINGKAR LENGAN ATAS 1.Persiapan alat, pita pengukur lingkar lengan atas 2.Perkenalkan diri anda dan terangkan prosedur pengukuran lingkar lengan atas serta manfaatnya dalam memantau status gizi ibu hamil 3.Persiapkan lengan ibu yang akan diukur, dipilih sisi lengan yang tidak banyak digunakan untuk bekerja. Bebaskan lengan ibu hamil dari lengan baju. 4.Tetapkan posisi siku ibu hamil, membentuk sudut 90° dan rileks (tidak kaku) 5.Letakkan pita antara bahu (akronim) dengan siku (olecranon) lalu tentukan titik tengahnya 6.Lingkarkan pita LILA setinggi titik tengah yang telah ditetapkan. Pita tidak boleh terlalu ketat atau terlalu longgar. 7.Lakukan pembacaan melalui lubang batas pada pita LILA

48 PENGUKURAN LINGKAR LENGAN ATAS <23,5 CM ≥ 23,5 CM Resiko KEK Bukan Resiko KEK Anjuran :  Makan cukup dengan Pedoman Gizi Seimbang  Hidup sehat  Tunda Kehamilan (untuk WUS tdk hamil)  Bila hamil, segera dirujuk sedini mungkin  Diberi penyuluhan dan melaksanankan anjuran Anjuran :  Pertahankan kondisi kesehatan  Bila hamil, periksa kehamilan kepada petugas kesehatan

49


Download ppt "PEMANTAUAN STATUS GIZI BALITA DAN IBU HAMIL SUSI DYAH PUSPOWATI, MSI UPTD Puskesmas Sibela Dinas Kesehatan Kota Surakarta KULIAH PENGANTAR."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google