Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Pemantauan Pertumbuhan Anak dr. Ayling Sanjaya,M.Kes, SpA Bagian Ilmu Kesehatan Anak Fakultas Kedokteran Universitas Wijaya Kusuma Surabaya 2012 1.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Pemantauan Pertumbuhan Anak dr. Ayling Sanjaya,M.Kes, SpA Bagian Ilmu Kesehatan Anak Fakultas Kedokteran Universitas Wijaya Kusuma Surabaya 2012 1."— Transcript presentasi:

1 Pemantauan Pertumbuhan Anak dr. Ayling Sanjaya,M.Kes, SpA Bagian Ilmu Kesehatan Anak Fakultas Kedokteran Universitas Wijaya Kusuma Surabaya

2 DEFINISI : Pertumbuhan : - bertambahnya ukuran & jumlah sel/ jaringan interseluler, berarti bertambahnya ukuran fisik dan struktur tubuh - contoh: BB, TB, LK, dll Kuantitatif 2 Tanuwidjaya S. Buku ajar Tumbuh Kembang anak dan remaja

3 Pemantaun Pertumbuhan - Ukuran Antropometrik – Berat badan – Tinggi badan – Lingkar kepala – Lingkar lengan atas – Tebal lipatan kulit - Pemeriksaan tambahan : – Gigi geligi – Usia (maturasi ) tulang – Status pubertas 3

4 Jadwal Skrining Pertumbuhan 0 – 1 thn: 1 bulan sekali > 1 – 3 thn > 3 – 6 thn > 6 – remaja : 3 bulan sekali : 6 bulan sekali : 12 bulan sekali 4

5 Prosedur Skrining Pertumbuhan Anamnesis Pengukuran dan Penimbangan Pemeriksaan fisik rutin Menggambarkan pada kurva pertumbuhan Interpretasi Rencana tindak lanjut 5

6 I. Anamnesis Keluhan : harus ditindak lanjuti Faktor intrinsik : – IUGR, berat lahir rendah, kurang bulan – Infeksi intra-uterin, kelainan kongenital – Kelainan keluarga : genetik, hormonal Faktor ekstrinsik : –––––––––––– Nutrisi ibu (selama hamil) dan anak Peny. selama hamil, anemi, merokok, alkoholism, NAPZA Pernikahan terpaksa, single parent, perceraian Tinggi badan orangtua Riwayat pubertas orangtua, kakak-adik Sikap dan perilaku orangtua thdp anak 6

7 II. Pengukuran dan Penimbangan Pastikan alat ukur yang digunakan akurat Lakukan pengukuran dan penimbangan dengan cara yang benar 7

8 1. Berat Badan - terpenting  peningkatan searah kurva pertumbuhan - kenaikan BB bayi normal tw I = g/bln tw II = g/bln tw III = g/bln tw IV = g/bln - umur : 6 bln = 2 x BB lahir 1 th = 3 x BB lahir 2 th = 4 x BB lahir 8

9 Cara menimbang bayi sd 2 thn Letakkan timbangan pada meja yang datar dan tidak mudah bergoyang Posisi jarum harus menunjuk ke angka 0 Bayi telanjang, popok di lepas Tempatkan bayi di tengah alat timbangan Lihat jarum timbangan sampai berhenti, dan baca angka yang ditunjukkan oleh jarum timbangan Kalau bayi bergerak terus menerus, tunggu beberapa menit  timbang ulang Kalau bayi tetap rewel dan bergerak aktif sehingga sulit menimbang, baca angka ditengah-tengah antara gerakan jarum kekiri dan kekanan 9

10 Cara menimbang anak >2 thn atau sudah berdiri Letakkan timbangan di lantai yang datar sehingga tidak mudah bergerak Posisi jarum pada angka 0 Hanya pakai celana pendek tipis dan kaus dalam tipis, tidak memakai jaket, topi, jam tangan, kalung dan tidak memegang sesuatu Anak berdiri ditimbangan tanpa dipegangi Lihat jarum timbangan sampai berhenti dan baca angka yang ditunjukkan oleh jarum timbangan Kalau anak bergerak terus menerus, baca angka ditengah-tengah antara gerakan jarum kekiri dan kekanan 10

11 Alat Timbang Berat Badan bayi 11

12 Alat timbang berat anak / remaja 12

13 Alat timbang berat badan di lapangan / masyarakat 13

14 1. Pilih Pelana rumah atau dahan peng- gantung yang kuat 2. Tali penggantung dacin yang kuat 3. Gantungkan dacin dengan posisi batang dacin sejajar dengan mata penimbang 5. Bandul geser di angka NOL 6. Bandul penyeimbang dapat berupa kantong/ plastik berisi kerikil atau pasir CARA MEMASANG DACIN YANG BENAR Sarung atau celana timbang tempat anak diletakkan 14

15 7. Posisi kedua paku timbangan harus lurus 15

16 16 Sarung timbang sudah dipasang MEMASANG DACIN YANG SALAH Batang dacin tidak datar (seimbang) Bandul penyeimbang tidak dipasang 16

17 Jangan 17 Menggunakan Timbangan Kamar Mandi (Bathroom Scale) Skala kasar (1 kg), per (pegas) cepat lemah setelah dipakai berulang-ulang 17

18 2. Tinggi / Panjang Badan - panjang lahir : cm - umur 1 th : tambah cm (=1,5 x PL) > 2 th : tambah 5 cm/th 4 th : 2 x PL 6 th : 1,5 x panjang umur 1 th 13 th : 3 x PL dws : 2 x panjang umur 2 th - rumus prakiraan TB anak ≥ 3 th n cm (n = umur dalam th) 18

19 Mengukur Panjang / Tinggi badan Umur 0 – 2 tahun – Sebaiknya dilakukan oleh 2 orang – Bayi dibaringkan pada alas yang datar, sepatu dan hiasan kepala dibuka – Petugas 1: memegang kepala bayi agar menempel pada pembatas angka 0 (pembatas kepala), posisi kepala lurus, pandangan keatas – Petugas 2: tangan kiri menekan lutut bayi agar lurus, tangan kanan menekan pembatas kaki ke telapak kaki bayi – Baca angka pada pembatas kaki 19

20 Mengukur Panjang / Tinggi badan Umur 0 – 2 tahun 20

21 Mengukur Panjang / Tinggi badan (lanjutan) > 2 tahun, bisa berdiri – Menggunakan stadiometer atau microtoise – Anak tidak memakai sandal atau sepatu – Berdiri tegak, menghadap kedepan, pandangan lurus kedepan (Frankfurt Plane) – Punggung, pantat dan tumit menempel pada dinding / tiang pengukur – Anak diinstruksikan untuk menarik napas dalam-dalam – Turunkan batas atas pengukur sampai menempel di ubun-ubun – Baca angka pada batas tersebut 21

22 Mengukur Panjang / Tinggi badan (lanjutan) > 2 tahun, bisa berdiri 22

23 3. Lingkar kepala - menaksir pertumbuhan otak - LK lahir cm - Pertumbuhan pesat dalam 6 bln pertama, menjadi 43 cm - laju pertumbuhan kemudian menurun : 1 th = 46,5 cm 2 th = 49 cm 3 th = + 1 cm dws = + 5 cm - jadi, bermanfaat pada 3 thn pertama 23

24 Mengukur Lingkar kepala Topi / hiasan rambut yang dapat mengganggu pengukuran harus dilepas. Bayi pada posisi yang nyaman agar kepala tetap diam (bisa dalam dekapan orangtua) Ukur lingkaran kepala atau lingkaran occipito-frontal yaitu lingkaran kepala terbesar melalui belakang kepala (occiput) dan sebelah atas alis mata Pita pengukur harus kencang mengikat kepala Lakukan pembacaan dengan ketelitian 0,1 cm 24

25 Cara Pengukuran Lingkar Kepala Pada bagian ukuran terbesar Tergantung bentuk kepala 25

26 Pengukuran lingkar kepala 26

27 IV. Menggambarkan hasil pengukuran pada kurva pertumbuhan 1. Hitung umur anak 2. Pilih kurva pertumbuhan yang sesuai Contoh: - grafik CDC bulan: - PB/U - LK/U 2-20 tahun: - TB/U - BB/U - BB/TB - BB/U - IMT/U - Di Puskesmas : KMS atau Buku KIA 27

28 Menghitung umur anak Penting untuk ketepatan menentukan titik di kurva pertumbuhan Prematur : sampai umur 2 tahun kurangi dgn prematuritasnya Contoh : – Tgl pengukuran – Tgl. Lahir : 2008 – 07 – 16 : 2007 – 08 – 30 ( - ) :::: Umur Prematur 5 minggu Umur setelah dikoreksi: 0 th – hari - 1 bln-7 hari (-) 9 bln-9 hari 28

29 29

30 30

31 31

32 32

33 Kartu Menuju Sehat adalah contoh kurva pertumbuhan yang digunakan dalam masyarakat 33

34 Pertumbuhan LK NORMAL Pertumbuhan LK ABNORMAL Lingkar Kepala : < - 2 SD = Mikrosefali, > + 2 SD = Makrosefali 34

35 Bayi Prematur menggunakan kurva Babson & Benda yang disempurnakan oleh Fenton (2003) Lanjutkan dengan kurva pertumbuhan bayi aterm dengan umur koreksi = umur skrg – prematuritas – Lingkar kepala : sampai umur 18 bulan – Berat badan – Tinggi badan : sampai umur 24 bulan : sampai umur 36 bulan 35

36 Kurva Babson & Benda yang disempurnakan oleh Fenton (2003) 36

37 V. Interpretasi pertumbuhan Satu kali penimbangan / pengukuran : – tidak dapat menyimpulkan pertumbuhan Menilai pertumbuhan : – Ukur / timbang secara periodik – Hubungkan titik-titik BB, TB, LK menjadi garis – Bila kurva BB, TB, LK sejajar dengan kurva pertumbuhan  pertumbuhan normal 37

38 ● ● ● ● Perawakan normal Pertumbuhan terhambat Cek masukan nutrisi, penyakit kronis, emosi-sosial Kelainan endokrin 38

39     Potensi genetik ? Perawakan pendek Pertumbuhan normal Hitung potensi genetik, Cek kelainan kongenital, peny, kronik, emosi 39

40 Potensi Tinggi Genetik (Potensi Tinggi Akhir / Final Height) Laki-laki = (TB ayah + TB ibu + 13 cm ) + 8,5 cm 2 Perempuan = ( TB ayah + TB ibu – 13 cm) + 8,5 cm 2 Rentang persentil berapa ? 40

41 Interpretasi Pertumbuhan Pra remaja dan remaja, perlu data : – Status pubertas anak – Perkembangan pubertas ibu, ayah, – Foto maturasi tulang Bila : TB < p3 (perawakan pendek), – pertumbuhan sejajar kurva, sesuai potensi genetik – Ayah-ibu pendek, – Status pubertas normal, usia tulang normal  TB dewasa lebih pendek dari teman-temannya Bila ; TB < p3 (perawakan pendek) - Pertumbuhan sejajar kurva - Status pubertas anak terlambat - Ayah-ibu tinggi, dgn riwayat pubertas terlambat -Usia tulang terlambat  TB dewasa normal atau tinggi 41

42 HAL-HAL PENTING DALAM PEMANTAUAN PERTUMBUHAN Ukur / timbang secara periodik, dengan cara dan alat yang benar – Hubungkan titik-titik BB, TB, LK menjadi garis – Bila kurva BB, TB, LK sejajar dengan kurva pertumbuhan  pertumbuhan normal – Umur 2-3 thn thn dan awal remaja bisa terjadi catch up dan catch down 42


Download ppt "Pemantauan Pertumbuhan Anak dr. Ayling Sanjaya,M.Kes, SpA Bagian Ilmu Kesehatan Anak Fakultas Kedokteran Universitas Wijaya Kusuma Surabaya 2012 1."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google