Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

CREATED BY DANIK MARGOWATI,S.Pd PENGAMPU MAPEL BIOLOGI SMA ISLAM TERPADU NUR HIDAYAH.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "CREATED BY DANIK MARGOWATI,S.Pd PENGAMPU MAPEL BIOLOGI SMA ISLAM TERPADU NUR HIDAYAH."— Transcript presentasi:

1 CREATED BY DANIK MARGOWATI,S.Pd PENGAMPU MAPEL BIOLOGI SMA ISLAM TERPADU NUR HIDAYAH

2 PENGERTIAN EKOSISTEM Adalah sistem ekologi yang terbentuk oleh hubungan timbal balik antara makhluk hidup dengan lingkungannya Ilmu yang mempelajari ekosistem “EKOLOGI”

3 KOMPONEN PENYUSUN EKOSISTEM A.KOMPONEN ABIOTIK  Air  Udara  Cahaya matahari  Tanah  Topografi  Iklim  pH(derajat keasaman)  Suhu  Kelembaban  Garam-garam mineral

4 B.Biotik  Produsen,mengubah bahan anorganik menjadi organik sebagai makanan dengan bantuan cahaya matahari  Konsumen,tidak bisa membuat makanan sendiri  Pengurai (dekomposer),mengurai senyawa organik menjadi anorganik(jamur dan bakteri)

5 a. Individu b. populasi c. Komunitas d. Ekosistem e. Biosfer  Seluruh ekosistem di dunia disebut biosfer. Dalam biosfer, setiap makhluk hidup menempati lingkungan yang cocok untuk hidupnya. Lingkungan atau tempat yang cocok untuk kehidupannya disebut habitat. Dalam biologi kita sering membedakan istilah habitat untuk makhluk hidup mikro, seperti jamur dan bakteri, yaitu disebut substrat.  Dua spesies makhluk hidup dapat menempati habitat yang sama, tetapi tetap memilikirelung (nisia) berbeda. Nisia adalah status fungsional suatu organisme dalam ekosistem. Dalam nisianya, organisme tersebut dapat berperan aktif, sedangkan organisme lain yang sama habitatnya tidak dapat berperan aktif. Sebagai contoh marilah kita lihat pembagian nisia di hutan hujan tropis. Tingkatan-tingkatan organisme dalam ekosistem

6 ALIRAN ENERGI EKOSISTEM

7 Rantai Makanan dan Jaring Jaring Makanan. adalah pengalihan energi dari sumbernya dalam tumbuhan melalui sederetan organisme yang makan dan yang dimakan Apabila antara rantai makanan yang satu dengan yang lainnya terdapat hubungan (ada komponen yang sama), maka beberapa rantai makanan akan membentuk jaring-jaring makanan.

8 Piramida Ekologi Struktur trofik dapat disusun secara urut sesuai hubungan makan dan dimakan antar trofik yang secara umum memperlihatkan bentuk kerucut atau piramid. Gambaran susunan antar trofik dapat disusun berdasarkan kepadatan populasi, berat kering, maupun kemampuan menyimpan energi pada tiap trofik yang disebut piramida ekologi. Piramida ekologi ini berfungsi untuk menunjukkan gambaran perbandingan antar trofik pada suatu ekosistem. Pada tingkat pertama ditempati produsen sebagai dasar dari piramida ekologi, selanjutnya konsumen primer, sekunder, tersier sampai konsumen puncak.

9 PIRAMIDA ENERGI Piramida energi adalah piramida yang menggambarkan hilangnya energi pada saat perpindahan energi makanan di setiap tingkat trofik dalam suatu ekosistem. Pada piramida energi terjadi penurunan sejumlah energi berturut-turut yang tersedia di tiap tingkat trofik

10 PIRAMIDA BIOMASSA Piramida biomassa yaitu suatu piramida yang menggambarkan berkurangnya transfer energi pada setiap tingkat trofik dalam suatu ekosistem. Pada piramida biomassa setiap tingkat trofik menunjukkan berat kering dari seluruh organisme di tingkat trofik yang dinyatakan dalam gram/m2. Umumnya bentuk piramida biomassa akan mengecil ke arah puncak, karena perpindahan energi antara tingkat trofik tidak efisien. Tetapi piramida biomassa dapat berbentuk terbalik.

11 PIRAMIDA JUMLAH Yaitu suatu piramida yang menggambarkan jumlah individu pada setiap tingkat trofik dalam suatu ekosistem. Piramida jumlah umumnya berbentuk menyempit ke atas. Organisme piramida jumlah mulai tingkat trofik terendah sampai puncak adalah sama seperti piramida yang lain yaitu produsen, konsumen primer dan konsumen sekunder, dan konsumen tertier. Artinya jumlah tumbuhan dalam taraf trofik pertama lebih banyak dari pada hewan (konsumen primer) di taraf trofik kedua

12 SUKSESI Adalah perubahan dalam ekosistem yang terjadi secara perlahan dalam jangka waktu tertentu sehingga terbentuk komunitas baru

13 SUKSESI PRIMER Adalah suksesi awal pada komunitas yang telah musnah sehingga terbentuk komunitas baru Contoh:terumbu karang yang terangkat keluar lama-lama akan membentuk daratan. terbentuknya suksesi di Gunung Krakatau yang pernah meletus pada tahun 1883

14  Suksesi Sekunder adalah pembentukan kembali suatu komunitas ke bentuk kondisi awal setelah mengalami kerusakan Contoh:karena kebakaran komunitas hutan rusak,lama kelamaan akan kembali pulih Komunitas Klimaks Adalah hasil akhir suksesi(keseimbangan komunitas biotik dan abiotik setelah mengalami suksesi)

15 SUKSESI SEKUNDER adalah pembentukan kembali suatu komunitas ke bentuk kondisi awal setelah mengalami kerusakan Contoh:karena kebakaran komunitas hutan rusak,lama kelamaan akan kembali pulih sawah atau ladang tegalan-tegalan, padang alang-alang, belukar bekas ladang, dan kebun karet yang ditinggalkan tak terurus

16 BIOGEOKIMIA Biogeokimia adalah pertukaran atau perubahan yang terus menerus, antara komponen biosfer yang hidup dengan tak hidup. Dalam suatu ekosistem, materi pada setiap tingkat trofik tidak hilang. Materi berupa unsur-unsur penyusun bahan organik tersebut didaur-ulang. Unsur-unsur tersebut masuk ke dalam komponen biotik melalui udara, tanah, dan air. Daur ulang materi tersebut melibatkan makhluk hidup dan batuan (geofisik) sehingga disebut Daur Biogeokimia.

17 DAUR NITROGEN Tahap pertama adalah proses perubahan gas nitrogen menjadi amonia oleh bakteri fiksasi nitrogen. Fiksasi nitrogen secara biologis dapat dilakukan oleh bakteri Rhizobium yang bersimbiosis dengan tanaman leguminosa. Bakteri yang berperan dalam fiksasi nitrogen antara lain adalah bakteri Azotobacter dan Clostridium. Selain itu ganggang hijau biru dalam air juga memiliki kemampuan memfiksasi nitrogen. Tahap kedua adalah proses perubahan amonia menjadi nitrit dan nitrat melalui proses nitrifikasi. Amonia diubah menjadi nitrit oleh bakteri nitrit yang disebut bakteri nitrosomonas. Kemudia nitrit yang terbentuk diubah menjadi nitrat oleh bakteri nitrat yang disebut bakteri nitrobakter. Tahap ketiga adalah proses perubahan nitrit dan nitrat menjadi nitrogen kembali melalui proses denitrifikasi.

18 DAUR FOSFOR FosforFosfor merupakan salah satu jenis elemen yang penting dalam kehidupan, sebab semua makhluk hidup membutuhkan fosfor yang berbentuk ATP (Adenosin Tri Fosfat), yang berguna untuk sumber energi metabolisme pada sel. Fosfor berbentuk ion yaitu ion fosfat atau (PO43-), ion ini terdapat dalam bebatuan. Akibat dari terjadinya erosi dan pelapukan kemungkinan fosfat akan terbawa ke arah sungai bahkan sampai kelaut yang membentuk sedimen. Sedimen yang mengandung fosfat bisa naik ke atas permukaan disebabkan terjadinya geseran gerak dasar bumi. Tumbuhan mengambil fospat yang masih berbentuk larutan yang berada didalam tanah.fosfat Sumber fosfor yang terdapat dibumi yaitu dari bebatuan, tanaman, tanah dan bahan organik. Daur fosfor yang berberupa hasil pelapukan bebatuan dinamakan input, sedangkan outputnya yaitu berupa fiksasi mineral dab pelindikan yang dapat dihasilkan oleh output fosfor. Fosfor dibagi menjadi dua senyawa yaitu fosfat organik antara lain tumbuhan dan hewan, dan senyawa fosfat anorganik yaitu air dan tanah.organik

19 DAUR KARBON DAN OKSIGEN

20 DAUR BELERANG/ SULFUR Sulfur hanya ada dalam sulfur anorganik, sulfur akan direduksi menjdi sulfida oleh bakteri yang berbentuk sulfur dioksida atau berbentuk hidrogen sulfida. Hidrogen Sulfida mampu memusnahkan mahluk hidup yang berada diperairan yang akhirnya akan menghasilkan bahan organik yang telah mati akibat pengurai. Tumbuhan pun dapat menyerap sulfur yang berbentuk sulfat (SO4). BakteriBakteri yang terlibat dalam proses daur belerang atau sulfur yaitu desulfibriodan desulfom aculum berperan untuk mereduksi sulfat menjadi sulfida yang berbentuk (H2S) atau hidrogen sulfida, sulfida bermanfaat untuk bakteri Fatoautotrof anaerob seperti halnya Chromatium yang melepaskan ppsulfur]] serta oksigen.belerangdesulfibriodesulfom aculumoksigen

21 DAUR AIR

22 sulfur terjadi akibat dari proses terjadinya pembakaran bahan bakar fosil batu bara atau terjadi akibat adanya aktifitas gunung berapi, lalu asapnya itu akan naik ke atmosfer, atau udara sulfur oksida itu akan berada diawan yang menjadi hidrolidid air membentuk h2so4, awan akan mengalami kondensasi yang akhirnya menurunkan hujan yang dikenal dengan hujan asam.fosilbatu bara air hujan itu akan masuk kedalam tanah yang akan diubah menjadi sulfat yang sangat peting untuk tumbuhan. sulfat hanya terdapat dalam bentuk anorganik (so4), sulfat ini yang mampu berpindah dari bumi atau alam ketubuh tanaman/ tumbuhan melalui penyerapan sulphate oleh akar. sulfur akan direduksi oleh bakteri menjadi sulfida dan berbentuk sulfur dioksida atau hidrogen sulfida. proses terjadinya sulfur

23 TIPE-TIPE EKOSISTEM 1.EKOSISTEM AIR  AIR TAWAR A.LOTIK,airnya berarus. Contoh sungai dan selokan B.LENTIK, airnya tidak berarus Contoh rawa air tawar,rawa gambut,kolam,danau Ekosistem rawa dan danau dibagi 3 wilayah : 1. litoral 2. Limnetik 3. Profundal  AIR LAUT

24

25 Plankton, organisme yang umumnya sangat kecil, hidup melayang-layang di dalam air, Gerakan organisme ini sangat dipengaruhi oleh arus air. Dibedakan menjadi fitoplankton(tumbuhan) dan zooplankton (hewan) Nekton, organisme yang dapat bergerak bebas Neuston, organisme kecil yang bersandar atau berenang di permukaan air Perifiton, organisme yang menempel atau merayap pada organisme atau benda yang lain yang menyembul ke permukaan air Bentos, organisme yang hidup merayap atau melekat di dasar perairan

26 2.EKOSISTEM DARAT(Terestrial) Ekosistem darat dalam skala luas dan mempunyai struktur vegetasi yang dominan disebut”Bioma” A. Bioma hutan hujan tropis ciri-ciri:-terdapat di wilayah khatulistiwa -suhu rata-rata 25 0 C -curah hujan tinggi -vegetasi beragam

27 Bioma hutan hujan tropis ciri-ciri: - Curah hajannya tinggi, merata sepanjang tahun, yaitu antara 200 – 225 cm/tahun. - Matahari bersinar sepanjang tahun. - Dari bulan satu ke bulan yang lain perubahan suhunya relatif kecil - Di bawah kanopi atau tudung pohon, gelap sepanjang hari, sehingga tidak ada perubahan suhu antara siang dan malam hari. Flora: terdapat beratus-ratus spesies tumbuhan. pohon-pohon dapat mencapai ketinggian 20 – 40 m, dengan cabang- cabang berdaun lebat sehingga membentuk suatu tudung atau kanopi.tumbuhan khas yang dijumpai adalah liana dan epifit. Liana adalah tumbuhan yang menjalar di permukaan hutan, contoh: rotan. Epifit adalah tumbuhan yang menempel pada batang-batang pohon, dan tidak merugikan pohon tersebut, contoh: Anggrek, paku Sarang Burung. Fauna: di daerah tudung yang cukup sinar matahari, pada siang hari hidup hewan-hewan yang bersifat diurnal yaitu hewan yang aktif pada siang hari, di daerah bawah kanopi dan daerah dasar hidup hewan- hewan yang bersifat nokfurnal yaitu hewan yang aktif pada malam hari, misalnya: burung hantu, babi hutan,kucing hutan, macan tutul.

28 BIOMA GURUN Ciri-ciri bioma gurun adalah gersang dan curah hujan rendah (25 cm/tahun). Suhu slang hari tinggi (bisa mendapai 45°C) sehingga penguapan juga tinggi, sedangkan malam hari suhu sangat rendah (bisa mencapai 0°C). Perbedaan suhu antara siang dan malam sangat besar. Tumbuhan semusim yang terdapat di gurun berukuran kecil. Selain itu, di gurun dijumpai pula tumbuhan menahun berdaun seperti duri contohnya kaktus, atau tak berdaun dan memiliki akar panjang serta mempunyai jaringan untuk menyimpan air. Hewan yang hidup di gurun antara lain rodentia, ular, kadal, katak, dan kalajengking.

29 BIOMA RUMPUT Bioma ini terdapat di daerah yang terbentang dari daerah tropik ke subtropik. Ciri-cirinya adalah curah hujan kurang lebih cm per tahun dan hujan turun tidak teratur. Porositas (peresapan air) tinggi dan drainase (aliran air) cepat. Dibagi menjadi 2 : Sabana dan Stepa STEPASABANA

30 BIOMA HUTAN GUGUR Bioma hutan gugur terdapat di daerah beriklim sedang, Ciri-cirinya adalah curah hujan merata sepanjang tahun. Terdapat di daerah yang mengalami empat musim (dingin, semi, panas, dan gugur). Jenis pohon sedikit (10 s/d 20) dan tidak terlalu rapat. Hewannya antara lain rusa, beruang, rubah, bajing, burung pelatuk, dan rakoon (sebangsa luwak)

31 BIOMA TAIGA Bioma taiga terdapat di belahan bumi sebelah utara dan di pegunungan daerah tropik. Ciri-cirinya adalah suhu di musim dingin rendah. Biasanya taiga merupakan hutan yang tersusun atas satu spesies seperti konifer, pinus, dap sejenisnya. Semak dan tumbuhan basah sedikit sekali. Hewannya antara lain moose, beruang hitam, ajag, dan burung- burung yang bermigrasi ke selatan pada musim gugur.

32 BIOMA TUNDRA Bioma tundra terdapat di belahan bumi sebelah utara di dalam lingkaran kutub utara dan terdapat di puncak-puncak gunung tinggi. Contoh tumbuhan yang dominan adalah Sphagnum, liken, tumbuhan biji semusim, tumbuhan kayu yang pendek, dan rumput. Pada umumnya, tumbuhannya mampu beradaptasi dengan keadaan yang dingin. Hewan yang hidup di daerah ini semuanya berdarah panas. Hewan yang menetap memiliki rambut atau bulu yang tebal, contohnya muscox, rusa kutub, beruang kutub, dan insekta terutama nyamuk dan lalat hitam.


Download ppt "CREATED BY DANIK MARGOWATI,S.Pd PENGAMPU MAPEL BIOLOGI SMA ISLAM TERPADU NUR HIDAYAH."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google