Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

BAHAN AJAR 9 POSITIONING DAN DIFERENSIASI MELALUI DAUR HIDUP PRODUK.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "BAHAN AJAR 9 POSITIONING DAN DIFERENSIASI MELALUI DAUR HIDUP PRODUK."— Transcript presentasi:

1 BAHAN AJAR 9 POSITIONING DAN DIFERENSIASI MELALUI DAUR HIDUP PRODUK

2 9-2 Mengembangkan dan Mengkomunikasikan Strategi Positioning Positioning adalah tindakan merancang tawaran dan citra perusahaan sehingga menempati suatu posisi yang terbedakan (diantara pesaing) di dalam benak pelanggan sasarannya. Value position, merupakan alasan-alasan yang meyakinkan mengapa pelanggan sasaran akan membeli produk.

3 9-3 Tabel 11.1: Contoh-contoh Pernyataan Permintaan Usulan Nilai Dan Tugas Pemasaran Perusahaan dan produkSasaran pelangganManfaatHargaUsulan nilai Perdue (ayam) Konsumen ayam yang mempedulikan kualitas keempukan10% lebih mahal Ayam berwarna keemasan lebih empuk dengan harga sedikit lebih mahal Volvo (mobil keluarga) Keluarga “kalangan atas” yang peduli akan keselamatan Daya tahan dan keamanan 20% lebih mahal Kenderaan paling aman, paling kuat, dan layak dikendarai keluarga Anda Domino’s (pizza) Pecinta pizza yang menyukai kemudahan Kecepatan pengiriman dan kualitas yang baik 15% lebih mahal Pizza hangat enak diantarkan ke pintu Anda dalam waktu 30 menit dari saat pemesanan, dengan harha yang terjangkau

4 9-4 Mengembangkan dan Mengkomunikasikan Strategi Positioning Positioning menurut Ries dan Trout  Memperkuat posisinya sendiri saat ini di beak konsumen.  Mencari dan merebut posisi baru yang belum ditempati.  De-position (menggeser)  Re-position (mengubah)  Product ladders (jenjang produk) Positioning menurut Treacy dan Wiersema  Value disciplines/disiplin nilai Product leader/pemimpin produk Operationally excellent firm/perusahaan yang unggul dalam operasional. Customer intimate firm/perusahaan yang akrab dengan pelanggan.

5 9-5  Treacy dan Wiersema mengemukakan bahwa sebuah bisnis seharusnya mengikuti empat aturan untuk sukses: 1. Menjadi yang terbaik pada salah satu dari tiga disiplin nilai. 2. Mencapai tingkatan hasil kinerja yang memadai pada dua disiplin yang lain. 3. Menunjukkan satu posisi unggul didalam memilih disiplin sehingga tidak akan kalah dengan pesaing. 4. Menjaga agar menjadi lebih memadai pada dua disiplin yang lain, karena pesaing turut meningkatkan ekspektasi pelanggan. Mengembangkan dan Mengkomunikasikan Strategi Positioning

6 9-6 Positioning: Berapa banyak ide yang dipromosikan? Usulan penjualan unik  Empat kesalahan utama positioning 1. Underpositioning, beberapa perusahaan menyadari bahwa pembeli hanya memiliki gagasan yang samar tentang merek. 2. Overpositioning, pembeli mungkin memiliki citra yang terlalu sempit terhadap merek. 3. Confused positioning, pembeli mungkin memiliki citra yang membingungkan tentang merek karena perusahaan terlalu banyak membuat pengakuan atau terlalu sering mengubah positioning merek. 4. Doubtful positioning/positioning yang meragukan, pembeli mungkin sukar mempercayai pengakuan dari suatu merek karena pengaruh harga, ciri khusus, atau perusahaan pembuat produk tersebut. Mengembangkan dan Mengkomunikasikan Strategi Positioning

7 9-7 Peta Persepsi MagicMountain Japanese Deer Park BuschGardens Knott’sBerryFarm LionCountrySafariMarineland of the PacificDisneyland Economical Fun rides Exercise Fantasy Good food Easy to reach Educational,animals Little waiting Live shows

8 9-8 Kemungkinan Positioning Taman Hiburan: Attribute positioning, perusahaan memposisikan diri menurut atribut, seperti ukuran, lama keberadaannya. Contoh Disneyland  terbesar didunia Benefit positioning, produk diposisikan sebagai pemimpin dalam suatu manfaat tertentu. Contoh: Knott Berry  zaman koboi Old West Use or application positioning, memposisikan produk sebagai yang terbaik untuk sejumlah penggunaan atau penerapan. Contoh: Japanese Deer Park  hiburan singkat User positioning, memposisikan produk sebagai yang terbaik bagi sejumlah kelompok pemakai. Contoh: Magic Mountain  pencari tantangan. Competitor positioning, memposisikan diri sebagai lebih baik daripada pesaing yang disebutkan namanya atau tersirat.contoh: Lion Country Safari  banyak jenis binatang Product category positioning, diposisikan sebagai pemimpin di suatu kategori produk. Contoh: Marineland of the Pasific  lembaga pendidikan. Quality or price positioning, produk diposisikan sebagai menawarkan nilai terbaik. Contoh: Busch Gardens  “nilai terbaik” dalam uang.

9 9-9 Menentukan Positioning Perusahaan Pernyataan Positioning Situs Mountain Dew mendukung positioningnya

10 9-10 Penambahan Diferensiasi Selanjutnya Diferensiasi adalah tindakan merancang serangkaian perbedaan yang berarti untuk membedakan tawaran perusahaan dengan pesaing.

11 9-11 Differences Worth Establishing Terjangkau Unggul Menguntungkan Dimiliki satu pihak Terbedakan Penting

12 9-12 Penambahan Diferensiasi Selanjutnya Mengatasi ekspektasi pelanggan dengan proses tiga-tahap 1. Mendefinisikan model nilai pelanggan. 2. Membentuk hierarki nilai pelanggan. Basic/Dasar Ekspektasi/yang diharapkan Desired/yang diinginkan Unanticipated/yang tidak diantisipasi 3. Menentukan paket nilai pelanggan.

13 9-13 Gambar 11.2: Matriks Keunggulan Bersaing BCG Peralatan Untuk Melakukan Diferensiasi

14 9-14 Tabel 11.3: Variabel-Variabel Diferensiasi ProdukServicesPersonnelChannelImage FormKemudahan pemesanan KemampuanCakupanSimbols FeaturesPengirimanKesopananKeahlianMedia PerformancePemasanganDapat dipercaya KinerjaAtmosfir ConformancePelatihan pelanggan Dapat diandalkan Peristiwa DurabilityKonsultasi pelanggan Cepat tanggap Lihat bahan untuk kelengkapan tabel

15 9-15 Peralatan Untuk Melakukan Diferensiasi Diferensiasi produk  Form/bentuk  Features/keistimewaan, yaitu karakteristik yang yang melengkapi fungsi dasar produk

16 9-16 Tabel 11.4: Mengukur Efektivitas Nilai Pelanggan Biaya Perusahaan Nilai Pelanggan Nilai Pelanggan/Biaya Pelanggan Feature(a)(b)(c=b/a) Pemanas kaca belakang $100$2002 Pengatur kecepatan Transmisi otomatis 8002,4003

17 9-17 Peralatan Untuk Melakukan Diferensiasi  Mutu kinerja, mengacu pada level di mana karakteristik dasar produk itu beroperasi.  Mutu kesesuaian, adalah tingkat di mana semua unit yang produksi adalah identik dan memenuhi spesifikasi sasaran yang dijanjikan.  Daya tahan, suatu ukuran usia operasi produk yang diharapkan dalam kondisi normal dan/atau berat.  Keandalan, adalah ukuran kemungkinan suatu produk tidak akan rusak atau gagal dalam suatu periode waktu tertentu.  Mudah diperbaiki, adalah suatu ukuran kemudahan untuk memperbaiki suatu produk yang rusak atau gagal.  Style/gaya, menggambarkan penampilan dan perasaan yang ditimbulkan oleh produk bagi pembeli.  Desain: kekuatan pemaduan; desain adalah totalitas keistimewaan yang mempengaruhi penampilan dan fungsi suatu produk dari segi kebutuhan pelanggan.

18 9-18 Delivery Diferensiasi Pelayanan Ordering Ease Ordering Ease Maintenance & Repair Maintenance & Repair Customer Training Customer Training Installation Customer Consulting Customer Consulting Miscellaneous Services

19 9-19 Situs Untuk Peapod, Layanan Belanja Grosir Online Nasional Yang Terbesar

20 9-20 Diferensiasi Pelayanan  Kemudahan pemesanan, mengacu pada seberapa mudah pelanggan dapat melakukan pemesanan ke perusahaan  Pengiriman, mengacu pada seberapa baik produk atau jasa diserahkan kepada pelanggan. Quick response system  Installation/pemasangan, mengacu pada pekerjaan yang dilakukan untuk membuat suatu produk beroperasi di lokasi yang direncanakan.  Pelatihan Pelanggan, mengacu pada pelatihan para pegawai pelanggan untuk menggunakan peralatan dari penjual secara tepat dan efisien.  Konsultasi Pelanggan, mengacu pada pelayanan data, sistem informasi, dan saran yang diberikan penjual kepada pembeli.  Pemeliharaan dan Perbaikan, merupakan program pelayanan perusahaan untuk membantu pelanggan menjaga produk yang mereka beli dalam kondisi kerja yang baik.  Pelayanan lain-lain, perusahaan dapat menemukan berbagai cara lain untuk mendiferensiasikan jasa pelanggan, seperti menawarkan garansi produk.

21 9-21 Halaman Pendukung Online HP

22 9-22 Peralatan Untuk Melakukan Diferensiasi Diferensiasi Personal  Competence/kemampuan, mereka memiliki keahlian dan pengetahuan yang diperlukan.  Courtesy/kesopanan, mereka ramah, menghormati, dan penuh perhatian.  Creditability/kredibilitas, mereka dapat dipercaya.  Reliability/keandalan, mereka memberikan pelayanan secara konsisten dan akurat.  Responsiveness/cepat tanggap, mereka cepat menanggapi permintaan dan permasalahan konsumen  Communication/komunikasi, mereka berusaha untuk memahami pelanggan dan berkomunikasi dengan jelas.

23 9-23 Peralatan Untuk Melakukan Diferensiasi Diferensiasi Saluran, merancang saluran distribusi, terutama yang menyangkut jangkauan, keahlian dan kinerja saluran- saluran tersebut. Diferensiasi Citra, konsumen mempunyai tanggapan yang berbeda terhadap citra perusahaan atau merek. Identitas, terdiri dari berbagai cara yang diarahkan perusahaan untuk mengidentifikasi dirinya atau memposisikan dirinya atau produknya. Citra, adalah persepsi masyarakat terhadap perusahaan atau produknya  Lambang, Warna, Slogan, atribut khusus  Physical plant  Peristiwa and Sponsorship  Menggunakan tehnik membuat citra berganda.

24 9-24 Strategi Pemasaran Daur Hidup Produk Untuk mengatakan bahwa sebuah produk memiliki siklus hidup berarti menegaskan empat hal,yaitu: 1. Produk memiliki umur terbatas. 2. Penjualan produk melalui berbagai tahap yang berbeda, masing-masing memberikan tantangan, peluang dan masalah yang berbeda bagi penjual. 3. Laba naik dan turun pada berbagai tahap yang berbeda selama siklus hidup produk 4. Produk memerlukan strategi pemasaran, keuangan, manufaktur, pembelian, dan sumber daya manusia yang berbeda dalam tiap tahap siklus hidupnya.

25 9-25 Gambar 11.3: Siklus Hidup Penjualan Dan Laba

26 9-26 Gambar 11.4: Berbagai Pola Umum Siklus Hidup Produk Strategi Pemasaran Daur Hidup Produk

27 9-27 Pola Umum Siklus Hidup Produk Pola pertumbuhan-kemerosotan-kemapanan (Growth- slump-maturity), biasanya menjadi ciri khas perangkat dapur kecil. Contoh penjualan pisau listrik. Pola siklus-siklus-berulang (Cycle-recycle pattern), sering menggambarkan penjualan obat baru. PLC berlekuk (Scalloped PLC), disini penjualan melewati serangkaian siklus hidup berdasarkan penemuan karakteristik, kegunaan atau pemakai produk baru.

28 9-28 Gambar 11.5: Siklus Hidup Gaya, Mode Dan Keisengan Strategi Pemasaran Daur Hidup Produk

29 9-29 Siklus Hidup Gaya, Mode dan Keisengan Style (gaya) adalah cara ekspresi yang bersifat dasar dan unik, yang muncul dalam bidang usaha manusia.contoh: gaya rumah (kolonial, pertanian, CapeCod); pakaian (formal, santai, funky); dan seni (realistik, surealistik, abstrak). Fashion (mode) adalah gaya yang diterima saat ini atau yang populer di bidang t ertentu. Contoh: jeans  busana masa kini.  Tahap unik (distinctiveness stage)  Tahap peniruan (emulation stage)  Tahap mode massal (mass-fashion stage)  Tahap penurunan (decline stage) Fad (keisengan) adalah mode yang segera diperhatikan masyarakat, diterima dengan penuh semangat, mencapai puncak dalam waktu yang singkat, dan menurun dengan sangat cepat. Contoh: menindik tubuh dan mentato tubuh.

30 9-30 Strategi Pemasaran: Tahap Perkenalan  Keunggulan perintis pasar Inventor/penemu Perintis produk Perintis pasar Strategi Pemasaran Daur Hidup Produk Gambar 11.6: Strategi Ekspansi pasar Produk Jangka Panjang (P = Product; M = Market)

31 9-31 Gambar 11.7: Tahap-tahap Siklus Persaingan  Siklus Persaingan Strategi Pemasaran Daur Hidup Produk

32 9-32 Strategi Pemasaran: Tahap Pertumbuhan  Meningkatkan kualitas produk dan menambahkan ciri produk yang baru serta gaya yang lebih baik.  Menambahkan model baru dan produk penyerta.  Memasuki segmen pasar baru.  Meningkatkan cakupan distribusinya dan memasuki saluran distribusi baru.  Beralih dari iklan yang membuat orang menyadari produk (product-awareness advertising) ke iklan yang membuat orang lebih memilih produk tertentu (product-preference advertising).  Menurunkan harga untuk menarik lapisan berikutnya yang terdiri dari pembeli yang sensitif terhadap harga. Strategi Pemasaran Daur Hidup Produk

33 9-33 Strategi Pemasaran: Tahap kedewasaan  Modifikasi pasar Memperluas jumlah pemakai merek melalui: 1. Menarik orang yang bukan pemakai 2. Memasuki segmen pasar baru 3. Memenangkan pelanggan pesaing Meyakinkan pemakai merek sekarang untuk meningkatkan penggunaan dengan cara: 1. Mencoba membuat pelanggan menggunakan produk itu lebih sering. 2. Mencoba menarik pemakai untuk menggunakan lebih banyak produk pada tiap peristiwa. 3. Mencoba menemukan penggunaan baru dari produk. Strategi Pemasaran Daur Hidup Produk

34 9-34  Modifikasi Produk Peningkatan kualitas, bertujuan untuk meningkatkan kinerja fungsional produk-daya tahan, keandalan, kecepatan, rasa. Peningkatan keistimewaan, bertujuan untuk menambah keistimewaan baru (seperti ukuran, berat, nahan, kelengkapan tambahan, aksesoris) yang memperluas keanekaragaman, keamanan, atau kenyamanan produk.  Modifikasi Bauran Pemasaran Harga Distribusi Periklanan Promosi Penjualan Penjualan Personal Pelayanan Strategi Pemasaran Daur Hidup Produk

35 9-35 Strategi Pemasaran: Tahap Penurunan 1. Meningkatkan investasi perusahaan (untuk mendominasi atau memperkuat posisi persaingannya). 2. Mempertahankan level investasi perusahaan sampai ketidakpastian tentang industri itu terselesaikan. 3. Mengurangi level investasi perusahaan secara selektif, dengan melepas kelompok pelanggan yang tidak menguntungkan, sambil memperkuat investasi perusahaan di tempat-tempat yang menguntungkan 4. Menuai (“memerah”) investasi perusahaan untuk memulihkan kas secepatnya. 5. Melepaskan bisnis itu secepatnya dengan menjual asetnya melaui cara yang paling menguntungkan. Strategi Pemasaran Daur Hidup Produk

36 9-36 Pola siklus hidup terlalu berubah dalam bentuk dan durasinya. Siklus hidup produk kekurangan sesuatu yang dimiliki organisme hidup- yaitu, urutan tahap-tahap yang tetap dan lama dari tiap tahap yang tetap Konsep Siklus Hidup Produk: Kritik

37 9-37 Tabel 11.5: Ikhtisar Karakteristik, Tujuan, dan Strategi Siklus Hidup Produk PerkenalanPertumbuhanKedewasaan Karakteristik PenjualanPenjualan rendahPenjualan me- ningkat dg cepat Puncak penjualan BiayaBiaya per pelanggan tinggi Biaya rata2 per pelanggan Biaya per pelanggan rendah LabaNegatifLaba meningkatLaba tinggi PelangganInovatorPelanggan awalMayoritas rendah PesaingSedikitJumlahnya bertambah Jumlah stabil mulai menurun Lihat teks untuk tabel yang lengkap

38 9-38 Tahap-Tahap Evolusi Pasar  Tahap kemunculan EVOLUSI PASAR GROUP LEGO Situs “hiburan keluarga”

39 9-39 EVOLUSI PASAR Pilihan pasar preferensi tersebar (Diffused-preference market)  Strategi relung tunggal  Strategi relung ganda  Strategi pasar massal  Tahap Pertumbuhan Pilihan tahap pertumbuhan pasar (Market-growth stage)  Strategi relung tunggal  Strategi pasar massal  Strategi relung ganda  Tahap Kedewasaan Gambar 11.8: Strategi Fragmentasi Pasar Dan Konsolidasi Pasar

40 9-40  Tahap Penurunan  Contoh: pasar kertas serbet Dinamika Persaingan Atribut  Harapan pelanggan bersifat progresif  Pendekatan-pendekatan untuk menemukan atribut baru: Proses survey pelanggan Proses intuitif Proses dialektika Proses hierarki kebutuhan EVOLUSI PASAR


Download ppt "BAHAN AJAR 9 POSITIONING DAN DIFERENSIASI MELALUI DAUR HIDUP PRODUK."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google