Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

PSIKODIAGNOSTIK “Tes Modern”. Sejarah Tes Modern Dahulu, sebagian besar masyarakat dunia menganggap orang2 yg secara fisik dan perilaku kurang/ tidak.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "PSIKODIAGNOSTIK “Tes Modern”. Sejarah Tes Modern Dahulu, sebagian besar masyarakat dunia menganggap orang2 yg secara fisik dan perilaku kurang/ tidak."— Transcript presentasi:

1 PSIKODIAGNOSTIK “Tes Modern”

2 Sejarah Tes Modern Dahulu, sebagian besar masyarakat dunia menganggap orang2 yg secara fisik dan perilaku kurang/ tidak normal adalah akibat kutukan, karma, kemasukan roh halus, dan diguna-guna sehingga diperlakukan secara tidak baik, misalnya; dikucilkan, diabaikan, dicemooh, bahkan disiksa.

3 Cont… Lama-kelamaan orang semakin peduli dengan masalah-masalah mental, shg menyadari pentingnya kriteria utk mengidentifikasi & mengklasifikasi kasus- kasus ini. Banyak didirikan lembaga-lembaga sosial utk mengatasi permasalahan tsb.

4 Cont.. Awalnya, orang yg gila (schizofrenia) dan retardasi mental disamakan krn keduanya memperlihatkan tingkat inteligensi yg rendah (bodoh). Esquirol (dokter asal Prancis, 1938) menjelaskan ttg keterbelakangan mental (retardasi mental) dan mengklasifikasinya ke dlm beberapa tingkatan.

5 Cont… Seguin (dokter asal Prancis), yakin bahwa keterbelakangan mental dpt disembuhkan, ia mendirikan metode pelatihan fisiologis bagi anak2 yang berketerbelakangan mental.

6 Psikologi Eksperimental Pendirian Laboratorium Psikologi pertama oleh Wundt di Leipzig (1879) banyak membawa kemajuan dlm bidang Psikologi. Saat itu, masalah-masalah yang ditelaah dlm laboratorium mereka pd umumnya menyangkut kepekaan pd stimuli visual, pendengaran, dan indra-indra lainnya, serta hal-hal yg menyangkut waktu reaksi.

7 Sumbangan Francis Galton Seorang Pakar Biologi Inggris merupakan orang yg berpengaruh besar dlm pengetasan Psikologi. Brdasarkn latar belakang keilmuannya, ia membuat beberapa alat tes. Galton yakin bahwa tes-tes pembedaan indrawi bisa berfungsi sbg sarana utk mengukur kecerdasan seseorang. Satu-satunya informasi yg sampai pd kita sehubungan dg peristiwa- peristiwa eksternal tampaknya melalui celah indra kita. Maka ia melihat seberapa kesensitifan indrawi terhadap rangsangan luar utk menentukan kecerdasan.

8 Tes mental - Cattel James McKeen Cattel (Psikolog Amerika) merupakan pencetus istilah tes mental. Cattel mempunyai pandangan yang sama dengan Galton bahwa semakin baik fungsi indrawi semakin baik pula intelektual seseorang. Ia membuat alat tes yang diselenggarakan secara individu, meliputi ukuran-ukuran kekuatan otot, kecepatan gerakan, sensitivitas terhadap rasa sakit, ketajaman penglihatan dan pendengaran, pembedaan berat, waktu reaksi, ingatan, dsb.

9 Kraepelin Kraepelin (1895), mengukur aspek mental yang lebih kompleks. Tes ini dirancang untuk mengungkap faktor-faktor dasar yang menjadi karakteristik individual. Aspek yang diukur: efek latihan, ingatan, kerentanan terhadap kelelahan dan kerentanan terhadap pemecah perhatian. Semakin tinggi kemampuan mentalnya maka akan tetap stabil.

10 Cont… Oeher (murid Kraepelin), menyusun tes persepsi, ingatan, asosiasi dan fungsi motorik untuk meneliti interrelasi fungsi- fungsi psikologis. Ebbinghaus mengembangkan tes komputasi aritmatika, luas ingatan, dan perlengkapan kalimat. Binet & Henri mengkritik tes2 tersebut karena terlalu sensoris dan berkonsentrasi pada kemampuan khusus.

11 Kritik Binet & Henri Binet & Henri (1895) mengkritik sebagian besar rangkaian tes karena terlalu indrawi dan berkonsentrasi pada kemampuan yang sederhana dan terspesialisasi. Harusnya, tes psikologi mengukur kemampuan yang lebih luas dan kompleks, seperti; ingatan, imajinasi, perhatian, pemahaman, kerentanan terhadap sugesti, apresiasi estetik, dll.

12 Binet & Tes Kecerdasan oAlfred Binet ( ) membuat suatu pengukuran inteligensi dengan cara mengukur lingkaran tempurung kepala anak-anak (metoda Kraniometri), Namun akhirnya (3 thn berikutnya) ia sendiri meragukan hasil penelitiannya & meninggalkan usaha tersebut. o1904 Binet mulai membuat alat baru yang lebih psikologis.Dirancang untuk mengukur ketajaman bayangan, ketahanan dan kualitas perhatian, ingatan, kualitas penilaian moral dan estetika dan kecepatan menemukan kesalahan logika serta memahami kalimat-kalimat.

13 Cont… oIa yakin aneka kemampuan tersebut berhubungan satu sama lain dan menjadi dasar inteligensi. oSejarah menggariskan bahwa, Binet menjadi pemancang tonggak awal tes-tes inteligensi modern diseluruh dunia. oSkala Binet-Simon yang pertama (1905) terdiri dari 30 masalah, yang diberikan pada 50 anak normal yang berusia 3-11 tahun, namun belum ditentukan metode yang akurat untuk meghitung skor total

14 Cont… Pada skala yang kedua (1908), jumlah tes ditingkatkan, persoalan yang kurang memuaskan dibuang, dan semua tes dikelompokkan dalam tingkatan umur yang berbeda atas kinerja 300 anak normal yang berusia 3-13 tahun. Pada saat ini sudah ada istilah usia mental yang menunjukkan usia anak-anak normal dengan hasil skor total.

15 Cont… oSkala Binet-Simon yang terakhir yang berupa revisi yang ketiga terbit pada tahun 1911, beberapa tes dihilangkan dari skala, beberapa tes baru di tambahkan pada level-level usia tertentu dan dilakukan pula perluasan soal sampai mencakup pada level usia mental dewasa. oRevisi Amerika yang paling terkenal adalah yang dilakukan oleh Lewis Madison Terman di Stanford University yang terbit pada tahun 1916, beris 90 soal. Hasilnya dikenal dengan nama Stanford-Binet. Stanford-Binet menjadi skala standar dalam psikologi. oKemudian selanjutnya skala Stanford-Binet mengalami beberapa kali revisi untuk menjadi lebih baik.

16 Testing Kelompok Tes Binet dan semua revisinya merupakan tes individual; tes yang diberikan hanya pada seorang testee pada satu waktu. Ada kebutuhan mendesak, ketika tentara Amerika Serikat ikut Perang Dunia I pada tahun 1917 membutuhkan tes psikologi dalam mengklasifikasikan intelektual calon tentara dalam jumlah yang sangat besar.

17 Tes individual memiliki beberapa kelemahan: Masalah validitas. Kurang validitas bukan pada alatnya tetapi pada testernya. Untuk itu diperlukan tester yang profesional dan berpengalaman (orang yang kompeten). Masalah efektifitas dan efisiensi dalam pengukuran. Membutuhkan waktu yang panjang serta biaya yang cukup banyak.

18 Army Alpha Tes yang dikembangkan oleh ahli psikologi dalam militer (PD I) yang pertama kali adalah tes Army Alpha. Berupa tes paper and pencil, dan bentuknya cukup sederhana. Untuk melihat kemampuan intelektual, daya tangkap intruksi lisan, kecepatan dan ketelitian.

19 Army Betha Karena bentuk tes army alpha yang hanya dapat diberikan kepada orang yang dapat menulis dan membaca, dibutuhkan alat tes lain yang dapat dipergunakan untuk orang buta aksara. Army Betha dapat diberikan kepada orang buta aksara, karena tidak melibatkan pengetahuan mengenai huruf dan angka, tetapi hanya berupa kode-kode.

20 Tes Bakat Tes inteligensi yang sudah ada tidak mampu untuk mengukur kemampuan/ potensi seseorang secara keseluruhan. Sebelum PD I sebenarnya para psikolog sudah mengakui diperlukannya tes bakat khusus untuk melengkapi tes inteligensi global. Kemudian dikembangkanlah tes bakat khusus untuk konseling pekerjaan, seleksi dan klasifikasi personel industri dan militer. Misal: tes bakat mekanikal, klerikal, musikal, dan artistik.

21 Cont… Tes inteligensi sebenarnya kurang akurat untuk melihat bakat seseorang karena tidak mewakili secara keseluruhan. Maka disusuan tes multibakat (Multiple Aptitude Test). Instrumen ini dibutuhkan dalam dunia pendidikan untuk penjurusan siswa, membantu siswa memilih sekolah lanjutan yang lebih sesuai, penempatan kerja, dll Misalnya: DAT, GATB, Tes E, PTP, Adkudag, dll.

22 Tes Prestasi Sementara ahli psikologi sibuk mengembangkan tes inteligensi dan tes potensia intelektual khusus, ujian-ujian tradisional di sekolah- sekolah mengalami perbaikan teknis. Terjadi pergeseran dari bentuk esai ke ujian bentuk tes objektif dengan pelopornya penerbitan The Stanford Achievement test pada tahun Guna mengurangi ketidakadilan dan diperlukannya standar yang sama untuk suatu area maka dibuatlah tes prestasi yang dibakukan, misal: TOEFEL, CEEB, ETS, dsb.

23 Penilaian Kepribadian Tes kepribadian yang dimaksud adalah penilaian karakteristik keadaan emosi, hubungan antar pribadi, motivasi, minat dan sikap. Perintis awalnya adalah kraepelin dalam tes asosiasi bebas. Tes kepribadian dapat berupa tes proyektif dapat pula berupa inventory (self report).


Download ppt "PSIKODIAGNOSTIK “Tes Modern”. Sejarah Tes Modern Dahulu, sebagian besar masyarakat dunia menganggap orang2 yg secara fisik dan perilaku kurang/ tidak."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google