Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Neni Trilusiana R., M.Kes., Ph.D. FOSSIL. PALEONTOLOGI Asal kata : Paleo : past Onthos : life Logos : science = Ilmu yang mempelajari kehidupan masa lampau.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Neni Trilusiana R., M.Kes., Ph.D. FOSSIL. PALEONTOLOGI Asal kata : Paleo : past Onthos : life Logos : science = Ilmu yang mempelajari kehidupan masa lampau."— Transcript presentasi:

1 Neni Trilusiana R., M.Kes., Ph.D. FOSSIL

2 PALEONTOLOGI Asal kata : Paleo : past Onthos : life Logos : science = Ilmu yang mempelajari kehidupan masa lampau Study of fossil : Paleobotani Paleontologi : Paleozoologi Paleoantropologi

3 FOSIL Dilihat dari asal kata fosil : FOSIL berasal dari bahasa latin, yaitu Fossilis, yang berarti menggali dan/ sesuatu yang diambil dari dalam tanah/batuan Sisa-sisa makhluk hidup masa lampau, jejak/bekas makhluk hidup atau jejak aktivitas mereka

4 FOSILISASI : P roses penimbunan sisa-sisa mahluk hidup yang terakumulasi dalam sedimen atau endapan-endapan baik yang mengalami pengawetan secara menyeluruh, sebagian ataupun jejaknya saja. Proses fosilisasi minimal memakan waktu 7000 th. Bagian yang dapat menjadi fosil berupa tulang, gigi, tanduk, cangkang remis, karapaks.

5 Fosil dalam “Paleontologi” terbagi menjadi 2 jenis, yaitu : -. Macrofossil > dapat dilihat dengan mata biasa (megaskopis) -. Microfossil > hanya dapat dilihat dengan bantuan alat mikroskop (mikroskopis)

6 Syarat menjadi fosil: 1) Organisme/sisa organisme terbebas dari kehancuran. 2) Mempunyai bagian2 yang keras, misal tulang atau gigi. 3) Begitu mati segera masuk medium pengawet: aspal, pasir, abu vulkanik, laut dalam, resin/damar. 4) Segera terhindar dari proses-proses kimia (oksidasi & reduksi) 5)Tidak menjadi mangsa binatang lain 4) Tertimbun dalam sedimen yang terus bertambah dalam kurun waktu lama. 5) Terjadi pelarutan dan penggantian mineral asal dengan mineral lain

7 Pertanggalan: -- pada temuan rangka arkeologis Pertanggalan: 1. Radiocarbon (Carbon 14 wp 5750 ± 40 th) –> pertanggalan arkeologis 2. Argon – teknik geokronologi – fosil dengan kematiannya mencapai ratusan ribu dan jutaan tahun – Homo erectus 3. Uranium 238 (wp 4,51 milyar) – umur fosil yang sangat tua

8 Identifikasi dalam paleoantropologi Apakah temuan berupa rangka hewan atau manusia? Berapa jumlah individu? Apa jenis kelaminnya? Berapa umur dan tinggi badannya?

9 Tulang manusia atau hewan Bentuk, besar, kepadatan dan umur maturasi pusat penulangan. Tulang manusia -- banyak memiliki trabecullae, Tulang hewan -- tebal dan padat bagian korteksnya Jumlah Individu?

10 Apa jenis kelaminnya? Tl panggul, kranium, mandibula

11 Jenis-jenis fosil: 1. Fosil bagian tubuh organisme Organisme itu sendiri Tipe pertama ini adalah binatangnya itu sendiri yang terawetkan/tersimpan. Dapat beruba tulangnya, daun-nya, cangkangnya, dan hampir semua yang tersimpan ini adalah bagian dari tubuhnya yang “keras” Dapat juga berupa binatangnya yang secara lengkap (utuh) tersipan. misalnya Fosil Mammoth yang terawetkan karena es, ataupun serangga yang terjebak dalam amber (getah tumbuhan). Petrified wood atau fosil kayu dan juga mammoths yang terbekukan, atau berupa binatang serangga yang tersimpan dalam amber atau getah tumbuhan.

12 Mold ialah cetakan yang terbentuk oleh fosil dimana fosil tersebut terlarutkan seluruhnya, Cast ialah mold yang terisi oleh mineral sekunder membentuk jiplakan secara kasar mirip dengan fosil asli. Cuprolite ialah fosil yang berupa kotoran dari hewan. Dari kotoran ini, dapat diketahui makanan, tempat hidup, dan ukuran relatifnya. Mold/cetakan ( external mold, menunjukkan morfologi/ bentuk luar; internal mold menunjukknan permukaan dlm/inner surface),  cetakan negatif. Cast  cetakan positif 2. Fosil jejak organisme (ichnofossil)

13 Mold and cast trilobite fossil in a siltstone concretion. Diacalymene ouzregui. Central Morocco, Ktaoua Formation. Lower Ordovician Period, million years old.

14 1. Track: jejak berupa tapak 2. Trail: jejak berupa bagian tubuh yg lain, spt badan, ekor, tungkai 3. Burrow (liang) : jejak berupa lubang di tanah, kayu, batu atau substansi lain yg dibuat oleh organisme sbg tempat berlindung/ untuk cari makan 4. Boring (lubang): dibuat oleh hewan untuk mencari makan, melekat/berlindung, biasanya pada cangkang atau kayu. 5. Coprolite: dpt bulat, tabung, pellet like, komposisi kimia fosfat 6. Gastrolith (Latin gastros: perut, lithos, batu): batu membulat, digunakan untuk membantu menghancurkan makanan pada reptil purba yg tlh punah. Jejak-jejak organisme:

15 Track Gastrolith CoproliteBoring Burrow Trail

16 Jejak Fosil / Track

17 Ekskavasi Gambar 2. Suasana ekskavasi

18 Gambar 3. Contoh-contoh fosil

19 Gambar 4. Artefak

20 Gambar 5. Fosil tulang

21

22 1. Pithecanthropus a. Pithecanthropus Erectus b. Pithecanthropus Mojokertensis c. Pithecanthropus Soloensis 2. Meganthropus Palaeojavanicus

23 H. erectus (manusia yang berdiri tegak) hidup selama masa Pleistocene, dan tertua berusia 1,8 juta tahun yang lalu. Pertama kali ditemukan di Trinil, Ngawi, Jawa Timur oleh E. Dubois, pada th 1891, berupa fosil atap tengkorak dan tibia yang kemudian dikenal dengan nama Pithecanthropus erectus, menyusul kemudian ditemukan di daratan Cina dan beberapa tempat di Asia Selatan dan Eropa bagian timur, selain Afrika. Dari sinilah, tonggak penting dalam sejarah paleoantropologi di Indonesia, sehingga menggoncang dunia hayat pada waktu itu.

24 DUBOIS, 1892 KERAJAAN ANIMALIA SUBFILUM VERTEBRATA KELAS MAMALIA ORDO PRIMATES FAMILY HOMINIDAE GENUS Homo SPECIES Homo erectus FILUM CHORDATA KLASIFIKASI: Homo erectus

25 Pithecanthropus Homo erectus Ditemukan I di Kedungbrubus th 1890, di Trinil (Pithecanthropus), Ngandong, Mojokerto, Sangiran, Sambungmacan, Sragen, Ngawi. Populasi makin besar, tersebar lebih luas sd ke Asia, Eropa, Afrika. Penamaan: H. sapiens soloensis; P. soloensis; H. erectus soloensis; P. robustus, P. soloensis, P. erectus. Kira-kira th yl membuat api vol otak cc, tidak ada dagu tinggi badan cm, hidup berkelompok sd 60 orang, berburu, banyak makan hewan, tumbuhan, akar, buah, hewan kecil di hutan- sungai. Umur tahun. berevolusi ke P. Habilis – H. sapiens hidup 2 jt—100 ribu th yl. Sudah memiliki pra-bahasa

26 Penyebaran Homo erectus

27 Morfologi dan variasi Homo erectus Sisi lateral Sisi posterior Torus supraorbital Tulang kranial Gigi geraham Punggung Sagital Torus nuchalis

28 Simpulan Fosil Homo erectus diperkirakan ada sekitar 2,0 juta – 200 ribu tahun yang lalu, dan dimulai dari termuan terpurba di Afrika. E. Dubois menemukan pertama di Jawa; dan menyusul kemudian temuan-temuan di daratan Cina, Asia Selatan dan Eropa bagian timur. Rentang hidup yang lama Homo erectus, ditandai dengan bentuk alat-alat batu yang relatif seragam tipologi dan jenis batuannya; dan bila dibandingkan dengan hominid pendahulunya, Homo erectus lebih sukses dalam beradaptasi terhadap lingkungannya.

29 References:  Fisher, AG., Lalicher, CG., Moor, RC., 1952, Invertebrate Fossils, Mc. Graw Hill Book Co, London.  Jurmain, R., Nelson, H., Kilgore, L. & Trevathan W Essentials of Physical Anthropology. New York: West/Wadsworth.  Poesponegoro, M.D. (ed.) 1993 Sejarah Nasional Indonesia I. Jakarta: Balai Pustaka.  Stein, P.L., Rowe, B.M Physical Anthropology. New York : McGraw-Hill Book Company.


Download ppt "Neni Trilusiana R., M.Kes., Ph.D. FOSSIL. PALEONTOLOGI Asal kata : Paleo : past Onthos : life Logos : science = Ilmu yang mempelajari kehidupan masa lampau."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google