Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

ANGGOTA KELOMPOK 1 : Archie Ekaviansyah A. P.(2013.08.00069) Dimas Hartono(2013.08.00090) Syahidah Sumayyah Fillah(2013.08.00095) KEMAMPUAN PSIKOLOGIS.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "ANGGOTA KELOMPOK 1 : Archie Ekaviansyah A. P.(2013.08.00069) Dimas Hartono(2013.08.00090) Syahidah Sumayyah Fillah(2013.08.00095) KEMAMPUAN PSIKOLOGIS."— Transcript presentasi:

1 ANGGOTA KELOMPOK 1 : Archie Ekaviansyah A. P.( ) Dimas Hartono( ) Syahidah Sumayyah Fillah( ) KEMAMPUAN PSIKOLOGIS DAN KETERBATASAN

2 Individu merupakan bagian terpenting dari sistem sosial, begitu juga peran individu dalam kapal. Tujuan dari bab ini adalah untuk memberikan pengenalan dasar mengenai beberapa kemampuan psikologis yang paling penting dan faktor individu dalam konteks maritime. pendahuluan

3 Empat indera manusia yang penting dalam konteks maritime : penglihatan pendengaran indra taktil indra vestibular

4 PENGLIHATAN Sebagian besar informasi anggota kru berasal dari penglihatan. Ada faktor-faktor yang mengurangi kemampuan penglihatan manusia. Penglihatan dapat terganggu, meskipun kacamata dan kontak lensa dapat menangkal itu. Penglihatan dapat terganggu oleh lingkungan kondisi seperti kegelapan dan sinar matahari yang membutakan.

5 Alat dan teknologi yang digunakan untuk mengatasi masalah dan keterbatasan dalam penglihatan manusia itu berbeda. Ini berkisar dari perangkat optik seperti kacamata, lensa kontak, dan teropong untuk peralatan elektronik canggih seperti radar. Radar benar-benar memungkinkan untuk "melihat" dalam kondisi kegelapan dan mengurangi jarak pandang. Ketika matahari bersinar terang dan cahayanya menggangu penglihatan karena silau maka kacamata hitam akan membantu pekerja pada jembatan saat siang hari.

6 MENDENGAR Mendengar adalah indera manusia lain yang sangat penting dalam operasi maritime seperti penglihatan, hal ini juga tunduk pada batasan-batasan tertentu. Dua hal yang paling penting adalah kesulitan dalam memahami arah sinyal suara dan gangguan dari kebisingan. Lima radio yang berbeda dipasang di panel dekat satu sama lain. Semua dari mereka memiliki satu loudspeaker. Para nelayan sering menggunakan bersama-sama dan kemudian diatur berbeda.

7 INDERA TAKTIL Indra taktil manusia sebagian besar relevan dalam kaitannya dengan desain peralatan dan kontrol. Kemampuan untuk merasakan perbedaan antara tombol satu dengan tombol yang lain baik dalam keadaan terkontrol atau dalam situasi stres tinggi atau urgensi, atau ketika indra penglihatan terbatas. Foto yang ditunjukkan pada Gambar menunjukkan panel kontrol untuk busur pendorong. Terlihat dua pegangan (dengan tombol-tombol hitam), dua meter panggil, dua lampu kontrol per handle (kuning dan biru), dan dua tombol per pegangan (hitam dan merah).

8 INDERA VASTIBULAR Indra vestibular yang digunakan untuk mencari posisi tubuh dalam ruang. Mereka terlibat dalam keseimbangan dan dalam mencari tahu apa yang naik dan turun. Mereka biasanya tidak termasuk dalam silabus faktor manusia maritim dan sering dalam kaitannya dengan mabuk. Tetapi indra vestibular sangat penting untuk beberapa situasi. Sebuah insiden yang menggambarkan contoh terjadi di papan feri, terlibat dalam pemakaian kendaraan. Dengan sistem automatis - kecondongan digunakan untuk menjaga kapal tegak dan seimbang. Sistem ini seharusnya mengkompensasi secara otomatis ketika beban tersebut akan dipindahkan di geladak kendaraan, sehingga mencegah setiap daftar yang tidak diinginkan dari kapal. Ketika daftar kecil terjadi selama debit satu waktu

9 PERSEPSI Indera penglihatan, pendengaran, dan perasaan terus menerus memberi kita masukan. Input ini diproses dalam sistem persepsi kita. Sistem perseptual memiliki keterbatasan indera dan kelemahan. Fungsi persepsi adalah untuk memproses masuknya sensorik atau stimulus berdasarkan pengalaman, motivasi, dan pengetahuan. Keterbatasan dalam persepsi: 1.Bias Harapan 2.Konfirmasi Bias 3.Kedalaman Persepsi

10 Bias Harapan Berharap untuk mengenali objek tertentu bahkan jika objek telah berubah dan bahkan jika objek itu hilang. Konfirmasi bias Ketika kita memandang suatu informasi atau stimulus yang dapat mengkonfirmasi asumsi kita maka kita membuang informasi yang dianggap memalsukan asumsi tersebut.

11 Kedalaman Persepsi Berdasarkan pengalaman ukuran dan jarak dari objek. Informasi yang dikumpulkan melalui indera kita melalui persepsi yang diproses lebih lanjut dalam, sering kita sebut sebagai sistem kognitif.

12 Memory dan pengetahuan Perhatian Kesadaran Situasi Pengambilan keputusan KOGNISI Memori dan Pengetahuan 1.Memori Sensorik 2.Memori STM 3.Memori LTM

13 Stimulus sensasi persepsi disimpan dalam waktu singkat bahkan kurang dari satu detik Sensori Memori STM Sensori Memori disimpan sementara di STM LTM STM dianggap penting disimpan di LTM STM dianggap tidak penting informasi dilupakan STM dianggap penting disimpan di LTM STM dianggap tidak penting informasi dilupakan

14 Perhatian Pentingnya awak kapal memperhatikan tugas mereka dengan cukup jelas karena perhatian merupakan kunci keselamatan kapal. Perhatian adalah fungsi kognitif untuk fokus pada suatu hal dimana kita menggunakan semua indera kita, persepsi dan mental kita dengan mengabaikan segala sesuatu yang dianggap tidak penting.

15 Kesadaran Situasi kesadaran situasi dianggap penting dalam kaitannya dengan keselamatan. Kesadaran situasi kru telah diidentifikasi sebagai faktor penting dalam efektivitas dan keamanan tim manusia yang harus mengkoordinasikan kegiatan mereka dengan sistem sangat otomatis dalam mengejar tujuan operasional. contoh yang menggambarkan situasi kesadaran dalam konteks maritim adalah anti- tabrakan kerja di atas kapal : 1.Adanya kapal lain harus dideteksi secara visual atau dengan cara teknis seperti radar atau AIS (sistem identifikasi otomatis). 2.Tindakan harus diambil untuk menghindari tabrakan.

16 Pengambilan keputusan pengambilan keputusan pelaut adalah tindakan yang sangat penting karena berhubungan dengan keselamatan. Sebuah keputusan yang salah dapat mengakibatkan kecelakaan atau bencana. Menurut Klein (1998) pengambilan keputusan dilakukan secara alamiah. Ciri-ciri Pengambilan Keputusan Alami (NDM): 1.Banyak faktor yang terlibat 2.Resiko tinggi 3.Tekanan waktu 4.Dinamis masalah berubah dari waktu ke waktu 5.Keraguan tentang tujuan 6.Pergeseran prioritas 7.Masalah yang kompleks 8.Informasi yang cukup 9.Keraguan umum dan ketidakpastian

17 Perilaku Rasmussen (1981) mengusulkan tiga tingkat perilaku manusia yang berhubungan dengan penurunan keakraban dengan lingkungan, sehingga membutuhkan perhatian meningkat dan usaha sadar. Ada tiga tingkat perilaku dalam modelnya: - Perilaku yang berbasiskan keterampilan - Perilaku berbasis aturan - Perilaku berbasis pengetahuan

18 A.Perilaku berbasis Skill manusia merasa nyaman dalam melaksanakan tugasnya bahkan sampai menghabiskan banyak waktu tanpa merasa terbebani. Hal ini terjadi karena mereka memiliki keterampilan sehingga situasi dapat dikuasai dengan baik dan tindakan yang dilakukan sering kali refleks. Ini berarti alokasi sumber daya mental minimal dan aktif alokasi sumber daya (perhatian) ke kegiatan lain menjadi mungkin. B.Perilaku berbasis pengetahuan Manusia / kru mengikuti seperangkat aturan formal atau informal dan prosedur. Kru yang terampil dengan pekerjaannya maka akan dapat membagi fokus terhadap lainnya walaupun hanya sedikit perhatian.

19 c.Perilaku berbasis pengetahuan Kru diharuskan memiliki pengetahuan atau prosedur untuk menerapkan atau mengatasi situasi yang mirip dengan sebelumnya. c.Perilaku berbasis pengetahuan Kru diharuskan memiliki pengetahuan atau prosedur untuk menerapkan atau mengatasi situasi yang mirip dengan sebelumnya. d. Perilaku otomatis Kita harus mampu melakukan tugas-tugas dasar tertentu pada tingkat otomatis tanpa menggunakan sumber daya mental. Masalah terjadi ketika perilaku otomatis dikombinasikan dengan, misalnya, salah situasi kesadaran atau harapan bias, jika kita bertindak secara otomatis, berdasarkan asumsi yang salah atau berdasarkan informasi palsu, ada risiko bahwa tindakan ini bisa menjadi ancaman bagi keselamatan d. Perilaku otomatis Kita harus mampu melakukan tugas-tugas dasar tertentu pada tingkat otomatis tanpa menggunakan sumber daya mental. Masalah terjadi ketika perilaku otomatis dikombinasikan dengan, misalnya, salah situasi kesadaran atau harapan bias, jika kita bertindak secara otomatis, berdasarkan asumsi yang salah atau berdasarkan informasi palsu, ada risiko bahwa tindakan ini bisa menjadi ancaman bagi keselamatan e. Perilaku mengambil Risiko Perilaku mengambil risiko (mengambil peluang) kadang-kadang dapat dianggap baik dan juga harus diperhitungkan, di mana manfaat dari tindakan dinilai tidak lebih besar daripada risiko yang diambil. Perilaku pengambilan risiko sering terjadi sebagai akibat dari organisasi atau komersial tekanan. e. Perilaku mengambil Risiko Perilaku mengambil risiko (mengambil peluang) kadang-kadang dapat dianggap baik dan juga harus diperhitungkan, di mana manfaat dari tindakan dinilai tidak lebih besar daripada risiko yang diambil. Perilaku pengambilan risiko sering terjadi sebagai akibat dari organisasi atau komersial tekanan.

20 Kesimpulan Topik utama yang dibahas dalam bab ini adalah indera manusia, persepsi, kognisi, dan perilaku. Spesifik masalah yang dibahas mengenai masalah yang berurusan dengan indera manusia dan persepsi. Bagian tentang kognisi manusia telah memperkenalkan konsep dan model dari perhatian, kesadaran situasi, dan keputusan-keputusan. Kita juga telah dijelaskan mengenai teori Rasmussen tentang tiga tingkat perilaku manusia.


Download ppt "ANGGOTA KELOMPOK 1 : Archie Ekaviansyah A. P.(2013.08.00069) Dimas Hartono(2013.08.00090) Syahidah Sumayyah Fillah(2013.08.00095) KEMAMPUAN PSIKOLOGIS."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google