Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Aset Tetap Depresiasi dan Deplesi 1. Depresiasi Pengertian Depresiasi Depresiasi adalah bagian dari harga perolehan AT yang secara sistematis dialokasikan.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Aset Tetap Depresiasi dan Deplesi 1. Depresiasi Pengertian Depresiasi Depresiasi adalah bagian dari harga perolehan AT yang secara sistematis dialokasikan."— Transcript presentasi:

1 Aset Tetap Depresiasi dan Deplesi 1

2 Depresiasi Pengertian Depresiasi Depresiasi adalah bagian dari harga perolehan AT yang secara sistematis dialokasikan menjaadi biaya setiap periode akuntansi Menurut PSAK No. 17: “Depresiasi (penyusutan) adalah alokasi jumlah suatu AT yang dapat disusutkan sepanjang masa manfaat yang diestimasi yang akan dibebankan ke pendapatan baik secara langsung maupun tidak langsung”. 2

3 Dari definisi di atas jelas bahwa akuntansi depresiasi bukan suatu proses penilaian AT atau prosedur pengumpulan dana untuk mengganti AT, tetapi suatu metode untuk mengalokasikan harga perolehan AT ke periode-periode akuntansi Alokasi harga perolehan AT yang tidak dapat diganti seperti sumber alam (wasting assets) disebut DEPLESI. Sedangkan alokasi harga perolehan AT tidak berwujud disebut AMORTISASI. 3

4 Sebab-sebab Depresiasi Faktor-faktor yang menyebabkan depresiasi dapat dikelompokkan menjadi dua: 1.Faktor Fisik Faktor yang mengurangi fungsi AT, misalnya aus karena dipakai (wear and tear), aus karena umur (deterioration and decay) dan kerusakan-kerusakan. 2.Faktor Fungsional Faktor yang membatasi umur AT, misalnya AT untuk memenuhi kebutuhan produksi karena ada perubahan permintaan atas produk, atau AT yang sudah tidak ekonomis karena kemajuan teknologi. 4

5 Faktor-faktor yang Menentukan Biaya Depresiasi Ada tiga faktor: 1.Harga perolehan (cost) 2.Nilai residu Nilai sisa suatu AT yang didepresiasi adalah jumlah yang diterima bila AT tersebut dijual, ditukarkan atau cara-cara lain ketika AT tersebut sudah tidak dapat digunakan lagi, dikurangi dengan biaya yang terjadi saat menjual/menukarkan. 5

6 3.Taksiran umur kegunaan (masa manfaat/umur ekonomis) Dipengaruhi oleh cara-cara pemeliharaan dan kebijakan yang dianut dalam reparasi. Dinyatakan dalam satuan periode waktu, satuan hasil produksi, atau satuan jam kerja. Dalam menaksir masa manfaat AT, harus juga dipertimbangkan keausan fisik dan fungsional. Biaya depresiasi ini merupakan suatu taksiran yang ketelitiannya sangat tergantung pada ketiga faktor di atas. Ketelitian biaya depresiasi ini akan mempengaruhi besarnya laba rugi perusahaan. 6

7 Metode Perhitungan Depresiasi Untuk dapat menggunakan metode depresiasi, hendaknya dipertimbangkan keadaan yang mempengaruhi AT tersebut: 1.Metode garis lurus (straight-line method) 2.Metode jam jasa (service-hours method) 3.Metode hasil produksi (productive-output method) 4.Metode beban berkurang (reducing-charge method):  Jumlah angka tahun (sum of year’s-digits method)  Saldo menurun (declining balance method)  Double declining balance method  Tarif menurun (declining rate on cost method) 7

8 1.Metode garis lurus (straight-line method) Paling sederhana dan banyak digunakan. Beban depresiasi tiap periode jumlahnya sama (kecuali kalau ada penyesuaian) Contoh: mesin dengan harga perolehan Rp ,00, taksiran nilai sisa (residu) Rp40.000,00 dan umur ekonomis ditaksir selama 4 tahun. Depresiasi tiap tahun diitung sebagai berikut: 8

9 Depresiasi = = = Rp ,00 Ket: HP = Harga perolehan NS = Nilai residu (sisa) N = Umur ekonomis HP – NS N 9 Rp ,00 – Rp40.000,00 4

10 Akhir tahun ke Debet Depresiasi Kredit Akumulasi Depresiasi Total Akumulasi Depresiasi Nilai Buku 0Rp ,00 1Rp ,00 Rp , , , , , , , , , ,00 Rp ,00 10 Jika disusun dalam bentuk tabel, maka akan tampak seperti berikut: Tabel Depresiasi – Metode Garis Lurus

11 Perhitungan depresiasi menggunakan garis lurus ini didasarkan pada asumsi sebagai berikut: 1.Umur ekonomis AT akan menurun secara proporsional 2.Biaya reparasi dan pemeliharaan tiap periode jumlahnya relatif tetap 3.Umur ekonomis berkurang karena lewatnya waktu 4.Penggunaan (kapasitas) AT tiap periode realtif sama 11

12 2. Metode jam jasa (service-hourse method) Didasarkan pada anggapa bahwa AT (terutama mesin) akan lebih cepat rusak bila digunakan sepenuhnya (full time) dibanding dg penggunaan yang tidak sepenuhnya (part time). Dengan cara ini beban depresiasi dihitung dengan dasar satuan jam jasa. Contoh: mesin dengan harga perolehan Rp ,00 nilai sisa Rp40.000,00 ditaksir dapat digunakan selama jam. Depresiasi per jam dihitung sebagai berikut: 12

13 13 Depresiasi = = = Rp70,00 Ket: HP = Harga perolehan NS = Nilai residu (sisa) N = Taksiran jam jasa HP – NS N Rp ,00 – Rp40.000,

14 Apabila dalam tahun pertama mesin ersebut digunakan selama jam, maka beban depresiasinya = x Rp70,00 = Rp ,00. Apabila disusun dalam bentuk tabel, maka akan tampak sebagai berikut: 14

15 tahunJam Kerja Mesin Debet Depresiasi Kredit Akumulasi Depresiasi Total Akumulasi Depresiasi Nilai Buku 0Rp , Rp , , , , , , , , , , , Rp ,00 15 Tabel Depresiasi – Metode Jam Service

16 Karena beban depresiasi dasarnya adalah jumlah jam yang digunakan, maka metode ini paling tepat digunakan untuk AT jenis kendaraan, dengan asumsi bahwa keausan kendaraan lebih karena dipakai daripada dengan tua karena waktu 16

17 3. Metode Hasil Produksi (productive- output method) Umur AT ditaksir dalam satuan jumlah unit hasil produksi. Beban depresiasi dihitung dengan dasar satuan hasil produksi sehingga depresiasi tiap periode akan berfluktuasi sesuai dengan fluktuasi dalam hasil produksi. Dasar teori yang dipakai adalah bahwa suatu AT itu dimiliki untuk menghasilkan produk, sehingga depresiasi juga didasarkan pada jumlah produk yang dapat dihasilkan. 17

18 Untuk dapat menghitung beban depresiasi periodik, pertama kali dihitung tarif depresiasi untuk tiap unit produk. Kemudian tarif ini akan dikalikan dengan jumlah produk yang dihasilkan dalam periode tersebut. Contoh : mesin dengan harga perolehan Rp ,00 taksiran nilai sisa Rp40.000,00. Mesin ditaksir selama umur penggunaan akan menghasilkan unit produk. Depresiasi per unit produk dihitung sebagai berikut: 18

19 19 Depresiasi = = = Rp10,00 Ket: HP = Harga perolehan NS = Nilai residu (sisa) N = Taksiran hasil produksi (unit) HP – NS N Rp ,00 – Rp40.000,

20 Apabila dalam tahun penggunaan pertama mesin menghasilkan unit produk, maka beban depresiasi untuk tahun itu sebesar x Rp10,00 =Rp ,00 Apabila disusun dalam bentuk tabel, maka perhitungan depresiasi dan akumulasi depresiasi selama umur mesin adalah sebagai berikut: 20

21 tahun Hasil Produksi (unit) Debet Depresiasi Kredit Akumulasi Depresiasi Total Akumulasi Depresiasi Nilai Buku mesin Rp , Rp , , , , , , , , , , , Rp ,00 21 Tabel Depresiasi – Metode Hasil Produksi

22 Metode ini, seperti juga halnya metode jam jasa, sebaiknya digunakan untuk AT yang dapat diukur hasil produksinya seperti mesin. Beban depresiasi yang dihitung dengan metode hasil produksi dan jam jasa jumlahnya tiap periodenya tergantung pada jumlah produksi dan jam kerja AT. Oleh karena itu biaya depresiasi yang dihitung dengan kedua cara ini mempunyai sifat variabel. 22

23 4. Metode Beban Berkurang (reducing-charge method) Dalam metode ini, beban depresiasi tahun-tahun pertama akan lebih besar daripada beban depresiasi tahun-tahun berikutnya. Metode ini didasarkan pada teori bahwa AT yang baru akan dapat digunakan dengan lebih efisien dibandingkan dengan AT yang lebih lama (tua). Jika dipakai metode ini, maka diharapkan jumlah beban depresiasi dan biaya reparasi & pemeliharaan dari tahun ke tahun akan relatif stabil. 23

24 Jika beban depresiasi besar, maka beban reparasi dan pemeliharaan kecil (dalam tahun pertama), dan sebaliknya dalam tahun terakhir, beban depresiasi kecil sedangkan beban reparasi & pemeliharaannya besar. Ada 4 cara untuk menghitung beban depresiasi yang menurun dari tahun ke tahun: 24

25 a. Metode jumlah angka tahun (sum of the year’s digits method) Depresiasi dihitung dengan mengalikan bagian pengurang (reducing fractions) ang setiap tahunnya selalu menurun dengan harga perolehan dikurangi nilai residu. Bagian pengurang ini dihitung sebagai berikut: – Pembilang = bobot (weight) untuk tahun yang bersangkutan – Penyebut = jumlah angka tahun selama umur ekonomis AT atau jumlah angka bobot (weight) 25

26 Contoh: TahunBobot (weight)Bagian pengurang 133/6 222/6 311/6 66/6 26 Mesin dengan harga prolehan Rp ,00, residu Rp10.000,00 ditaksir umur ekonomisnya 3 tahun. Ket: Penyebut dlm bagian pengurang dihitung dengan cara = 3+2+1=6 Pembilang dalam bagian pengurang adalah angka bobot tahun yang bersangkutan. Untuk tahun pertama = 3, tahun kedua = 2 dst.

27 27 Apabila disusun dalam bentuk tabel, akan tampak sebagai berikut: tahunDebet Depresiasi Kredit Akumulasi Depresiasi Total Akumulasi Depresiasi Nilai Buku mesin 0Rp ,00 13/6x90.000=45.000Rp ,00 Rp55.000,00 22/6x90.000= , , ,00 31/6x90.000= , , ,00 Tabel Depresiasi – Metode Jumlah Angka Tahun

28 Jika AT tersebut umur ekonomisnya panjang, maka penyebut (jumlah angka tahun) bisa dihitung dengan rumus sebagai berikut: 28 Depresiasi = n ( ) untuk contoh di atas = 3 ( ) = 6 (n+1) 2 (3+1) 2

29 b. Saldo menurun (declining balance method) Dalam cara ini, beban depresiasi dihitung dengan cara mengalikan tarif yang tetap dengan nilai buku AT. Karena nilai buku AT setiap tahun menurun, maka beban depresiasi tiap tahunnya juga selalu menurun. Tarif ini dihitung dengan menggunakan rumus sbb: 29

30 T = 1 -  Ket: – T = tarif – n = umur ekonomis – NS = nilai sisa – HP = harga perolehan 30 NS HP n

31 Depresiasi mesin dalam contoh 1 di muka dihitung sebagai berikut: T = 1 -  = 1 -  = 0,536 atau 53,6% 31 NS HP n

32 32 Untuk menghitung depresiasi tiap tahun, tarif ini (53,6%) dikalikan nilai buku mesin, seperti tampak pada tabel berikut: tahunDebet Depresiasi Kredit Akumulasi Depresiasi Total Akumulasi Depresiasi Nilai Buku mesin 0Rp ,00 153,6%x = Rp ,00 Rp ,00 Rp46.400,00 253,6%x46.400,00 = Rp24.870, , , ,00 353,6%x21.530,00 = Rp11.530, , , ,00 Tabel Depresiasi – Metode Saldo Menurun

33 Nilai buku AT pada akhir tahun ketiga menunjukkan jumlah Rp10.000,00 yaitu taksiran nilai residu. Apabila AT yang dihitung tidak mempunyai nilai residu, maka metode ini tidak dapat digunakan. Untuk mengatasi kelemahan ini biasanya untuk AT yang tidak mempunyai nilai residu, akan dipakai jumlah residu = Rp1,00 33

34 c. Double declining balance method Beban depresiasi tiap tahunnya menurun. Untuk dapat menghitung beban depesiasi yang selalu menurun, dasar yang digunakan adalah persentase depresiasi dengan metode garis lurus. Persentase ini dikalikan 2 (dua) dan setiap tahunnya dikalikan nilai buku AT 34

35 Misalnya dari contoh sebelumnya, depresiasi dengan garis lurus adalah sebesar Rp ,00. Jumlah ini jika dihitung dari harga perolehan sebesar 23,33% ( / ). Jika dihitung dari jumlah yang didepresiasi adalah sebesar 25% ( / ). Tarif 25% ini dikalikan 2 menjadi 50%, shg depresiasi dg menggunakan metode ini sebagai berikut: 35

36 36 tahunDebet Depresiasi Kredit Akumulasi Depresiasi Total Akumulasi Depresiasi Nilai Buku mesin 0Rp ,00 150%x = Rp ,00 Rp ,00 250%x ,00 = Rp , , , ,00 350%x ,00 = Rp75.000, , , ,00 450%x75.000,00 = Rp37.500, , , ,00 Tabel Depresiasi – Metode Double Declining Balance

37 Dengan menggunakan 2 kali persentase yang didapat dari metode garis lurus, dapat dibuat perhitungan depresiasi di atas. Nilai residu dengan cara ini sebesar Rp37.500,00, jika dibandingkan dengan cara garis lurus terdapat perbedaan sebesar Rp

38 d. Metode Tarif Menurun (declining rate on cost method) Disamping metode-metode yang telah diuraikan di muka, kadang-kadang dijumpai cara menghitung depresiasi dengan menggunakan tarif (%) yang selalu menurun. Tarif ini setiap periode dikalikan dengan harga perolehan. Penurunan tarif (%) setiap periode dilakukan tanpa menggunakan dasar yang pasti, tetapi ditentukan berdasarkan kebijaksanaan pimpinan perusahaan. 38

39 Metode Tarif Kelompok/Gabungan Metode ini merupakan cara perhitungan depresiasi untuk kelompok AT sekaligus. Metode ini adalah metode garis lurus yang diperhitungkan terhadap sekelompok AT. Apabila AT yang dimiliki mempunyai umur dan fungsi yang berbeda, maka AT ini dibagi menjadi beberapa kelompok untuk masing- masing fungsi, seperti tampak pada contoh sebagai berikut: 39

40 ATHarga Perolehan Nilai SisaHP yang didepresiasi Taksira n Umur Depresiasi Tahunan ARp Rp Rp thRp B th C th D th Rp Rp Rp Tabel Depresiasi – Metode Tarif Kelompok

41 Tarif depresiasi gabungan: : = 7,11% Umur AT gabungan: : = 11 tahun Tarif yang sudah dihitung ini akan dipakai terus, kecuali kalau ada perubahan umur atau ada penggantian AT yang mempengaruhi tarif tersebut. Metode ini tidak begitu teliti jika dibandingkan dengan dengan menghitung depresiasi untuk tiap- tiap AT 41

42 Metode-metode Khusus Metode ini dapat diterima jika terdapat kesulitan untuk menghitung depresiasi dengan cara biasa. Biasanya metode khusus ini dipakai untuk membebankan depresiasi alat-alat kerja (small tools) yang dimiliki dlaam jumlah besar dan digunakan dalam perusahaan jasa umum (public utilities). Metode-metodenya adalah sebagai berikut: 42

43  Sistem Penilaian Persediaan: Dengan cara ini rekening AT didebet dengan harga perolehan (cost) AT. Setiap periode AT tersebut dinilai dan rekening AT dikurangi sampai pada jumlah penilaian tersebut. Pengurangnya dibebankan sebagai depresiasi.  Sistem Pemberhentian: Rekening AT didebet dangan harga perolehan (cost) AT. Pada akhir periode rekening AT dikredit dengan jumlah HP AT yang diberhientikan penggunaannya selama periode tersebut dan dibebankan sebagai biaya depresiasi 43

44  Sistem Penggantian: Dengan cara ini rekening AT didebet dengan harga perolehan (cost) AT. Pembebanan sebagai biaya dilakukan jika AT tersebut diganti. Jadi harga perolehan AT baru dikurangi nilai sisa AT lama dibebankans sebagai depresiasi 44

45 Depresiasi untuk Sebagian Periode Yang dimaksud adalah perhitungan beban depresiasi bila periodenya tidak selama satu periode akuntansi (tahun buku). Contoh: mesin dibeli tanggal 19 Pebruari Berapakah depresiasi yang akan dibebankan dalam tahun 2005? Begitu juga misalnya sebuah mesin dihentikan pemakaiannya pada tanggal 10 Agustus 2005, berapakah depresiasi yang akan dibebankan pada tahun 2005? 45

46 Untuk mengatasi hal tersebut dapat dibuat ketentuan sebagai berikut: 1.Bila AT tersebut dibeli sebelum tanggal 15 bulan tertentu, maka bulan itu dihitung sepenuhnya untuk penentuan besarnya depresiasi. 2.Bila AT tersebut dibeli sesudah tanggal 15 bulan tertentu, maka bulan itu tidak diperhitungkan. 3.Depresiasi akan dihitung penuh bulanan, sehingga bila tidak untuk seluruh tahun buku, perhitungan depresiasinya dihitung sejumlah bulannya dan dibagi dua belas. 46


Download ppt "Aset Tetap Depresiasi dan Deplesi 1. Depresiasi Pengertian Depresiasi Depresiasi adalah bagian dari harga perolehan AT yang secara sistematis dialokasikan."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google