Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

PERTEMUAN KEENAM AKTIVA TETAP BERWUJUD (1). Pengertian Aktiva Tetap Definisi Aktiva Tetap Yaitu Aktiva berwujud yang diperoleh dalam bentuk siap pakai.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "PERTEMUAN KEENAM AKTIVA TETAP BERWUJUD (1). Pengertian Aktiva Tetap Definisi Aktiva Tetap Yaitu Aktiva berwujud yang diperoleh dalam bentuk siap pakai."— Transcript presentasi:

1 PERTEMUAN KEENAM AKTIVA TETAP BERWUJUD (1)

2 Pengertian Aktiva Tetap Definisi Aktiva Tetap Yaitu Aktiva berwujud yang diperoleh dalam bentuk siap pakai atau dibangun lebih dulu, yang digunakan dalam operasi perusahaan, tdk dimaksud utk dijual dalam rangka kegiatan normal perusahaan & mempunyai masa manfaat lebih dari 1 tahun

3 Jenis-Jenis Aktiva Tetap Aktiva Tetap yang umurnya tdk terbatas seperti tanah pertanian Aktiva Tetap yang umurnya terbatas & apabila sudah habis masa penggunaanya bisa diganti dengan aktiva sejenis, misal : mesin, kendaraan Aktiva Tetap yang umurnya terbatas & apabila sudah habis masa penggunaanya tdk bisa diganti dengan aktiva sejenis, misal : barang tambang Aktiva tetap yang dapat diganti dengan aktiva yang sejenis penyusutannya disebut depresiasi sedangkan penyusutan sumber alam disebut deplesi

4 Pengeluaran Modal & Pendapatan Pengeluaran modal yang berhubungan dengan perolehan & penggunaan aktiva tetap dapat dibagi 2 yaitu : –Capital Expenditure Yaitu pengeluaran-pengeluaran utk memperoleh suatu manfaat yang akan dirasakan lebih dari satu periode akuntansi & dicatat dalam rekening aktiva –Revenue Expenditure –Yaitu pengeluaran-pengeluaran utk memperoleh suatu manfaat yang hanya dirasakan dalam periode akuntansi & dicatat dalam rekening biaya

5 Penilaian Aktiva Tetap Berwujud aktiva tetap dinilai sebesar : Nilai buku yaitu harga perolehan aktiva tetap tsb dikurangi dengan akumulasi penyusutannya Harga perolehan aktiva tetap adalah jumlah uang yang dikeluarkan atau utang yang timbul untuk memperoleh aktiva tetap tersebut

6 Cara-Cara Memperoleh Aktiva Tetap A.Pembelian tunai Dicatat sebesar jumlah uang yang dikeluarkan, yang meliputi : harga faktur & biaya-biaya lainnya seperti : biaya angkut, biaya pemasangan dsb B.Pembelian angsuran Dalam hal ini hrg perolehan aktiva tetap tdk boleh termasuk bunga

7 Contoh pembelian angsuran PT Risa Fadila membeli mesin seharga Rp 5.000.000 pada tanggal 1 januari 1991. pembayaran pertama Rp 2.000.000 dan sisanya diangsur tiap tanggal 31 desember selama 3 tahun dengan bunga 12 % per tahun. Pencatatan harga perolehan mesin dan pembayaran angsuran sebagai berikut ; 1 januari 1991, pembelian mesin Mesin5.000.000 utang3.000.000 kas2.000.000

8 31 desember 1991. pembayaran angsuran 1 rp 1.000.000 dan bunga : 12 % x Rp 3.000.000 = Rp 360.000 Jurnalnya : Utang1.000.000 biaya bunga360.000 kas1.360.000 31 desember 1992 pembayaran angsuran ke 2 dan bunga : 12 % x Rp 2.000.000 = 240.000 Jurnalnya Utang1.000.000 biaya bunga240.000 kas1.240.000

9 31 desmber 1993 pembayaran angsuran ke 3 dan bunga : 12 % x Rp 1.000.000 = Rp 120.000 Jurnalnya Utang1.000.000 biaya bunga120.000 kas1.120.000 Contoh kedua : PT Risa sayang pada tanggal 1 januari 1991 membeli mesin dengan pembayaran angsuran tiap akhir tahun sebesar Rp 1.975.000 selama 3 tahun. Jumlah uang yang dibayarkan dalam waktu 3 tahun sebesar 1.975.000 x 3 = Rp 5.926.500. jumlah itu termasuk bunga. Oleh karena itu harga perolehan mesin dihitung dari jumlah Rp 5.926.500 dikurangi bunga. Apabila tingkat bunga sebesar 9 % pertahun. Harga perolehan mesin dpt dihitung

10 Dengan metode nilai Nilai tunai = a n 7 p x jumlah angsuran A n7p adalah simbol dari jumlah harga tunai Rp 1 yang diterima/dibayar setiap tahun selama n tahun. Dalam tabel a n7p untuk n=3 dan p=9% didapat faktor nilai tunai 2,53129 sehingga nilai tunai angsuran pembelian mesin di atas dapat dihitung Nilai tunai = 2,53129 x Rp 1.975.500 = Rp 5.000.000 (dibulatkan) Bunga selama angsuran dihitung sebagai berikut : Jumlah pembayaran5.926.500 Harga perolehan5.000.000 ------------- Bunga angsuran926.500

11 TahunJumlah angsuran bungaPelunasan utang Pokok pinjaman yg belum dibayar 123123 1.975.500 5.000.000 x 9% = 450.000 3.474.500 x 9% = 312.700 1.811.700 x 95 = 163.800 1.525.500 1.662.800 1.811.700 5.000.000 3.474.500 1.811.700 0 5.926.500 926.5005.000.000

12 1 januari 1991 Mesin5.000.000 Beban bunga ditangguhkan926.500 utang angsuran5.926.500 31 desember 1991 Utang angsuran1.975.500 Biaya bunga450.000 kas1.975.500 beban bunga ditangguhkan450.000

13 31 desember 1992 Utang angsuran1.975.500 Biaya bunga312.700 kas1.975.500 beban bunga ditangguhkan312.700 31 desember 1993 Utang angsuran1.975.500 Biaya bunga163.800 kas1.975.500 beban bunga ditangguhkan163.800

14 C.Ditukar dengan surat berharga Dicatat sebesar harga pasar saham atau obligasi yang dijadikan penukar Misalnya PT maya menukar sebuah mesin dengan 1.000 lembar saham biasa, nominal @ Rp 10.000. pada saat pertukaran, harga pasar saham sebesar Rp 11.000 per lembar. Maka jurnalnya Mesin11.000.000 modal saham biasa10.000.000 agio saham1.000.000

15 D.Ditukar dengan aktiva tetap yang lain Ditukar dengan aktiva tetap yang tidak sejenis Yaitu pertukaran aktiva tetap yang sifat & fungsinya tidak sama, seperti pertukaran tanah dengan mesin Ditukar dengan aktiva tetap yang sejenis Yaitu pertukaran aktiva tetap yang sifat & fungsinya sama, seperti pertukaran merk A dengan mesin merk B.

16 Misalnya pada awal tahun 1992 PT maya menukarkan mesin produksi dengan truk baru. Harga perolehan mesin produksi sebesar Rp 2.000.000 akumulasi depresiasi sampai tanggal pertukaran sebesar Rp 1.500.000 sehingga nilai buku sebesar Rp 500.000. harga pasar mesin produksi tersebut sebesar Rp 800.000 dan PT maya harus membayar uang sebesar Rp 1.700.000. harga perolehan truk adalah Rp 2.500.000 yang perhitungannya sebagai berikut : Harga pasar mesin produksi800.000 Uang tunau yang dibayar1.700.000 ------------- Harga perolehan truk 2.500.000

17 Jurnal yang dibuat untuk mencatat pertukaran diatas Truk 2.500.000 Akumulasi depresiasi mesin1.500.000 kas 1.700.000 mesin 2.000.000 laba pertukaran mesin 300.000 Laba pertukaran mesin Rp 300.000 dihitung sbb: Harga pasar mesin 800.000 Harga perolehan mesin 2.000.000 Akumulasi depresiasi mesin 1.500.000 ---------------- 500.000 ----------- Laba pertukaran mesin 300.000

18 Pertukaran aktiva tetap yang sejenis Misalnya PT risa fadila menukarkan truk merek A dengan truk merek B. Harga perolehan truk A sebesar Rp 10.000.000 dan akumulasi depresiasinya sebesar Rp 4.000.000. truk B harganya Rp 25.000.000 dan dalam penukaran ini truk A dihargai sebesar Rp 5.000.000 yaitu sebesar harga pasarnya. PT Risa Fadila membayar rp 20.000.000 tunai. Jurnalnya Truk B 25.000.000 Akumulasi depresiasi truk A 4.000.000 Rugi pertukaran truk 1.000.000 truk a 10.000.000 kas 20.000.000

19 Perhitungannya sebagai berikut : Harga truk baru (B) 25.000.000 Harga truk A dalam pertukaran 5.000.000 --------------- Uang yang harus dibayar 20.000.000 Harga pasar truk a 5.000.000 -------------- Harga perolehan truk 25.000.000

20 Laba pertukaran tanpa penerimaan kas Misalnya PT risa fadila menukarkan mesin A dengan mesin B. Harga perolehan mesin A sebesar Rp 12.000.000 dan akumulasi depresiasinya sebesar Rp 8.000.000. harga pasar mesin A sebesar Rp 7.000.000 digunakan sebagai dasar pertukaran. Harga mesin B Rp 15.000.000 dan PT Risa fadila membayar uang Rp 8.000.000. jurnal yang dibuat untuk mencatat pertukaran Mesin B 12.000.000 Akumulasi depresiasi mesin A 8.000.000 mesin A 12.000.000 kas 8.000.000

21 Perhitungan harga perolehan mesin B Harga mesin B 15.000.000 Nilai buku mesin A 4.000.000 Harga pasar mesin A 7.000.000 -------------- Laba pertukaran 3.000.000 ------------- Harga perolehan mesin B 12.000.000

22 Laba pertukaran dengan penerimaan kas Laba = jumlah uang yang diterima Diakui ----------------------------------- x jumlah laba jumlah uang + harga pasar yg diterima Aktiva tetap yg diperoleh

23 Misalnya PT Risa Fadila menukarkan truk A dengan truk B. Informasi yang berhubungan dengan pertukaran tersebut sebagai berikut : Harga truk ARp 50.000.000 Akumulasi depresiasi truk ARp 20.000.000 Harga pasar truk BRp 35.000.000 Jumlah uang yang diterimaRp 5.000.000 Jurnalnya : Kas5.000.000 Truk B26.250.000 Akumulasi depresiasi truk A20.000.000 truk A50.000.000 laba pertukaran truk1.250.000

24 Laba pertukaran : Harga perolehan truk A50.000.000 Akumulasi depresiasi20.000.000 --------------- Nilai buku30.000.000 Harga pasar truk A40.000.000 --------------- Laba pertukaran10.000.000 5.000.000 Laba diakui = ------------------------------- x 10.000.000 5.000.000 + 35.000.000 = Rp 1.250.000

25 Harga perolehan truk B dihitung : Harga pasar truk B = Rp 35.000.000 Laba ditangguhkan 8.750.000 (10.000.000-1.250.000) ------------------ Rp 26.250.000

26 E.Diperoleh dari hadiah/Donasi Dicatat sebesar hrg pasar dari hadiah yang diperoleh. Misalnya PT Maya menerima hadiah berupa tanah dan gedung yang dinilai sebagai berikut : TanahRp 2.500.000 GedungRp 4.000.000 ----------------- Rp 6.500.000 Jurnal : Tanah2.500.000 Gedung4.000.000 modal – hadiah6.500.000

27 Apabila dalam penerimaan hadiah tersebut PT maya mengeluarkan biaya Rp 100.000 : Tanah2.500.000 Gedung4.000.000 modal-hadiah6.400.000 kas100.000 Misalnya PT baru mendapat hadiah berupa tanah yang harg pasarnya Rp 10.000.000 hak atas tanah baru akan diserahkan jika perusahaan sudah berjalan selama 2 tahun. Jurnal dalam buku PT baru : Aktiva yang belum pasti – tanah10.000.000 modal yang belum pasti – hadiah10.000.000

28 Ketika hak atas tanah sudah diterima, dikeluarkan biaya sebesar Rp 250.000 untuk pengurusan surat-surat pemilikan Tanah10.000.000 Modal yang belum pasti – hadiah10.000.000 aktiva yang belum pasti-tanah10.000.000 kas 250.000 modal-hadiah9.750.000

29 F.Dibuat sendiri Dicatat sebesar biaya-biaya yang dikeluarkan selama proses pembuatan Dalam pembuatan aktiva, semua biaya yang dapat dibebankan langsung seperti bahan, upah langsung dan factory overhead langsung tidak menimbulkan masalah dalam menentukan harga pokok aktiva yang dibuat. Tetapi biaya factory overhead tidak langsung menimbulkan pertanyaan, berapa besar yang harus dialokasikan kepada aktiva yang dikerjakan itu. Ada 2 cara untuk membebankan biaya factory overhead : 1.Kenaikan biaya factory overhead yang dibebankan pada aktiva yang dibuat dan 2.Biaya factory overhead dialokasikan dengan tarif kepada pembuatan aktiva dan produksi

30 Harga Perolehan Aktiva Tetap A.Tanah Dicatat : -Sbg tanah jika utk usaha -Sbg investasi jangka panjang jika tdk utk usaha Harga perolehannya meliputi : harga beli, komisi, pajak, bea balik nama dsb B.Bangunan Harga perolehannya meliputi : harga beli, komisi, pajak, bea balik nama dsb C.Mesin Harga perolehannya meliputi : harga beli, komisi, Biaya angkut, biaya pemasangan dsb

31 D.Alat-alat kantor Harga perolehannya meliputi : harga beli, komisi, Biaya angkut dsb E.Kendaraan Harga perolehannya meliputi : harga faktur, bea balik nama, Biaya angkut dsb

32 Pemberhentian Aktiva Tetap Aktiva Tetap dapat dihentikan dari pemakaian dengan cara dijual, ditukarkan ataupun karena rusak Pengertian Depresiasi Depresiasi adalah pengalokasian sebagian dari harga perolehan aktiva tetap secara sistematis menjadi biaya setiap periode akuntansi.

33 Faktor Penyebab Depresiasi Faktor fisik, seperti aus karena dipakai (wear and tear) atau karena umur (deterioration and decay) dan kerusakan-kerusakan Faktor fungsional, seperti ketidakmampuan aktiva tsb memenuhi kebutuhan produksi sehingga perlu diganti dan karena adanya perubahan permintaan terhadap barang atau jasa yang dihasilkan atau karena adanya kemajuan teknologi sehingga aktiva tersebut tidak ekonomis lagi jika dipakai

34 Faktor-Faktor Dalam Menentukan Depresiasi A.Harga Perolehan (cost) Yaitu uang yang dikeluarkan atau utang yang timbul & biaya- biaya lain yang terjadi dalam memperoleh suatu aktiva & menempatkannya agar dpt digunakan B.Nilai sisa (residu) Nilai sisa aktiva tetap yang didepresiasi adalah jumlah yang diterima bila aktiva itu dijual, ditukarkan atau cara-cara lain ketika aktiva tsb sudah tdk dpt digunakan lagi, dikurangi dengan biaya-biaya yang terjadi pada saat menjual / menukarnya C.Taksiran Umur Kegunaan Biasanya dinyatakan dalam satuan periode waktu, satuan hasil produksi atau satuan jam kerja

35 Metode Penghitungan Depresiasi (1) A.Metode Garis Lurus (Straight Line Method) Rumus : Harga perolehan – Nilai sisa -------------------------------------- Taksiran Umur B.Beban Jam Jasa (Service Hours Method) Beban depresiasi dihitung dengan dasar satuan jam jasa Rumus : Harga perolehan – Nilai sisa -------------------------------------- Taksiran Jam Jasa C.Metode Hasil Produksi (Produktive Out Method) Beban depresiasi dihitung dengan dasar satuan hasil produksi Rumus : Harga perolehan – Nilai sisa -------------------------------------- Taksiran hasil produksi (unit)

36 Metode garis lurus (Straight line method) Misalnya mesin dengan harga perolehan Rp 600.000 taksiran nilai sisa (residu) sebesar Rp 40.000 an umurnya ditaksir selama 4 tahun. Depresiasi tiap tahun HP – NS 600.000 – 40.000 Depresiasi = ---------- = ---------------------- = Rp 140.000 n 4 Keterangan HP = harga perolehan (cost) NS = nilai sisa (residu) N = taksiran umur kegiatan

37 Tabel depresiasi – metode garis lurus Akhir tahun ke Debit Depresiasi Kredit Akumulasi Depresiasi Total Akumulasi Depresiasi Nilai buku aktiva 12341234 140.000 280.000 420.000 560.000 600.000 460.000 320.000 180.000 40.000 560.000

38 Metode jam jasa (service Hours Method) Misalnya : mesin dengan harga perolehan Rp 600.000 nilai sisa Rp 40.000 ditaksir akan dapat digunakan selama 8.000 jam. Depresiasi per jam dihitung HP – NS 600.000 – 40.000 Depresiasi per jam = ---------- = ----------------------- = Rp 70 n 8.000 Keterangan : Hp = harga perolehan NS = Nilai sisa n = taksiran jam jasa Jika tahun pertama, mesin digunakan 3.000 jam maka beban depresiasinya = 3.000 x Rp 70 = Rp 210.000

39 Tabel depresiasi Metode jam service Ta hu n Jam kerja mesin Debit depresiasi Kredit akumulasi depresiasi Total akumulasi depresiasi Nilai buku mesin 12341234 3.000 2.500 1.500 1.000 210.000 175.000 105.000 70.000 210.000 175.000 105.000 70.000 210.000 385.000 490.000 560.000 600.000 390.000 215.000 110.000 40.000 8.000560.000

40 Metode hasil Produksi (Productive Output Method) Misalnya, mesin dengan harga perolehan Rp 600.000 taksiran nilai sisa Rp 40.000. mesin ini ditaksir selama umur penggunaan akan menghasilkan 56.000 unit produk. Depresiasi per unit dihitung HP-NS 600.000 – 40.000 Depresiasi/unit = --------- = ----------------------- = Rp 10 n 56.000 Keterangan : HP = harga perolehan NS = nilai sisa n = taksiran hasil produksi (unit) Bila mesin menghasilkan 18.000 unit produk, maka beban depresiasi tahun itu 18.000 x Rp 10 = Rp 180.000

41 Tabel depresiasi Metode hasil produksi Ta hu n hasil produk si (unit) Debit depresiasi Kredit akumulasi depresiasi Total akumulasi depresiasi Nilai buku mesin 12341234 18.000 16.000 12.000 10.000 180.000 160.000 120.000 100.000 180.000 160.000 120.000 100.000 180.000 340.000 460.000 560.000 600.000 420.000 260.000 140.000 40.000 56.000560.000

42 Metode beban berkurang (reducing charge methods) (1)Metode jumlah angka tahun (sum of year’s digits method) Bagian pengurang : Pembilang = bobot (weight) untuk tahun yang bersangkutan Penyebut = jumlah angka tahun selama umur ekonomis aktiva atau jumlah angka bobot (weight) Misal, mesin yang harga perolehannya Rp 100.000, residu Rp 10.000 ditaksir umur ekonomisnya 3 tahun. Depresiasi mesin dihitung Tahun bobot (weight) bagian pengurang 1 3 3/6 2 2 2/6 3 1 1/6 -------- 6

43 Tabel depresiasi-metode jumlah angka tahun Ta hu n Debit depresiasi Kredit akumulasi depresiasi Total akumulasi depresiasi Nilai buku mesin 01230123 3/6 x 90.000 = 45.000 2/6 x 90.000 = 30.000 1/6 x 90.000 = 15.000 45.000 30.000 15.000 45.000 75.000 90.000 100.000 55.000 25.000 10.000

44 Jika aktiva itu umur ekonomisnya panjang, maka penyebut (jumlah angka tahun) dihitung (n+1) Jumlah angka tahun = n (--------) 2 n = umur ekonomis 3+1 Untuk mesin umur 3 tahun = 3(-----) = 6 2

45 (2) Metode saldo menurun (declining balance method) Tarif dihitung dengan rumus n NS T = 1 - -- HP Keterangan T = tarif, n = umur ekonomis, NS = nilai sisa, HP = harga perolehan Soal diatas, depresiasi mesin dihitung 3 10.000 T= 1 - -------- = 0,536 atau 53,6 % 100.000

46 Tabel depresiasi – metode saldo menurun Ta hu n Debit depresiasi Kredit akumulasi depresiasi Total akumulasi depresiasi Nilai buku mesin 01230123 53,6% x 100.000=53.600 53,6% x 46.400=24.870 53,65 x 21.530=11.530 53.600 24.870 11.530 53.600 78.470 90.000 100.000 46.400 21.530 10.000

47 (3) Double declining balance method Untuk dapat menghitung beban depresiasi yang selalu menurun, dasar yang digunakan adalah persentase depresiasi dengan garis lurus. Persentase ini dikalikan 2 dan setiap tahun dikalikan pada nilai buku aktiva tetap Misalnya dari contoh dimuka, depresiasi dengan garis lurus adalah Rp 140.000 tiap tahun. Jumlah ini jika dihitung dari harga perolehan adalah sebesar 23,33 %. Jika dihitung dari jumlah yang didepresiasikan (560.000) adalah sebesar 25 %. Tarif 25 % x 2 = 50 %

48 Tabel depresiasi – metode double declining balance Ta hu n Debit depresiasi Kredit akumulasi depresiasi Total akumulasi depresiasi Nilai buku mesin 12341234 50%x600.000=300.000 50%x300.000=150.000 50%x150.000=75.000 50%x75.000=37.500 300.000 150.000 75.000 37.500 300.000 450.000 525.000 562.500 300.000 150.000 75.000 37.500

49 (4) Metode tarif menurun (declining rate on cost method) Tarif (%) yang selalu menurun setiap periode dikalikan dengan harga perolehan. Penurunan tarif (%) setiap periode dilakukan tanpa menggunakan dasar yang pasti, tetapi ditentukan berdasarkan kebijaksanaan pimpinan perusahaan Metode Tarif Kelompok /gabungan Untuk kelompok aktiva tetap sekaligus. Metode ini adalah garis lurus yang diperhitungkan terhadap sekelompok aktiva

50 Tarif depresiasi gabungan = 150.000 : 2.110.000 = 7,11 % umur aktiva gabungan = 1.650.000 : 150.000 = 11 tahun AktivaHarga perolehan Nilai sisaHP yg didepresiasi Yaksiran umur Depresiasi tahunan ABCDABCD 1.000.000 600.000 400.000 110.000 250.000 100.000 10.000 750.000 500.000 300.000 100.000 20 tahun 10 tahun 8 tahun 4 tahun 37.500 50.000 37.500 25.000 2.110.0001.650.000150.000

51 1. Tgl 1 Oktober 2003 PT Abadi Gemilang membeli mobil dengan harga Rp42.000.000. Mobil tersebut diperkirakan mempunyai umur ekonomis 4 tahun dan dapat dikendarai sejauh 180.000 Km dengan nilai sisa Rp 6.000.000. Untuk tahun 2004 kendaraan ini dikendarai sejauh 16.000 Km, Th 2005 digunakan 20.000 km dan th 2006 dikendarai sejauh 21.000 Km. Perusahaan melakukan tutup buku setiap 31 Desember. Diminta :a. Hitunglah biaya depresiasi untuk tahun 2004, 2005 dan 2006 dengan menggunakan metode : 1) Garis lurus 2) Jumlah Angka tahun 3) Satuan Kegiatanb. Buatlah jurnal untuk mencatat depresiasi tahun 2004, 2005 dan 2006

52 2. PT Mandiri Daya Buana menukarkan sebuah mesin yang mempunyai harga perolehan Rp 60.000.000 dan akumulasi depresiasi Rp 40.000.000 dengan sebuah kendaraan bermotor yang mempunyai harga tunai Rp 30.000.000 Diminta : a) Buatlah jurnal untuk mencatat transaksi tersebut, apabila dalam pertukaran ini mesin dihargai Rp 24.000.000 dan sisanya dibayar kas b) Buatlah jurnal untuk mencatat transaksi tersebut, apabila dalam pertukaran ini mesin dihargai Rp 10.000.000 dan sisanya dibayar kas

53 3.PT Prambanan Kencana membeli tanah dengan harga Rp 120.000.000 secara tunai, selain membayar harga tanah, perusahaan juga melakukan pengeluaran-pengeluaran sebagai berikut : a) Komisi perantara Rp 3.600.000 b) Biaya Balik Nama Rp 900.000 c) Biaya Pembongkaran Gedung Rp 6.000.000 d) Biaya Perataan tanah Rp 2.000.000 e) Pajak Bumi dan bangunan Rp 6.000.000 Perusahaan juga menerima hasil penjualan bongkaran bangunan seharga Rp1.200.000 Diminta :Hitunglah harga perolehan tanah.

54 LATIHAN SOAL TUTUP BUKU

55 Latihan Soal Pertemuan VI 1. Berikut adalah jenis aktiva tetap yang umurnya terbatas dan apabila sudah habis masa penggunaannya bisa diganti adalah : a. Tanah c. Kendaraan b. Mesind. Mesin dan kendaraan. 2. Aktiva tetap dapat diperoleh dengan cara berikut ini, : a. Pembelian tunai b. Ditukar dengan surat berharga c. Ditukar dengan aktiva tetap yang lain d. Semua benar

56 Latihan Soal Pertemuan VI 2. Aktiva tetap dapat diperoleh dengan cara berikut ini, : a. Pembelian tunai b. Ditukar dengan surat berharga c. Ditukar dengan aktiva tetap yang lain d. Semua benar 3. Pengeluaran-pengeluaran untuk mendapatkan manfaat yang hanya dirasakan dalam tahun yang bersangkutan, disebut: a. Pengeluaran modal c. Revenue expenditures b. Pengeluaran pendapatan d. Expense

57 3. Pengeluaran-pengeluaran untuk mendapatkan manfaat yang hanya dirasakan dalam tahun yang bersangkutan, disebut: a. Pengeluaran modal c. Revenue expenditures b. Pengeluaran pendapatan d. Expense 4. PT. Melalang Buana menggunakan penyusutan kendaraan motor dengan metode garis lurus. Kendaraan motor yang harga perolehan Rp 10.000.000 dan umur ekonomis 4 tahun dengan nilai sisa Rp 2.000.000,-. Besarnya penyusutan setiap tahun atas kendaraan motor adalah: a. Rp 3.000.000c. Rp 15.000.000 b. Rp 4.000.000d. Rp 2.000.000

58 4. PT. Melalang Buana menggunakan penyusutan kendaraan motor dengan metode garis lurus. Kendaraan motor yang harga perolehan Rp 10.000.000 dan umur ekonomis 4 tahun dengan nilai sisa Rp 2.000.000,-. Besarnya penyusutan setiap tahun atas kendaraan motor adalah: a. Rp 3.000.000c. Rp 15.000.000 b. Rp 4.000.000d. Rp 2.000.000 5. Penilaian aktiva tetap yang akan dilaporkan dalam neraca adalah: a. Sebesar harga perolehan b. Sebesar harga perolehan - By. Penyusutan c. Sebesar Nilai Buku d. Sebesar harga perolehan - Akm. Amortisasi

59 Latihan Soal Pertemuan VI 5.Penilaian aktiva tetap yang akan dilaporkan dalam neraca adalah: a. Sebesar harga perolehan b. Sebesar harga perolehan - By. Penyusutan c. Sebesar Nilai Buku d. Sebesar harga perolehan - Akm. Amortisasi 1. Berikut adalah jenis aktiva tetap yang umurnya terbatas dan apabila sudah habis masa penggunaannya bisa diganti adalah : a. Tanah b. Mesin c. Kendaraan d. Mesin dan kendaraan


Download ppt "PERTEMUAN KEENAM AKTIVA TETAP BERWUJUD (1). Pengertian Aktiva Tetap Definisi Aktiva Tetap Yaitu Aktiva berwujud yang diperoleh dalam bentuk siap pakai."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google