Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Lipat pada Gelagar Pelat Matakuliah: S0094/Teori dan Pelaksanaan Struktur Baja Tahun: 2007 Versi: 0.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Lipat pada Gelagar Pelat Matakuliah: S0094/Teori dan Pelaksanaan Struktur Baja Tahun: 2007 Versi: 0."— Transcript presentasi:

1 Lipat pada Gelagar Pelat Matakuliah: S0094/Teori dan Pelaksanaan Struktur Baja Tahun: 2007 Versi: 0

2 Learning Outcomes Pada akhir pertemuan ini, diharapkan mahasiswa akan mampu : Mahasiswa dapat menghitung lipat pada pelat dan gelagar pelat.

3 Outline Materi Gejala lipat Tegangan kritis lipat

4 BAHAYA LIPATAN Dasar-dasar Perhitungan 1. Lipatan pelat yang pada 2 atau 4 pinggirnya mempunyai perletakan sendi (bukan jepitan). Pada gbr.10-a terlihat satu pelat yang tipis (dengan tebal s) dan tinggi h yang pinggir-atas dan pinggir-bawahnya terpegang oleh flens dan tepi kiri dan kanannya diperkuat oleh satu rusuk-pengaku. Flens dan rusuk pengaku itu dianggap seperti perletakan-sendi. Kalau tidak ada rusuk pengaku maka dianggap panjang b = ~.

5 Oleh gaya-gaya yang bekerja dalam bidang pelat, yang mengakibatkan tegangan-te-gangan tekan dan/atau geser yang tinggi, dapat berbentuk satu benjol (punuk) yang selanjutnya dapat mengakibat- kan perubahan bentuk yang tetap dan bahkan sampai runtuhnya konstruksi. 2.Menurut penyelidikan S. Timochenko dan peraturan- peraturan Jerman untuk pelat dengan keempat pinggirnya mempunyai perletakan tanpa jepitan, maka : Tegangan tertinggi yang tepat masih dapat dipikul tanpa gejala lipatan, disebut Tegangan kritis =  Kr = k  e.  Kr = k  e.

6 pada mana : dan k = besarnya tergantung dari perbandingan dan macam pembebanan (lihat tabel 10-b). 3.Beberapa keterangan mengenai tabel 10-b (1) k (c=0) dari lajur 2 (tekanan dan tarikan) dan jalur 4. Nilai ini harus diambil dari lajur 1 (tekanan) dengan mengingat perbandingan a =

7 Misalnya a = = 2, maka : Maka dengan c = 0, C = 0

8 (2) k(c=1) dari lajur 2 (tekanan dan tarikan) dan lajur 4. Nilai ini harus diambil dari lajur 3 (lentur murni) de-ngan mengingat : G br a tabel S b h rusuk pengaku S

9

10 Perbandingan a = Misalnya a = = 2, maka : k(c=1) = Coefisien keselamatan terha-dap lipatan. Tegangan tekan (  ) atau tegangan geser saja a) Jika  Kr   V  ; jika

11 b) Jika  Kr   V  jika  V = tegangan leleh dari bahan yang bersangkutan. (2) Tegangan tekan + geser : Tegangan persamaan kritis =

12 Jika  vK   v  jika  vK >  v 

13 B. Lipatan pelat yang mempunyai perletakan di tengah atau exentris. Untuk pemeriksaan bahaya lipatan dari bagian-bagian dari batang-tekan, misalnya flens dari bagian tepi, baja siku dsb, ditetapkan satu kelangsingan persamaan = P yang besarnya tergantung dari ukuran-ukuran dan cara penggabungan dari bagian- bagian itu. Di gbr c terlihat dua contoh, pada mana : b = jarak antara penanggung dan tepi bebas dari pelat.  = tebal dari pelat. P =

14 Untuk penetapan tegangan tekan yang diizinkan kelangsingan yang terbesar yang menetukan.


Download ppt "Lipat pada Gelagar Pelat Matakuliah: S0094/Teori dan Pelaksanaan Struktur Baja Tahun: 2007 Versi: 0."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google