Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

SIMPANG BERSINYAL SO324 - REKAYASA TRANSPORTASI UNIVERSITAS BINA NUSANTARA 2005.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "SIMPANG BERSINYAL SO324 - REKAYASA TRANSPORTASI UNIVERSITAS BINA NUSANTARA 2005."— Transcript presentasi:

1 SIMPANG BERSINYAL SO324 - REKAYASA TRANSPORTASI UNIVERSITAS BINA NUSANTARA 2005

2 Simpang 3 Lengan Tidak Bersinyal Simpang 4 Lengan Bersinyal CONTOH SIMPANG Simpang 3 Lengan dan 4 Lengan

3 6. PENDEKAT KRITIS DAN RASIO ARUS KRITIS Adalah Pendekat / Jalur / Lajur yang memerlukan interval hijau terpanjang. Untuk tiap fase dapat dihitung dengan rasio arus yaitu laju arus rencana / laju arus jenuh. (F/s) Rasio terbesar menunjukkan pendekat kritis. Contoh: Suatu fase sinyal (US) direncanakan melayani arus lalu lintas seperti tabel berikut. Tentukan pendekat kritis dan rasio arus kritis untuk fase tersebut. Pendekat kritis adalah U – ka, lu (Pendekat Utara yang melayani arus belok kanan dan arus lurus). Besarnya rasio arus kritis 0.5 PendekatF (smp/jam)s (smp/jam)F/s U - ka, lu U – ki, lu S – ka, lu S – ki, lu

4 7. WAKTU SIKLUS OPTIMUM (Co) Bila siklus terlalu pendek  banyak perubahan fase dalam satu jam, waktu hilang tinggi Bila siklus terlalu panjang  delay (tundaan) panjang Maka siklus harus optimum (penyelesaian optimisasi) dari grafik hubungan waktu siklus dan delay (tundaan). Siklus optimum menurut Webster: Dimana: C o = Waktu siklus optimum (detik) = Nilai yang diperoleh dibulatkan keatas ke kelipatan 5 terdekat L= Jumlah waktu hilang (lost time) semua fase (detik) = diambil sama dengan jumlah interval antar hijau seluruh fase F/s= Rasio arus kritis masing-masing fase G T = Waktu hijau siklus = C o – L (detik)

5 CONTOH PERHITUNGAN WAKTU SIKLUS OPTIMUM (Co) Diketahui suatu sinyal dua fase dengan rasio kritis dan waktu antar hijau tiap fase seperti tabel disamping. Hitung waktu siklus optimum sinyal tersebut:  Σ (F/s) =  L = 13  Co = 1.5*13 + 5/ ( ) = 47.9 dibulatkan  = 50 detik Bila semua rasio kritis mendekati nol, maka Co ~ 23.5 detik  Waktu hijau semua siklus = G T  G T = 50 – 13 = 37 detik FASERasio KritisInterval Antar Hijau ΣΣ (F/s) = 0.489L = 13

6 8. DISTRIBUSI INTERVAL HIJAU Waktu Hijau Semua Siklus diperoleh dari G T = C o – Σ I Proporsi interval hijau untuk fase i dihitung dengan persamaan berikut: Contoh: Diketahui Waktu Hijau (G T ) semua siklus sinyal dua fase waktu pagi = 37 detik. Laju arus rencana dan arus jenuh tiap waktu seperti tabel disamping. Bagaimana prosentase interval hijau semua waktu dan distribusi interval hijau masing2 fase untuk keadaan pagi. NoWaktuFase 1Fase 2 FsFs 1Pagi Siang Sore Malam

7 Jawab: Prosentase interval hijau tiap fase dan tiap waktu dihitung tabelaris diatas, hasil di dua kolom terakhir. Distribusi interval hijau masing-masing fase waktu pagi hari: Fase 1 = g 1 = 67.5% x G T = 67.5% x 37 det = detik  dibulatkan = 25 detik Fase 2 = g 2 = 32.5% x G T = 32.5% x 37 det = detik  dibulatkan = 12 detik NoWaktuFase 1Fase 2Σ F/s% G T Fase FsF/sFs 12 1Pagi Siang Sore Malam

8 9. KAPASITAS PENDEKAT Kapasitas tiap pendekat dihitung sesuai rumus dalam step 4, yaitu: c = (g / C) s(kend/jam) Contoh: Dari hasil perhitungan contoh sebelumnya, hitung kapasitas pendekat untuk keadaan 1 (pagi). DATA:g 1 = 25 detik g 2 = 12 detik C = Co = 50 detik s 1 = 1200 s 2 = 1250 Jawab: Pendekat US : c = 25 / 50 x 1200 = 600 kend/jam Pendekat BT : c = 12 / 50 x 1250 = 300 kend/jam

9 10. CHECKING (KONTROL) 1.Kontrol Kapasitas Pendekat Tiap Fase / Laju Arus Rencana Fase Fase 1 US : 600 / 500 > 1 Fase 2 BT : 300 / 250 > 1 Bila kapasitas pendekat lebih kecil daripada laju arus rencana maka waktu siklus & interval hijau fase terkait perlu diperbesar.  Step 11 2.Kontrol Interval Hijau Tiap Fase / Interval Hijau Minimum Fase Bila interval hijau suatu fase lebih kecil daripada interval hijau minimum, perbesar waktu siklus dan perbesar interval hijau fase terkait  Step 11

10 11. PENYESUAIAN SKEMA SIKLUS SINYAL Penyesuaian perlu dilakukan bila: –Kapasitas suatu pendekat untuk suatu fase lebih kecil daripada arus laju rencana pendekat tersebut –Interval hijau suatu pendekat pada suatu fase lebih kecil daripada interval hijau minimum yang diperlukan untuk pendekat tersebut Penyesuaian dilakukan dengan: –Memperbesar waktu siklus fase yang bermasalah –Memperbesar interval hijau fase tersebut  Akan terhitung kembali interval hijau efektif sehingga fase yang bermasalah dapat berlangsung sesuai laju arus rencana. Pedoman: –Variasi waktu siklus, menurut Webster, berkisar antara 0.75 C o dan 1.5 C o tanpa tambahan tundaan (delay) yang berarti.


Download ppt "SIMPANG BERSINYAL SO324 - REKAYASA TRANSPORTASI UNIVERSITAS BINA NUSANTARA 2005."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google