Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Metode Pengujian Perangkat Lunak (Black Box). Defenisi Black Box 2  Menurut Myers (1979) :  Proses menjalankan program dengan maksud menemukan kesalahan.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Metode Pengujian Perangkat Lunak (Black Box). Defenisi Black Box 2  Menurut Myers (1979) :  Proses menjalankan program dengan maksud menemukan kesalahan."— Transcript presentasi:

1 Metode Pengujian Perangkat Lunak (Black Box)

2 Defenisi Black Box 2  Menurut Myers (1979) :  Proses menjalankan program dengan maksud menemukan kesalahan.  Menurut IEEE (1990) :  Pengujian yang mengabaikan mekanisme internal sistem atau komponen dan fokus semata-mata pada output yang dihasilkan yang merespon input yang dipilih dan kondisi eksekusi.  Pengujian yang dilakukan untuk mengevaluasi pemenuhan sistem atau komponen dengan kebutuhan fungsional tertentu.

3 Defenisi... 3  Digunakan untuk menguji fungsi-fungsi khusus dari PL yang dirancang.  Kebenaran pengujian dilihat dari keluaran yang dihasilkan dari data atau kondisi masukan yang diberikan untuk fungsi yang ada tanpa melihat bagaimana proses untuk mendapatkan keluaran tersebut.  Dari keluaran yang dihasilkan, kemampuan program dalam memenuhi kebutuhan pemakai dapat diukur sekaligus dapat diketahui kesalahannya.

4 Black Box... 4

5 Tujuan Black Box Menemukan :  Fungsi yang tidak benar atau hilang  Kesalahan interface  Error pada struktur data atau akses database external  Error pada kinerja  Error pada saat inisialisasi dan terminasi  Kesensitifan sistem terhadap nilai input tertentu  Batasan dari suatu data 5

6 Pertanyaan yang akan dijawab dari pengujian Black Box...?  Bagaimana validitas fungsional diuji ?  Jenis input apa yang akan membuat kasus pengujian menjadi lebihbaik ?  Apakah sistem akan sangat sensitif terhadap nilai input tertentu ?  Bagaimana batasan dari suatu data diisolasi ?  Berapa rasio data dan jumlah data yang dapat ditoleransi oleh system ?  Apa akibat yang akan timbul dari kombinasi spesifik data pada operasi sistem? 6

7 Beberapa metode/teknik pengujian Black Box 1. Metode Graph Based 2. Metode Equivalence Partitioning 3. Boundary Values Analysis 7

8 1. Metode Graph Based  Pada teknik/metode ini langkah yang dilakukan adalah memahami objek (data dan program) yang dimodelkan didalam PL  Langkah selanjutnya menentukan sederetan pengujian yang membuktikan bahwa semua objek memiliki hubungan antara satu dengan lainnya. 8

9 Metode Graph Based... 9 Representasi simbolik dari grafik : Link simetris Link paralel

10 Metode Graph Based...  = Simpul, merepresentasikan objek  = link, merepresentasikan hubungan antar objek  Beban simpul (node weight), menggambarkan properti dari suatu simpul.  Beban link (link weight), menggambarkan karakterisktik suatu link 10

11 Metode Graph Based Contoh grafik pengolah kata (MS.Word)

12 Metode Graph Based... Pendekatan pengujian : 1. Defenisikan semua simpul dan beban simpul dimana objek dan atribut didefenisikan. o Tentukan titik mulai (simpul masuk) dan berhenti (simpul keluar) 2. Bangun link dan beban link kemudian diberi nama. 3. Masing – masing link dipelajari secara terpisah, sehingga test case dapat didesain. 4. Jika terdapat hubungan transitif, maka pelajari hubungan tersebut untuk menentukan bagaimana pengaruh hubungan tersebut menyebar pada objek yang ditentukan. 12

13 Metode Graph Based... Contoh hubungan transitif : Ada 3 objek X,Y,Z hubungannya : X diperlukan untuk menghitung Y Y diperlukan untuk menghitung Z sehingga dibangun hubungan transitif antara X dgn Z : X diperlukan untuk menghitung Z 13

14 Metode Graph Based... Secara grafis :  Untuk link simetris, bila link tersebut benar – benar 2 arah (simetris), maka harus diuji kedua arah tersebut.  Pada saat desain test case dimulai, harus diperhatikan :  Cakupan simpul (node coverage)  Cakupan link (link coverage) 14 X Y Z Hubungan transitif

15 2. Metode Equivalence Partitioning  Merupakan test case yang ideal mengungkapkan kelas kesalahan, karena pada teknik ini berusaha mengungkapkan kelas-kelas kesalahan sehingga mengurangi jumlah total test case yang harus dikembangkan.  Metode ini membagi domain input dari suatu program kedalam kelas - kelas data sehingga test case dapat diperoleh.  Kelas data yang terbentuk disajikan sebagai kondisi input dalam kasus uji.  Kelas merupakan himpunan nilai-nilai yang valid dan tidak valid.  Desain test case partisi ekivalensi didasarkan pada evaluasi terhadap kelas ekivalensi untuk suatu kondisi input 15

16 Metode Equivalence Partitioning...  Kondisi input bisa merupakan suatu : Range harga Harga numerik (harga khusus/tertentu) Serangkaian harga (himpunan) Suatu kondisi boolean. 16

17 Metode Equivalence Partitioning... Kelas ekivalensi dapat ditentukan sesuai pedoman sbb ;  Bila kondisi input berupa suatu range, maka input kasus ujinya 1 valid dan 2 invalid.  Bila kondisi input berupa harga khusus, maka input kasus ujinya 1 valid dan 2 invalid.  Bila kondisi input berupa anggota himpunan, maka input kasus ujinya 1 valid dan 2 invalid.  Bila kondisi input berupa anggota boolean, maka input kasus ujinya 1 valid dan 1 invalid 17

18 Metode Equivalence Partitioning... Contoh ; Sebuah aplikasi perbankan otomatis, dimana aplikasi ini digunakan oleh nasabah untuk bertransaksi dengan Bank menggunakan ATM. Untuk aksesnya menggunakan password/PIN dengan 4 digit dan diikuti dengan serangkaian perintah kata kunci yang memicu berbagai fungsi perbankan. Sebagian input data dari aplikasi ini adalah :  Password/PIN: 4 digit  Pilihan menu: “penarikan”, “pembayaran” “informasi”, “transfer”, dll 18

19 Metode Equivalence Partitioning... Pembahasan ; Kondisi input yang sesuai dengan masing2 elemen data untuk aplikasi perbankan tersebut adalah :  Password/PIN: kondisi input range (4 digit numeric)  Pilihan menu: kondisi input himpunan (berisi beberapa pilihan/perintah) 19

20 Metode Equivalence Partitioning... Data test case yang didesain adalah :  Password/PIN (kondisi input : range)  Valid (0000, 1111, 1234, 9876, 999)  Invalid (000, 789, 555, 999, 100)  Invalid (00, 11, 99, 12, 89)  Pilihan menu (kondisi input : himpunan)  Valid (“penarikan”, “pembayaran”, “informasi”, “transfer”)  Invalid (1, 3, 5, 0)  Invalid (cancel, stop, enter, clear) 20

21 3. Boundary Value Analysis Boundary Value fokus pada suatu batasan nilai dimana kemungkinan terdapat cacat yang tersembunyi. BV mengarahkan pada pemilihan kasus uji yang melatih nilai-nilai batas. BV merupakan desain teknik kasus uji yang melengkapi Equivalence class testing. Dari pada memfokuskan hanya pada kondisi input, BVA juga menghasilkan kasus uji dari domain output. Menguji untuk input di sekitar batas atas maupun bawah sebuah range nilai yang valid. Menguji nilai maksimal dan minimal. Menerapkan (1 & 2) untuk output. Menguji batas struktur data yang dipakai. Misal ukuran array. 21

22 Boundary Value... Langkah-langkah testing :  Identifikasi kelas-kelas yang ekuivalen (equivalence class).  Identifikasi batasan untuk tiap equivalence class.  Buat test case untuk tiap batasan suatu nilai dengan memilih titik pada batasan, satu titik pada nilai bawah batasan dan satu titik pada nilai atas batasan. 22

23 Boundary Value... Contoh : nilai gaji 23 Tes data input untuk batas bawah adalah {$999, $1,000, $1,001} dan untuk batas atas {$83,332, $83,333, $83,334}.

24 Kesimpulan  Metode Graph Based mengeksplorasi hubungan dan tingkah laku objek-objek program.  Partisi ekivalensi membagi domain input ke dalam kelas data yang mungkin untuk melakukan fungsi perangkat lunak tertentu.  Analisis nilai batas memeriksa kemampuan program untuk menangani data pada batas yang dapat diterima. 24

25 Exceptional Condition  Komponen utama dari pengujian suatu transaksi adalah data testing.  Boris Beizer dalam bukunya menyarankan bahwa 30 s/d 40 persen dari pengujian suatu transaksi adalah :  Generating  Capturing  Extracting test data Dan jangan dilupakan bahwa kegiatan tersebut juga membutuhkan resouce waktu dan personel dalam suatu project. 25

26 Exceptional Condition... Pengujian mengenai alur dari suatu transaksi relatif mudah dilakukan karena sebagian besar hanya memperhitungkan valid atau tidak validnya data yang dimasukkan. Hal yang lebih sulit dilakukan adalah menguji exceptional condition seperti low memory, disk full, connection lost, driver not loaded, dll. Tester membutuhkan waktu yang sangat banyak untuk melakukan simulasi tersebut jika dilakukan secara manual. Untuk itu telah tersedia sebuah tool yang bernama holodeck yang dibuat oleh James Whittaker dan timnya dari Florida Institute of Technology. Holodeck melakukan monitor terhadap interaksi antara aplikasi dan sistem operasi. Holodeck melakukan pencatatan terhadap aktifitas sistem dan memungkinkan tester untuk melakukan simulasi seperti low memory, disk full, connection lost, driver not loaded, dll. 26

27 Exceptional Condition Holodeck

28 Contoh pengujian Black Box... 28

29 Contoh pengujian Black Box... 29

30 Contoh pengujian Black Box... 30

31 Contoh pengujian Black Box... 31

32 Contoh pengujian Black Box... 32

33 Contoh pengujian White Box... 33

34 Contoh pengujian White Box... 34

35 Contoh pengujian White Box... 35

36 Contoh pengujian White Box... 36

37 Contoh pengujian White Box... 37

38 Contoh pengujian White Box... 38

39 Contoh pengujian White Box... 39

40 End Session 40


Download ppt "Metode Pengujian Perangkat Lunak (Black Box). Defenisi Black Box 2  Menurut Myers (1979) :  Proses menjalankan program dengan maksud menemukan kesalahan."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google