Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Trisno Raharjo/HP/V/20061 Strafbaar feit Perilaku yang pada waktu tertentu dalam konteks suatu budaya dianggap tidak dapat ditolerir dan harus diperbaiki.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Trisno Raharjo/HP/V/20061 Strafbaar feit Perilaku yang pada waktu tertentu dalam konteks suatu budaya dianggap tidak dapat ditolerir dan harus diperbaiki."— Transcript presentasi:

1 Trisno Raharjo/HP/V/20061 Strafbaar feit Perilaku yang pada waktu tertentu dalam konteks suatu budaya dianggap tidak dapat ditolerir dan harus diperbaiki dengan mendayagunakan sarana-sarana yang disediakan oleh hukum pidana Peristiwa Pidana Prof. Wirjono P. Tindak Pidana Prof. Subekti Perbuatan Pidana Prof. Moeljatno DELiK

2 Trisno Raharjo/HP/V/20062 Unsur-unsur DELIK Perbuatan itu berwujud kelakuan (aktif/pasif) yang berakibat timbulnya suatu hal atau keadaan yang dilarang oleh hukum. Kelakuan dan akibat yang timbul tersebut harus bersifat melawan hukum Adanya hal-hal atau keadaan yang menyertai terjadinya kelakuan dan akibat yang dilarang oleh hukum Berkaitan dengan diri pelaku perbuatan pidana (delik jabatan) Berkaitan dengan tempat terjadinya perbuatan pidana (delik di muka umum) Berkaitan syarat tambahan bagi pemidanaan (Kesengajaan) Berkaitan dengan keadaan yang memberatkan pemidanaan

3 Trisno Raharjo/HP/V/20063 Aliran Monistis Aliran dalam hukum pidana yang menggabungkan konsep delik dengan konsep pertanggung jawaban pidana dalam satu kesatuan konsep. Strafbaar Feit Perbuatan Ancaman Pidana Melawan Hukum KesalahanKemampuan Bertanging Jawab

4 Trisno Raharjo/HP/V/20064 Aliran Dualistis Aliran dalam hukum pidana yang memisahkan antara konsep perbuatan pidana dengan pertanggung jawaban pidana dalam bidang sendiri- sendiri Perbuatan Pidana PerbuatanMelawan Hukum Kemampuan Bertanging Jawab Rumusan UU Unsur Perbuatan PidanaUnsur Orang

5 Trisno Raharjo/HP/V/20065 Kejahatan: Buku II Mala per se Pelanggaran: Buku III Mala quia prohibita Delik Formil: Menekankan pd Perbuatan yg dilarang Delik Komisi (Commissie): Melanggar Larangan Delik Omisi (Omissie):Mela nggar Perintah Delik Commissionis Peromissionem ommissa: melakukan pelanggaran larangan dgn cara tidak berbuat Delik Dolus: Unsur Kesengajaan Delik Culpa: Unsur Kealpaan Delik Aduan: Penuntutannya dengan aduan Kategorisasi DELIK Delik Materiil: Menakankan pd Akibat Delik Biasa Delik Berkelanjutan: Keadaan terlarang berlangsung terus Delik Terkualifikasi: Pemberatan Delik dgn Kekhususan: ada peringanan Delik Umum dan Politik Delik Berganda

6 Trisno Raharjo/HP/V/20066 Pasal 209 KUHP (1) Diancam dengan pidana penjara paling lama dua tahun delapan bulan atau denda paling banyak tiga ratus rupiah: Ke-1 barangsiapa memberi atau menjanjikan sesuatu benda kepada seorang pejabat dengan maksud supaya digerakkan untuk berbuat sesuatu dalam jabatannya yang bertentangan dengan kewajibannya Ke-2 barangsiapa memberi sesuatu kepada seorang pejabat karena atau berhubungan dengan sesuatu yang bertentangan dengan kewajiban, dilakukan atau tidak dilakukan dalam jabatnnya.

7 Trisno Raharjo/HP/V/20067 Pasal 338 KUHP Barangsiapa sengaja merampas nyawa orang lain, diancam, karena pembunuhan, dengan pidana penjara paling lama lima belas tahun

8 Trisno Raharjo/HP/V/20068 Pasal 359 KUHP Barangsiapa karena kealpaannya menyebabkan matinya orang lain, diancam dengan pidana penjara paling lama lima tahun atau kurungan paling lama satu tahun

9 Trisno Raharjo/HP/V/20069 Pasal 335 KUHP (1) Diancam dengan pidana penjara paling lama satu tahun atau denda paling banyak tiga ratus rupiah: Ke-2 barangsiapa memaksa orang lain supaya melakukan, tidak melakukan atau membiarkan sesuatu dengan ancaman pencemaran atau pencemaran tertulis (2) dalam hal diterangkan ke-2, kejahatan hanya dituntut atas pengaduan orang yang terkena

10 Trisno Raharjo/HP/V/ Pasal 531 KUHP Barangsiapa ketika menyaksikan bahwa ada orang yang sedang menghadapi maut, tidak memberi pertolongan yang dapat diberikan padanya tanpa selakanya menimbulkan bahaya bagi dirinya atau orang lain, diancam, jika kemudian orang itu meninggal, dengan kurungan paling lama tiga bulan atau denda paling banyak tiga ratus rupiah

11 Trisno Raharjo/HP/V/ Pasal 194 KUHP (1) Barangsiapa dengan sengaja menimbulkan bahaya bagi lalu-lintas umum yang digerakkan oleh tenaga uap atau mesin lainnya di jalan kereta api atau trem, diancam dengan pidana penjara paling lama lima belas tahun (2) Jika perbuatan mengakibatkan matinya orang, yang bersalah dikenakan pidana penjara seumur hidup atau pidana penjara selama waktu tertentu paling lama du puluh tahun

12 Trisno Raharjo/HP/V/ Pasal 333 KUHP (1) Barangsiap dengan sengaja dan melawan hukum merampas kemerdekaan seseorang, atau meneruskan perampasan kemerdekaan yang demikian, diancam dengan pidana penjara paling lama delapan tahun.

13 Trisno Raharjo/HP/V/ Pasal 363 KUHP (1) Diancam dengan pidana penjara paling lama tujuh tahun: Ke-1 pencurian ternak Ke-2 pencurian waktu ada kebarakan, banjir, gempa bumi, gunung meletus, kapal karam, kapal terdampar, kecelakan kereta api, huru-hara, pemberantoka perang Ke-3 pencurian diwaktu malam hari Ke-4 pencurian oleh dua orang atau lebih dengan bersekutu Ke-5 pencurian dengan merusak, memotong atau memanjat atau memakai anak kunci palsu atau jabatan palsu (2) Hukuman jadi 9 tahun jika dilakukan (1) ke-3 disertai salah satu ke-4 dan ke-5

14 Trisno Raharjo/HP/V/ Pasal 341 KUHP Seorang ibu yang, karena takut akan ketahuan melahirkan anak, pada saat anak dilahirkan atau tidak lama kemudian dengan sengaja merampas nyawa anaknya, diancam dengan penjara paling lama tujuh tahun

15 Trisno Raharjo/HP/V/ Pasal 481 KUHP (1) Barangsiapa menjadikan sebagai kebiasaan untuk sengaja membeli, menukar, menerima gadai, menyimpan atau menyembunyikan barang, yang diperoleh dari kejahatan, diancam dengan pidana penjara laing lama tujuh tahun

16 Trisno Raharjo/HP/V/ Teknik Perumusan Tindak Pidana Menguraikan atau menerangkan sehingga diketahui unsur-unsur deliknya -281 KUHP Hanya menyebut kualifikasi tanpa unsur- unsur perbuatan, unsur-unsur delik diserahkan pada yurisprudensi.-351 KUHP Menguraikan unsur-unsur delik serta ditambahkan pula kualifikasi atau sifat dan nama delik-338 KUHP

17 Trisno Raharjo/HP/V/ Cara Penempatan Norma dan Sanksi Pidana Penempatan norma dan sanksi sekaligus dalam satu pasal. Penempatan terpisah, sanksi pidana ditempatkan di pasal lain, atau bila dalam pasal yang sama, penempatannya dalam ayat yang lain. Sanksi sudah dicantumkan terlebih dahulu, sedangkan normanya belum ditentukan (BLANKETT STRAFGESETZE)-Pasal 122 sub 2 KUHP

18 Trisno Raharjo/HP/V/ Pasal 281 (1) Barang siapa menyiarkan, mempertunjukkan atau menempelkan di muka umum tulisan, gambaran, atau benda yang telah diketahui isinya dan yang akan melanggar kesusilaan; atau barang siapa dengan maksud untuk disiarkan, dipertunjukkan atau ditempelkan di muka umum, membikin tulisan, gambar atau benda tersebut, memasukkannya ke dalam negeri, meneruskannya, mengeluarkannya dari negeri atau mempunyai persediaan; ataupun barangsiapa secara terang- terangan atau dengan mengedarkan surat tanpa diminta, menawarkannya, atau menunjukkannya dapat diancam dengan pidana penjara paling lama satu tahun enam bulan atau denda paling tinggi tiga ribu rupiah.

19 Trisno Raharjo/HP/V/ Pasal 351 (1) Penganiayaan diancam dengan pidana penjara paling lama dua tahun delapan bulan atau denda maksimal tiga ratus rupiah.

20 Trisno Raharjo/HP/V/ Pasal 122 sub 2 Barangsiapa dalam masa perang dengan sengaja melanggar aturan yang dikeluarkan dan diumumkan oleh Pemerintah guna keselamatan negara diancam pidana maksimal tujuh tahun.


Download ppt "Trisno Raharjo/HP/V/20061 Strafbaar feit Perilaku yang pada waktu tertentu dalam konteks suatu budaya dianggap tidak dapat ditolerir dan harus diperbaiki."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google