Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

LOGO Penguat Operasional (Op-amp). Menu Utama Referensi Contoh soal Aplikasi Op-amp Karakteristik Ideal Op-amp Pengertian Op-amp.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "LOGO Penguat Operasional (Op-amp). Menu Utama Referensi Contoh soal Aplikasi Op-amp Karakteristik Ideal Op-amp Pengertian Op-amp."— Transcript presentasi:

1 LOGO Penguat Operasional (Op-amp)

2 Menu Utama Referensi Contoh soal Aplikasi Op-amp Karakteristik Ideal Op-amp Pengertian Op-amp

3 Penguat operasional (Op-amp) didefinisikann sebagai suatu rangkaian terintegrasi yang berisi beberapa tingkat dan konfigurasi penguat diferensial. Penguat operasional memilki dua masukan dan satu keluaran

4 Karakteristik Ideal Op-amp Penguatan tegangan lingkar terbuka = - ∞ 1 Tegangan ofset keluaran = 0 2 Hambatan masukan = ∞ 3 Hambatan keluaran = 0 4 Waktu tanggapan = 0 detik 5 Karakteristik tidak berubah dengan suhu 6 7

5 Penguatan Tegangan Lingkar Terbuka Adalah penguatan diferensial Op-amp pada kondisi dimana tidak terdapat umpan balik (feedback) yang diterapkan padanya. Secara ideal, penguatan tegangan lingkar terbuka adalah: AVOL = Vo / Vid = - ∞ AVOL = Vo/(V1-V2) = - ∞

6 Penguatan Ofset Keluaran Adalah harga tegangan keluaran dari Op- Amp terhadap tanah (ground) pada kondisi tegangan masukan V id = 0. Secara ideal, harga V OO = 0 V.

7 Hambatan Masukan Adalah besar hambatan di antara kedua masukan Op-amp. Secara ideal, harga Ri = ∞ Tetapi dalam kondisi praktis, harga hambatan masukan Op-amp adalah antara 5 k Ω hingga 20 M Ω, tergantung pada tipe Op Amp

8 Hambatan Keluaran Adalah besarnya hambatan dalam yang timbul pada saat Op-amp bekerja sebagai pembangkit sinyal. Secara ideal, harga R O = 0.

9 Waktu Tanggapan Adalah waktu yang diperlukan oleh keluaran untuk berubah setelah masukan berubah. Secara ideal harga waktu respon Op-amp adalah = 0 detik.

10 Karakteristik Terhadap Suhu Suatu bahan semikonduktor akan berubah karakteristiknya apabila terjadi perubahan suhu yang cukup besar. Pada Op-amp yang ideal, karakteristiknya tidak berubah terhadap perubahan suhu. Tetapi dalam prakteknya, karakteristik sebuah Op Amp pada umumnya sedikit berubah.

11 Lebar Pita adalah lebar frekuensi tertentu dimana tegangan keluaran tidak jatuh lebih dari 0,707 dari harga tegangan maksimum pada saat amplitudo tegangan masukan konstan. Secara ideal, harga BW= ∞

12 Aplikasi Op-amp Penguat DiferensialPenguat PenjumlahComparatorPenguat InvertingPenguat Non-invertingDifferensiatorIntegrator

13 Comparator Adalah penggunaan op-amp sebagai pembanding antara tegangan yang masuk pada input (+) dan input (-).

14 Penguat Inverting Adalah penggunanan op-amp sebagai penguat sinyal dimana sinyal outputnya berbalik fasa 180 derajat dari sinyal input.

15 Penguat Non-inverting Adalah penguat sinyal dengan karakteristik dasar sinyal output yang dikuatkan memiliki fasa yang sama dengan sinyal input.

16 Penguat Differensial Digunakan untuk mencari selisih dari dua tegangan yang telah dikalikan dengan konstanta tertentu yang ditentukan oleh nilai resistansi yaitu sebesar R f /R 1 untuk R 1 = R 2 dan R f = R g.

17 Penguat Penjumlah Berfungsi menjumlahkan beberapa level sinyal input yang masuk ke op-amp. V out = - ((R f /R 1 ) x V 1 + (R f /R 2 ) x V (R f /R n ) x V n ) Gain = R f /R in

18 Integrator Opamp dapat digunakan untuk membuat rangkaian- rangkaian dengan respons frekuensi. Rangkaian dasar sebuah integrator adalah rangkaian op-amp inverting, hanya saja rangkaian umpanbaliknya (feedback) bukan resistor melainkan menggunakan capasitor. V out = -1/RC ( t0 ∫ tl v in dt ) G(ω) = -1/ωRC G(f) = -1/2πfRC

19 Differensiator Selain rangkaian integrator, rangkaian op-amp sebagai rangkaian respons frekuensi dapat juga dibuat sebagai rangkaian differensiator kalau komponen C pada rangkaian penguat inverting di tempatkan di depan. V out = -RC dv in /dt G(ω) = -ωRC

20 Contoh Soal Hitung differensiator op-amp dari rangkaian seperti gambar di atas dengan nilai C1 = 1mF = dan R = 1KW. Sumber tegangan ±15Volt > Awal sinyal adalah 0 Volt. Tentukan tegangan output : a.Vin = 1 Volt (sinyal dc) saat 10 detik. b.Vin = 20 Volt (sinyal dc) saat 1 detik saat

21 Jawab a.Vo = - RfC1.dv in / dt = (1V-0V) / 10 = ,1 = - 0,0001 V b.Vo = -RfC1.dv in /dt = (20V-0V) / 1 = V Gambar Sinyal Outputnya

22 Referensi Carter, B., & Brown, T. (2001). Handbook of Operational Amplifier Applications. Texas: Texas Instruments.

23 LOGO


Download ppt "LOGO Penguat Operasional (Op-amp). Menu Utama Referensi Contoh soal Aplikasi Op-amp Karakteristik Ideal Op-amp Pengertian Op-amp."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google