Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

NEXTBACKMENU PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA, 1429 H / 2008 M PengantarProsesPerencanaan NEXTBACKMENU PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "NEXTBACKMENU PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA, 1429 H / 2008 M PengantarProsesPerencanaan NEXTBACKMENU PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN."— Transcript presentasi:

1 NEXTBACKMENU PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA, 1429 H / 2008 M PengantarProsesPerencanaan NEXTBACKMENU PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA, 1429 H / 2008 M MORFOLOGI DAN TATA RUANG DESA NEXTBACKMENU PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA, 1429 H / 2008 M PengantarProsesPerencanaan NEXTBACKMENU PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA, 1429 H / 2008 M MORFOLOGI DAN TATA RUANG DESA POLA SETTLEMENT PERUMAHAN DAN KONSEP

2 NEXTBACKMENU PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA, 1429 H / 2008 M PengantarProsesPerencanaan NEXTBACKMENU PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA, 1429 H / 2008 M MORFOLOGI DAN TATA RUANG DESA NEXTBACKMENU PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA, 1429 H / 2008 M PengantarProsesPerencanaan NEXTBACKMENU PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA, 1429 H / 2008 M MORFOLOGI DAN TATA RUANG DESA Pola Settlement Pola tata ruang, kehidupan sebagai landasan teori dan konsepsi perencanaan tata ruang. 1.LE CORBUSTER Pola kota dan desa yang didasarkan pada fenomena atau mekanisme kehidupan manusia (human nachery) Contoh Kota Chandigarh (India)

3 NEXTBACKMENU PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA, 1429 H / 2008 M PengantarProsesPerencanaan NEXTBACKMENU PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA, 1429 H / 2008 M MORFOLOGI DAN TATA RUANG DESA NEXTBACKMENU PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA, 1429 H / 2008 M PengantarProsesPerencanaan NEXTBACKMENU PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA, 1429 H / 2008 M MORFOLOGI DAN TATA RUANG DESA 2. RET CHOW Pola kota didasarkan kepada fenomena ”mekanisme” kehidupan tanaman (daun)

4 KENZO TANGE Settlement : tempat tinggal manusia Settled: betah dan merasa merupakan bagian dari tempat tinggal tersebut Pola Settlement : keteraturan dalam distribusi settlement Pola settlement yang optimun yaitu pusat-pusat pengumpulan manusia (settlement) tersebut besarnya diatur sesuai dengan tujuan-tujuan sosial dan ekonomi. NEXTBACKMENU PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA, 1429 H / 2008 M PengantarProsesPerencanaan NEXTBACKMENU PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA, 1429 H / 2008 M MORFOLOGI DAN TATA RUANG DESA NEXTBACKMENU PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA, 1429 H / 2008 M PengantarProsesPerencanaan NEXTBACKMENU PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA, 1429 H / 2008 M MORFOLOGI DAN TATA RUANG DESA

5 NEXTBACKMENU PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA, 1429 H / 2008 M PengantarProsesPerencanaan NEXTBACKMENU PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA, 1429 H / 2008 M MORFOLOGI DAN TATA RUANG DESA NEXTBACKMENU PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA, 1429 H / 2008 M PengantarProsesPerencanaan NEXTBACKMENU PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA, 1429 H / 2008 M MORFOLOGI DAN TATA RUANG DESA Beberapa Pedoman Pengembangan Fisik Desa 12 3

6 NEXTBACKMENU PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA, 1429 H / 2008 M PengantarProsesPerencanaan NEXTBACKMENU PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA, 1429 H / 2008 M MORFOLOGI DAN TATA RUANG DESA NEXTBACKMENU PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA, 1429 H / 2008 M PengantarProsesPerencanaan NEXTBACKMENU PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA, 1429 H / 2008 M MORFOLOGI DAN TATA RUANG DESA 4 5

7 NEXTBACKMENU PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA, 1429 H / 2008 M PengantarProsesPerencanaan NEXTBACKMENU PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA, 1429 H / 2008 M MORFOLOGI DAN TATA RUANG DESA NEXTBACKMENU PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA, 1429 H / 2008 M PengantarProsesPerencanaan NEXTBACKMENU PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA, 1429 H / 2008 M MORFOLOGI DAN TATA RUANG DESA Pola Permukiman Bugis Pola Permukiman di Jawa

8 NEXTBACKMENU PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA, 1429 H / 2008 M PengantarProsesPerencanaan NEXTBACKMENU PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA, 1429 H / 2008 M MORFOLOGI DAN TATA RUANG DESA NEXTBACKMENU PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA, 1429 H / 2008 M PengantarProsesPerencanaan NEXTBACKMENU PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA, 1429 H / 2008 M MORFOLOGI DAN TATA RUANG DESA Clerence Stein & C.A Perry (1929)  Konsep C. Stein :Ide Neighbourhood unit (unit lingkungan) Sekolah dasar dan pusat pertokoan kecil untuk kebutuhan harian diletakan pada pusat unit lingkungan dengan radius 0,5 mil. Small shopping center untuk pelayanan kebutuhan rumah tangga sehari-hari, berlokasi dekat sekolah dasar Jalan-jalan berbentuk culdesac (jalan buntu) untuk membentuk ikatan sosial yang tinggi

9 NEXTBACKMENU PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA, 1429 H / 2008 M PengantarProsesPerencanaan NEXTBACKMENU PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA, 1429 H / 2008 M MORFOLOGI DAN TATA RUANG DESA NEXTBACKMENU PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA, 1429 H / 2008 M PengantarProsesPerencanaan NEXTBACKMENU PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA, 1429 H / 2008 M MORFOLOGI DAN TATA RUANG DESA Konsep C.A Perry Pada prinsipnya C. Stein hanya membentuk faktor pengikat sosial berupa kegiatan yang lebih luas. Diantaranya tempat ibadah, balai lingkungan, sekolah dan pemerintah lokal.

10 NEXTBACKMENU PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA, 1429 H / 2008 M PengantarProsesPerencanaan NEXTBACKMENU PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA, 1429 H / 2008 M MORFOLOGI DAN TATA RUANG DESA NEXTBACKMENU PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA, 1429 H / 2008 M PengantarProsesPerencanaan NEXTBACKMENU PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA, 1429 H / 2008 M MORFOLOGI DAN TATA RUANG DESA Melalui studi pendahuluan pada tahun 1926 dan dalam sebuah laporan yang dikemukakan oleh panitia perencanaan daerah New York dan sekitarnya pada tahun 1929, Perry mengemukakan konsep ”neighbourhood unit” yang intinya sebagai berikut :  Jalan arteri utama dan seluruh rute lalu lintas yang melewati areal lingkungan permukiman, melainkan harus melayani pada setiap pinggiran lingkungan tersebut.  Pada jalan interior harus di desain dan dikonstruksi meliputi cul- de- sac, letak curve (tikungan) dan lampu pengatur untuk menciptakan ketenagan, keamanan, pergerakan lalu lintas dengan volume rendah dan memelihara kesegaran udara lingkungan.  Jumlah penduduk harus dapat menunjang sekolah dasar (ketika Perry rumuskan teorinya, penduduk ditaksir sekitar 5000 jiwa, standar pengunjung sekolah dasar bisa lebih rendah dari orang)  Kelompok lingkungan pemukiman hat=rus berpusat kepada sekolah dasar yang diletakkan pada suatu tempat yang dilengkapi dengan lembaga-lembaga lainnya dengan pelayanan sampai ke pinggiran lingkungan pemukiman.  Lingkungan pemukiman harus menempati sekitar 74,33 Ha dengan kepadatan 10 keluarga per 0,4646 Ha.  Setiap unit harus dilayani oleh fasilitas pertokoan, peribadatan, sebiuah perpustakaan dan pusat pertemuan masyarakat diletakkan di dekat sekolah.

11 NEXTBACKMENU PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA, 1429 H / 2008 M PengantarProsesPerencanaan NEXTBACKMENU PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA, 1429 H / 2008 M MORFOLOGI DAN TATA RUANG DESA NEXTBACKMENU PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA, 1429 H / 2008 M PengantarProsesPerencanaan NEXTBACKMENU PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA, 1429 H / 2008 M MORFOLOGI DAN TATA RUANG DESA Konsep Stein dan Henry Wright Dalam desain desa Radburn di New Jersey, Stein dan Henry Wright memperkenalkan pendekatan baru terhadap perencanaan ”Neighbourhood unit”. Konsep dasarnya yaitu ide kelompok besar (super blok). Tujuan utamanya adalah pemisahan antara pejalan kaki dengan lalu lintas kendaraan. Rumah-rumah dikelompokkan secara berurutan di sekitar jalan cul de sac yang dihubungkan dengan jalur pejalan kaki ke kebun-kebun. Sekolah dan pertokoan seluruhnya diletakkan di sekitar jalan interior super blok. Dengan cara pemisahan rumah dari jalan utama, diharapkan menjadi suatu pemikiran ideal dalam pemecahan masalah sirkulasi.

12 NEXTBACKMENU PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA, 1429 H / 2008 M PengantarProsesPerencanaan NEXTBACKMENU PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA, 1429 H / 2008 M MORFOLOGI DAN TATA RUANG DESA NEXTBACKMENU PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA, 1429 H / 2008 M PengantarProsesPerencanaan NEXTBACKMENU PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA, 1429 H / 2008 M MORFOLOGI DAN TATA RUANG DESA

13 NEXTBACKMENU PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA, 1429 H / 2008 M PengantarProsesPerencanaan NEXTBACKMENU PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA, 1429 H / 2008 M MORFOLOGI DAN TATA RUANG DESA NEXTBACKMENU PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA, 1429 H / 2008 M PengantarProsesPerencanaan NEXTBACKMENU PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA, 1429 H / 2008 M MORFOLOGI DAN TATA RUANG DESA Tingkatan Settlement Provincial Capital, Jumlah penduduk lebih dari jiwa dan dilengkapi dengan sarana universitas, surat kabar harian, pusat pemda, bank, rumah sakit umum pusat, pusat semua jaringan utilitas, tempat ibadat Local Capital, Jumlah penduduk jiwa, dilengkapi fasilitas tetapi tidak selengkap provincial capital. Fully Fleged Town, Jumlah penduduk jiwa dan dilengkapi fasilitas rumah sakit kecil, bank-bank cabang, bioskop, SMP dan SMA Urban Villages/Mayor Rural Centres, Jumlah penduduk jiwa dan dilengkapi dengan kantor kelurahan da nbeberapa toko. Villages, Hanya dilengkapi tempat ibadah, SD dan warung Hamlet, Hanya kumpulan beberapa rumah Pola settlement tergantung dan dihubungkan dengan prasarana transportasi

14 Konsep Lingkungan Permukiman Suatu lingkungan permukiman untuk 1200 orang penduduk lengkap dengan fasilitas sosialnya. Robert Owen (1813), Sosiolog Inggris : Charles fourir : Suatu lingkungan permukiman untuk 1800 orang NEXTBACKMENU PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA, 1429 H / 2008 M PengantarProsesPerencanaan NEXTBACKMENU PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA, 1429 H / 2008 M MORFOLOGI DAN TATA RUANG DESA NEXTBACKMENU PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA, 1429 H / 2008 M PengantarProsesPerencanaan NEXTBACKMENU PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA, 1429 H / 2008 M MORFOLOGI DAN TATA RUANG DESA

15 NEXTBACKMENU PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA, 1429 H / 2008 M PengantarProsesPerencanaan NEXTBACKMENU PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA, 1429 H / 2008 M MORFOLOGI DAN TATA RUANG DESA NEXTBACKMENU PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA, 1429 H / 2008 M PengantarProsesPerencanaan NEXTBACKMENU PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA, 1429 H / 2008 M MORFOLOGI DAN TATA RUANG DESA


Download ppt "NEXTBACKMENU PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA, 1429 H / 2008 M PengantarProsesPerencanaan NEXTBACKMENU PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google