Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

 Mata mrpk organ yang memiliki reseptor sensori paling banyak (70%) dibandingkan organ sensori persepsi yang lain. Terdapat 250 juta reseptor sensori.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: " Mata mrpk organ yang memiliki reseptor sensori paling banyak (70%) dibandingkan organ sensori persepsi yang lain. Terdapat 250 juta reseptor sensori."— Transcript presentasi:

1

2  Mata mrpk organ yang memiliki reseptor sensori paling banyak (70%) dibandingkan organ sensori persepsi yang lain. Terdapat 250 juta reseptor sensori di mata  Berukuran kecil, namun komplek  Ukuran mata: lebar & diameter 1 inch (2.54 cm), tinggi 0.9 inch (2.3 cm)  Mata dilindungi o/ jaringan lemak & tulang

3  DARI LUAR KE DALAM:  TUNIKA FIBROSA: sklera dan kornea  TUNIKA VASKULER: koroid, badan siliaris dan iris  uvea  TUNIKA NERVOSA: retina

4 MEDIA REFRAKSI KORNEA LENSA VITREOUS BODY AQUEOUS HUMOUR

5  RONGGA  BOLA MATA & 7 TULANG YANG MEMBENTUK DINDING ORBITA (LAKRIMAL, ETHMOID, SFENOID, FRONTAL, MAKSILA, PALATINUM & ZIGOMATIKUS)  SUPERIOR: OS FRONTAL  LATERAL: OS.FRONTAL, OS.ZIGOMATIK, OS.SFENOID  INFERIOR: OS.ZIGOMATIK, OS.MAKSILA, OS.PALATINUM  NASAL: OS.MAKSILA, OS.LAKRIMAL, OS.ETHMOID

6 Image downloaded from

7 MATA NORMAL TAMPILAN LUAR ANATOMY OF AN EYE

8 ANATOMI PALPEBRA BERFUNGSI MELINDUNGI BOLA MATA DARI TRAUMA & MEMBASAHI BOLA MATA DGN SEKRESI AIR MATA BAGIAN DEPAN TERDAPAT SELAPIS KULIT TIPIS BAGIAN BELAKANG DILINDUNGI O/KONJUNGTIVA TARSAL PEMBULUH DARAH  a. PALPEBRA PERSARAFAN SENSORIK: KELOPAK MATA ATAS  RAMUS FRONTAL N.V KELOPAK MATA BAWAH  CABANG KE-2 DARI N.V PADA PALPEBRA TERDAPAT BAGIAN2 BERIKUT  

9 POTONGAN LATERAL PALPEBRA

10  M. Orbicularis Occuli  Berfungsi mengedip / menutup mata  Dipersarafi oleh N. VII (Fasial)  Ada tiga bagian: 1.Pars Palpebralis  lebih tipis dan pucat; berfungsi untuk mengedip dan tutup mata saat tidur 2.Pars Orbitalis  lebih tebal dan merah; berfungsi menutup mata dengan keras; berhubungan dengan Blefarospasme 3.Pars Lacrimalis (M. Horner)  berfungsi untuk pengosongan Saccus Lacrimalis  M. Levator Palpebralis  Berfungsi untuk mengangkat palpebra (buka mata)  Bagian kuli tempat insersi otot ini terlihat sebagai sulkus (lipatan) palpebra  Dipersarafi oleh N. III (Okulomotor)

11  SISTEM LAKRIMALIS TERDIRI DARI 2 BAGIAN:  SISTEM PRODUKSI: GLANDULA LACRIMALIS  SISTEM EKSKRESI: PUNCTUM LACRIMALIS, CANALICULI LACRIMALIS, SACCUS LACRIMALIS, DUCTUS LACRIMALIS ANATOMI KELENJAR AIR MATA & SISTEM DRAINASE AIR MATA

12  Terletak di bagian temporo antero superior dari rongga orbita  Glandula Lacrimalis terdiri dari:  Pars Orbitalis = Gld. Lacrimalis superior  Pars Palpebralis = Gld. Lacrimalis inferior  6-12 saluran keluar, bermuara sepanjang pertengahan lateral fornix conjungtiva superior  Gld. Lacrimal Accecorius (letak sepanjang fornix conjungtiva (superior = 42, inferior 6- 8), di dalam substansia propria di konjungtiva palpebra)  Gld. Krause  Gld. Wolfring SISTEM PRODUKSI

13  PUNCTUM LACRIMALIS  Punctum lacrimal superior  Punctum lacrimal inferior  Terletak 6 mm dari canthus internus dengan diameter 0,5 mm  Dikelilingi jaringan Fibreus dan sebagian serat m. orbicularis occuli yang berfungsi sebagai spinchter  SACCUS LACRIMAL  Terletak dalam suatu cekungan os. Lacrimal, berdinding tipis  Ditutupi oleh lig. tarsalis dan m. horner SISTEM EKSKRESI

14  Air mata:  mengandung banyak air dan lisosim (zat anti bakteri)  berfungsi memelihara epitel konjungtiva tetap lembab, kedipan kelopak mata akan menyebabkan air mata tersebar di atas kornea  berguna untuk mengeluarkan benda asing seperti partikel debu  Penguapan air mata yang berlebihan dicegah oleh suatu lapisan/film mukus (dari sel goblet konjungtiva tarsal) di atas film air dan minyak (dari kelenjar meibom) DRAINASE AIRMATA

15  Air mata disapukan ke arah medial dan kelebihannya memasuki punctum lakrimalis yang terletak disetiap sudut medial palpebra superior dan inferior. Air mata diarahkan ke dalam punctum oleh isapan kapiler, gaya berat, dan berkedip.  Air mata kemudian masuk ke kanalikuli lakrimal dan akhirnya masuk sakus lakrimal. DRAINASE AIRMATA

16  Air mata kemudian masuk ke duktus nasolakrimal yang juga dilapisi epitel bertingkat silindris bersilia. Kekuatan gabungan isapan kapiler dalam kanalikuli, gaya berat dan gaya memompa cenderung meneruskan aliran air mata ke bawah melalui duktus nasolakrimal ke dalam hidung.  Air mata kemudian bermuara ke meatus inferior yang terletak di dasar rongga hidung. DRAINASE AIRMATA

17  Mrpk membran melapisi sklera dan kelopak bagian belakang  Mengandung kelenjar musin yang dihasilkan o/ sel Goblet. Musin berfungsi membasahi kornea  Terdiri dari 3 bagian:  Konjunctiva Tarsal  menutupi tarsus  Konjunctiva Bulbi  menutupi sklera  Konjunctiva Forniks  merupakan peralihan konjunctiva tarsal dan bulbi

18 ANATOMI BOLA MATA

19 SCLERA Berwarna putih seolah-olah tidak mengandung p.d Bagian terdepan sklera disebut kornea yang bersifat transparan  sinar dapat masuk bola mata Disusun o/ serat-serat kolagen yang diselangi oleh jala-jala serat elastin  struktur bola mata yang kokoh, disokong oleh TIO yang berasal dari humor aqueous Sklera mengandung pembuluh darah terutama pada limbus (tempat pertautan sklera dan kornea) Merupakan jaringan ikat yang kenyal & memberi bentuk bola mata Bagian terluar yang melindungi bola mata Merupakan jaringan ikat yang kenyal & memberi bentuk bola mata Bagian terluar yang melindungi bola mata

20 KORNEA=SELAPUT BENING MATA Merupakan bagian tunika fibrosa yang transparan (tembus cahaya), tidak mengandung pembuluh darah & kaya akan ujung-ujung serat saraf Melindungi bola mata bagian depan & terdiri dari beberapa lapisan Dipersarafi o/ banyak saraf sensoris

21 LAPISAN KORNEA Gambar diakses dari

22 LAPISAN KORNEA  EPITEL  Memiliki ketebalan 50  m  Tdd: 5 lapis sel epitel yang tidak bertanduk yang saling tumpang tindih, 1 lapis sel basal, sel poligonal dan sel gepeng  Sel-sel tsb saling berikatan dan membentuk barrier  menghambat aliran air, elektrolit dan glukosa  MEMBRAN BOWMAN  Terletak di membran basal epitel kornea  Merupakan kolagen yang tdk teratur seperti stroma  Berasal dari bagian depan stroma  Tidak dapat regenerasi

23 LAPISAN KORNEA  STROMA  Terdiri atas lamel  susunan kolagen yang sejajar satu dengan lainnya  Pada permukaan  anyaman teratur  Bagian perifer  bercabang  Regenerasi serat kolagen  lama (= 15 bln)  Keratosit  sel stroma kornea yang merupakan fibroblast, terletak diantara serat kolagen stroma  Keratosit  pembentuk bahan dasar & serat kolagen (dlm perkembangan embrio & paska trauma)

24 LAPISAN KORNEA  MEMBRAN DESCEMENT  Mrpk membran aselular dan batas belakang stroma  Elastis & mampu regenerasi seumur hidup  Tebal 40  m  ENDOTEL  Berasal dari mesotelium  1 lapis saja dgn bentuk heksagonal, dgn besar  m  Berlekatan dgn membran descement  Trauma/penyakit  endotel  gg.sistem pompa endotel  dekompensasi  edema kornea  Daya regenerasi (-)

25 UVEA TERDIRI ATAS IRIS, BADAN SILIAR & CHOROID PERDARAHAN UVEA: 1.BAG. ANTERIOR  2 BUAH ARTERI SILIAR POSTERIOR  MENEMBUS SKLERA DI TEMPORAL DAN NASAL DEKAT TEMPAT MASUK SARAF OPTIK  7 BUAH ARTERI SILIAR ANTERIOR  TERDPT PADA MASING-MASING 2 BUAH PADA SETIAP OTOT SUPERIOR, MEDIAL INFERIOR & REKTUS LATERALIS 2.BAG. POSTERIOR  BUAH ARTERI SILIAR POSTERIOR BREVIS  MENEMBUS SKLERA DEKAT TEMPAT MASUK SARAF OPTIK PERDARAHAN UVEA: 1.BAG. ANTERIOR  2 BUAH ARTERI SILIAR POSTERIOR  MENEMBUS SKLERA DI TEMPORAL DAN NASAL DEKAT TEMPAT MASUK SARAF OPTIK  7 BUAH ARTERI SILIAR ANTERIOR  TERDPT PADA MASING-MASING 2 BUAH PADA SETIAP OTOT SUPERIOR, MEDIAL INFERIOR & REKTUS LATERALIS 2.BAG. POSTERIOR  BUAH ARTERI SILIAR POSTERIOR BREVIS  MENEMBUS SKLERA DEKAT TEMPAT MASUK SARAF OPTIK BERGABUNG  A.SIRKULARIS MAYOR PADA BADAN SILIAR

26 UVEA PERSARAFAN UVEA: (DIPEROLEH DARI GANGLION SILIAR) 1.SARAF SENSORIS  KORNEA, IRIS & BADAN SILIAR 2.SARAF SIMPATIS  DILATASI PUPIL (MIDRIASIS) 3.SARAF MOTORIK  SARAF PARASIMPATIS  DILATASI PUPIL (MIOSIS) PERSARAFAN UVEA: (DIPEROLEH DARI GANGLION SILIAR) 1.SARAF SENSORIS  KORNEA, IRIS & BADAN SILIAR 2.SARAF SIMPATIS  DILATASI PUPIL (MIDRIASIS) 3.SARAF MOTORIK  SARAF PARASIMPATIS  DILATASI PUPIL (MIOSIS)

27 IRIS  WARNA BERVARIASI  MAMPU MENGATUR MASUKNYA SINAR SCR OTOMATIS  REAKSI PUPIL  INDIKATOR FS. SARAF  WARNA BERVARIASI  MAMPU MENGATUR MASUKNYA SINAR SCR OTOMATIS  REAKSI PUPIL  INDIKATOR FS. SARAF BADAN SILIAR  MRPK SUSUNAN OTOT MELINGKAR & MEMPUNYAI SISTEM EKSKRESI DI BELAKANG LIMBUS  INFLAMASI PADA ORGAN INI  MELEBARNYA P.D DI LIMBUS  MATA MERAH  INDIKASI INFEKSI INTRAOKULAR  KONTRAKSI OTOT LONGITUDINAL  MEMBUKA ANYAMAN TRABEKULA  MEMPERCEPAT ALIRAN CAIRAN AIRMATA MLL SUDUT BILIK MATA  KONTRAKSI OTOT MELINGKAR  ZONULA ZINN RELAKSASI  LENSA MENCEMBUNG  MRPK SUSUNAN OTOT MELINGKAR & MEMPUNYAI SISTEM EKSKRESI DI BELAKANG LIMBUS  INFLAMASI PADA ORGAN INI  MELEBARNYA P.D DI LIMBUS  MATA MERAH  INDIKASI INFEKSI INTRAOKULAR  KONTRAKSI OTOT LONGITUDINAL  MEMBUKA ANYAMAN TRABEKULA  MEMPERCEPAT ALIRAN CAIRAN AIRMATA MLL SUDUT BILIK MATA  KONTRAKSI OTOT MELINGKAR  ZONULA ZINN RELAKSASI  LENSA MENCEMBUNG KEDUA OTOT DIPERSARAFI O/ SARAF PARASIMPATIK & BEREAKSI BAIK THD OBAT PARASIMPATOMIMETIK

28 BADAN SILIAR

29 PUPIL  Bagian terbuka di tengah iris  Ukuran Pupil:  Berbeda tergantung usia  Dikontrol oleh otot-otot dilator dan sfingter iris  Menentukan jumlah cahaya yang masuk mata  “REFLEK PUPIL” atau “REFLEK CAHAYA”  Mekanisme:  Cahaya terang  retina  saraf parasimpatis dirangsang  kontraksi otot disekitar iris  miosis  cahaya b’kurang  bisa masuk mata  Sebaliknya

30 Marieb, E.N. (2004)

31 LENSA MATA BENING & TEMBUS CAHAYA DI BELAKANG IRIS BERBENTUK CAKRAM KENYAL & LENTUR  MAMPU BERAKOMODASI DIBENTUK O/ SEL EPITEL LENSA  NUKLEUS LENSA BAGIAN LUAR NUKLEUS TERDAPAT SERAT LENSA YANG LEBIH MUDA  KORTEKS LENSA BAGIAN PERIFER KAPSUL LENSA YANG LEBIH MUDA  ZONULA ZINN

32 VITREOUS HUMOUR/BODY JELLY BENING  MENGISI RUANG VITREOUS 80-99% AIR MELEKAT PADA PERMUKAAN RETINA FUNGSI: 1. MEMPERTAHANKAN BENTUK & KEKENYALAN BOLA MATA 2. MENERUSKAN SINAR DARI LENSA KE RETINA FUNGSI: 1. MEMPERTAHANKAN BENTUK & KEKENYALAN BOLA MATA 2. MENERUSKAN SINAR DARI LENSA KE RETINA TIDAK MENGANDUNG P.D & SEL

33  Anterior dan Posterior  Kamera okuli anterior: ruangan antara kornea dengan iris dan badan siliar. Batas lateralnya adalah sudut iris atau limbus yang ditempati oleh trabekula yang merupakan tempat penyaluran humor akweus ke kanal schlemm  Kamera okuli posterior: ruangan antara iris dan lensa  Humor Aqueous :  cairan encer yang disekresi sebagian oleh epitel siliar dan oleh difusi dari kapiler dalam prosessus siliaris yang mengandung materi yang dapat berdifusi dari plasma darah, tetapi mengandung kadar protein yang rendah  disekresi secara kontinyu ke dalam kamera okuli posterior, mengalir ke ruang kamera okuli anterior melalui pupil dan disalurkan melalui jaringan trabekula ke dalam kanal Schlemm  jumlah cairan normal yang disekresi dan dikeluarkan berimbang  tekanan bola mata berkisar kira-kira 23 mmHg

34 Marieb, E.N. (2004)

35  PEMBULUH BERBENTUK CINCIN  SEBELAH LUAR DIBATASI SKLERA  SEBELAH DALAM DIBATASI JARINGAN TRABEKULA  KANAL INI AKAN BERLANJUT KE DALAM PLEKSUS SKLERA

36  Reseptor penerima cahaya  Permukaan luar  kontak dengan koroid  Permukaan dalam  dengan membran hialoid badan vitreous  Di belakang  retina berlanjut sebagai nervus optikus  Retina semakin tipis di bagian depan, dan memanjang hingga badan siliaris, dimana ujungnya berupa cekungan (ora serrata)  jaringan saraf retina berakhir  Pemanjangan tipis membran masih hingga di belakang prosesus siliaris dan iris, membentuk pars ciliaris retina dan pars iridica retina

37 ANATOMI BOLA MATA

38  Pada bagian tengah posterior retina  area oval kekuningan  makula lutea  Pada makula terdapat depresi sentral, fovea sentralis  Fovea sentralis retina sangat tipis  warna gelap koroid dapat terlihat  3 mm ke arah nasal dari makula lutea  pintu masuk nervus optikus & arteri sentralis retina menembus bagian tengah discus  bagian insensitive terhadap cahaya  blind spot.  Lapisan fotoreseptor retina: nukleus sel kerucut & batang, avaskuler, nutrisi diperoleh dari koroid

39

40

41 Marieb, E.N. (2004)


Download ppt " Mata mrpk organ yang memiliki reseptor sensori paling banyak (70%) dibandingkan organ sensori persepsi yang lain. Terdapat 250 juta reseptor sensori."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google