Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Sejarah Pertumbuhan dan Perkembangan Hukum Islam By: Dr. Gemala Dewi, SH., LL.M.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Sejarah Pertumbuhan dan Perkembangan Hukum Islam By: Dr. Gemala Dewi, SH., LL.M."— Transcript presentasi:

1 Sejarah Pertumbuhan dan Perkembangan Hukum Islam By: Dr. Gemala Dewi, SH., LL.M

2 Tahap-tahap Pertumbuhan dan Perkembangan Hukum Islam Sejarah Pertumbuhan dan Perkembangan hukum Islam dpt dibagi dalam 5 tahap: 1. Masa Nabi Muhammad SAW ( 610 M M ). 2. Masa Khulafa Rasyidin (632 M M). 3. Masa Pembentukan, pengembangan dan periode Pembukuan (VII M - abad XM). 4. Masa Kelesuan Pemikiran ( XM - abad XIX M ). 5. Masa Kebangkitan Kembali (XIX M - sampai sekarang).

3 Kondisi Semenanjung Arab Pra Islam Kondisi Semenanjung Arab Sebelum Islam: 1. Semenanjung Arab merupakan daerah tandus yang dikelilingi oleh laut pada tiga sisinya dan lautan pasir pada sisi keempatnya. 2. Orang Arab hidup secara berpindah-pindah dari satu tempat ke tempat lainnya (nomaden). 3. Alam yang keras, membentuk manusia individualistis yang hidup dalam klen-klen yang saling bermusuhan, berdasar ikatan darah dan adat yg menuntut kesetiaan mutlak anggotanya. 4. Corak masyarakat yang unilateral-patrilinial, menjadikan posisi anak laki-laki sangat penting dalam keluarga. 5. Posisi wanita dianggap tidak ada sehingga mereka tidak mendapat warisan seperti saudaranya yang laki-laki. 6. Orang-orang yang tinggal di Mekah adalah pedagang, terutama dari klen Quraisy, yang memiliki hubungan dagang dengan Abessinia di selatan, Roma di barat dan Persia di timur laut, sehingga kedudukan kota Mekah menjadi sangat penting.

4 Periode Nabi Muhammad SAW (610 M M) Nabi Muhammad SAW dilahirkan di Mekkah pada 12 Rabi'ulawwal (bulan ketiga Hijriah) tahun "Gajah". Setelah ibunya meninggal beberapa tahun kemudian, Muhammad dibesarkan oleh kakeknya, Abdul Muthalib dan setelah kakeknya meninggal, kemudian ia dibesarkan oleh pamannya, Abi Thalib yang mengajari dia bagaimana untuk perdagangan, Di masa mudanya Ia menjadi murah hati, cinta damai dan mendukung kebenaran dan keadilan, sehingga beliau dijuluki “Al-Amin” (orang yang terpercaya). Pada usia 25, Muhammad muda menikah dengan seorang janda kaya bernama Khadijah yang lima belas tahun lebih tua dari usianya dan masih memiliki hubungan keluarga dengan dia. Khadijah tertarik dengan Muhammad karena dia adalah orang yang mulia, jujur ​​ dan dapat diandalkan.

5 Pada Masa Awal Kenabian Allah SWT menurunkan wahyu kepada Nabi Muhammad ketika ia berumur 40 tahun di gua Hira yang terjadi pada tahun 610 M. Sejak saat itu ia menjadi Nabi Allah dan tiga tahun kemudian Malaikat Jibril membawa perintah dari Allah SWT untuk menyebarkan wahyu bagi seluruh umat manusia. Dalam melaksanakan tugas sebagai Rasul beliau dimusuhi, dianiaya dan dikejar oleh kaumnya sendiri. Pada tanggal 27 Rajab sebelum Hijrah beliau melakukan Isra 'dan mi'raj. Isra 'berarti perjalanan malam dari Masjidil Haram di Mekkah ke Masjidil Aqsa di Yerussalam (Palestina) dan sarana mi'raj membawa beliau ke langit sampai ke Sidrat al-Muntaha dengan transportasi yang sangat cepat yang disebut Bouraqt. Dalam kesempatan ini Nabi Muhammad menerima perintah dari Allah SWT untuk sholat lima kali sehari semalam.

6 Keadaan Sesudah Hijrah Dengan bimbingan Allah SWT, Muhammad pindah atau hijrah dari Mekah ke Yatsrib yang kemudian, nama kota ini diubah menjadi "Madinat al-Nabi" yang berarti kota nabi. Michael H Hart dalam bukunya berjudul " 100, Ranking dari Orang Paling Berpengaruh dalam Sejarah" menempatkan Muhammad (SAW) sebagai nomor satu atas seratus orang terkenal dalam sejarah manusia. Philip K. Hitti menyebut Islam sebagai "Jalan Kehidupan" karena ajaran Muhammad (SAW) terdiri daritiga aspek utama yaitu agama, politik dan budaya.

7 Nabi Muhammad dan Al- Qur’an Metode terbaik untuk memahami Al Qur'an adalah dengan menggunakan cara yang otentik, yaitu untuk membandingkan secara langsung antara ayat-ayat terkait dengan Al-Qur'an mengenai suatu isu atau masalah tertentu. Abdul Wahab Khallaf telah mengklasifikasikan ayat-ayat Al Qur'an berdasarkan "madhu'i atau metode tematik dan menafsirkan ayat-ayat Al-Qur'an dengan sunnah. Berdasarkan tempat wahyu, ayat-ayat Al-Qur'an memiliki perbedaan antara ayat-ayat yang diturunkan di Makkah (Ayatul- Makiyyah) dan ayat-ayat yang diturunkan di Madinah (Ayatul- Madaniyyah). Ada asbabub nuzul (sebab-sebab masalah ayat a), misalnya: (1) Peristiwa Mursid Ghanawi, (2) kasus janda Sa'ad bin Rabi, dan (3) QS An-Nisaa ‘ ayat 176.

8 Hukum Islam dalam Periode Khulafaur- Rasyidin Urgensi Khulafa / Khalifah: Untuk menggantikan posisi yang sebelumnya dipegang oleh Nabi Muhammad sebagai seorang Pemimpin Bangsa / Kepala Negara Islam. Dasar Hukum yang mendukung urgensi kemunculan Khalifah: Q.S Al-Baqarah (2) : 30 Tugas utama seorang Khalifah: Untuk menjaga persatuan umat & pertahanan negara Untuk menjaga keamanan dan batas negara

9 Tugas Utama Khalifah Untuk menyatakan perang Untuk memeriksa keadilan dan ketertiban Untuk mengatur bangsa untuk beroperasi dengan baik sesuai dengan Alquran Untuk menarik pajak untuk sumber pendapatan negara Untuk mengatasi perselisihan antara lain masyarakat dan bertindak sebagai hakim yang adil Untuk beroperasi sebagai "eksekutif" dalam sistem trias politica

10 Peresmian / pengangkatan dari Khalifah dapat dilakukan baik oleh konsensus masyarakat, atau dengan penunjukan Khalifah sebelumnya, atau dengan pemilu yang diselenggarakan oleh suatu badan penyelenggara khusus. Ada 4 Khalifah dalam periode Khulafa Rasyidin: Abu Bakar Siddiq, Umar bin Khatab, Usman, Ali bin Abitholib.

11 Beberapa nilai penting Pada Masa Pemerintahan Abu Bakar Siddiq: Pidato Pelantikannya: "Aku sudah dipilih sebagai Khalifah Anda, kepala negara, bagaimanapun, aku bukanlah yang terbaik diantara anda semua. Oleh karena itu, jika saya melakukan tindakan yang tepat dan benar, ikuti dan membantu saya. Sejak, menyatakan kebenaran adalah pesan, sedangkan yang meliputi kebenaran kepada orang adalah pengkhianatan. Ikuti petunjuk saya selama jika mereka mengikuti Allah & Nabi kehendak-Nya. Jika, arah saya menunjukkan sebaliknya, Anda berhak untuk ketidaktaatan, dan aku tidak akan menuntut ketaatan Anda. "

12 Beberapa nilai penting Pada Masa Pemerintahan Abu Bakar Siddiq: 2. Sistem dalam memecahkan masalah hukum yang timbul dalam masyarakat (proses menemukan hukum), pada awalnya, dia menemukan itu dari Al- Qur'an, jika tidak ada ketentuan yang mengatur masalah tersebut, maka Dia mencari dari As-Sunnah, jika masih belum jelas, maka ia meminta nasihat dari Majelis Rakyat (sekarang: Kongres / Senat) untuk mengumpulkan interpretasi mereka (itjihad) yang disebut ijmak. 3: Penyusunan Quran secara sistematis disusun dan dibuktikan untuk keasliannya.

13 Beberapa nilai penting Pada Masa Pemerintahan Umar bin Khattab. Selama periode Umar, dia membuat prestasi penting, yang penting untuk pengembangan Islam: Dia menyebarkan dan memperluas ajaran Islam Dia menemukan kalender Islam, disebut Hijriah Untuk membiasakan kebiasaan melakukan Shalat Tarawih (doa) selama periode Ramadhan Keterampilannya berdiplomasi untuk meminta persetujuan dari orang-orang Yahudi dan Kristen, meskipun ia tidak diwajibkan untuk melakukannya pada saat mendirikan masjid. Dia melakukan ijtihad yang berhubungan dengan hak asasi manusia: Dalam hal Talak tiga yang disebutkan oleh seorang suami kepada istrinya, akan membawa konsekuensi terjadinya perceraian permanen tanpa kesempatan untuk bersatu kembali. Aturan tersebut disebutkan untuk mencegah pelanggaran terhadap hak perempuan dengan menggunakan hak talak yang tidak tepat.

14 Pada Masa Pemerintahan Umar bin Khattab. Kahlifah Umar membuat prestasi yang penting untuk pengembangan Islam: - Dia menyebarkan dan memperluas ajaran Islam - Dia menemukan kalender Islam yang disebut “Hijriah” dan membiasakan kebiasaan melakukan Shalat Tarawih selama bulan Ramadhan - Keterampilannya dalam diplomasi untuk meminta persetujuan dari orang-orang Yahudi dan Kristen, ketika membangun masjid meskipun ia tidak diwajibkan untuk melakukannya - Dia memformulasikan hak asasi manusia dalam Islam, yang nampak dari Ijtihad yang dibuatnya: - Talak tiga yang disebutkan oleh seorang suami kepada istrinya, akan membawa konsekuensi perceraian yang permanen tanpa kesempatan untuk bersatu kembali lagi. Aturan tersebut disebutkan untuk mencegah pelanggaran hak perempuan dengan menggunakan hak talak.

15 Pada Masa Pemerintahan Umar bin Khattab. Bagian Zakat untuk muallaf dihentikan, karena Islam sudah kuat pada periode Umar. Penghapusan mutilasi tangan sebagai sanksi tindakan penjarahan dan perampokan kriminal. Hal ini karena pada waktu itu ada kelaparan besar yang mengancam kehidupan warga. Dan di masa darurat, memaksakan ketentuan tersebut harus ditangguhkan. Larangan pernikahan antara Muslim dan non-Muslim. Hal ini dilakukan untuk melindungi rahasia negara dari tangan musuh (mata-mata). Dia menyarankan bahwa Hakim tidak boleh menolak kasus jika solvabilitas tersebut tidak dapat ditemukan di Quran atau Sunnah, sebagai gantinya menggunakan urutan prioritas dari keputusan Hakim masa lalu. Dan kedua pihak dalam sengketa harus memiliki posisi yang sama di depan hukum. Dan keputusan Hakim tidak boleh bertentangan dengan Quran atau Sunnah.

16 Beberapa nilai penting Pada Masa Pemerintahan Usman bin Afan: Setelah Komite Pemilihan Umum telah memilih Usman sebagai Khalifah yang baru, menggantikan Umar almarhum, perkembangan Islam mulai menurun, hal ini terjadi disebabkan oleh berkembang budaya korupsi, kolusi dan nepotisme (dilakukan oleh keluarga khalifah Usman, dikarenakan masa kepemimpinan yang lama pada usia tua Khalifah Usman dijadikan sebagai pemimpin boneka). Pada periode ini, hanya ada satu pencapaian penting: Standarisasi kitab Suci al-Quran. Standarisasi ini perlu dilakukan karena Islam tersebar di seluruh belahan bumi, dengan demikian dapat memungkinkan interpretasi yang berbeda dari al-Quran terutama karena perbedaan budaya dan latar belakang etnis. Standarisasi ini kemudian diperbanyak menjadi 5 mushaf standar untuk disebarkan ke 5 wilayah Islam.

17 Beberapa nilai penting Pada Masa Pemerintahan Ali bin Abi Thalib: Di ujung periode ini, Ali bin Abithalib ditunjuk oleh sekelompok bangsawan. Pada saat ini persatuan Islam terbagi dan malapetaka tidak dapat dihindari. Penyebab pemisahan terutama disebabkan oleh ketegangan pada perdebatan tentang siapa yang harus bertanggung jawab atas negara. Kemudian mereka yang setia kepada Ali, kemudian dikenal sebagai Syiah, sedangkan sisanya (mayoritas yang mengikuti sunnah Quran & murni) dikenal sebagai Sunni sejak saat itu.

18 Di ujung periode ini, Ali bin Abi Thalib ditunjuk oleh sekelompok bangsawan. Pada saat ini persatuan Islam dibagi dan malapetaka tidak dapat dirombak. Penyebab pemisahan terutama disebabkan oleh ketegangan pada perdebatan tentang siapa yang harus bertanggung jawab atas bangsa. Kemudian mereka yang setia kepada Ali, dikenal sebagai Syiah, sedangkan sisanya (mayoritas yang mengikuti sunnah Quran & murni) menjadi dikenal sebagai Sunni sejak saat itu.

19 PERIODE PEMBENTUKAN, PENGEMBANGAN, DAN KODIFIKASI HUKUM ISLAM (FIQH) Periode ini mulai pada masa kekuasaan Khalifah Ummayah ( M) dan mencapai puncak perkembangannya di era Khalifah Abbasiyah ( M). Dalam era ini: Lahir ahli Hukum Islam yang menemukan dan merumuskan fiqh; beberapa teori hukum yang masih digunakan sampai sekarang.

20 IJTIHAD Gerakan Ijtihad: menggunakan kekuatan pikiran untuk benar-benar memahami peraturan Hukum Islam sebagaimana diatur dalam ketentuan Al - Quran dan Sunnah Nabi Muhammad dan merumuskan mereka ke dalam aturan khusus yang mengatur semua aspek kehidupan seseorang. Orang disebut Mujtahid.

21 Macam-Macam Mujtahid Mujtahid MUTLAK  alim ulama yang memprakarsai perumusan Hukum Islam (fiqh) berdasarkan ijtihad mereka (misalnya Abu Hanifah, Malik bin Anas, As-Syafi'i, Ahmad bin Hambal). Mujtahid MAZHAB  orang-orang yang melanjutkan karya Mujtahid Mutlak (misalnya Al-Gazali dengan al-Basith bukunya yang merupakan ringkasan dari buku Syafi'i's) Mujtahid FATWA  orang-orang yang melanjutkan karya mujtahid Mazhab, dan membuat peraturan baru yang praktis untuk diterapkan dalam kehidupan sehari-hari. Ahli TARJIH  orang-orang yang, berdasarkan pengetahuan mereka sendiri, membandingkan pendapat yang ada dan menentukan mana yang "kuat", dan memberikan penjelasan lebih lanjut jika terjadi kebingungan atau ambiguitas dalam karya mujtahid (misalnya Ibnu Hajar Haitami dengan buku Tuhfah )

22 Faktor Pendukung Pembangunan dan Pengembangan Hk Islam Islam telah menyebar luas, dari (batas-batas wilayah India dan Cina) timur ke barat (Spanyol). Menimbang bahwa budaya yang berbeda di wilayah termasuk membutuhkan peraturan bersatu, sehingga para ahli hukum dibangun Hukum Islam Keberadaan bahan hukum sebelumnya yang dapat digunakan sebagai dasar untuk mengembangkan Hukum Islam (fiqh) Keberadaan ahli ini yang mampu melakukan Ijtihad Gerakan untuk memutuskan secara hukum masalah hukum dalam masyarakat

23 Masa Kelesuan Pemikiran (Abad X – XI – XIX M) Sejak awal abad ke 4 Hijriyah, Hukum Islam telah berhenti berkembang pada masa dinasti Abbasiyah. Para ahli hukum hanya membatasi diri mempelajari pikiran para ahli sebelumnya. Yang dipermasalahkan tidak lagi soal- soal dasar tetapi hanya soal-soal kecil yang disebut soal “furu’ (ranting).

24 Faktor yang Menyebabkan 1. Kesatuan wilayah Islam telah retak dan munculnya negara baru membawa ketidakstabilan politik 2. Orang tidak bebas mengemukakan pendapat, tinggal memilih (ittiba’) atau mengikuti (taqlid) saja. 3. Pecah kesatuan kenegaraan menyebabkan merosot wibawa pengendalian hukum. 4. Terjadinya kelesuan berfikir karena para ahli tidak mampu lagi menghadapi perkembangan keadaan dengan akal yang merdeka.

25 Masa Kebangkitan Kembali (Abad ke 19 Sampai Sekarang) Timbul seorang mujtahid besar namanya Ibnu Taimiyyah ( ) dan muridnya Ibnu Qayyim al-Jauziah ( ), Muhammad Ibnu Abdul Wahab ( ), Jamaluddin al-Afghani ( ) terutama dilapangan politik. Timbul seorang mujtahid besar namanya Ibnu Taimiyyah ( ) dan muridnya Ibnu Qayyim al-Jauziah ( ), Muhammad Ibnu Abdul Wahab ( ), Jamaluddin al-Afghani ( ) terutama dilapangan politik. Cita-cita Jamaluddin mempengaruhi pemikiran Mohammad Abduh ( ) kemudian dilanjutkan oleh muridnya Mohammad Rasjid Ridha (1865 – 1935). Cita-cita Jamaluddin mempengaruhi pemikiran Mohammad Abduh ( ) kemudian dilanjutkan oleh muridnya Mohammad Rasjid Ridha (1865 – 1935).

26 Dr. Charles C. Adam dalam bukunya Islam and Modern ism in Egypt menyebutkan beberapa program pembaharuan pemikiran yang dilakukan oleh Mohammad Abduh. Diantaranya adalah : 1. membersihkan Islam dari pengaruh-pengaruh dan kebiasaan-kebiasaan yang bukan Islam; 2. mengadakan pembaharuan dalam sistem pendidikan Islam, terutama di tingkat perguruan tinggi, 3. merumuskan dan menyatakan kembali ajaran Islam menurut alam pikiran moderat ; 4. mempertahankan / membela ajaran Islam dari pengaruh Barat dan serangan agama lain; 5. membebaskan negeri-negeri yang penduduknya beragama Islam dari belenggu penjajahan. Masa Kebangkitan Kembali (Abad ke 19 Sampai Sekarang)

27 Pendapat-pendapat Sarjana Barat Tentang Pentingnya Hukum Islam Para Sarjana Modern: Justice Robert Jackson (Hakim Agung MA Amerika Serikat): - 1). Negara2 Barat telah menemukan sekutu dg dunia Islam melawan paham komunis. 2). Pandangan dunia Barat kini lebih obyektif terhadap dunia Islam, sejarah dan perbedaan2 Aagama. 3). Perdagangan dg Tim teng mendorong orang Barat mempelajari hukum dan perundang-undangan Islam.

28 Pendapat-pendapat Sarjana Barat Tentang Pentingnya Hukum Islam Rene David (Ahli Hukum Univ Paris): “Hukum Islam merupakan satu diantara sistem hukum besar yg ada” De Santi Lana (Ahli Hukum Italia): “Orang Barat mempelajari hk Islam karena Hk Islam mrpkn sumber pasti dan positif bagi prinsip2 hk Eropa Modern”. “Hk Islam telah meminjamkan kaedah2 hk Teknis dalam dunia perdagangan dan PT, mis: kata “Cheque berasal dr kt “Sakk” yang berarti dokumen tertulis”.

29 Perkembangan HI di Indonesia Di Indonesia telah dikeluarkan Kompilasi Hukum Islam yang berisi tentang Hk Perkawinan, Hk Kewarisan dan Wakaf di tahun 1991 dan bidang Ekonomi Syariah yang diluncurkan tahun Secara Yuridis formal telah dikeluarkan beberapa UU yang mengandung ketentuan Hukum Islam, mis: UU Zakat, UU Wakaf, UU Perbankan Syariah, dsb.


Download ppt "Sejarah Pertumbuhan dan Perkembangan Hukum Islam By: Dr. Gemala Dewi, SH., LL.M."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google