Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

PETROLEUM REFINING PROCESS (PROSES PENGILANGAN MINYAK BUMI)

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "PETROLEUM REFINING PROCESS (PROSES PENGILANGAN MINYAK BUMI)"— Transcript presentasi:

1 PETROLEUM REFINING PROCESS (PROSES PENGILANGAN MINYAK BUMI)

2 Fractionating Tower

3 Hydroprocessing  Prinsipnya keberadaan H 2 selama reaksi termal bahan baku minyak bumi akan menghilangkan banyak reaksi pembentukan coke dan memperbesar hasil komponen BM rendah seperti gasolin, kerosin, bahan bakar jet  Hydrotreating adalah penambahan hidrogen (adisi hidrogen) tanpa pemecahan molekul. Umumnya berlangsung dengan katalis Ni, Pd, Pt, Co, dan Fe  Hydrocracking adalah penambahan hidrogen (adisi hidrogen) disertai pemecahan molekul, yaitu molekul panjang menjadi lebih kecil

4 Hydrotreating Katalitik  Proses hidrogenasi lunak untuk menghilangkan kontaminan hidrokarbon seperti nitrogen, sulfur, oksigen, dan logam dari fraksi minyak bumi.  Keberhasilan penghillangan pengotor mencapai 90%  Umumnya dilakukan sebelum reforming katalitik  Proses ini juga untuk mengkonversi olefin dan senyawa aromatik menjadi senyawa jenuh  Hidrodesulfurisasi : proses katalitik untuk menghilangkan sulfur Umpan dideaerasi dan dicampur dengan H 2 pada pemanasan awal °F dan dialirkan pada tekanan lebih dari 1000 psi melalui fixed bed catalytic reactor sulfur dan nitrogen menjadi H 2 S dan NH 3. Produk yang dihasilkan dipisahkan oleh liquid/gas separator

5 Desulfurisasi Hidrokatalitik  Proses pengurangan sulfur dalam produk minyak bumi secara hidrogenasi katalitik  Proses ini dapat dibagi menjadi dua bagian: a. Proses menggunakan gas hidrogen ekstra (bukan hasil reaksi) b. Proses menggunakan hidrogen yang dihasilkan dari proses itu sendiri  Reaksi utama pada proses desulfurisasi hidrokatalitik adalah mengeliminasi sulfur (H 2 S). Secara umum reaksi diikuti dengan pembentukan merkaptan, sulfida, disulfida, tifena, benzitiofena  RSH + H 2 RH + H 2 S  R 1 SR H 2 R 1 H + R 2 H + H 2 S  R 1 SSR H 2 R 1 H + R 2 H + 2 H 2 S

6 Proses Hidrodesulfurisasi

7 Ringkasan proses hydrocracking 1. Kondisi  Katalis padat, asam  °C ( °F)  psi H 2  Pembaruan katalis secara rutin untuk bahan baku BM berat 2. Bahan baku  Coker oils, cycle oils, gas oils, residu, komponen aspal (S, N, logam)dihilangkan dengan deasphalting 3. Produk  Parafin BM rendah  Metana, etana, propana, butana  Distilat hidrokarbon  Tar residu  Kontaminan (penyusun aspal) terdeposisi di katalis sebagai coke atau logam 4. Variasi  Fixed bed (bahan baku cair)  Ebullating bed (bahan baku BM berat)

8 REFORMING Latar Belakang Kebutuhan akan metode dan alat untuk meningkatkan angka oktan fraksi minyak bumi pada jangkauan titik didih gasolin. Thermal reforming adalah proses pengembangan dari proses perengkahan termal. Thermal Cracking (Perengkahan): konversi minyak bumi fraksi berat menjadi gasolin Thermal Reforming: konversi (membentuk kembali) gasolin menjadi gasolin dengan angka oktan lebih tinggi dengan peralatan yang sama dengan thermal cracking tapi temperaturnya lebih tinggi

9 Produk Thermal Reforming  Gas, gasolin, minyak residu (residual oil)  Reformat = produk gasolin hasil thermal reforming  Jumlah & kualitas reformat temperatur  T reforming angka oktan hasil reformat

10 Catalytic Reforming  Proses penting untuk mengkonversi nafta dengan angka oktan rendah menjadi bahan produk campuran dengan angka oktan tinggi reformat  Reforming meliputi beberapa proses spesifik seperti: a. Reaksi cracking b. Polimerisasi c. Dehidrogenasi d. Isomerisasi e. Alkilasi  Reforming sangat ditentukan oleh sifat fisik umpan (feed) nafta berdasarkan kandungan parafin, olefin, naphthene, dan aromatik Deskripsi

11 Proses Catalytic Reforming

12 Isomerisasi  Proses untuk menaikkan angka oktan produk minyak bumi.  Proses ini diperlukan kehadiran katalis seperti AlCl 3 diaktivasi HCl dan katalis padat mengandung platina.  Proses ini sangat penting untuk menghambat reaksi samping seperti perengkahan (cracking) dan pembentukan olefin.  Prinsip dasar proses isomerisasi adalah kontak hidrokarbon dengan katalis di bawah tekanan sehingga menghasilkan reaksi yang berada pada kesetimbangan.

13 Proses isomerisasi C 4

14 Alkilasi  Proses untuk menaikkan angka oktan produk minyak bumi.  Proses untuk mengkombinasikan olefin dan parafin untuk menghasilkan iso parafin dengan BM besar  Proses ini diperlukan untuk mengkonversi olefin menjadi isoparafin dengan angka oktan  Pada proses komersial menggunakan katalis AlCl 3, asam sulfat, atau HF karena menggunakan temperatur rendah dan meminimalkan reaksi samping seperti polimerisasi olefin

15 Alkilasi  Alkilat: produk proses alkilasi  Alkilat tersusun atas campuran isoparafin dengan angka oktan bervariasi  Urutan angka oktan alkilat: Butilena > pentilena > propilena  Angka oktan alkilat >87

16 Proses Alkilasi

17 Alkilasi dengan katalis H 2 SO 4 (Sulfuric Acid Alkylation Process)  Umpan (feed) dikontakkan dengan H 2 SO 4 jenuh konsentrasi 85-95%  Efluen (keluaran) dari reaktor dibagi menjadi dua fase yaitu fase hidrokarbon dan fase asam  Hidrokarbon dicuci menggunakan kaustik untuk menghilangkan asam  Selanjutnya isobutana dan propana dihilangkan melalui uniy disobutanizer dan depropanizer

18 Polimerisasi  Bertujuan untuk mengkonversi gas olefin (etilena, propilena, dan butilena) menjadi senyawa hidrokarbon dengan BM dan angka oktan tinggi  Proses ini dibedakan menjadi dua: a. Polimerisasi termal b. Polimerisasi katalitik Proses ini menggunakan katalis H 2 SO 4 dan H 3 PO 4

19 Polimerisasi Termal  Polimerisasi dilakukan pada tekanan tinggi tanpa katalisator  P = psi  T = °C  Proses ini mahal serta memerlukan instalasi dan operasional yang lebih rumit dibandingkan polimerisasi katalitik

20 Polimerisasi Katalitik  Melalui mekanisme adanya pembentukan ester asam dari reaksi olefin dengan katalis asam.  Dua molekul ester terdekomposisi sehingga akan terjadi regenerasi katalis asam, sedangkan residu hidrokarbon bergabung membentuk molekul yang lebih besar/polimer

21 Proses polimerisasi

22 Hidrofining  Proses stabilisasi komponen minyak dengan reaksi hidrogenasi katalitik ringan.  Penghilangan kandungan oksigen pada senyawa dalam minyak bumi melalui pembentukan air.  Proses ini dapat menghilangkan sulfur hingga 50%, hampir semua oksigen dalam produk minyak bumi, namun efisiensinya sedikit untuk mengurangi nitrogen.


Download ppt "PETROLEUM REFINING PROCESS (PROSES PENGILANGAN MINYAK BUMI)"

Presentasi serupa


Iklan oleh Google