Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

LOGO Paradigma Ilmu sebagai Landasan Metode Ilmiah By Luh Putu Suciati Jember, 10 Maret 2015 MI KULIAH KE 4.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "LOGO Paradigma Ilmu sebagai Landasan Metode Ilmiah By Luh Putu Suciati Jember, 10 Maret 2015 MI KULIAH KE 4."— Transcript presentasi:

1 LOGO Paradigma Ilmu sebagai Landasan Metode Ilmiah By Luh Putu Suciati Jember, 10 Maret 2015 MI KULIAH KE 4

2

3 Ilmu membantu meningkatkan kemampuan berfikir secara logis yang disebut penalaran. Proses berfikir logis adalah suatu refleksi yang teratur dan hati-hati yang lahir dari suatu keragu-raguan dan keinginan untuk memperoleh suatu ketentuan yang kemudian berkembang menjadi masalah yang khas, yang dipecahkan melalui penyelidikan berdasarkan metode tertentu, sehingga diperoleh kesimpulan tentatif. Dengan demikian, proses berfikir logis (penalaran) memiliki 2 (dua) unsur penting, yaitu : (1) Logis, dan (2) Analitis.

4 PENELITIAN, ILMU dan TEKNOLOGI Berbagai eksperimen, percobaan, dan sejenisnya dilakukan oleh manusia untuk mencari ilmu-ilmu yang belum diketahui. Terkadang, usaha tersebut menghasilkan ilmu baru atau hanya sekedar menghasilkan pengalaman. Pengetahuan yang diperoleh merupakan pengetahuan ilmiah dan analisis terhadap ilmu pengetahuan tsb disebut "knowledge".

5  Dari ilmu pengetahuan dan "knowledge"  menghasilkan ilmu rekayasa yang berkembang di berbagai bidang, seperti bidang aerospace, agrikultur, komputer, kimia, industri, sipil, perangkat lunak, dll.  Melalui ilmu pengetahuan dan hasil rekayasa  berkembang berbagai teknologi di berbagai bidang, (elektronik, audio-video, aerospace, nuklir, pesawat terbang, elektronik, dan teknologi lainnya).  Teknologi merupakan penerapan atau implementasi dari ilmu pengetahuan dan hasil rekayasanya untuk tujuan tertentu, seperti untuk pensolusian suatu masalah (problem solving) atau menghasilkan suatu produk, dan sebagainya.

6 ILMU Pengetahuan yang logis dan erat dengan pemikiran dan indera. Kumpulan sistematis dari pengetahuan tentang alam semesta melalui pengamatan obyektif. Empat Tahapan Dasar Metode Ilmiah 1.Observasi didasarkan pada kejadian dunia nyata 2.Perumusan penjelasan berasal dari dunia nyata 3.Pernyataan di atas digunakan sebagi eksplanasi untuk prediksi 4.Verifikasi prediksi melalui pengujian secara terkendali dan sistematis Pengetahuan yang logis dan erat dengan pemikiran dan indera. Kumpulan sistematis dari pengetahuan tentang alam semesta melalui pengamatan obyektif. Empat Tahapan Dasar Metode Ilmiah 1.Observasi didasarkan pada kejadian dunia nyata 2.Perumusan penjelasan berasal dari dunia nyata 3.Pernyataan di atas digunakan sebagi eksplanasi untuk prediksi 4.Verifikasi prediksi melalui pengujian secara terkendali dan sistematis Perangkat Ilmiah Bahasa, logika, matematika, statistika

7 Pengetahuan Dasar-dasar pembenaran Ilmu KomparasiKomparasi SubsumasiSubsumasi GeneralisasiGeneralisasi Hubungan sistematik horizontal berbagai pengetahuan Pemikiran analitikPemikiran analitik InterpretatifInterpretatif Pertanggung- jawaban dan penjelasan ilmiahPertanggung- jawaban dan penjelasan ilmiah Hubungan sistematik vertikal berbagai pengetahuan ILMU

8 Indegenous knowledge/local knowledge pemberantasan hama kupu-kupu penggerek batang yg menjadi sumber ilmu

9  adalah memberikan kerangka, mengarahkan, bahwa menguji konsistensi dari proses keilmuan  Kerangka teori  Kerangka logis dari teori  Lahir dari akumulasi teori-teori

10  Secara umum, paradigma diartikan sebagai seperangkat kepercayaan atau keyakinan dasar yang menentukan seseorang dalam bertindak pada kehidupan sehari-hari.  Paradigma adalah ibarat sebuah jendela tempat orang mengamati dunia luar, tempat orang bertolak menjelajahi dunia dengan wawasannya (world-view).

11 a)A set of assumption ; b)Belief concering and; c)Accepted assume to be true.

12 Tiga Paradigma Ilmu Sosial

13  Keyakinan dasar  Realitas ada (exist)  Hukum alam (natural laws)  Aliran Paradigma yang ingin memperbaiki kelemahan- kelemahan positivisme.  Secara ontologis aliran ini bersifat critical realism.  Metode Triangulation yaitu : 1) Penggunaan bermcam-macam metode; 2) Sumber data; 3) Peneliti dan teori. Postpositivisme lebih mempercayai proses verifikasi terhadap temuan hasil observasi melalui berbagai macam metode.

14  Dapat di/ter-amati (observable)  Dapat di/ter-ulang (repeatable)  Dapat di/ter-ukur (measurable)  Dapat di/ter-uji (testable) dan  Dapat di/ter-ramalkan (predictable)

15 Konstruktivisme muncul setelah ilmuwan menolak 3 prinsip dasar positivisme: 1) Ilmu merupakan upaya mengungkap realitas. 2) Hubungan antara subjek dan objek penelitian harus dapat dijelaskan. 3) Hasil temuan memungkinkan untuk digunakan proses generalisasi pada waktu dan tempat yang berbeda.

16 Indikator Sebagai Pijakan Peneliti Dan Pengembangan Ilmu Antara Lain : 1)Penggunaan metode kualitatif dalam proses pengumpulan data dan kegiatan analisis data; 2)Mencari relevansi indikator kualitas untuk mencari data-data lapangan; 3)Teori-teori yang dikembangkan harus bersifat membumi (grounded theory)

17 4)Kegiatan ilmu harus bersifat natural (apa adanya) dalam pengamatan dan menghindarkan diri dengan kegiatan penelitian yang telah diatur dan bersifat serta berorientasi laboratorium; 5)Pola-pola yang diteliti dan berisi kategori- kategori jawaban menjadi unit analisis dan variabel-variabel penelitian yang kaku dan steril; 6)Penelitian lebih bersifat partisipatif dari pada mengontrol sumber-sumberinformasi dan lain-lainnya.

18  Ideologically oriented inquiry yaitu :suatu wacana atau cara pandang terhadap realitas yang mempunyai orientasi idiologis terhadap paham tertentu  Critical Theory merupakan suatu aliran pengembangan keilmuan yang didasarkan pada suatu konsepsi kritis.

19 Paradigma Ilmu pada dasarnya dirumuskan menjadi beberapa dimensi yaitu: a) Dimensi Ontologis; b) Dimensi Epistemologis; c) Dimensi Axiologis; d) Dimensi Retorik; e) Dimensi Metodologis.

20 Landasan Filosofik Ilmu/Pertanggung Jawaban Keilmuan (ontologi, epistimologi, dan aksiologi)

21  Apa yang dikaji oleh pengetahuan itu ? Kita sebut Ontologi. Apa yang ingin diketahui ilmu? “Obyek penelahaan ilmu mencakup seluruh aspek kehidupan yang dapat diuji oleh pancaindera manusia”

22 Bagaimana cara mendapatkan pengetahuan? Kita sebut epistemologi UUntuk mendapatkan pengetahuan ini ilmu membuat beberapa andaian (asumsi) mengenai obyek-obyek empirik. Asumsi ini perlu, sebab pernyataan asumsif inilah yang memberi arah dan landasan bagi kegiatan penelahaan. Sebuah pengetahuan baru dianggap benar selama kita bisa menerima yang dikemukakannya.

23 Aksiologi.


Download ppt "LOGO Paradigma Ilmu sebagai Landasan Metode Ilmiah By Luh Putu Suciati Jember, 10 Maret 2015 MI KULIAH KE 4."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google