Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Fisioterapi Wellness Fisioterapi Wellness. Definisi Fisioterapi bentuk pelayanan kesehatan kepada individu dan atau kelompok agar mereka dapat mengembangkan,

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Fisioterapi Wellness Fisioterapi Wellness. Definisi Fisioterapi bentuk pelayanan kesehatan kepada individu dan atau kelompok agar mereka dapat mengembangkan,"— Transcript presentasi:

1 Fisioterapi Wellness Fisioterapi Wellness

2 Definisi Fisioterapi bentuk pelayanan kesehatan kepada individu dan atau kelompok agar mereka dapat mengembangkan, memelihara dan memulihkan gerak serta fungsi tubuh sepanjang daur kehidupan dengan menggunakan secara manual, peningkatan gerak, peralatan (fisik, elektroterapeutis, dan mekanis), pelatihan fungsi, komunikasi. (Kepmenkes : Nomor 1363/MENKES/SK/XII/2001)

3 DEFINISI FISIOTERAPI Pelayanan kepada individu dan masyarakat Mengembangkan, memelihara, memulihkan gerak dan fungsi Sepanjang daur kehidupan Dengan modalitas fisioterapi

4 Fragmentasi Pelayanan FT Fisioterapi Kesehatan Wanita Fisioterapi Tumbuh Kembang Fisioterapi K 3 Fisioterapi Kesmas Fisioterapi Geriatri Fisioterapi Medik

5 KESEGARAN JASMANI Kesegaran Jasmani adalah Kesegaran Jasmani adalah Kondisi fisik seseorang dalam melaksanakan tugas sehari-hari secara efisien dalam waktu yang relatif lama tanpa mengalami kelelahan yang berarti dan masih memilih cadangan tenaga untuk melakukan aktifitas lainnya.

6 Kategori Kesegaran Jasmani Kesegaran Jasmani yang berhubungan dengan Kesehatan ( Health Related Fitness) Kesegaran Jasmani yang berhubungan dengan keterampilan ( Skill Related Fitness)

7 Kesegaran Jasmani Yang Berhubungan Dengan Kesehatan 1.Daya Tahan Jantung Paru Kesanggupan untuk melakukan kegiatan yang ringan sampai dengan tingkat intensitas submaksimal, dengan melibatkan kelompok otot- otot besar secara terus menerus tanpa mengalami kelelahan yang berarti 2.Kekuatan Otot Kemampuan otot atau sekelompok otot untuk melakukan satu kali kontraksi secara maksimal melawan tahanan / beban. 3.Daya Tahan Otot Kapasitas otot untuk melakukan kontraksi secara terus-menerus pada tingkat intensitas submaksimal

8 4.Fleksibilitas Kemapuan sendi untuk melakukan gerakan dalam ruang gerak sendi secara maksimal 5.Komposisi Tubuh Susunan tubuh yang digambarkan sebagai dua komponen, yaitu : lemak tubuh dan masa tubuh tanpa lemak. Komposisi tubuh meliputi dua hal : –Indeks Masa Tubuh (IMT) IMT = Berat Badan (Kg) IMT = Berat Badan (Kg) Tinggi Badan (m) 2 Tinggi Badan (m) 2 –Persentase lemak tubuh  Perbandingan antara berat lemak tubuh dengan berat badan Kesegaran Jasmani Yang Berhubungan Dengan Kesehatan

9 Kesegaran Jasmani Yang Berhubungan Dengan Keterampilan Diperlukan untuk melakukan olahraga dan pekerjaan sehari-hari Termasuk 5 komponen dari kesegaran jasmani yang berhubungan dengan kesehatan.

10 Komponen lainnya, antara lain : 1.Koordinasi 2.Keseimbangan 3.Kecepatan Reaksi (Reaction Time) 4.Kecepatan 5.Tenaga Ledak (Power) 6.Kelincahan (Agility)

11 1.Koordinasi Kemampuan untuk melakukan gerakan dengan sangat tepat dan efisien 2.Keseimbangan Kemampuan mempertahankan sikap dan posisi tubuh secara tepat pada saat berdiri (static balance) atau pada saat melakukan gerakan (dynamic balance) Kesegaran Jasmani Yang Berhubungan Dengan Keterampilan

12 3.Kecepatan Reaksi (Reaction Time) Waktu yang dipergunakan antara munculnya stimulus / rangsangan dengan mulainya suatu jawaban / reaksi 4.Kecepatan Kemampuan berpindah dari suatu tempat ke tempat lain dalam waktu paling singkat

13 5.Tenaga Ledak (Power) Gabungan antara kekuatan dan kecepatan yang dilakukan dengan mengerahkan gaya (forece) otot maksimum dengan kecepatan maksimum 6.Kelincahan (Agility) kemampuan mengubah arah atau posisi tubuh dengan cepat yang dilakukan bersama-sama dengan gerakan lainnya. Kesegaran Jasmani Yang Berhubungan Dengan Keterampilan

14 Kel 1  ketrampilan alasannya trampil melakukan aktifitas efisien energi kerja jantung paru baik Kel 2  kesehatan alasan komponen2 dalam kesehatan dapat mengefisiensikan energi Kel 3  kesehatan alasannya dibutuhkan kebugaran kesehatan dulu baru trampil Kel 4  kesehatan alasannya untuk trampil mesti sehat dulu Kel 5  Kesehatan alasan sehat menjadi kuat baru trampil Kel 6  kesehatan alasan trampil satu level diatas kesehatan Kel 7  ketrampilan alasan dengan trampil akan melatih komponen kesehatan

15 Perubahan pada jantung dan sirkulasi darah orang yang melakukan latihan : 1.Perubahan ukuran jantung 2.Penurunan denyut jantung 3.Peningkatan isi sekuncup / stroke volume 4.Bertambahnya volume darah dam haemoglobin 5.Perubahan densitas kapiler darah

16 Ventilasi Sewaktu Exercise Meningkatkan kebutuhan O 2 dan produksi CO 2 jaringan Ventilasi lebih dipengaruhi kadar CO 2 dari pada O 2. Trained mempunyai ventilasi permenit lebih kecil pada beban kerja yang sama dibandingkan untrained Ventilasi maksimal dapat mencapai lt/menit. Meningkat kali daripada ventilasi istirahat Peningkatan ventilasi permenit disebabkan peningkatan TV & Frek. Nafas Terdapat efisiensi ventilasi permenit pada trained sewaktu istirahat, sebelum, selama dan sesudah exercise

17 Perubahan Ventilasi Selama Exercise Sebelum Exercise –Peningkatan ventilasi disebabkan stimulasi Cortex Cerebri sebagai antisipasi akan melakukan exercise Selama Exercise Terdapat 2 perubahan : 1.Peningkatan yang cepat hanya dalam beberapa detik setelah memulai exercise disebabkan stimulasi persarafan sendi dan otot 2.Peningkatan cepat, peningkatan lambat sampai level mendatar (steady state) oleh karena rangsangan CO 2 jaringan

18 Masa Recovery / Pemulihan 1.Exercise stop  ventilasi menurun cepat oleh karena aktifitas motorik dan rangsangan reseptor di sendi dan otot berhenti 2.Penurunan bertahap  sampai ke level istirahat oleh karena menurunnya produksi CO 2

19 Ambang Anaerobik / Anaerobik Threshold Intensitas kerja yang memungkinkan konsumsi oksigen tidak cukup untuk memenuhi kebutuhan metabolisme aerobik atau intensitas kerja yang memungkinkan. Bisa dilihat dari kadar asam laktat ( ±20 mg%)

20 Second Wind Perasaan lega kembali dari rasa tidak enak (dada tertekan, fatique, bicara terputus-putus, dyspneu, nafas pendek, sakit dada) disebabkan beralihnya metabolisme anaerobik pada awal exercise menjadi metabolisme aerobik Terjadi 2 – 10 menit exercise

21 Proses Difusi Gas Dalam Paru Kecepatan Difusi bergantung : 1.Suhu 2.Beda tekanan / Konsentrasi Gas 3.Tebal membran 4.Berat molekul gas 5.Daya larut gas dalam air

22 Proses difusi gas antara udara alveol dan darah kapiler dibagi dalam 3 fase : 1.Fase Gas  O 2 lebih cepat berdifusi daripada CO 2 2.Fase membran 3.Fase cairan (darah)

23 Ventilasi istirahat Besarnya ventilasi istirahat : 4 – 15 lt/menit Bergantung : ukuran badan & jenis kelamin TV : ml O 2 Frekuensi : kali/menit

24 Perubahan di Paru Sewaktu Olahraga 1.Aliran darah yang masuk ke dalam paru akan meningkat akibat vasodilatasi kapiler paru dan peningkatan curah jantung 2.PO 2 darah vena sistemik yang masuk ke dalam paru turun dari 40 mmHg sampai 25 mmHg 3.Peningkatan jumlah aliran paru dan beda PO 2 alveol-kapiler menyebabkan jumlah total O 2 yang berdifusi ke dalam darah meningkat

25 4.Peningkatn ambilan O 2 darah sebanding dengan berat kerja yang dilakukan 5.Jumlah CO 2 yang dikeluarkan oleh paru meningkat 6.Perbedaan perfusi antara bagian apeks dan basis paru akibat pengaruh gravitasi akan hilang 7.Volume pernafasan semenit meningkat dari 6 L/menit menjadi L/menit

26 Perubahan Respirasi 1.Bertambahnya ventilasi maksimal permenit 2.Peningkatan efisiensi ventilasi, artinya jumlah udara terventilasi pada tingkat konsumsi oksigen yang sama akan lebih rendah pada orang yang terlatih 3.Berbagai volume paru meningkat 4.Kapasitas difusi paru meningkat, karena latihan akan meningkatkan luas permukaan difusi alveoli-kapiler

27 Perubahan Lain Perubahan komposisi tubuh Perubahan kadar kolesterol dan trigliserida darah Perubahan tekanan darah Perubahan aklimatisasi suhu lingkungan

28 Perubahan Fisiologis Yang Mempengaruhi Kekuatan Otot adalah : 1.Hypertropi otot ; yaitu bertambahnya ukuran serabut otot yang disebabkan oleh : –Bertambahnya ukuran miofibril –Peningkatan elemen kontraktil (aktin-miosin) –Peningkatan densitas kapiler otot  muscular endurance meningkat –Peningkatan jumlah jaringan otot, misal : tendon, ligamen dan jaringan penunjang (Conective tissue)

29 Secara Biokimia hypertropi otot akan terlihat : Peningkatan konsentrasi creatin, PC, ATP dan Glycogen Peningkatan enzim glycolitik (PFK, LDH, Hexokinase) Peningkatan enzim pengaktif ATP (myokinase dan creatin fosfokinase) Peningkatan enzim pengaktif pada siklus krebs (Malat Dehidrogenase / MDH dan Suksinat Dehidrogenase) Penurunan sensitas mitokondria oleh karena peningkatan ukuran miofibril Peningkatan serabut cepat (fast-twitch fiber)

30 Weight Training dan Body Composition Sedikit atau tiadak ada perubahan BB total Penurunan signifikan lemak Peningkatan signifikan masa otot

31 Sore Muscle Akut Sore Muscle  rasa sakit pada otot yang terjadi selama atau segera setelah berolahraga –Disebabkan oleh ischemik pembuluh darah  akumulasi asam laktat dan kalium  merangsang reseptor nyeri di otot –Terapi : Istirahat Delayed Sore Muscle  rasa sakit pada otot yang terjadi jam sesudah exercise –Penyebab : 1.Kerusakan jaringan otot 2.Spasme otot oleh karena ischemik 3.Kerusakan jaringan penunjang, misal : ligamen –Pencegahan : Peregangan, gradual program, VHC

32 Kontrol Hormonal Pada Exercise Untuk Mempertahankan Vol. Plasma Pada exercise terjadi : 1.Peningkatan aktifitas sistem saraf simpatis 2.Kehilangan natrium 3.Penurunan volume plasma 4.Peningkatan osmolaritas plasma  kelenjar pituitari posterior melepaskan ADH & Renin Renin  merangsang cortx adrenal mengeluarkan aldosteron  aldosteron menahan pengeluaran natrium dan menyerap air di tubulus ginjal

33 INSULIN & GLUKAGON Insulin meningkatkan uptake glukosa di sel  glukosa darah menurun Insulin menghambat pembebasan glukosa di hati dan asam lemak di jaringan adiposa Glukagon  Meningkatkan glukoneogenesis dan Glycogenolisis Exercise  meningkatkan Glukagon dan menurunkan insulin

34 Katekol Amin : Epinefrin dan Nor Epinefrin Peningkatan katekolamin berhubungan dengan intensitas exercise Peningkatan intensitas  meningkatkan katekol amin Selain selama olahraga, katekol amin meningkat pada stress dan keadaan siap siaga

35 Hormon Sex Testosteron & Androgen meningkat pada exercise FSH meningkat pada exercise LH tidak berubah selama exercise

36 ACTH & Glukokortikoid Pada exercise ringan dan moderat  ACTH & Glukokortikoid menurun Pada exercise lama dan maksimal  ACTH & Glukokortikoid meningkat Glukokortikoid  untuk glukoneogenesis

37 ENDORFIN Exercise  endorfin meningkat  Euforia Endorfin sering disebut Opiat Endogen

38 BIOENERGI Energi adalah kapasitas atau kemampuan untuk melakukan kerja Bentuk energi ada 6 jenis, yaitu : –Energi Kimia –Energi mekanik –Energi Panas –Energi Cahaya –Energi Listrik –Energi Nuklear

39 Energi cahaya  energi kimia terdapat pada tumbuhan Energi kimia  energi mekanik pada manusia Zat makanan + O 2  energi kimia  energi mekanik  kontraksi otot  disebut “siklus biologi energi”

40 ADENOSIN TRI POSPHAT (ATP) ATP terdiri dari 1 mol adenosin dan 3 mol posphat Pada kontraksi ototo ATP dipecah menjadi 7-13 kilokalori energi, ADP dan Pi ATP  ADP + Pi + E

41 Sumber ATP 1.ATP PC (sistem fosfagen) 2.Glycolisis anaerobik (sistem asam laktat) 3.Sistem oksigen, terbagi 2 yaitu : –Oksidasi KH –Oksidasi Asam lemak

42 ATP-PC (Sistem Fosfagen) PC + ADP  C + Pi + E Energi dari PC selama 10 detik Sistem fosfagen merupakan sumber energi siap pakai oleh karena : –Tidak memerlukan rangkaian reaksi yang panjang –Tidak memerlukan O 2 –Disimpan di otot CKCK

43 Glikolisis Anaerobik Sistem Asam Laktat Glikogen + ADP + P  Asam laktat + ATP Glikogen + ADP + P  Asam laktat + ATP 1 mol glikogen menghasilkan 3 mol ATP Energi tersedia selama 1-3 menit Asam laktat  fatique (kelelahan) Asam laktat  piruvat memerlukan vitamin B Kesimpulan : Glikolisis An Aerobik : 1.Hasilkan asam laktat 2.Tidak memerlukan O 2 3.Hanya menggunakan glukosa dan glycogen 4.Hanya hasilkan sedikit ATP

44 Glikolisis Aerobik System Reaksi glikolisis aerobik system terdiri 3 seri, yaitu : 1.Glycolisis aerobik 2.Siklus Krebs 3.System Transport Elektron

45 Glukosa + ADP + Pi + O 2  H 2 O + CO 2 + ATP Glycogen ATP yang dihasilkan 39 mol ATP Tahapan reaksi : 1.Glukosa + ADP + Pi  Asam piruvat + ATP Glycogen 2.Asam piruvat + O 2  (Siklus Krebs)  H 2 O + CO 2 + ATP 3.2 H + + 2e - + ½ O 2  H 2 O + E E + 3 ADP + 3 Pi  3 ATP  Pada sistem an aerobik asam piruvat  asam laktak

46 LEMAK FFA + ADP + Pi + O 2  H 2 O + CO 2 + ATP 1 mol FFA hasilkan mol ATP Oksigen yang dibutuhkan 15 % lebih besar dari pada oksidasi KH

47 PROTEIN Pada Starvation Pada prolong Endurance (6 hari) Hanya menyumbnag 5 % dari total energi

48 Sistem Aerobik dan Anaerobik Pada Latihan Latihan jamgka pendek ; lari 100 m, 200 m, 400 m, 800 m. Ciri-ciri : –Intensitas tinggi –Waktu singkat –Akumulasi Asam laktat Energi berasal dari sistem aerobik : ATP–PC dan glikolisis anaerobik Sistem aerobik tidak bisa bekerja pada latihan jarak pendek, oleh karena : 1.Latihan jarak pendek membutuhkan “POWER” 2.Memerlukan O 2 yang banyak Misal : 8 liter O 2 / 100 meter Supply : 3-5 lt/menit

49 Hutang Oksigen Fungsi : Mengisi kembali persediaan ATP-PC Merubah asam laktat  piruvat

50 Latihan jangka panjang > 10 menit Sumber energi dari KH & lemak Glycogen menurun  lemak predominan Pada latihan jangka panjang, proses anaerobik terjadi pada awal dan akhir latihan Steady state  aerobik proses

51 ATP-PC, Sistem Laktat dan Sistem Oxygen

52 Program latihan peningkatan Wellness Latihan Aerobik Latihan Anaerobik Latihan penguatan Latihan core stability Latihan propeoceptic Streching

53 Latihan aerobik Energi excpendeture sistim aerobik Mencapai target zone 68 – 85 % hr maksimal Waktu lebih dari 15 menit Bentuk latihan; interval training, fartlek, conditioning training

54 Latihan anaerobik Latihan ditujukan untuk memperbanyak glikogen dalam otot Energi expendeture LA sistem Waktu antara 4 – 8 menit Perlu interval rest dengan 1 : 2 – 4 Contoh latihan 10 x 200m, 5 x 400m

55 Latihan penguatan Dibagi dalam bentuk latihan untuk meningkatkan kekuatan otot, ukuran otot, dan daya tahan otot Program Latihan penguatan –Beban 75 – 95 % 1 RM –2 – 5 repetisi –2- 5 set dengan 2 – 5 menit rest antara set –Ada 4 – 10 jenis latihan satu sesinya

56 Latihan Power –Beban harus dapat bergerak secara cepat pada jarak yang memungkinkan –3 -5 pengulangan dengan beban 40 – 60 % 1 RM –3 – 5 set dengan rest 3 – 5 menit –Dilakukan selama 6 minggu Latihan Daya tahan otot –Lebih dari 25 kali repetisi –Beban 40 % 1 RM –2 – 3 set dengan 1 – 2 menit rest

57 Penurunan Berat Badan dan Kebugaran Olahraga sebagai aktifitas fisik yang teratur secara sistimatis dan memiliki tujuan dapat memberikan manfaat yang besar dalam kebugaran. Selain itu penggunaan energi yang efektif dapat dijadikan suatu cara untuk penurunan berat badan.

58 Olahraga Pada kelompok ttt 1.Pembagian berdasarkan kelompok umur misalnya anak, dewasa, lansia, remaja 2.Pembagian berdasrkan jenis kelamin 3.Pembagian berdasarkan aktifitas sehari hari misalnya, eksekutif muda, buruh, ibu rumah tangga 4.Pembagian berdasrkan kondisi kesehatannya, misalnya kelopmpok penderita stroke, asma, deiabetes dan lain lain

59 Senam senam khusus 1.Senam Asma Indonesia; Senam ini dikhususkan bagi penderita asma yang mengalami gangguan pada pernapasan. Dengan demikian maka senam asama ditekankan kepada senam dengan latihan pernapasan 2.Senam Stroke Indonesia; Pada penderita gangguan stroke masalah yang ada kemampuan fungsional, sehingga senam stroke ditujukan kepada latihan fungsional 3.Senam pencegahan osteoporosis; osteoporosis dapat dicegah dengan peningkatan bank tulang pada usia muda. Peningkatan tabungan tulang akan bertambah bila dilakukan latihan dengan beban tubuh dan penguluran, untuk itu senam pencegahan osteoporosis dilakukan pemberian beban tubuh dan penguluran

60 Pemandu Bakat Dengan pemahaman terhadap antropometri dan analisa gerak fisioterapis dapat menentukan olahraga yang tepat bagi individu Pengetahuan tersebut dapat digunakan oleh fisioterapi dalam memandu bakat atlit. Dengan bentuk tubuh dan disesuaikan dalam analisa gerak olahraga maka dapat ditentukan olahraga yang sesauai atau bahkan dapat diprediksi apakah individu tersebut dapat berkembang dengan baik.


Download ppt "Fisioterapi Wellness Fisioterapi Wellness. Definisi Fisioterapi bentuk pelayanan kesehatan kepada individu dan atau kelompok agar mereka dapat mengembangkan,"

Presentasi serupa


Iklan oleh Google