Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

1 PENILAIAN SEKURITAS Pertemuan ke-09 Matakuliah: F0322/Pengantar Pasar Modal Tahun: 2 0 0 5.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "1 PENILAIAN SEKURITAS Pertemuan ke-09 Matakuliah: F0322/Pengantar Pasar Modal Tahun: 2 0 0 5."— Transcript presentasi:

1

2 1 PENILAIAN SEKURITAS Pertemuan ke-09 Matakuliah: F0322/Pengantar Pasar Modal Tahun:

3 2 M A T E R I A. Tujuan Penilaian B. Analisis Fundamental Penilaian Harga Saham Penilaian Obligasi C. Analisis Teknikal

4 3 T U J U A N PENILAIAN SEKURITAS Memperoleh gambaran terhadap kemampuan emiten dalam menumbuh kembangkan perusahaannya Menilai pengaruh internal & ekternal terhadap perusahaan emiten Menilai kemampuan emiten dalam menjamin kontinuitas pembayaran deviden Memprediksi perkembangan nilai dari suatu sekuritas

5 4 ANALISA FUNDAMENTAL Yaitu penelitian dalam bentuk fundamental/ basic dalam menentukan nilai sekuritas Menganalisa faktor-faktor ekonomi yang mempe- ngaruhi perusahaan dan memprediksi perkembang an perusahaan a.l dengan mempergunakan Analisa Laporan Keuangan dan Analisa Rasio Menekankan penilaian kepada faktor fundamental dari emiten, seperti kondisi keuangan, hasil operasi dan juga faktor ekonomi makro yang akan mempengaruhi secara signifikan prospek usaha emiten.

6 5 ASPEK DALAM MENGANALISA FAKTOR FUNDAMENTAL 1. Aspek Makro Ekonomi 2. Aspek Industri 3. Aspek Perusahaan

7 6 1. Aspek Ekonomi Makro a. Tingkat Inflasi b. Tingkat Pengangguran c. Tingkat Suku Bunga d. Gross Domestic Product (GDP) e. Defisit Anggaran

8 7 a. Tingkat Inflasi Yaitu peningkatan harga barang/jasa pada suatu periode tertentu, yang disebabkan oleh : Terjadi ketidakseimbangan antara permintaan dan penawaran Penurunan nilai rupiah terhadap mata uang asing, sehingga terjadi kenaikan biaya produksi yang mendorong kenaikan harga jual Terjadi pertumbuhan uang yang beredar yang melampaui kesediaan barang/jasa Jika suatu negara mengalami tingkat inflasi yang tinggi maka akan menurunkan pendapatan riil dari investasi

9 8 b. Tingkat Pengangguran Merupakan salah satu indikator untuk melihat gambaran perekenomian suatu negara Dalam keadaan krisis ekonomi maka tingkat pengganguran meningkat, sebaliknya jika terjadipertumbuhan ekonomi maka akan terjadi full capacity dalam produksi barang/jasa sehingga banyak tanaga kerja yang terserap Tingkat pengangguran dapat digunakan sebagai salah satu dasar untuk berinvestasi disuatu negara apakah tersedia tenaga kerja yang cukup atau tidak Tingkat pengangguran secara tidak langsung berhubungan dengan daya beli

10 9 c. Tingkat Suku Bunga Tingkat suku bunga yang tinggi merupakan faktor negatif bagi Pasar Modal. Karena investor lebih cenderung menginvestasikan dananya di Bank dengan perhitungan akan memberikan return yang tinggi dan dengan risiko yang relatif rendah (riskless investment) Suku Bunga yang tinggi kurang menguntungkan bagi dunia usaha, karena akan menaikan harga pokok produksi dan harga jual. Akibatnya konsumen akan menunda pembelian yang pada akhirnya menurunkan penjualan /profit perusahaan

11 10 d. Gross Domestic Product (GDP) Yaitu jumlah seluruh barang dan jasa yang dihasil – kan oleh perusahaan domestik & asing pada suatu negara dalam periode tertentu Merupakan indiktor pertumbuhan ekonomi suatu negara Jika produksi barang/jasa meningkat, dapat diasumsikan bahwa suatu negara sedang mengalami pertumbuhan ekonomi yang signifikan dan ini dapat digunakan sebagai sinyal yang baik untuk berinvestasi di negara tersebut

12 11 e. Defisit Anggaran Defisit anggaran didasarkan oleh Neraca Pemba- yaran suatu negara terhadap aktivitas ekonomi internasional, baik yang bersifat komersial maupun finansial Kemampuan suatu negara untuk membiayai ang- garan belanjanya merupakan salah satu indikator perkembangan perkekonomian negara tersebut. Apabila untuk membiayai kebutuhan rutinnya saja sudah sulit, tentu dapat diduga kemampuannya dalam perdagangan internasional. Hal ini menjadi suatu pertimbangan bagi investor untuk menginvestasikan dananya pada suatu negara baik dalam rangka Direct Foreign Invest- ment (DIF) maupun Undirect Foreign Investment

13 12 2. Aspek Industri Penilaian ini sangat terkait dengan kinerja suatu perusahaan dalam kelompok industrinya. Sebagai contoh : Pada saat terjadi peristiwa WTC 1 September 2001 industri penerbangan dan asuransi di USA mengalami pukulan, karena banyak orang takut bepergian dengan pesawat dan asuransi harus membayar klaim atas hancurnya gedung WTC Pada saat permulaaan krisis moneter hampir semua industri dalam negeri mengalami dampaknya dan yang paling parah adalah sektor keuangan dan perbankan. Sebaliknya perusahaan costumer goods dan sektor pertanian yang berorientasi ekspor justru meraih keuntungan

14 13 3. Aspek Perusahaan Yaitu penilaian terhadap kinerja dan prospek suatu perusahaan, sehingga diketahui apakah layak untuk wadah berinvestasi atau tidak Salah satu alat untuk menilai kinerja dan prospek perusahaan adalah melalu Laporan Keuangan yang terdiri dari Neraca dan Laporan R/L Perusahaan yang telah listing di Bursa wajib menyampaikan dan memberikan Laporan Keuangannya kepada publik dan dipublikasikan melalui media cetak

15 14 Analisa Laporan Keuangan & Analisa Rasio Dari Analisa Laporan Keuangan dan Analisa Rasio akan diketahui tentang kondisi perusahaan sbb. : a. Tingkat Keuntungan (Profitabilitas) b. Posisi Hutang (Solvabilitas) c. Tingkat Likuiditas (Liquidity) d. Penilaian Rasio Sekuritas (saham dan Obligasi)

16 15 a. Tingkat Keuntungan (Profability Ratio) 1. Return on Asset (ROA) : EBT/Assets x 100 % = Rasio ini menunjukkan seberapa jauh aset perusahaan dapat dapat diberdayakan untuk menghasilkan laba 2. Return on Equity (ROE) EAT/Equity x 100% = Rasio ini menunjukkan kemampuan perusahaan menghasilkan laba dari modal sendiri (ekuitas) 3. Net Profit Margin (NPM) EAT / Sals x 100% = Rasio ini menunjukkan kemampuan perusahaan menghasilkan laba dari total penjualan

17 16 b. Posisi Hutang (Solvability Ratio) 1. Debt to Equity Ratio : Total Liability/Equity x 100 % = Rasio ini menunjukkan porsi sumber dana perusahaan apakah lebih banyak dari ekuitas (modal sendiri) atau dari pinjaman/hutang 2. Debt to Total Asset : Total Liability/Asset x 100 % = Rasio ini menunjukkan berapa besar Asset perusahaan yang telah dibiayai dari dana pinjaman/ hutang atau berapa besar hutang perusahaan dapat dijamin dengan assetnya

18 17 c. Tingkat Likuiditas (Liquidity Ratio) 1. Curent Ratio : Current Asset/Current Liabilities x 100% = Menunjukkan kemampuan emiten untuk melunasi hutang/kewajiban jangka pendeknya dari sumber dana jangka pendek. Semakin tinggi rasio ini semakin baik 2. Quick Ratio : (Current Asset-Inventory) / Current Liabilies x 100% = Menunjukkan kemampuan emiten untuk melunasi hutang/kewajiban jangka pendeknya dari sumber dana jangka pendek yang paling lancar (cash & equivalent). Semakin tinggi rasio ini semakin tinggi tingkat likuiditas emiten.

19 18 d. Penilaian Rasio Sekuritas S a h a m : 1. Earning Per Share (EPS) : EPS : EAT/Total Share x Rp 1,- = Merupakan keuntungan (return) yang diperoleh investor per sahamnya 2. Price Earning Ratio (PER) PER : Share Price/EPS x 1 kali = Menggambarkan apresiasi pasar terhadap kemampu- an emiten dalam menghasilkan laba, yang dihitung dalam satuan kali. Bagi investor semakin kecil rasio ini semakin baik, karena saham ydm termasuk murah 3. Net Asset Value/Book Value Ratio (BV) BV : Equity/Total Share x Rp 1,- = Menggambarkan perbandingan antara Total Modal (Ekuitas) terhadap jumlah saham yang beredar

20 19 4. Price to Book Value (PBV) PBV : Share Price /Book Value x 1 kali = Menunjukkan seberapa besar pasar menghargai nilai saham emiten. Semakin tinggi rasio ini berarti pasar percaya akan prospek emiten tersebut. 5. Dividend Payout Ratio (DPR) DPR : Dividend per share/EPS x 100%= Menunjukkan besarnya laba yang dibayarkan kepeda investor dalam bentuk dividen 6. Dividend Yield (DY) DY : Dividend per share/Share Price x 100% = Menunjukkan tingkat penghasilan berjalan yang diperoleh dari investasi saham. Semakin besar rasio ini semakin menarik bagi investor.

21 20 O b l i g a s i : 1. Current Yield (CY) : CY : Annual Coupon/Bond Price x 100% = Menggambarkan hasil kupon yang diperoleh dibandingkan dengan Harga Pasar obligasi, dinilai dalam % tase 2. Convertion Ratio (Rasio Konversi) : CR : Par Value Bond/ Convertion Share Price x 1 kali = Menggambarkan berapa kali obligasi konversi dihargai dibandingkan dengan nilai saham yang diperoleh

22 21 ANALISA TEHNIKAL Yaitu analisa yang memfokuskan pada perkiraan harga sekuritas (saham/obligasi) di masa yang akan datang berdasarkan data pergerakan harga sekuritas dan juga volume perdagangan sekuritas dimasa lalu Analisis ini merupakan upaya untuk memperkirakan harga saham (kondisi pasar) dengan mengamati perubahan harga saham tersebut (kondisi pasar) diwaktu yang lalu tanpa memperhatikan faktor-faktor fundamental

23 22 Asumsi dasar Analisis Tehnikal : Harga pasar ditentukan oleh interaksi penawaran dan permintaan Pemintaan dan penawaran dipengaruhi oleh banyak faktor, baik rasional atau tidak Harga saham bergerak dalam trend terus menerus dan berlangsung cukup lama, meskipun ada fluktuasi kecil di pasar Perubahan trend disebabkan hukum permintaan dan penawaran Penyebab terjadinya pergeseran permintaan dan penawaran tidak menjadi masalah, dapat dideteksi lambat atau cepat melalui chart transaksi Beberapa pola chart berulang dengan sendirinya

24 23 Model Analisis Tehnikal Banyak teori atau model yang digunakan oleh analisis tehnikal yang pada umumnya menggunakan chart (grafik-grafik) dimana nama pola antara analis satu dengan lainnya berbeda. Dengan menggunakan grafik-grafik, maka analisis ini disebut Chartis Dari sekian banyak teori/model grafik, diantaranya adalah : a- Dow Theory b- The Head and Shoulders Top (HST)

25 24 a- Dow Theory Merupakan salah satu analisis tehnikal yang sudah lama dan cukup populer. Teori ini terdiri dari 3 gerakan harga saham pada hari hari perdagangan sbb. : 1.Primary trend Secara umum disebut pasar dalam keadaan “bear” atau “bull”. Gambaran primary trend adalah tujuan utama teori ini yang dibagi menjadi upward primary trend dan downward primary trend

26 25 2. Secondary movement Hanya beberapa bulan yang terkadang disebut “correction” 3. Tertiary moves Adalah fluktuasi harian sederhana. Analis membuat grafik dan memplot harga saham atau indeks pasar setiap hari dalam upaya menemukan primary trend dan secondary trend

27 26 b. The Head and Shoulders Top (HST) Model ini mempelajari pola perdagangan saham. Tingkah laku pasar yang dibentukteori ini dapat dikategorikan dalam 4 fase,yaitu : 1.The Left Shoulder, Yaitu periode pembelian yang ramai dan diikuti dengan sepinya perdagangan, kemudian mendorong harga ke puncak yang baru, sebelum harga mulai menurun lagi

28 27 2.The Head, Yaitu dorongan pembelian yang besar, meningkatkan harga ke tingkat yang tinggi, kemudian jatuh dibawah puncak “Left Shoulder” 3.The Right Shoulder, Yaitu reli moderat diatas volume perdagangan saham untuk mengangkat harga, tetapi gagal ke puncak “the head” sebelumnya, harga-harga mulai menurun 4.The Confirmation, Yaitu harga jatuh dibawah garis leher (neckline) Titik ini merupakan sinyal untuk menjual saham

29 28 Analisis Fundamental Vs Teknikal


Download ppt "1 PENILAIAN SEKURITAS Pertemuan ke-09 Matakuliah: F0322/Pengantar Pasar Modal Tahun: 2 0 0 5."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google